Apa itu Abolisionisme?

Ketika ilmuwan sosial menggunakan kata abolisionisme, mereka kebanyakan mengacu pada perspektif kriminologis yang menolak definisi pidana dan tanggapan hukuman terhadap masalah yang dikriminalisasi, dan yang mengusulkan penggantiannya dengan penyelesaian sengketa, ganti rugi, dan keadilan sosial.

Secara lebih umum, istilah historis mengacu pada penghapusan lembaga negara (yang didukung) yang tidak lagi dianggap sah.

Abolisionisme
Abolisionisme

Ada gerakan abolisionis melawan perbudakan, penyiksaan, prostitusi, hukuman mati, dan penjara.

Kata abolisionisme seperti yang kita pahami saat ini dalam kriminologi diadopsi dari gerakan anti penjara Amerika Utara pada awal 1970-an.

Di sini terutama Quaker mengambil misi sejarah mereka dari gerakan anti perbudakan.

Mereka melihat penjara sebagai institusi yang saat ini memenuhi fungsi sosial yang sama seperti perbudakan sampai akhir abad kesembilan belas: mendisiplinkan (kebanyakan kulit hitam) di bawah kelas.

Penghapusan Amerika ini terutama didasarkan pada inspirasi agama, dan kurang pada pertimbangan tentang efektivitas kontra peradilan pidana, seperti yang terjadi di Eropa.

Gerakan sosial abolisionis Eropa pada masa itu adalah serikat tahanan dan gerakan reformasi pemasyarakatan radikal yang lebih intelektual (Van Swaaningen 1997).

Abolisiisme akademik berakar pada interaksionisme simbolik dan konstruksionisme sosial, dengan fokus Foucauldian yang kuat pada disiplin dalam masyarakat carceral.

Berbeda dengan makna literal dari frasa verbal ”menghapuskan,” abolisionisme tidak dapat dipahami secara absolut.

Abolisionis tidak berpendapat bahwa polisi atau pengadilan harus dihapuskan.

Intinya adalah bahwa kejahatan tidak boleh dipisahkan dari masalah sosial lainnya dan pengucilan sosial dari pelakunya jarang menyelesaikan masalah.

Sistem pemasyarakatan itu sendiri dipandang sebagai masalah sosial, dan hukuman ditolak sebagai metafora keadilan.

Kaum abolisionis mempertanyakan kualitas etika sebuah negara yang secara sengaja dan sistematis merugikan orang lain, dan menunjukkan bahwa, karena tujuan pencegahan umum dan khusus yang diterima secara umum tidak dapat didukung dengan data empiris, kredibilitas sistem pemasyarakatan sangat penting dipertaruhkan.

Abolisionisme mengenal momentum negatif dan positif.

Ini menyiratkan kritik negatif terhadap kekurangan mendasar dari sistem pemasyarakatan untuk mewujudkan keadilan sosial, dan bertujuan untuk pencegahan dan pengendalian masalah yang dikriminalisasi melalui sarana sosial.

Dalam fase negatif ini, depenalisasi (menolak karakter reaksi yang menghukum) dan dekriminalisasi (menentang pelabelan masalah sosial sebagai kejahatan) menjadi topik sentral.

Cohen (1988) mencirikan gerakan perusakan abolisionisme sebagai dekarserasi, diversi (menjauh dari institusi), dekategorisasi, delegalisasi (menjauh dari negara), dan deprofesisionalisasi (menjauh dari ahli).

Pada fase positif, perbedaan harus dibuat antara abolisionisme sebagai cara berpikir (cara alternatif memahami kejahatan dan hukuman) dan sebagai cara bertindak (pendekatan radikal reformasi pemasyarakatan).

Dalam pengertian pertama, abolisionisme adalah contoh wacana pengganti (Henry & Milovanovic 1996).

Dalam pengertian kedua, ia bergerak di antara “kriminologi perdamaian” Pepinsky dan Quinney (1991) dan teori mempermalukan reintegrasi (1989) dari Braithwaite.

Abolisionisme adalah, pendekatan abolisionisme, paham abolisionisme, abolisionisme hukum, kaum abolisionisme

Ini lebih sederhana daripada yang pertama – karena berorientasi pada mekanisme kontrol sosial daripada membangun kembali semangat komunitas – dan tertanam dalam posisi yang lebih radikal dan meremehkan terhadap sistem pemasyarakatan daripada yang terakhir.

Awalnya, abolisionis menembakkan panah mereka ke sistem penjara.

Sekitar tahun 1980, perhatian beralih ke (pro dan kontra) alternatif non-penahanan.

Peringatan terhadap efek pelebaran bersih dari sanksi tersebut dikontraskan dengan nilai potensialnya dalam pengurangan sistem pidana.

Dalam hal ini, teori tindakan pidana Mathiesen (1974) sangat berpengaruh.

Kriminolog Norwegia ini berpendapat bahwa alternatif untuk penjara harus tetap ”belum selesai” agar tidak diserap oleh alasan hukuman.

Ia membedakan antara reformasi positif, yang pada akhirnya memperkuat sistem pemasyarakatan, dan reformasi negatif, yang bersifat meniadakan.

Abolisionis lain telah berfokus pada prosedur pidana.

Kriminolog Belanda Herman Bianchi (1994) mengusulkan model assensus: suatu bentuk penyelesaian sengketa yang harus secara resmi menggantikan intervensi pidana jika pihak-pihak yang terlibat langsung menyepakati solusi.

Baik model hukum pidana konsensus maupun disensus yang tertanam dalam model konflik menyiratkan perebutan representasi fakta, sedangkan assensus “adil” berfokus pada tindak lanjut.

Dengan pertentangan ini Bianchi menolak sosiologi fungsionalis dan konflik.

Kriminolog Norwegia Nils Christie (1981) juga menganjurkan model keadilan partisipatif.

Pengembangan (kontra) kriteria intervensi pidana adalah tema lain bagi para abolisionis.

Menurut kriminolog Belanda Louk Hulsman, kita tidak perlu menunggu reformasi politik radikal atau analisis struktural untuk memulai dengan dekriminalisasi: paksaan membutuhkan legitimasi, menyerah pada paksaan tidak.

Pendekatan pragmatis ini membuat perspektif Hulsman menjadi tantangan yang menarik bagi para skeptis intelektual yang menganjurkan reformasi pidana radikal tetapi dilumpuhkan oleh semua konfigurasi struktural yang disiratkannya – yang membawa mereka pada gagasan bahwa tidak ada yang berhasil.

Menurut Hulsman, perubahan utama terletak pada transformasi dari visi reformasi dari atas ke bawah dalam batas-batas alasan pidana ke pendekatan dari bawah, di mana bahasa dari “dunia kehidupan” diadopsi (Bianchi & van Swaaningen 1986).).

Dalam debat akademis hari ini, abolisionisme terutama dibahas sebagai salah satu dari banyak kriminologi kritis abad kedua puluh satu.

Banyak dari visinya telah diadopsi oleh dan diintegrasikan ke dalam perspektif kriminologis lainnya.

Sekarang, perspektif populer seperti kriminologi konstitutif (Henry & Milovano vic 1996) atau keadilan restoratif (Braithwaite 1989) didasarkan pada pemikiran abolisionis.

Kelebihan utama Abolisionisme adalah bahwa ia menawarkan kepada kita visi kejahatan dan keadilan yang berbeda secara fundamental.

Epistemologinya menawarkan dasar yang sangat baik untuk penelitian empiris kreatif ke dalam kontrol pidana dan sosial.