Biografi dan Pemikiran Filsafat Alexander Gerard

Alexander Gerard adalah profesor filsafat moral dan keilahian di Universitas Aberdeen dan anggota terkemuka Aberdeen Philosophical Club bersama dengan James Beattie dan, yang paling penting, Thomas Reid.adalah profesor filsafat moral dan keilahian di Universitas Aberdeen dan anggota terkemuka Aberdeen Philosophical Club bersama dengan James Beattie dan, yang paling penting, Thomas Reid.

Ia dikenal terutama karena Essay on Taste (1759/1963), yang dianugerahi penghargaan oleh Masyarakat Edinburgh untuk Dorongan Seni, Ilmu Pengetahuan, Manufaktur, dan Pertanian.

Alexander Gerard
Alexander Gerard

Gerard kembali ke subjek dengan An Essay on Genius (1774/1966).

Selain pengaruh utama Reid, karya David Hume adalah pengaruh utama, meskipun, seperti Reid, Gerard pada dasarnya tidak setuju dengan apa yang dia anggap sebagai skeptisisme Hume.

Meskipun Gerard menulis dalam tradisi teori rasa abad kedelapan belas, patut dipertanyakan apakah ia harus dianggap sebagai ahli teori rasa dalam pengertian yang ketat.

Gerard menanggapi teori kritik Francis Hutcheson dan Hume yang mengatur konteks diskusi dalam hal selera dan sentimen, tetapi Gerard mengikuti Reid dalam mengambil posisi yang lebih realis mengenai kualitas yang menghasilkan persepsi keindahan dan lebih mengandalkan langsung pada aturan dan prinsip yang diturunkan dengan induksi.

Dengan demikian, Gerard mempertahankan posisi yang bergerak cepat menjauh dari ketergantungan esensial pada rasa.

Baca Juga : Ensiklopedia Filsuf dalam Bahasa Indonesia

Gerard bergantung pada dua prinsip dasar.

Yang pertama adalah fakultas imajinasi.

Imajinasi menggabungkan ide-ide reflektif yang diberikan oleh fantasi.

Fakultas psikologi Gerard berpendapat indra internal yang “refleksif,” yaitu, mereka merujuk pada cara kerja pikiran daripada objek eksternal.

Namun, sementara bagi Hutcheson, indra refleksif internal adalah intuisi langsung tentang keindahan dan kebajikan, Gerard, mengikuti Reid, memperlakukan indra internal sebagai prinsip aktif persepsi.

Indra internal sesuai dengan kualitas yang mereka tanggapi.

Misalnya, ada indera kebaruan, keagungan, keindahan, peniruan, keserasian, ejekan, dan kebajikan.

Prinsip dasar kedua, mengikuti esai Penonton Joseph Addison (khususnya no.418), mengidentifikasi kesenangan imajinasi sebagai tergantung pada aktivitas mental.

Kemampuan imajinasi melatih pikiran; dan, ketika latihan itu berada dalam kisaran sedang, itu dialami sebagai hal yang menyenangkan.

Jika terlalu lesu dan mudah atau terlalu bersemangat dan sulit, ketidaknyamanan (atau hanya ketidakpedulian) hasil.

Kedua prinsip ini digabungkan untuk menjelaskan penilaian rasa.

Subordinasi rasa pada imajinasi tampak jelas; misalnya dalam Essay on Taste, Gerard menulis “Rasa, oleh karena itu, meskipun itu sendiri merupakan spesies sensasi, dalam hal prinsip-prinsipnya, secara adil direduksi menjadi imajinasi” (1759/1963, hlm.144); dan kemudian, “Rasa, setidaknya dalam sebagian besar bentuknya, adalah kekuatan turunan dan sekunder.

Kita dapat melacaknya hingga prinsip-prinsip yang lebih sederhana, dengan menunjukkan proses mental yang menghasilkannya, atau menyebutkan kualitas-kualitas dengan kombinasi yang membentuknya.

Ini ditemukan, dalam penyelidikan, tidak lain adalah pengerahan imajinasi tertentu” (1759/1963, hlm.151).

Gerard selanjutnya menjelaskan masing-masing predikat estetika dalam kaitannya dengan jenis aktivitas mental yang menyenangkan yang mereka hasilkan: “Sumber dari semua sentimen rasa ada di dalam pikiran.

Kualitas objek mempengaruhi, dengan cara tertentu, beberapa prinsip sifat manusia, yang dengan pengoperasiannya, baik sendiri-sendiri atau bersama-sama, menghasilkan kepuasan atau rasa jijik.… Kesederhanaan, misalnya, menyebabkan kemudahan konsepsi; kebaruan atau variasi, upaya untuk hamil; amplitudo, perluasan jiwa” (1759/1963, hal.260).

Gerard berpendapat bahwa sentimen dapat dinilai salah karena kualitas rasa dapat diketahui secara empiris.

Jika saya merasakan sesuatu yang agung yang tidak memiliki kualitas ekstensif dan amplitudo yang diperlukan, saya salah dalam sentimen saya sama seperti jika saya mengalami gerakan yang melanggar kejadian sebenarnya.

Oleh karena itu, bagi Gerard, hanya ada daya tarik terbatas pada sentimen: “kualitas suatu objek, yang memuaskan kita, lebih tetap dan pasti daripada sensasi yang mereka rangsang” (1759/1963, hlm. 288).

Gerard jelas berkomitmen pada apa yang dia pahami sebagai “ilmiah”—yaitu, model Newtonian, tetapi pada dasarnya dia berpihak pada Reid melawan Hume dengan menyatakan bahwa sifat estetika harus benar-benar ada dalam objek dan prinsip akal sehat sudah cukup untuk memberikan standar penilaian ketika ketidaksepakatan muncul.

Bagi Reid dan Gerard, penilaian aktif secara logis mendahului pengalaman indrawi dalam proses estetika.

Fungsi pengalaman indrawi adalah untuk menyediakan materi; operasi estetika hanya terjadi ketika pikiran terlibat secara aktif.

Misalnya, Gerard menulis, “Untuk semua objek yang mempengaruhi rasa, dan membangkitkan sentimennya, adalah bentuk atau gambar tertentu yang dibuat oleh khayalan, bagian atau kualitas tertentu dari hal-hal yang digabungkan menjadi mode kompleks” (1759/1963, hlm.157 ).

Oleh karena itu, untuk membentuk seorang kritikus yang cakap, rasa harus ditangani dengan kejeniusan filosofis, yang dapat menundukkan sifat-sifat ini bahan untuk induksi biasa, mengurangi mereka ke dalam kelas, dan menentukan aturan umum yang mengatur mereka” (1759/1963, hal.171).

Keterlibatan itu penting dan menghakimi.

Teori Gerard menunjuk ke arah Archibald Alison’s Essay on the Nature and Principles of Taste (1790) di mana Alison juga mengurangi rasa menjadi bentuk aktivitas mental.

Tetapi ketika Gerard mengatakan bahwa “Sumber dari semua sentimen rasa terletak di pikiran” (1759/1963, hlm.290), tujuannya adalah untuk menolak pembagian Hume antara indera eksternal dan nafsu dan untuk berpihak pada dualisme Reid antara pikiran dan nafsu.

tubuh.

Oleh karena itu, teori rasa Gerard menandai awal dari pemutusan dengan teori rasa yang dimulai dari The Third Earl of Shaftesbury (Anthony Ashley Cooper) melalui Addison dan Hutcheson hingga Hume.