Biografi dan Pemikiran Filsafat Alfred Fouillee

Alfred Fouillee, filsuf dan sosiolog Prancis, adalah seorang penulis yang produktif, terutama dalam bidang politik, sosial, dan sejarah.

Dia adalah seorang dosen di lycées di Douai dan Montpellier, di Universitas Bordeaux, dan akhirnya, dari tahun 1872 hingga 1875, di cole Normale di Paris.

Ketika harus pensiun karena sakit, ia mencurahkan waktunya untuk menulis.

Melalui sebagian besar outputnya yang bervariasi, ada benang merah.

Alfred Fouillee : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ini adalah perhatian untuk mendamaikan nilai-nilai filsafat tradisional metafisik atau spiritualistik — terutama, kebebasan dan kehendak bebas — dengan temuan deterministik dan antitimetafisik dari karya kontemporer dalam ilmu alam: perhatian, yaitu, untuk mendamaikan idealisme filosofis dengan naturalisme ilmiah .

Fouillee, yang tidak diidentifikasi secara dekat dengan aliran pemikiran formal mana pun, dengan demikian mewakili langkah lebih lanjut ke arah yang ditunjukkan di hadapannya oleh beberapa murid kemudian dari sekolah spiritualistik Victor Cousin, seperti Paul Janet dan tienne Vacherot, yang bertujuan untuk menyerap atau menerima, alih-alih memerangi, meningkatnya kekuatan ilmu pengetahuan alam dan filsafat ilmiah.

Kontribusi Fouillee yang luar biasa dan paling orisinal untuk perusahaan ini adalah gagasan bahwa pikiran dapat mengarah pada tindakan, yang ia wujudkan dalam konsep ideeforce, atau “kekuatan pikiran”.

Konsep ini sendiri mengandung esensi dari metode dan tujuan eklektik Fouillee yang secara sadar eklektik, karena ia meminjam gagasan “kekuatan” dari ilmu fisika kontemporer dan menerapkannya pada keadaan mental, pada kesadaran.

Kekuatan, yang didefinisikan sebagai kecenderungan untuk bertindak, menjadi fakta kesadaran universal; sebaliknya, setiap ide adalah kekuatan yang memiliki potensi untuk mewujudkan dirinya dalam tindakan.

Jadi ide-ide, apakah itu disebabkan atau tidak, adalah penyebab; dan karena ide adalah fenomena mental, pikiran adalah penyebab efisien dari tindakan fisik.

Kekuatan-idees adalah perantara antara keberadaan pribadi kesadaran dan keberadaan objektif dari segala sesuatu.

Mereka memungkinkan Fouillee untuk melestarikan nilai-nilai spiritual dalam kondisi yang dipaksakan oleh ilmu pengetahuan alam dengan mengembangkan apa yang disebut “metafisika positif”, yaitu metafisika dalam batas-batas yang dapat dibayangkan secara fisik.

Dengan demikian ia berusaha untuk menyangkal prinsip utama materialisme bahwa pikiran atau kesadaran hanyalah sebuah epifenomenon.

Secara khusus mengambil konsep penting kebebasan, Fouillee berpendapat bahwa kesadaran kebebasan sama dengan keberadaan kebebasan, karena memunculkan ide-ide yang dirumuskan dalam istilah kebebasan memilih dan karena ide-ide ini sebenarnya dapat memberikan efek pada dunia luar.

Sistem Fouillee terutama didasarkan pada analisis psikologis, sekali lagi, menyerupai spiritualisme sekolah Sepupu.

Orientasi ini ditunjukkan oleh Fouillee sendiri ketika dalam karya terakhirnya ia menyebut filsafatnya sebagai “idealisme voluntaristik”.

Kehendak adalah realitas kesadaran yang paling langsung, meskipun tidak dipisahkan secara tajam dari kecerdasan atau akal; ide-ide di Fouillee tampaknya hampir tidak dapat dibedakan dari niat.

Namun, karena ia mencoba sintesis filosofis yang komprehensif, Fouillee juga membangun kategori ontologis di atas fondasi psikologisnya.

Sebab-akibat, misalnya, ditetapkan sebagai realitas objektif karena merupakan salah satu kondisi yang diperlukan untuk pelaksanaan kehendak, untuk kemanjuran kekuatan-idees.

Dengan cara yang sama ia mengembangkan etika dengan orientasi sosial yang kuat.

Kesadaran, dia mengajarkan, menyadari tidak hanya keberadaannya sendiri tetapi kesadaran orang lain (dalam hubungan ini dia menyarankan perbaikan diktum terkenal René Descartes untuk membaca Cogito ergo sumus).

Altruisme adalah suatu keharusan, karena isolasi tidak mungkin; pilihan moral dijelaskan dalam hal daya tarik atau tolak kekuatan ide dalam bentuk cita-cita; dan perilaku etis didefinisikan dalam hal kebaikan sosial.

Sangat diragukan apakah sistem seperti Fouillee, yang dikembangkan dari sikap bertahan, dapat terbukti diterima secara umum.

Konsep idées-forces sugestif dan berguna sebagai alat analisis psikologis, tetapi meragukan jika diangkat ke status realitas ontologis.

Ini pada akhirnya hanyalah konsep atau perangkat verbal, yang berusaha menjembatani kesenjangan antara proses internal atau mental dan tindakan fisik dengan, seolah-olah, menyisipkan tanda hubung di antara mereka.

Tapi itu tidak akan menanggung beban yang seharusnya dipikulnya, dan sebagai akibatnya, sistem secara keseluruhan tetap hanya tergantung antara idealisme dan naturalisme.

Meskipun dia memainkan nada yang responsif dan dibaca secara luas pada zamannya, Fouillee pada akhirnya hanya memiliki sedikit pengikut yang penting.