Akun dalam Sosiologi

Sebuah akun, sebagai istilah yang paling umum digunakan dalam sosiologi, mengacu pada pernyataan yang menjelaskan gangguan dalam tatanan sosial dan moral.

Dalam pengertian ini, akun adalah perangkat linguistik dimana aktor berusaha untuk memposisikan diri sebagai diterima secara sosial dan memiliki reputasi moral dalam menghadapi imputasi penyimpangan atau kegagalan.

Meskipun konsep akun berakar pada artikel tahun 1940 C.Wright Mills tentang ”Tindakan Terletak dan Kosakata Motif,” dalam artikel Gresham Sykes dan David Matza tahun 1957 tentang ”Teknik Netralisasi,” dan lebih umum di karya Erving Goffman, istilah itu sendiri diperkenalkan dalam pengertian sosiologisnya yang khas oleh Marvin Scott dan Sanford Lyman dalam artikel mereka tahun 1968, yang berjudul “Akun” konsep naratif yang berkaitan erat.

Akun
Akun

Dalam hal tertentu, kisah dan narasi merujuk pada fenomena serupa.

Baik catatan maupun narasi adalah (terutama) bentuk pembicaraan.

Baik catatan maupun narasi menarik perhatian pada pentingnya produksi sosial makna di samping (atau, dalam beberapa kasus, alih-alih) perilaku.

Baik akun maupun narasi adalah alat utama dalam negosiasi identitas sosial.

Meskipun tidak ada perbedaan tegas dan cepat yang dapat atau harus ditarik antara kisah dan narasi, kedua istilah tersebut, bagaimanapun, biasanya digunakan dengan cara yang agak berbeda.

Narasi, dengan resonansi kuat dalam teori sastra, adalah istilah yang lebih umum daripada catatan dan satu dengan sejarah yang lebih kompleks dan beragam.

Sosiolog hampir selalu memperlakukan akun sebagai objek analisis; narasi, sebaliknya, diperlakukan baik sebagai objek analisis dan, dalam beberapa formulasi, sebagai mode analisis.

Seperti istilah yang digunakan dalam sosiologi, akun biasanya merujuk pada pernyataan yang dihasilkan dalam situasi yang dibatasi secara ketat, sementara narasi lebih sering mengacu pada pernyataan yang lebih panjang, pada cerita yang meledak-ledak, disebarkan di seluruh situasi.

Demikian pula, akun mengacu pada tanggapan terhadap gangguan tatanan sosial tertentu dan dengan panggilan ke akun oleh orang lain yang dapat diidentifikasi.

Sebaliknya, naratif lebih sering mengacu pada penceritaan cerita yang diproduksi di bawah berbagai situasi, termasuk upaya spontan yang diduga untuk menemukan, menciptakan, atau mengungkapkan makna, bahkan tanpa adanya pengidentifikasi lain yang menuntut penceritaan semacam itu.

Untuk alasan ini, analisis akun biasanya difokuskan secara ketat pada strategi interaksi sosial, khususnya pada upaya untuk menghindari kesalahan.

Analisis naratif lebih sering berfokus pada aspek ekspresif budaya atau pada efek bentuk budaya seperti struktur plot.

Baca Juga:  Teori Kontrol (Affect Control Theory)

Akhirnya, kisah paling sering merujuk pada upaya untuk memperbaiki tatanan moral, sementara narasi lebih sering dipahami sebagai melibatkan perlawanan serta pemulihan.

Analisis rekening telah menghasilkan tradisi penelitian yang hidup, tetapi merupakan tradisi penelitian dari jenis yang sangat khusus.

Dengan pengecualian beberapa penelitian yang dilakukan oleh para sarjana yang lebih berafiliasi dengan studi komunikasi daripada dengan sosiologi, analisis laporan telah menghasilkan beberapa proposisi yang dapat diuji dan sedikit penelitian kuantitatif.

Sebaliknya, akun telah berfungsi sebagai konsep kepekaan, mengingatkan para peneliti untuk jenis analisis yang dapat diterapkan di berbagai subbidang sosiologis dan bidang substantif, termasuk, yang paling menonjol, penyimpangan tetapi juga hukum, pernikahan, komunitas terapeutik, kesejahteraan , penyakit, dan pekerjaan.

Meskipun aplikasi analisis akun ini dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara, dua cara berpikir yang berguna tentang mereka adalah (1) dalam hal keadaan yang memprovokasi akun dan (2) apa yang dicapai akun dalam interaksi sosial.

Karena pelanggaran aturan, menurut definisi, merupakan pelanggaran tatanan moral, contoh pelanggaran aturan (kejahatan, kenakalan, dan jenis penyimpangan yang kurang eksplisit), bila diamati, hampir selalu melibatkan panggilan untuk akun dari pelanggar aturan yang diduga.

Namun, kepadatan akun akan bervariasi, tergantung pada kekuatan agen kontrol tersebut (termasuk, di antara banyak lainnya, polisi, hakim, pekerja layanan sosial, dan, dalam beberapa kasus, dokter) yang meminta akun dan pada tingkat kontrol.

dilakukan oleh agen-agen tersebut atas sumber daya, simbolik dan material, yang diinginkan oleh para pelanggar aturan.

Demikian pula, kemungkinan bahwa akun pelanggar aturan dihormati, dalam arti memberikan pengampunan, akan bergantung pada kemampuan pelanggar aturan untuk menghasilkan akun yang kredibel sesuai dengan harapan agen kontrol.

Sementara pelanggaran aturan melibatkan pelanggaran terhadap tatanan sosial dan moral yang ditegakkan oleh orang lain selain pelanggar aturan, bentuk gangguan lain mengganggu tatanan sosial dan moral aktor itu sendiri, bahkan tanpa adanya sanksi oleh orang lain.

Mungkin situasi produksi akun yang paling sering seperti ini melibatkan gangguan dari jalan hidup yang diharapkan, seperti kasus perceraian dan penyakit tak terduga.

Peristiwa yang menghasilkan akun muncul bukan dari perubahan dalam kehidupan aktor, tetapi dari perubahan dalam lingkungan yang menghasilkan harapan yang berubah tentang perilaku yang tidak berubah.

Perubahan dalam tatanan gender atau tatanan ekonomi atau perubahan lintas generasi, masing-masing ketika mereka mengubah, dalam manifestasi konkretnya, harapan aktor individu, juga menghasilkan akun.

Baca Juga:  Penyimpangan Akun

Tidak seperti akun yang dihasilkan oleh pelanggaran aturan, akun yang dihasilkan oleh individu dan perubahan sosial yang tidak terduga sering kali tidak memiliki audiens yang spesifik dan standar yang jelas yang dengannya mereka dihormati atau tidak, dan sering diarahkan ke dalam (kepada aktor) maupun ke luar.

Kelas ketiga situasi produksi akun tidak terdiri dari gangguan rutin tetapi tuntutan yang dihasilkan secara rutin untuk akun.

Banyak organisasi mengharapkan anggotanya secara rutin membuat laporan tentang aktivitas mereka, baik secara retrospektif maupun prospektif.

Evaluasi diri karyawan mungkin merupakan bentuk yang paling akrab dari akun tersebut, tetapi fenomena serupa dapat ditemukan dalam evaluasi diri siswa dan dalam berbagai pengaturan terapeutik.

Demikian pula, berbagai peristiwa yang menandai tahapan dalam perjalanan hidup – peringatan, pensiun, reuni sekolah dan militer – semuanya mendorong pemberian pertanggungjawaban pada interval yang sangat dapat diprediksi.

Akun yang dihasilkan dalam keadaan seperti itu menggabungkan unsur-unsur akun yang dihasilkan oleh pelanggaran aturan dan oleh gangguan dari jenis lainnya.

Meskipun laporan rutin biasanya melibatkan audiens yang berbeda, mereka dapat diarahkan ke dalam maupun ke luar dan melibatkan banyak ambiguitas dan variasi untuk keadaan di mana mereka akan dihormati.

Akun juga dapat diklasifikasikan berdasarkan apa yang mereka capai, berdasarkan fungsi dan konsekuensinya, baik untuk aktor individu maupun untuk tatanan sosial dan moral.

Pertama, akun dapat memulihkan pelanggaran dalam tatanan sosial.

Scott dan Lyman (1968) mengusulkan bahwa catatan restoratif dapat diklasifikasikan sebagai alasan atau pembenaran.

Alasan, termasuk banding untuk kecelakaan dan tidak adanya niat, mengakui bahwa pelanggaran telah terjadi, tetapi menyangkal tanggung jawab untuk itu.

Pembenaran, sebaliknya, melibatkan teknik netralisasi, termasuk penolakan cedera atau klaim bahwa korban dari suatu tindakan layak untuk cedera.

Tidak seperti alasan, pembenaran melibatkan penerimaan tanggung jawab tetapi penolakan bahwa suatu tindakan tidak sesuai dengan standar perilaku yang ditetapkan.

Kedua alasan dan pembenaran, kemudian, memerlukan penerimaan standar umum perilaku yang disepakati, bahkan saat menyusun kembali interpretasi perilaku tertentu.

Dalam pengertian ini, akun mungkin apa yang Stokes dan Hewitt (1976) sebut menyelaraskan tindakan: pernyataan yang menciptakan kesesuaian antara perilaku dan harapan budaya untuk melakukan dalam menghadapi tindakan yang tampaknya menyimpang dari harapan tersebut.

Baca Juga:  Ketidakhadiran

Karena alasan dan pembenaran melibatkan penerimaan standar yang disepakati, akun merupakan kontributor utama untuk pemeliharaan utama tatanan moral konsensual.

Kedua, penjelasan, bahkan dianggap secara sempit sebagai penjelasan gangguan tatanan moral yang sedang berlangsung, sangat terlibat dalam proses kontrol sosial.

Namun, dalam beberapa kasus, akun dapat dipahami sebagai bentuk perlawanan terhadap dimasukkannya individu (atau kolektivitas) dalam kategori yang didiskreditkan.

Dalam kasus lain, seperti McLaughlin et al.(1983) telah menunjukkan, individu dapat menolak untuk membuat akun, bahkan ketika dicela secara langsung, menyangkal tidak hanya alasan celaan tetapi juga hak celaan untuk mengevaluasi.

Secara lebih luas, akun, dipahami sebagai cerita, dapat berkontribusi tidak hanya untuk perlawanan tetapi juga untuk perubahan sosial.

Di sini digunakan dalam arti yang lebih dekat dengan narasi, laporan ketidakadilan dan protes telah terbukti alat yang sangat kuat untuk mobilisasi, misalnya, hak-hak sipil dan gerakan buruh.

Ketiga, dan secara lebih umum, akun adalah bentuk pembuatan makna.

Apakah, seperti yang disarankan beberapa orang, pembuatan makna ini muncul dari dorongan manusia yang mendalam atau, seperti yang lebih dapat dibuktikan, dari situasi sosial tertentu yang menantang pemahaman yang ada, penjelasan memberikan interpretasi perilaku dan motifnya.

Dipahami secara sempit, akun adalah upaya untuk memberikan makna yang dapat diterima secara sosial untuk perilaku tertentu dan sebaliknya mendiskreditkan.

Dipahami secara lebih luas, sebagai narasi yang diplot, akun adalah upaya untuk menghubungkan serangkaian peristiwa dan perilaku ke dalam cerita yang koheren, dengan awal, tengah, dan akhir, terkait secara kausal dan dengan konten moral yang kurang lebih eksplisit.

Keempat, dan lebih khusus lagi, akun menciptakan identitas.

Karena akun melibatkan imputasi motif, dan pengakuan selektif dan penolakan perilaku sebagai termotivasi, mereka juga melibatkan klaim tentang apa yang menjadi dan bukan bagian dari diri.

Ketika ditawarkan dengan keyakinan yang mendalam di pihak pembicara, seperti yang sering terjadi dalam menanggapi penyakit, perceraian, atau gangguan lain dari rutinitas sebelumnya, akun berkontribusi pada pembentukan identitas pribadi (dimiliki secara internal) dan sosial (ditetapkan secara publik).

Ketika ditawarkan secara sinis, sebagai upaya sadar diri untuk memanipulasi kesan, baik untuk peningkatan status atau untuk menghindari sanksi, akun mungkin tidak berkontribusi pada pembentukan identitas pribadi tetapi tetap berkontribusi pada pembentukan identitas sosial.