Biografi dan Pemikiran Filsafat Arnold Gehlen

Psikolog sosial Jerman Arnold Gehlen lahir di Leipzig.

Pada tahun 1934 ia menggantikan gurunya Hans Driesch sebagai profesor filsafat di Universitas Leipzig.

Dia pergi ke Königsberg pada tahun 1938 dan dari tahun 1940 hingga 1944 di Universitas Wina.

Pada tahun 1948 ia menjadi profesor sosiologi dan psikologi di Hochschule für Verwaltungswissenschaften di Speyer.

Setelah tahun 1962 ia berada di Technische Hochschule di Aachen.

Dia meninggal di Hamburg.

Gehlen, perwakilan terkemuka dari gerakan yang dikenal sebagai antropologi filosofis, berusaha untuk menafsirkan kembali konsep pikiran dan kecerdasan dalam istilah biologis dan sosiologis.

Pemikiran eklektiknya memiliki kesamaan parsial dengan pragmatisme G.H.Mead dan F.C.S.Schiller, dengan integrasionalisme Rudolf von Ihering, Maurice Hauriou, dan Carl Schmitt, dan dengan kritik budaya terhadap Oswald Spengler, Hans Freyer, dan Martin Heidegger.

Pada saat yang sama, ia menolak ontologi dan metafisika.

Dia menolak dualisme tradisional jiwa dan tubuh, pikiran dan materi, teori dan praktik.

Dia menekankan peran dominan nilai-nilai kolektif, atau institusional, dibandingkan dengan nilai-nilai individu.

Dia membuang rasionalisme dan menganggap peradaban masa kini sebagai salah satu kemunduran periode akhir.

Arnold Gehlen
Arnold Gehlen

Metode dan Tugas Filsafat

Gehlen menolak metode eksperimental ilmu alam yang mengarah pada materialisme dan menolak pendekatan “pemahaman” dari para pendukung Geisteswis senschaften, karena menggunakan standar intelektual kontemporer dalam analisis situasi heterogen.

Metode filsafat, menurut Gehlen, adalah metode intuitif atau fenomenologis yang ia gunakan sendiri untuk menafsirkan signifikansi institusi sosiokultural.

Menurut Gehlen tugas filsafat berbeda dengan tugas sains.

Mengabaikan kesimpulan faktual ilmu sebagai tidak relevan, para filsuf harus “mengungkap” (freilegen) realitas yang menjadi perhatian mereka yang tepat.

Realitas ini, atau “kategori”, adalah kualitas dasar manusia dan institusi yang tetap utuh setelah analisis budaya, sosial, dan sejarah sepenuhnya.

Gehlen memahami studi realitas seperti itu sebagai empiris dan dengan demikian membayangkan tidak ada sistem kategori yang lengkap.

Sifat dan Kekuatan Manusia


Gehlen mendefinisikan manusia sebagai “makhluk yang bertindak, antisipatif, tidak dapat ditentukan, membatasi diri—produk budaya.” Seperti antropolog filosofis lainnya, Gehlen memandang manusia, dibandingkan dengan hewan lain, sebagai makhluk yang rentan, kekurangan, tidak memiliki naluri yang kuat dan senjata alami untuk bertahan hidup dari hewan lain.

Kekuatan pikiran dongeng manusia adalah pengganti buatan untuk nalurinya yang lemah.

Dia direduksi menjadi ketergantungan pada sarana teknis untuk kelangsungan hidupnya.

Untuk bertahan hidup dan untuk membebaskan dirinya dari kecemasan, dia harus mengembangkan alat dan teknik termasuk bahasa, mitos, dan sihir, dan harus menciptakan lingkungan budaya yang umum, biasa, dan stabil.

Lingkungan budaya ini diabadikan dalam institusi, realitas sejarah yang berkembang dari negara, keluarga, hukum, ekonomi, dan sebagainya.

Untuk menjadi “sah”, sebuah institusi tidak perlu berguna tetapi harus berasal dari kodrat manusia seperti yang diungkapkan dalam pengalaman ekstasi, trans, dan asketisme yang bersifat kultis dan non-utilitarian.

Institusi adalah struktur yang komprehensif dan abstrak yang, melalui prinsip keteraturannya, memberikan otonomi kepada individu-individu yang berpartisipasi dalam entente secrete kolektif.

Utilitas institusi sosial dan budaya adalah produk sampingan sekunder dari perkembangannya.

Gehlen mengontraskan tindakan tidak reflektif, spontan, pengorbanan diri, yang ia gambarkan sebagai tindakan mulia (vornehm und edel), dengan tindakan mementingkan diri sendiri dan utilitarian (termasuk bentuk sublimasinya dalam seni, filsafat, dan sastra), yang ia sebut sebagai dasar (gemein).).

Teori Kebenaran

Seperti pragmatis tertentu, Gehlen menekankan tindakan sebagai penentu pemikiran yang valid.

Sementara mendefinisikan kebenaran dalam hal koherensi batin dan korespondensi dengan fakta, Gehlen juga membedakan aspek lain dari kebenaran, yang ia sebut “kebenaran batin.” “Pada dasarnya pengalaman yang tidak rasional, non-ilmiah, dan tidak dapat dikontrol secara langsung memiliki kebenarannya sendiri: itulah kepastian.

Dan ia memiliki bentuk aktingnya: tindakan non-eksperimental berdasarkan tradisi, naluri, kebiasaan, dan keyakinan” (Der Mensch, hlm.330).

Kepastian etis dan tidak logis ini valid tanpa pembenaran rasional atau eksperimental—sebagai masalah “kesesuaian” atau kewarasan batin belaka.

Pengetahuan rasional (Wissenschaft) tidak dapat mengambil alih fungsi arahan ide-ide masyarakat yang merupakan produk Urphantasie, keilahian dan energi komponen hewani manusia.

Pesimisme

Analisis Gehlen tentang usianya sungguh muram.

Masa-masanya, menurut Gehlen, ditandai dengan pembubaran institusi dan pergeseran kesadaran individu dan sosial dari kepastian irasional ke intelektualisasi anarkis.

Perubahan ini terjadi dengan latar belakang sejarah di mana masyarakat agraris organik memberi jalan untuk berorganisasi masyarakat industri Pecahnya budaya mengubah organisme sosial menjadi “koloni parasit” yang penuh dengan subjektivisme, mekanisasi, peralihan ke metode abstrak dan matematis dalam seni dan sains (desensualisasi), dan pemikiran eksperimental.

Meningkatnya standar hidup, jauh dari mewakili kemajuan, menciptakan dorongan baru untuk kepuasan tanpa batas.

Perubahan-perubahan seperti itu menjauhkan dari kewajiban etis yang berasal dari kodrat manusia menuju efisiensi yang diarahkan pada tujuan yang berasal dari metode manusia.

Perubahan-perubahan ini mencakup membuat ranah spiritual menjadi politis dan merampas ranah politik dari aura keagamaannya.

Karena sains bersifat esoteris, massa rakyat dikutuk menjadi primitif.

Gerhana negara-bangsa dan kecenderungan menuju organisasi supranasional dan perdamaian akan meninggalkan warisan konflik yang belum terselesaikan yang dapat menyebabkan hilangnya kebebasan individu sepenuhnya.

Hanya dua keadaan yang sangat tidak mungkin dapat membalikkan tren: kembalinya secara tak terduga ke nilai-nilai yang sah dan nonrasional yang tidak sesuai dengan kemauan sadar atau munculnya kepribadian kreatif untuk memberikan jenis kepemimpinan institusional baru.

Menurut Gehlen, tugas filosof dalam situasi dunia seperti itu adalah menunjukkan tanda-tanda kemunduran dan menekankan unsur-unsur yang “sah” dalam warisan nasional seperti yang diekspresikan dalam lembaga-lembaga negara, gereja, dan hukum.

Meskipun masyarakat masa kini semakin terasing dari warisan-warisan ini, warisan-warisan itu sendiri mewakili “realitas” masyarakat yang sah.

Oleh karena itu, realitas harus dicari dalam bentuk-bentuk kuno dari masa lalu.