Biografi dan Pemikiran Filsafat Wilhelm Dilthey

Filsuf dan sejarawan Jerman Wilhelm Dilthey lahir di Biebrich di Rhine, putra pengkhotbah Adipati Nassau.

Dia belajar teologi dan filsafat di Heidelberg dan Berlin dan menggabungkan kedua minat ini dalam karya awalnya tentang tulisan-tulisan etis dan hermeneutis Friedrich Schleiermacher.

Wilhelm Dilthey : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Publikasi besar pertama Dilthey, sebuah volume tentang kehidupan Schleiermacher, muncul pada tahun 1870 ketika dia mengajar di Kiel.

Pada tahun 1871, Dilthey menerima jabatan guru besar di Breslau (sekarang Wrocklaw, Polandia).

Sekitar waktu inilah ia bertemu Pangeran Yorck dari Wartenburg, dan persahabatan mereka menghasilkan korespondensi intelektual tentang sifat kehidupan dan makna sejarah yang telah mengilhami para pemikir seperti Martin Heidegger dan Hans-Georg Gadamer.

Pada tahun 1882, Dilthey dipanggil kembali ke Berlin untuk mengisi kursi yang pernah dipegang George Wilhelm Friedrich Hegel.

Universitas Berlin dan Akademi Prusia akan menjadi lokus dunianya selama hampir tiga puluh tahun, sampai kematiannya pada tahun 1911.

Ini adalah periode di mana ia menerbitkan sebagian besar tulisannya tentang ilmu pengetahuan manusia (Geisteswissenschaften), istilah yang mencakup baik humaniora maupun ilmu-ilmu sosial.

Tulisan-tulisan ini mempertimbangkan bagaimana ilmu-ilmu manusia berkontribusi pada pemahaman tentang kehidupan dan sejarah.

kritik alasan historis Dilthey melihat proyek keseluruhannya sebagai Kritik Alasan Historis memeriksa kondisi yang memungkinkan hasil kognitif masing-masing ilmu alam dan manusia.

Meskipun dipengaruhi oleh Immanuel Kant dan Hegel, ia menolak batas-batas transendental dan formal dari yang pertama dan kemutlakan metafisik dari yang terakhir.

Tugasnya adalah menerjemahkan wawasan idealisme ke dalam pendekatan empiris yang lebih terbuka tentang apa artinya mengalami realitas.

Meskipun ilmu-ilmu alam adalah tentang alam dan ilmu-ilmu manusia tentang sejarah, ini tidak membenarkan hipostatisasi sejarah sebagai domain spiritual yang terpisah dari alam.

Kehidupan spiritual manusia dikondisikan—tetapi tidak ditentukan oleh—proses alam.

Bahkan ketika manusia menetapkan tujuan bebasnya sendiri, realisasi tujuan ini mengharuskan hukum alam dipatuhi.

Dalam Buku 1 dari Pengantar Ilmu Manusia (1883), Dilthey memberikan ilmu manusia independensi kognitif relatif dari ilmu alam.

Namun dia memberikan ilmu manusia ruang lingkup reflektif yang lebih besar karena mereka mengungkapkan lebih banyak aspek pengalaman manusia.

Mereka tidak hanya memastikan apa itu—seperti halnya ilmu alam—tetapi juga membuat penilaian nilai, menetapkan tujuan, dan menetapkan aturan.

Bagi ilmu-ilmu manusia, teori selalu dibingkai oleh pertimbangan-pertimbangan praktis yang dipicu oleh kehidupan sejarah.

Oleh karena itu, refleksi filosofis tentang kondisi kemungkinannya membuat perlu untuk mundur di balik fondasi logis dan epistemologis ilmu-ilmu alam untuk membangun perhubungan kehidupan yang lebih mencakup semua pengalaman manusia.

Pergantian reflektif yang dimulai dalam Buku 2 dari Pengantar Ilmu Pengetahuan Manusia dan dikerjakan dalam draf yang diterbitkan secara anumerta untuk Buku 4, menunjukkan bahwa ilmu-ilmu manusia memiliki keunggulan penting dibandingkan ilmu-ilmu alam karena mereka mempertahankan beberapa akses intuitif ke realitas pengalaman seperti yang dialami.

Ilmu-ilmu alam hanya membangun sebuah dunia fenomenal atau ideal yang mengabstraksikan dari keseluruhan perhubungan kehidupan sehingga manusia berdiri sebagai pengamat intelektual yang tidak memihak dari alam yang direpresentasikan secara abstrak ini.

Sebaliknya, dunia yang dibentuk oleh ilmu-ilmu manusia adalah realitas sosial-historis di mana manusia berpartisipasi.

Ini adalah dunia yang lebih lengkap yang dapat diakses tidak hanya sebagai kognisi yang dimediasi secara konseptual (Erkenntnis), tetapi juga sebagai pengetahuan langsung (Wissen) yang ditemukan dalam pengalaman hidup.

Kognisi konseptual adalah representasional dan objektifikasi.

Pengalaman hidup memberikan prerepresentational self-presence yang melibatkan pengetahuan langsung.

Setiap keadaan kesadaran secara implisit hadir untuk dirinya sendiri dalam apa yang Dilthey sebut “kesadaran refleksif” (Innewerden).

Ini tidak memerlukan kesadaran eksplisit untuk menjadi sadar—tindakan kesadaran diri semacam itu akan lebih dari sekadar refleksif, yaitu, reflektif.

Pada tingkat dasar kesadaran refleksif belum ada diri sebagai objek refleksi.

Menurut Dilthey, tidak ada kesadaran yang mendasari diri.

Sebaliknya, diri muncul dari kesadaran sebagai korelasi dunia.

Dalam nexus kesadaran sebagai fungsi kehidupan, refleksi dapat membedakan antara fakta persepsi batin dan fakta persepsi luar, sehingga menghasilkan perbedaan antara diri dan dunia.

Dunia ini bukanlah produk dari kesimpulan, tetapi dirasakan terutama melalui perlawanan terhadap impuls praktis dari kehendak.

Alih-alih mendasarkan objektivitas dunia pada “Saya pikir” transendental, Dilthey mengklaim bahwa realitasnya diberikan dalam kesadaran refleksif tentang hubungan antara kemanjuran dan penolakan yang terlibat dalam kemauan.

Melalui kesadaran refleksif yang diperluas, hubungan kehidupan di mana diri berpartisipasi mengungkapkan hal-hal dan diri lain yang dapat menolak keinginannya.

Mode kesadaran refleksif ini adalah dasar bagi teori pemahaman hermeneutis Dilthey (Verstehen) sebagaimana ego transendental dan empiris bagi teori pemahaman intelektual Kant (Verstand).

Sementara Kant mencari mode pemahaman eksplanatif untuk fenomena alam dengan menurunkannya dari hukum kognisi ilmiah yang paling umum, Dilthey berusaha memahami makna benda-benda dalam konteks konteks inheren mereka sendiri.

Pemahaman hermeneutis memberikan semacam pemahaman yang terletak yang menerima bantalannya dari kesadaran refleksif pengalaman hidup atau pra-ilmiah.

Deskripsi dan Pemahaman Struktural

Pada tahun 1894, Dilthey menerbitkan karya penting lainnya, Ide untuk Psikologi Deskriptif dan Analitik (Dilthey 1977).

Di sini ia menyusun implikasi dari pandangan filosofisnya tentang pengalaman hidup bagi psikologi sebagai ilmu manusia.

Sampai sekarang, psikologi telah diperlakukan sebagai sejenis ilmu alam yang secara sintetis membangun fenomena mental dari unsur-unsur atomistik seperti data indra dengan menggunakan hukum asosiasi hipotetis.

Ini mengasumsikan bahwa kehidupan psikis datang dalam keadaan terpisah yang harus terhubung.

Dilthey berpendapat, bagaimanapun, kehidupan psikis menampilkan dirinya sebagai sebuah kontinum di mana keadaan sudah terhubung.

Adalah tugas psikologi untuk mencoba menggambarkan hubungan umum kehidupan psikis ini dan menganalisis keadaan-keadaan tertentu atas dasar itu.

Psikologi deskriptif dan analitik Dilthey memiliki tiga bagian utama.

Yang pertama menggambarkan sistem struktural umum kesadaran yang dapat dibedakan pada tingkat kognisi, perasaan, dan kemauan.

Sistem kognitif menghubungkan tindakan persepsi, imajinasi, dan memori atas dasar yang secara konseptual kita mewakili dunia.

Aspek kesadaran yang dirasakan dan naluriah dapat dikaitkan untuk membentuk sistem struktural yang berbeda di mana kita mengoordinasikan nilai sesuatu.

Sistem struktural kehendak berfungsi untuk menghubungkan dan memberi peringkat pada tujuan yang kita tetapkan.

Sebuah analisis cross-sectional dari setiap pengalaman hidup akan memanifestasikan aspek masing-masing dari tiga struktur fungsional ini.

Memang, sistem struktural memanifestasikan tingkat saling ketergantungan yang memungkiri asumsi hierarkis tradisional bahwa tingkat kognitif adalah fundamental dan perasaan dan keinginan itu hanya menanggapi apa yang telah dirasakan.

Jadi kita tidak merasakan kesan-kesan akal kecuali ada minat yang dirasakan di dalamnya dan keinginan cukup tergerak untuk memperhatikannya.

Bagian utama kedua dari psikologi sebagai ilmu manusia menelusuri perkembangan kehidupan psikis.

Ini meneliti bagaimana struktur psikis didefinisikan dan diartikulasikan dari waktu ke waktu.

Di sini Dilthey menekankan pentingnya memperlakukan setiap fase dalam perkembangan teleologis dari perjalanan hidup psikis sebagai memiliki nilai inherennya sendiri.

Setiap fase memiliki tujuan imanen dan harus diperlakukan sebagai semacam zaman.

Meskipun fase epochal dapat berkontribusi pada penerusnya, itu tidak boleh diperlakukan sebagai sarana belaka.

Nilai-nilai masa kanak-kanak, misalnya, tidak boleh dikorbankan demi tujuan masa dewasa.

Ketiga, bagian penutup dari psikologi deskriptif dan analitik Dilthey mengintegrasikan pendekatan struktural dan perkembangan ini dengan menunjukkan bagaimana hubungan psikis yang diperoleh secara bertahap diproduksi dan menginformasikan pengalaman masa depan.

Perhubungan psikis yang diperoleh menjadi kerangka kerja individual yang dengannya setiap diri cenderung menentukan pengalamannya sendiri.

Ini memberikan massa aperseptif historis yang mempengaruhi apa yang akan dirasakan.

Ini seperti pandangan dunia implisit yang dapat mengatur pengalaman dan tindakan lebih lanjut.

Dilthey awalnya merumuskan konsepsinya tentang hubungan psikis yang diperoleh sebagai bagian dari upaya untuk memahami kreativitas artistik.

Dalam esainya tahun 1887 “The Imagination of the Poet: Elements for a Poetics” (Dilthey 1985), Dilthey berpendapat bahwa apa yang membedakan seniman dari manusia lain adalah kapasitas untuk mengartikulasikan hubungan psikis yang mereka peroleh dengan cara yang khas.

Dalam kehidupan biasa, pengalaman dan perilaku kita mencerminkan kondisi lokal yang tidak pasti serta hubungan psikis yang kita peroleh.

Penulis naskah drama dan novelis dapat membangun konteks fiksi yang membatasi sejauh mana karakter akan terganggu oleh kontinjensi lokal.

Dengan lebih mencerminkan hubungan psikis yang diperoleh dari penciptanya, tindakan karakter fiksi juga dapat membahas aspek kehidupan yang lebih umum.

Imajinasi sastra menghasilkan situasi dan karakter khas yang membantu memfokuskan makna keberadaan manusia.

Individu memanifestasikan kreativitas ketika perspektif yang menginformasikan hubungan psikis yang mereka peroleh menjadi lebih dari regulatif, tetapi secara konstitutif khas.

Pemberian diri dari kesadaran refleksif dan kehadiran diri dari pengalaman hidup memberikan jenis pemahaman implisit tentang kehidupan yang dapat dijelaskan oleh deskripsi psikologis dan ekspresi sastra.

Keterkaitan kesadaran yang melekat membuatnya tidak perlu untuk memperkenalkan hubungan eksplanatif hipotetis ke dalam fondasi psikologi.

Atas dasar ini, Dilthey mengklaim bahwa ilmu-ilmu alam terutama tentang penjelasan kausal dan ilmu-ilmu manusia tentang deskripsi dan pemahaman struktural.

Tetapi kontras ini tidak mutlak.

Terkadang ilmu alam harus puas dengan deskripsi dan interpretasi, dan terkadang ilmu manusia tidak dapat mengandalkan deskripsi umum untuk menjelaskan detail yang signifikan dan harus menarik hipotesis.

Perbedaannya adalah bahwa ilmu-ilmu alam cenderung dimulai dengan hipotesis eksplanatif, sedangkan ilmu-ilmu manusia mungkin berakhir dengan hipotesis eksplanatif.

Hermeneutika

Berbeda dengan ilmu-ilmu alam, ilmu-ilmu manusia tidak mengabstraksi dari kehidupan biasa, tetapi menganalisisnya.

Analisis kompatibel dengan pemahaman karena, tidak seperti abstraksi, analisis tidak perlu mengisolasi hal-hal dari konteks keseluruhannya.

Tugas analisis hermeneutis adalah untuk memungkinkan kita mengenali keseluruhan dalam bagian-bagiannya dan bagian-bagian dalam keseluruhan.

Selalu ada sirkularitas ini dalam mengkoordinasikan bagian-bagian dan keseluruhan ketika membaca sebuah teks.

Hermeneutika sebagai ilmu kemanusiaan merefleksikan apa artinya menerapkan seni eksegesis dari teks ke dalam pengalaman hidup secara umum.

Esai “The Rise of Hermeneutics,” diterbitkan pada tahun 1900 (Dilthey 1996), merupakan fase penting dalam perkembangan Dilthey.

Di sini dia mulai membuat sketsa posisi yang akan menentukan pekerjaan terakhirnya.

Sementara dia tidak meninggalkan proyek menggambarkan dan menganalisis pengalaman hidup, dia mulai melihat deskripsi dan analisis terbatas dalam kemampuan mereka untuk menangkap makna hidup sepenuhnya.

Keterkaitan batin dari pengalaman kita sendiri dapat memberikan semacam pemahaman diri atau bukti diri (Selbstverständlichkeit), tetapi kita tidak mencapai pemahaman diri yang sebenarnya (Selbstverständnis) sampai kita memanifestasikan diri secara objektif.

Untuk benar-benar memahami diri kita sendiri adalah untuk dapat melihat diri kita sendiri seperti orang lain melihat kita.

Salah satu cara paling terbuka di mana kita memanifestasikan diri adalah melalui ekspresi linguistik dan komunikasi.

Namun Dilthey mendefinisikan hermeneutika sebagai teori menafsirkan semua manifestasi manusia, termasuk tindakan yang tidak dimaksudkan untuk berkomunikasi.

Jangkauan objektifikasi yang memerlukan interpretasi sangat luas.

Ini mencakup penilaian teoretis impersonal, rumus matematika abstrak, ekspresi puitis konkret dari pengalaman hidup, korespondensi pribadi, entri jurnal, karya seni, monumen dan arsip sejarah, dan tindakan politik dan efek sampingnya.

Mereka penting karena hanya apa yang dapat diakses publik dan telah diobjektifkan dalam media umum yang dapat menghasilkan pendekatan makna yang pasti bagi ilmu-ilmu manusia adalah The Formation of the Historical World in the Human Sciences (1910).

Formulasi paling matang dari Critique of Historical Reason karya Dilthey ini meninjau kembali banyak tema Pengantar Ilmu Pengetahuan Manusia.

Ilmu-ilmu manusia membentuk dunia historis, bukan dengan memproduksinya, tetapi dengan memberinya bentuk diskursif yang beraneka segi.

Makna yang pasti tidak akan pernah ditemukan dengan menghadapi jalannya sejarah secara monolitik.

Ilmu-ilmu manusia dapat memberikan bentuk kognitif pada berbagai untaian sejarah yang kita ikuti secara sadar.

Ilmu-ilmu itu memungkinkan penggunaan untuk menganalisis keseluruhan aliran sejarah dan mengarahkannya, seolah-olah, ke dalam berbagai sistem struktural di mana arus-arus tertentu dapat diperiksa untuk gaya interaksi tertentu.

Beberapa dari struktur sejarah ini telah diidentifikasi dalam Pengantar Ilmu Pengetahuan Manusia sebagai sistem organisasi budaya dan sosial.

Sistem budaya dipahami sebagai sistem purposive yang menyatukan individu untuk mencapai tujuan sukarela tertentu.

Sistem tujuan ini tidak terbatas pada tujuan budaya tinggi—ilmu pengetahuan, seni, dan agama—karena mereka juga mencakup kerja sama ekonomi dan sosial.

Dilthey membedakan sistem budaya ini dari struktur institusional yang membentuk organisasi eksternal masyarakat.

Institusi seperti keluarga, suku, dan negara bangsa juga bersifat interaktif, tetapi tidak bersifat sukarela.

Kami tidak memilih keluarga orang tua kami tetapi dilahirkan ke dalamnya.

Salah satu kemajuan The Formation of the Historical World adalah bahwa semua struktur sejarah ini tidak lagi dimasukkan dalam konsep “sistem tujuan”.

Dilthey memperkenalkan istilah penutup “sistem produktif” (Wirkungszusammenhang) untuk menangkap cara-cara di mana kekuatan-kekuatan kehidupan historis dapat diorganisasikan secara struktural.

Kemanjuran sejarah harus dipahami dalam kaitannya dengan produktivitas sebelum penjelasan kausal atau teleologis diberikan.

Pembawa sejarah, baik individu, budaya, institusi, atau komunitas, semuanya dapat dianggap sebagai sistem produktif yang mampu memberikan pengaruh, dan dalam beberapa kasus, mewujudkan tujuan.

Setiap sistem sejarah yang produktif harus didekati sebagai sistem yang berpusat pada dirinya sendiri.

Individu juga sistem produktif ketika mereka menyesuaikan kesan baru ke dalam hubungan psikis yang mereka peroleh: Mereka menyadari masa kini berdasarkan evaluasi masa lalu dan tujuan masa depan.

Produktivitas hubungan psikis terletak pada cara aspek pengalaman kognitif, evaluatif, dan kehendak berinteraksi.

Sebagai sistem yang produktif, individu berpusat pada diri mereka sendiri, tetapi jauh dari swasembada.

Mereka juga bergantung pada sistem produktif lain yang lebih inklusif.

Dalam Pengantar Ilmu Pengetahuan Manusia, Dilthey tidak mau membayangkan sistem yang lebih besar ini sebagai subjek atau pembawa sejarah.

Dalam The Formation of the Historical World, ia mengkualifikasikan penentangannya terhadap subjek transpersonal dengan memperlakukan mereka sebagai subjek logis daripada subjek nyata—mereka sekarang dianggap sebagai pembawa sejarah bersama.

Meskipun individu bekerja sama dalam hal sistem budaya dan sistem produktif lain yang mencakup, mereka tidak pernah terlibat lebih dari sebagian dari diri mereka sendiri ke salah satu sistem tersebut dan karena itu tidak dapat didefinisikan oleh mereka.

Namun keterlibatan dapat menjadi begitu intensif sehingga seorang individu dapat menempatkan capnya pada mode produktivitasnya.

Akibatnya, lebih dari fungsi yang disepakati dari sistem budaya akan tercapai.

Misalnya, dalam kaitannya dengan konvensi klasik yang ditetapkan oleh Joseph Haydn (1732–1809) dan Wolfgang Amadeus Mozart (1756–1791), seorang komposer seperti Ludwig van Beethoven (1770–1827) memetakan kursus baru.

Akibatnya, lebih dari tujuan yang diharapkan dari sistem akan tercapai.

Selain mengakomodasi tujuan baru, sistem produktif memberikan kerangka makna untuk mengekspresikan berbagai nilai kemanusiaan.

Dilthey menyatakan bahwa ia tidak menawarkan filsafat sejarah yang akan menetapkan tujuan akhir sejarah manusia.

Ini karena dia tidak menemukan pembenaran untuk keyakinan bahwa ada hukum perkembangan sejarah secara keseluruhan.

Namun ada alasan yang baik untuk berpikir bahwa mungkin ada pembangunan seperti hukum dalam sistem produktif tertentu.

Teori sejarah Dilthey dimaksudkan untuk menyediakan alat kritis untuk mengartikulasikan sejarah ke dalam sistem produktif yang dapat memberikan pemahaman sejarah yang teratur.

Saat ini, pendekatan Dilthey akan dianggap sebagai filosofi sejarah yang kritis daripada jenis spekulatif yang lebih tradisional.

Kategori – Kategori Ilmu – Ilmu Manusia

Sementara Kritik Kant tentang Akal Murni mendefinisikan kategori-kategori atau konsep-konsep dasar ilmu-ilmu alam, Dilthey menjelaskan kategori-kategori ilmu-ilmu manusia.

Dia membedakan antara kategori formal dan nyata.

Kategori formal berhubungan dengan semua pengalaman, apakah itu pra-ilmiah atau ilmiah.

Mereka muncul dari operasi dasar pemikiran seperti membandingkan, membedakan, dan menghubungkan yang memunculkan apa yang melekat dalam pengalaman.

Kategori formal kesatuan dan pluralitas, identitas dan perbedaan dimiliki oleh ilmu alam dan ilmu manusia.

Kategori nyata mengatur isi pengalaman secara lebih konkrit.

Ilmu-ilmu alam dan ilmu-ilmu manusia mengatur materi pelajaran mereka dalam kerangka hubungan-hubungan bagian-keseluruhan yang formal dan menempatkannya dalam ruang dan waktu.

Di lokasi temporal kita bisa melihat transisi dari formal ke nyata.

Untuk ilmu alam, waktu adalah bentuk tak terbatas yang terbentang secara seragam.

Bagi ilmu pengetahuan manusia, waktu adalah struktur terbatas yang memproyeksikan masa depan berdasarkan apa yang diingat dari masa lalu.

Waktu ilmu pengetahuan manusia adalah kenyataan hidup dan dapat diartikulasikan dengan cara yang memungkinkan kita untuk memahami perkembangan sejarah dan kekuatan produktif sistem budaya.

Kausalitas adalah kategori nyata dari ilmu-ilmu alam.

Sementara Dilthey tidak mengesampingkan penerapannya pada peristiwa-peristiwa yang diceritakan dalam sejarah manusia, dia menjelaskan bahwa untuk pemahaman sejarah, kategori Aristotelian “agensi dan penderitaan, aksi dan reaksi” lebih tepat (Dilthey 2002, hal.219).

Mereka mengungkapkan bagaimana manusia mengalami kekuatan produktif dari dunia sejarah dan memungkinkan mereka untuk memahami tujuan sebagai agen yang berasal dari dalam dan kausalitas sebagai kekuatan yang datang dari luar.

Di antara kategori-kategori nyata yang khas bagi ilmu-ilmu kemanusiaan, tiga yang paling penting adalah nilai, tujuan, dan makna.

Dari perspektif nilai, hidup dinilai sebagai multiplisitas momen berharga yang dapat disandingkan.

Dari perspektif tujuan, segala sesuatu dalam perjalanan hidup cenderung tunduk pada beberapa momen masa depan.

Menurut Dilthey, kategori makna dapat mengatasi penjajaran dan subordinasi nilai dan tujuan.

Makna mengartikulasikan keterhubungan kehidupan atas dasar hubungan antara masa lalu dan masa kini.

Ini adalah kategori utama pemikiran sejarah dan ditugaskan ke memori.

Kita menggunakan ingatan ketika kita mengarahkan pengalaman kita ke masa lalu.

Di tingkat pribadi, Dilthey telah mengartikulasikan makna dalam hal cara kerja hubungan psikis yang diperoleh.

Di tingkat publik, Dilthey sekarang menjelaskan makna dalam konsep Hegel tentang “semangat objektif.” Semangat obyektif berarti apa yang ditinggalkan oleh roh masa lalu di masa sekarang dan telah dilestarikan dalam bentuk obyektif.

Ini adalah kerangka paling dasar untuk mengarahkan kita ke masa lalu.

Semangat objektif adalah lingkup kesamaan berbasis tradisi di mana kita dibesarkan.

Bahasa yang kita warisi, konvensi yang diadopsi, dan kebiasaan yang dipelajari adalah semua aspek semangat objektif yang membentuk pengalaman masa kecil kita.

“Segala sesuatu di mana roh telah mengobjektifikasikan dirinya mengandung sesuatu yang sama dengan Aku dan Engkau.

Setiap bujur sangkar yang ditanami pohon, setiap ruangan di mana kursi diatur, dapat kita pahami sejak kecil karena kecenderungan manusia untuk menetapkan tujuan, menghasilkan keteraturan, dan mendefinisikan nilai-nilai yang sama telah memberi [mereka] tempat…” (Dilthey 2002, hlm.229) ).

Semangat objektif mewakili kerangka acuan awal untuk pemahaman dasar, tidak berbeda dengan cara kamus berfungsi sebagai sumber pertama kami ketika sebuah kata dalam sebuah kalimat tidak dipahami.

Semangat objektif adalah media sejarah bersama yang dengannya kita mengarahkan pemahaman dasar.

Tetapi ketika masalah muncul dalam pemahaman yang tidak dapat diselesaikan oleh referensi bersama, kita harus menggunakan apa yang Dilthey sebut “pemahaman yang lebih tinggi.” Pemahaman yang lebih tinggi mencoba menjelaskan kasus-kasus ketika konvergensi normal antara ekspresi dan makna yang diungkapkannya kurang.

Alih-alih hanya menarik semangat objektif sebagai latar belakang umum untuk menemukan makna, pemahaman yang lebih tinggi dapat mempertimbangkan konteks yang lebih khusus untuk menentukan makna.

Jadi, jika kalimat yang tidak jelas diucapkan oleh seorang ekonom, kita dapat berkonsultasi dengan buku pegangan profesional.

Demikian pula, keadaan sosial, kondisi industri, dan kekuatan pasar dapat dipertimbangkan ketika beberapa klaim ekonomi tidak sepenuhnya dapat dipahami.

Meskipun pemahaman yang lebih tinggi sering berkonsentrasi pada sistem produktif yang lebih terbatas sebagai konteks fokus, pada saat yang sama akan berusaha untuk mengekstrak hasil yang lebih umum.

Universalitas yang dituju oleh pemahaman yang lebih tinggi mungkin dalam bentuk generalisasi induktif atau mungkin konteks yang lebih besar.

Dengan demikian upaya memahami sebaris puisi dalam kaitannya dengan puisi secara keseluruhan juga merupakan tindakan pemahaman yang lebih tinggi.

Di sini sekali lagi upayanya adalah beralih dari makna umum ke makna universal.

Terobosan penting bagi Dilthey adalah dia tidak lagi membutuhkan pemahaman produk manusia untuk dikaitkan kembali dengan jiwa produsennya.

Meskipun tidak menutup kemungkinan untuk merujuk sebuah karya seni kepada penciptanya, hal itu masih jauh dari sumber utama pemahamannya.

Memang, sebuah karya seni yang hebat dapat memiliki kehidupannya sendiri dan dapat menjadi hubungan produktif yang menghasilkan makna yang semakin dalam dari waktu ke waktu, seperti yang juga dikatakan Gadamer.

Pemahaman sejarah, bagaimanapun, membutuhkan perpindahan dari universalitas kembali ke individualitas.

Adalah tepat untuk pemahaman yang lebih tinggi untuk berubah menjadi apa yang Dilthey sebut sebagai “pengalaman ulang”, di mana kontribusi individu terhadap produktivitas hidup diperhitungkan.

Mengalami kembali makna bukanlah untuk mereproduksi keadaan pikiran seorang penulis, tetapi untuk memahami seorang penulis lebih baik daripada dia memahami dirinya sendiri.

Hal ini dicapai dengan kontekstualisasi dan penjelasan struktural dari situasi kehidupan yang dimungkinkan oleh refleksi ilmu pengetahuan manusia tentang kehidupan.

Tidak pernah cukup untuk mempertimbangkan kehidupan individu dengan sendirinya.

Seperti yang ditulis Dilthey: “Batas biografi terletak pada kenyataan bahwa gerakan umum menemukan titik transisinya pada individu” (Dilthey 2002, hlm.269).

Menggambar pada perjuangannya sendiri untuk menyelesaikan volume kedua dari kehidupan Schleiermacher, Dilthey menyimpulkan bahwa seorang penulis biografi tidak dapat memenuhi tugasnya tanpa juga memulai pertanyaan universal tentang kehidupan dan sejarah.

Terlepas dari status biografi yang bermasalah, Dilthey menganggap otobiografi sebagai cara sejarah yang sangat instruktif karena di sini “karya narasi sejarah sudah setengah dilakukan oleh kehidupan itu sendiri” (Dilthey 2002, hlm.222).

Narasi yang dihasilkan tidak pernah merupakan salinan sederhana dari perjalanan hidup yang sebenarnya, tetapi penilaian retrospektif yang bergantung pada cara individu merefleksikan hidupnya.

Di sini sejarah bukan hanya ilmu manusia tetapi memiliki makna filosofis reflektif.

Dalam tulisan-tulisan selanjutnya Dilthey sering berbicara tentang refleksi antropologis sebagai hal yang penting untuk memperoleh kesatuan perspektif tentang kehidupan.

Ilmu-ilmu tersebut secara radikal pluralistik dan tidak dapat memberikan pandangan atau pandangan dunia yang komprehensif (Weltanschauung).

Sebuah pandangan dunia bukan hanya gambaran kognitif dunia.

Ini lebih dalam dalam mengekspresikan sikap tertentu (Stellung) terhadap kehidupan konkret (Lebensbezüge) serta kehidupan secara keseluruhan.

Sikap individu terhadap kehidupan dapat berkembang menjadi pandangan dunia reflektif berdasarkan suasana hati tertentu yang lebih umum (Stimmungen).

Suasana hati ini lebih dari sekadar keadaan pikiran; mereka mengarahkan kita ke dunia dengan cara yang mengantisipasi apa yang dikatakan Heidegger tentang suasana hati sebagai mode penyelarasan dalam Being and Time.

Pandangan dunia telah diartikulasikan dalam karya sastra, agama, dan filosofis.

Para filsuf telah mengkonseptualisasikan pandangan dunia secara metafisik.

Dilthey menganalisis tiga jenis utama formulasi metafisik tersebut: naturalisme, idealisme kebebasan, dan idealisme objektif.

Naturalisme seperti yang ditemukan dalam Democritus, Thomas Hobbes, dan lainnya mereduksi segalanya menjadi apa yang dapat dikenali dan bersifat pluralistik dalam struktur; idealisme kebebasan seperti yang ditemukan di Plato, Kant, dan lain-lain bersikeras pada tidak dapat direduksinya kehendak dan bersifat dualistik; Idealisme objektif seperti yang terdapat dalam Heraclitus, Gottfried Wilhelm Leibniz, dan Hegel menegaskan realitas sebagai pengejawantahan seperangkat nilai yang harmonis dan bersifat monistik.

Tiga jenis pandangan dunia metafisik tidak dapat dibandingkan karena masing-masing bersifat reduktif dalam beberapa hal.

Tidak ada formulasi metafisik yang dapat memiliki lebih dari kesuksesan relatif.

Tetapi kesimpulan ini tidak menjadikan Dilthey seorang relativis, karena ia menolak semua metafisika sebagai spekulatif.

Sistem metafisik berusaha untuk sampai pada penentuan universal yang melampaui pengalaman.

Semua yang mungkin secara manusiawi adalah menyelidiki realitas berdasarkan pengalaman hidup dan mencari universalitas reflektif yang lebih terbatas.

Pengaruh pemikiran dan tulisan Dilthey bermacam-macam.

Husserl menganggap Ide Dilthey untuk Psikologi Deskriptif dan Analitik (Dilthey 1977) sebagai antisipasi ramah dari psikologi fenomenologisnya sendiri dan menganggap pertemuan dengan Dilthey sebagai yang mengarah pada minatnya pada pertanyaan tentang pemahaman dalam ilmu manusia.

Kursus kuliah Heidegger dari tahun 1919 hingga 1925 diisi dengan pernyataan tentang pentingnya Dilthey untuk memahami sejarah dan menggunakan secara ekstensif istilah Diltheyan seperti “hubungan-kehidupan” dan “kepedulian hidup.” Max Weber menerapkan perbedaan Dilthey antara penjelasan dan pemahaman pada sosiologi dan memperluas refleksi Dilthey tentang tipikal ke dalam teorinya tentang tipe ideal.

Karya awal Herbert Marcuse tentang Hegel berhutang budi pada pendekatan Dilthey yang sangat orisinal terhadap Hegel dalam Jugendgeschichte Hegels-nya.

Rekan Marxis Georg Lukács untuk ini adalah Der junge Hegel.

Karya Dilthey terus memainkan peran penting dalam perkembangan hermeneutika.

Sementara kritis terhadap tradisi Schleiermacher-Dilthey, hermeneutika Gadamer merupakan perpanjangan dari upaya Dilthey untuk menghubungkan interpretasi dengan produktivitas dan kemanjuran (Wirkung) sejarah.

Di Prancis, pengaruh mendasar pandangan Dilthey terhadap pemahaman dan semangat objektif dapat dilihat dalam tulisan-tulisan Raymond Aron, Jean-Paul Sartre, Lucien Goldmann, dan Paul Ricoeur.

Di Spanyol, Ortega y Gasset menyebut Dilthey sebagai filsuf terpenting paruh kedua abad kesembilan belas, sehingga Dilthey diterjemahkan secara luas ke dalam bahasa Spanyol sebelum bahasa lain mana pun.

Sekarang terjemahan ekstensif ke dalam bahasa Inggris, Prancis, Italia, Cina, Jepang, dan Rusia juga tersedia.