Biografi dan Pemikiran Filsafat Antonio Genovesi

Filsuf dan ekonom Italia Antonio Genovesi (nama aslinya Genovese), lahir di Castiglione, Salerno.

Setelah mempelajari sastra dan retorika dan kemudian filsafat, ia menghadiri kuliah Giambattista Vico yang sudah tua.

Pada 1741 ia mulai mengajar metafisika di Universitas Napoli sebagai profesor luar biasa.

Pada 1743 ia menerbitkan volume pertama dari Elementa Metaphysicae Mathematicum di Modum Adornata (5 jilid, Naples, 1743-1745), di mana ia dituduh rasionalisme dan ateisme.

Pada tahun 1745 ia mulai mengajar etika.

Antonio Genovesi
Antonio Genovesi

Pada tahun itu ia menerbitkan Elementa Artis Logico-criticae dan pengantar sejarah penting untuk Elementa Physicae karya Pieter van Musschenbroek edisi Neapolitan.

Pada tahun yang sama, Universae Christianae Theologiae Elementa-nya dituduh melakukan heterodoksi; itu tidak diterbitkan sampai setelah kematiannya (Venesia, 1771).

Karena putus asa, Genovesi beralih ke studi lain yang kurang filosofis.

Dia ditawari kursi baru ekonomi sipil (ekonomi), yang pertama di Eropa, oleh Universitas Naples dan memulai kuliahnya pada tahun 1754 (Delle lezioni di commercio ossia di economia civile, Naples, 1765-1767).

Baca juga : Ensiklopedia Filsuf dalam Bahasa Indonesia

Masalah filsafat praktis yang mengisi tahun-tahun terakhirnya dibahas dalam Diceosina o sia filosofia del giusto e dell’onesto (2 jilid., Napoli, 1766-1777).

Dalam penilaian Genovesi, filsafat modern dimulai ketika Francis Bacon dan Galileo Galilei membebaskan Eropa dari penyelidikan abstrak dan steril.

“Dialektika dan metafisika,” katanya, “adalah Don Quixote dari Republik Sastra.” Menurutnya, tidak mungkin mengetahui realitas sejati, substansi, apa yang “mendasari” fenomena yang dapat kita amati.

(Dia bertanya, “Siapa yang mengangkat rok alam untuk melihat apa yangmendasari?”) Meskipun pemikirannya memiliki beberapa kesamaan dengan idealisme George Berkeley dan monadisme Gottfried Wilhelm Leibniz, seiring berjalannya waktu minatnya berubah dari logika dan metafisika dan berorientasi pada disiplin moral, khususnya ekonomi, yang dianggapnya mempengaruhi “kenyamanan dan ketenangan kita saat ini.” Dia berusaha untuk menentukan dalam sistem rasional “hukum utama, sederhana, dan universal” ekonomi.

Dia mengatur dalam kerangka yang sama Discorso sopra il vero fine delle lettere e delle scienze (Naples, 1753), di mana dia menentang semua pertanyaan “yang tetap secara eksklusif di bawah bayang-bayang sekolah, dan tidak pernah melampaui perolehan sesuatu yang berguna untuk umat manusia.”