Unitarianisme ( unitas “kesatuan, kesatuan”, dari unus “satu”) adalah sebuah gerakan teologis Kristen yang dinamai berdasarkan keyakinannya bahwa Tuhan dalam agama Kristen adalah satu pribadi, berlawanan dengan Trinitas (tri-dari bahasa Latin tres “tiga”) yang dalam banyak cabang Kekristenan lainnya mendefinisikan Tuhan sebagai satu wujud dalam tiga pribadi: Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Umat ​​Kristen Unitarian, oleh karena itu, percaya bahwa Yesus diilhami oleh Tuhan dalam ajaran moralnya, dan dia adalah penyelamat, tetapi dia bukan dewa atau Tuhan yang berinkarnasi. Seperti tipikal para pembangkang, Unitarianismebukan merupakan satu denominasi Kristen tunggal, tetapi lebih mengacu pada kumpulan kelompok Kristen yang masih ada dan sudah punah, baik secara historis terkait satu sama lain atau tidak, yang memiliki konsep teologis yang sama tentang sifat keesaan Tuhan.

Unitarianisme : Pengantar Filsafat

Sementara monoteisme teologis tanpa kompromi di jantung Unitarianisme Kristen membedakannya dari denominasi Kristen utama yang menganut teologi Trinitarian, Unitarianisme Kristen lebih dekat dengan pemahaman monoteistik tentang Tuhan dalam Yudaisme, serta konsep keesaan Tuhan dalam Islam .

Unitarianisme juga dikenal karena penolakan terhadap beberapa doktrin Kristen Barat lainnya, termasuk doktrin dosa asal, takdir, dan infalibilitas Alkitab. Kaum Unitarian di abad-abad sebelumnya menerima doktrin hukuman di neraka abadi, tetapi hanya sedikit yang melakukannya hari ini.

Unitarianisme dapat dianggap sebagai bagian dari Protestantisme, tergantung pada pendirian atau sudut pandang seseorang, dan beberapa mengecualikannya dari istilah itu karena sifatnya yang Nontrinitarian. Terlepas dari asal usul yang sama selama Reformasi Protestan, beberapa sarjana menyebutnya sebagai bagian dari Nontrinitarianisme , sementara yang lain menganggapnya sebagai Protestan dan Nontrinitarian, karena tidak melihat kontradiksi antara kedua istilah tersebut. Tak satu pun dari ketiga pandangan tersebut diterima secara universal.

Gerakan Unitarian terikat pada kritik yang lebih radikal terhadap Reformasi. Pertama kali diorganisir di Eropa Timur selama Reformasi, komunitas Unitarian telah berkembang di Inggris, Afrika Selatan, India, Kanada, Amerika Serikat, Jamaika, Nigeria, dan Jepang.

Unitarian dimulai hampir bersamaan di Persemakmuran Polandia-Lithuania dan di Transylvania pada pertengahan abad ke-16. Di antara penganutnya adalah sejumlah besar orang Italia yang mengungsi ke Polandia. Pada abad ke-17, penindasan yang signifikan di Polandia menyebabkan banyak orang Unitarian melarikan diri atau dibunuh karena keyakinan mereka, terutama Katarzyna Weiglowa. Dari abad ke-16 hingga ke-18, kaum Unitarian di Inggris sering menghadapi penganiayaan politik yang signifikan, termasuk John Biddle, Mary Wollstonecraft, dan Theophilus Lindsey. Di Inggris, Gereja Unitarian pertama didirikan pada tahun 1774 di Essex Street, London, di mana kantor pusat Unitarian Inggris saat ini masih berada.

Di Amerika Serikat, berbagai aliran teologi Unitarian pertama kali menyebar di New England dan negara bagian Atlantik tengah. Penerimaan resmi pertama dari iman Unitarian pada bagian dari sebuah jemaat di Amerika adalah oleh Kapel Raja di Boston, dari mana James Freeman mulai mengajarkan doktrin Unitarian pada tahun 1784, dan diangkat menjadi rektor dan merevisi buku doa menurut doktrin Unitarian pada tahun 1786.

Di India, tiga aliran pemikiran Unitarian yang berbeda mempengaruhi berbagai gerakan, termasuk Brahmo Samaj, Gereja Unitarian Perbukitan Khasi, dan Gereja Kristen Unitarian Chennai, di Madras, yang didirikan pada tahun 1795.

Kaum Unitarian menekankan peran utama akal dalam menafsirkan kitab suci, dan dengan demikian kebebasan hati nurani dan kebebasan mimbar adalah nilai inti dalam tradisi. Reformasi adalah proses yang berkelanjutan, harus dirayakan. Studi konstan dan pengalaman baru dapat mengarah pada wawasan baru untuk ajaran dan praktik masyarakat. Dalam berbagai konteks, Unitarian berusaha untuk menegaskan penggunaan akal dalam agama dan kebebasan hati nurani.

Dalam Encyclopedia of American Religions karya J. Gordon Melton , tradisi Unitarian diklasifikasikan di antara “keluarga gereja ‘liberal'”.

Terminologi

Unitarianisme adalah kata benda yang tepat dan mengikuti penggunaan bahasa Inggris yang sama dengan teologi lain yang telah berkembang dalam gerakan keagamaan (Calvinisme, Anabaptisme, Adventisme, Wesleyanisme, Lutheranisme, dll.). Istilah ini ada tidak lama sebelum menjadi nama gerakan keagamaan, sehingga kadang-kadang digunakan sebagai kata benda umum yang akan menggambarkan pemahaman tentang Yesus Kristus yang menyangkal Trinitas atau yang percaya bahwa Tuhan hanya satu pribadi. Dalam hal ini, itu akan menjadi sistem kepercayaan nontrinitarian yang tidak harus dikaitkan dengan gerakan keagamaan Unitarian. Misalnya, gerakan Unitarian tidak pernah menerima Ketuhanan Yesus, dan karena itu tidak memasukkan mereka yang nontrinitariansistem kepercayaan yang dilakukan, seperti Oneness Pentecostalism, United Pantecostal Church International dan True Jesus Church serta tulisan-tulisan Michael Servetus, yang kesemuanya mempertahankan bahwa Yesus adalah Tuhan sebagai satu pribadi. Meskipun kelompok-kelompok ini adalah kesatuan dalam pengertian umum, mereka tidak dalam arti yang tepat. Untuk menghindari kebingungan, artikel ini membahas tentang Unitarianisme sebagai gerakan keagamaan (proper noun). Untuk bentuk umum dari unitarianisme (Kristologi), lihat Nontrinitarianisme. Baru-baru ini beberapa kelompok agama telah mengadopsi istilah unitarianisme biblika abad ke-19 untuk membedakan teologi mereka dari Unitarianisme. Ini juga tidak memiliki hubungan langsung dengan gerakan Unitarian.

Istilah Unitarian kadang-kadang diterapkan hari ini untuk mereka yang termasuk dalam gereja Unitarian tetapi tidak memegang keyakinan teologis Unitarian. Di masa lalu, sebagian besar anggota gereja Unitarian adalah Unitarian juga dalam teologi. Namun, seiring waktu, beberapa Unitarian dan Universalis Unitarian menjauh dari akar tradisional Unitarianisme Kristen. Misalnya, pada tahun 1890-an American Unitarian Association mulai mengizinkan gereja dan individu non-Kristen dan non-teistik untuk menjadi bagian dari persekutuan mereka. Akibatnya, orang-orang yang tidak menganut kepercayaan Unitarian mulai disebut Unitariankarena mereka adalah anggota gereja yang tergabung dalam American Unitarian Association. Setelah beberapa dekade, jumlah anggota non-teistik melebihi jumlah Unitarian teologis. Fenomena serupa, meskipun secara proporsional jauh lebih kecil, telah terjadi di gereja-gereja Unitarian di Inggris Raya, Kanada, dan negara-negara lain, yang tetap lebih berbasis teistik. Teologi Unitarian, oleh karena itu, dapat dibedakan dari sistem kepercayaan gereja-gereja dan persekutuan Unitarian dan Unitarian Universalis modern. Artikel ini memuat informasi tentang Unitarianisme sebagai sebuah teologi dan tentang perkembangan gereja-gereja Unitarian secara teologis. Untuk diskusi yang lebih spesifik tentang Unitarianisme yang berkembang menjadi gerakan keagamaan liberal yang pluralistik.

Sejarah

Unitarianisme , baik sebagai teologi maupun sebagai keluarga denominasi gereja, didefinisikan dan dikembangkan di Polandia, Transylvania, Inggris, Wales dan Amerika Serikat. Meskipun kepercayaan umum ada di antara Unitarian di masing-masing wilayah ini, mereka awalnya tumbuh secara independen satu sama lain. Baru kemudian mereka saling mempengaruhi dan mengumpulkan lebih banyak kesamaan.

Ferenc Dávid menyampaikan pidatonya di Diet Torda, Kerajaan Hongaria pada tahun 1568 (sekarang Turda, Rumania) oleh Aladár Körösfői-Kriesch (1896)

Ecclesia minor atau Gereja Minor Reformed Polandia , lebih dikenal sekarang sebagai Persaudaraan Polandia, lahir sebagai hasil dari kontroversi yang dimulai pada 22 Januari 1556, ketika Piotr dari Goniądz (Peter Gonesius), seorang mahasiswa Polandia, berbicara menentang doktrin Trinitas selama sinode umum gereja-gereja Reformed (Calvinis) di Polandia yang diadakan di desa Secemin. Setelah sembilan tahun berdebat, pada tahun 1565, kaum anti-Trinitarian dikeluarkan dari sinode yang ada di Gereja Reformasi Polandia (selanjutnya disebut Ecclesia maior ) dan mereka mulai mengadakan sinode mereka sendiri sebagai Ecclesia minor. Meskipun sering disebut “Arians” oleh orang-orang di luar, pandangan Fausto Sozzini (Faustus Socinus) menjadi standar di gereja, dan doktrin-doktrin ini cukup dihapus dari Arianisme. Begitu pentingnya Socinus bagi perumusan kepercayaan mereka sehingga orang-orang di luar Polandia biasanya menyebut mereka sebagai Socinian. Persaudaraan Polandia dibubarkan pada tahun 1658 oleh Sejm (Parlemen Polandia). Mereka diperintahkan untuk masuk Katolik Roma atau meninggalkan Polandia. Kebanyakan dari mereka pergi ke Transylvania atau Belanda, di mana mereka menggunakan nama “Unitarian.” Antara 1665 dan 1668 cucu Socinus, Andrzej Wiszowaty Sr., menerbitkan Bibliotheca Fratrum Polonorum quos Unitarios vocant ( Perpustakaan Persaudaraan Polandia yang disebut Unitarians 4 jilid 1665–69).

Gereja Unitarian di Transylvania pertama kali diakui oleh Dekrit Torda, yang dikeluarkan oleh Diet Transylvania di bawah Pangeran John II Sigismund Zápolya (Januari 1568), dan pertama kali dipimpin oleh Ferenc Dávid (mantan uskup Calvinis, yang mulai mengkhotbahkan doktrin baru pada tahun 1566). Istilah “Unitarian” pertama kali muncul sebagai unitaria religio dalam dokumen Diet Lécfalva, Transylvania, pada 25 Oktober 1600, meskipun tidak digunakan secara luas di Transylvania sampai 1638, ketika recepta resmi Unitaria Religio diterbitkan.

Kata Unitarian telah beredar dalam surat-surat pribadi di Inggris, mengacu pada salinan impor dari publikasi seperti Perpustakaan Persaudaraan Polandia yang disebut Unitarian (1665). Henry Hedworth adalah orang pertama yang menggunakan kata “Unitarian” dalam bahasa Inggris (1673), dan kata itu pertama kali muncul dalam judul buku Stephen Nye, A brief history of the Unitarians, disebut juga Socinians (1687). Gerakan ini mendapatkan popularitas di Inggris setelah Pencerahan dan mulai menjadi denominasi formal pada tahun 1774 ketika Theophilus Lindsey mengorganisir pertemuan dengan Joseph Priestley, mendirikan kongregasi Unitarian pertama yang diakui di negara itu. Ini terjadi di Essex Street Church di London.

Penerimaan resmi pertama dari iman Unitarian di pihak sebuah jemaat di Amerika adalah oleh Kapel Raja di Boston, yang diselesaikan James Freeman (1759-1835) pada tahun 1782, dan merevisi Buku Doa menjadi liturgi Unitarian ringan pada tahun 1785. Pada tahun 1800 , Joseph Stevens Buckminster menjadi pendeta di Brattle Street Church di Boston, di mana khotbahnya yang brilian, kegiatan sastra, dan perhatian akademisnya terhadap “Kritik Baru” Jerman membantu membentuk pertumbuhan Unitarianisme selanjutnya di New England. Unitarian Henry Ware (1764–1845) diangkat sebagai profesor keilahian Hollis di Harvard College, pada tahun 1805. Harvard Divinity School kemudian bergeser dari akar konservatifnya untuk mengajar teologi Unitarian (lihat Harvard dan Unitarianisme). Rekan dekat Buckminster William Ellery Channing (1780–1842) menetap di Federal Street Church di Boston, 1803, dan dalam beberapa tahun ia menjadi pemimpin gerakan Unitarian. Pertempuran teologis dengan Gereja-Gereja Jemaat menghasilkan pembentukan Asosiasi Unitarian Amerika di Boston pada tahun 1825.

Keyakinan

Kristologi

Kaum Unitarian percaya bahwa Kekristenan arus utama tidak menganut monoteisme yang ketat, tetapi kaum Unitarian melakukannya dengan mempertahankan bahwa Yesus adalah seorang pria besar dan seorang nabi Tuhan, bahkan mungkin makhluk supernatural, tetapi bukan Tuhan itu sendiri. Mereka percaya bahwa Yesus tidak mengaku sebagai Tuhan dan bahwa ajarannya tidak menyarankan keberadaan Tuhan Tritunggal. Unitarian percaya pada otoritas moral tetapi belum tentu keilahian Yesus. Teologi mereka dengan demikian bertentangan dengan teologi trinitarian dari denominasi Kristen lainnya.

Kristologi Unitarian dapat dibagi menurut apakah Yesus diyakini memiliki keberadaan pra-manusia atau tidak. Kedua bentuk tersebut mempertahankan bahwa Tuhan adalah satu makhluk dan satu “pribadi” dan bahwa Yesus adalah (atau a) Anak Tuhan, tetapi umumnya bukan Tuhan itu sendiri.

Pada awal abad ke-19, Unitarian Robert Wallace mengidentifikasi tiga kelas tertentu dari doktrin Unitarian dalam sejarah:

Arian, yang percaya pada pra-eksistensi Logos, tetapi mempertahankan bahwa Yesus diciptakan dan hidup sebagai manusia saja;
Socinianus, yang menyangkal keilahian aslinya, tetapi setuju bahwa Kristus harus disembah; dan
“Unitarian Ketat”, yang, percaya pada “keilahian Tuhan yang tidak dapat dikomunikasikan”, menyangkal keberadaan Roh Kudus dan penyembahan “manusia Kristus.”
Unitarianisme dianggap sebagai faktor kemunduran deisme klasik karena ada orang yang semakin memilih untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai Unitarian daripada deis.

Teologi Unitarian Konservatif mengakomodasi pemahaman yang luas tentang Tuhan.
Teologi Unitarian radikal selanjutnya menolak pentingnya dogma, liturgi, dan apa pun selain etika dan Injil cinta.
Beberapa prinsip Unitarianisme tumpang tindih dengan pandangan Muslim yang dominan tentang Yesus dan pemahaman Islam tentang monoteisme, meskipun tidak ada hubungan langsung antara keduanya yang disarankan.

Kristologi “Socinia”

Kristologi yang biasa disebut “ Socinian ” (menurut Fausto Sozzini, salah satu pendiri teologi Unitarian) mengacu pada kepercayaan bahwa Yesus Kristus memulai hidupnya ketika Ia dilahirkan sebagai manusia. Dengan kata lain, ajaran bahwa Yesus telah ada sebelum tubuh manusianya ditolak. Ada berbagai pandangan mulai dari keyakinan bahwa Yesus hanyalah seorang manusia (psilantropisme) yang karena kebesarannya diangkat oleh Tuhan sebagai Anak-Nya (adoptionisme) hingga keyakinan bahwa Yesus secara harfiah menjadi anak Tuhan ketika dikandung oleh Roh Kudus (lihat Perawan kelahiran Yesus).

Kristologi ini ada dalam beberapa bentuk sebelum Sozzini. Theodotus dari Byzantium, Artemon dan Paul dari Samosata menyangkal pra-eksistensi Kristus. Ide-ide ini dilanjutkan oleh Marcellus dari Ancyra dan muridnya Photinus pada abad ke-4 Masehi. Dalam gerakan Reformasi Radikal dan Anabaptis abad ke-16, gagasan ini muncul kembali dengan paman Sozzini, Lelio Sozzini. Setelah mempengaruhi Brethren Polandia untuk pernyataan resmi keyakinan ini dalam Katekismus Racovian, Fausto Sozzini tanpa sadar akhirnya memberikan namanya ke posisi Kristologis ini, yang dilanjutkan dengan Unitarian Inggris seperti John Biddle, Thomas Belsham, Theophilus Lindsey, Joseph Priestley, dan James Martineau. Di Amerika, sebagian besar Unitarian awal adalah “Arian” dalam Kristologi (lihat di bawah), tetapi di antara mereka yang berpegang pada pandangan “Socinian” adalah James Freeman.

Mengenai kelahiran Yesus dari perawan di antara mereka yang menyangkal pra-eksistensi Kristus, beberapa berpegang padanya dan yang lain tidak. Penyangkalannya kadang-kadang dianggap berasal dari kaum Ebionit; namun, Origen ( Contra Celsum v.61) dan Eusebius ( HE iii.27) keduanya menunjukkan bahwa beberapa orang Ebionit menerima kelahiran dari perawan. Di sisi lain, Theodotus dari Byzantium, Artemon, dan Paul dari Samosata semuanya menerima kelahiran dari perawan. Pada hari-hari awal Unitarianisme, kisah-kisah tentang kelahiran perawan diterima oleh sebagian besar orang. Ada sejumlah Unitarian yang mempertanyakan keakuratan sejarah Alkitab, termasuk Symon Budny, Jacob Palaeologus, Thomas Belsham, dan Richard Wright, dan ini membuat mereka mempertanyakan kisah kelahiran perawan. Dimulai di Inggris dan Amerika pada tahun 1830-an, dan memanifestasikan dirinya terutama dalam Unitarianisme Transendentalis, yang muncul dari teologi liberal Jerman yang terutama terkait dengan Friedrich Schleiermacher, pandangan psilantropis semakin populer. Para pendukungnya mengambil pendekatan intelektual dan humanistik terhadap agama. Mereka menganut konsep evolusi, menegaskan “kebaikan bawaan manusia”, dan meninggalkan doktrin infalibilitas alkitabiah, menolak sebagian besar peristiwa ajaib dalam Alkitab (termasuk kelahiran perawan). Contoh terkenal adalah James Martineau, Theodore Parker, Ralph Waldo Emerson dan Frederic Henry Hedge. Unitarian Amerika yang terkenal William Ellery Channing adalah seorang yang percaya pada kelahiran perawan sampai kemudian dalam hidupnya, setelah dia memulai hubungannya dengan para Transendentalis.

Kristologi “Arian”

Kristologi yang biasa disebut “Arian” menyatakan bahwa Yesus, sebelum kehidupan manusianya, ada sebagai Logos, makhluk yang diciptakan oleh Tuhan, yang tinggal bersama Tuhan di surga. Ada banyak variasi dari bentuk Unitarianisme ini, mulai dari kepercayaan bahwa Putra adalah roh ilahi yang sifatnya sama dengan Tuhan sebelum datang ke bumi, hingga kepercayaan bahwa dia adalah malaikat atau makhluk roh yang lebih rendah lainnya yang sifatnya sama sekali berbeda. dari Tuhan. Tidak semua pandangan ini harus dipegang oleh Arius, senama dengan Kristologi ini. Masih Nontrinitarian karena menurut sistem kepercayaan ini, Yesus selalu berada di bawah Tuhan, meskipun lebih tinggi dari manusia. Kristologi Arian bukanlah pandangan mayoritas di kalangan Unitarian di Polandia, Transylvania atau Inggris. Hanya dengan munculnya Unitarianisme Amerika, ia memperoleh pijakan dalam gerakan Unitarian.

Di antara para teolog Kristen awal yang percaya pada Yesus yang sudah ada sebelumnya yang berada di bawah Allah Bapa adalah Lucian dari Antiokhia, Eusebius dari Kaisarea, Arius, Eusebius dari Nicomedia, Asterius the Sophist, Eunomius, dan Ulfilas, serta Felix, Uskup Urgel. Pendukung Kristologi ini juga mengaitkannya (lebih kontroversial) dengan Justin Martyr dan Hippolytus dari Roma. Antitrinitarian Michael Servetus tidak menyangkal pra-eksistensi Kristus, jadi dia mungkin mempercayainya. (Dalam “Risalah Tentang Tritunggal Ilahi”, Servetus mengajarkan bahwa Logos (Firman) adalah cerminan Kristus, dan “refleksi Kristus itu adalah ‘Firman dengan Allah” yang terdiri dari Allah sendiri, bersinar terang di surga, “dan itu adalah Tuhan itu sendiri” dan bahwa “Firman itu adalah esensi Tuhan atau manifestasi dari esensi Tuhan, dan di dalam Tuhan tidak ada substansi atau hipostasis lain selain Firman-Nya, di dalam awan terang di mana Tuhan kemudian tampak ada. Dan di tempat itu juga wajah dan kepribadian Kristus bersinar terang.”) Isaac Newton juga memiliki kepercayaan Arian. Unitarian Arian abad ke-19 yang terkenal termasuk Andrews Norton dan Dr. William Ellery Channing (pada tahun-tahun sebelumnya).
keyakinan lain
Meskipun tidak ada otoritas khusus pada keyakinan keyakinan Unitarian selain dari penolakan terhadap Trinitas, keyakinan berikut umumnya diterima:

  • Satu Tuhan dan keesaan atau kesatuan Tuhan.
  • Kehidupan dan ajaran Yesus Kristus merupakan model teladan untuk menjalani kehidupan sendiri.
  • Akal, pemikiran rasional, sains, dan filsafat hidup berdampingan dengan iman kepada Tuhan.
  • Manusia memiliki kemampuan untuk menjalankan kehendak bebas secara bertanggung jawab, konstruktif dan etis dengan bantuan agama.
  • Sifat manusia dalam kondisinya saat ini tidak secara inheren rusak atau rusak (lihat Dosa asal) tetapi mampu melakukan yang baik dan yang jahat, seperti yang Tuhan kehendaki.
  • Tidak ada agama yang dapat mengklaim monopoli mutlak atas Roh Kudus atau kebenaran teologis.
  • Meskipun para penulis Alkitab diilhami oleh Tuhan, mereka adalah manusia dan oleh karena itu tunduk pada kesalahan manusia.
  • Doktrin tradisional tentang takdir, kutukan kekal, dan pengorbanan perwakilan dan teori kepuasan dari Kurban Tebusan tidak valid karena mereka memfitnah karakter Allah dan menyelubungi sifat dan misi sejati Yesus Kristus.


Unitarian memiliki pandangan liberal tentang Tuhan, Yesus, dunia dan tujuan hidup sebagaimana diungkapkan melalui akal, keilmuan, sains, filsafat, kitab suci dan nabi serta agama lainnya. Mereka percaya bahwa akal dan kepercayaan saling melengkapi dan bahwa agama dan sains dapat hidup berdampingan dan membimbing mereka dalam pemahaman mereka tentang alam dan Tuhan. Mereka juga tidak memaksakan kepercayaan pada kredo atau formula dogmatis. Meskipun ada fleksibilitas dalam nuansa kepercayaan atau kebenaran dasar bagi individu Kristen Unitarian, prinsip-prinsip umum iman telah diakui sebagai cara untuk mengikat kelompok dalam beberapa kesamaan.

Orang-orang Kristen Unitarian menolak doktrin beberapa denominasi Kristen bahwa Allah memilih untuk menebus atau menyelamatkan hanya individu-individu tertentu yang menerima kredo, atau berafiliasi dengan, gereja atau agama tertentu, dari kehancuran bersama atau korupsi massa umat manusia.

Pada tahun 1938, Pemimpin Kristen menghubungkan ” agama Yesus, bukan agama tentang Yesus ” dengan Unitarian, meskipun frasa ini digunakan sebelumnya oleh Congregationalist Rollin Lynde Hartt pada tahun 1924 dan sebelumnya masih oleh Presiden AS Thomas Jefferson.

Memuja

Ibadah dalam tradisi Unitarian mengakomodasi berbagai pemahaman tentang Tuhan, sedangkan fokus ibadah mungkin hanya perayaan hidup itu sendiri. Setiap kongregasi Unitarian bebas untuk merancang bentuk ibadahnya sendiri, meskipun umumnya, Unitarian akan menyalakan piala mereka (simbol iman), memiliki cerita untuk segala usia; dan termasuk khotbah, doa, himne dan lagu. Beberapa akan mengizinkan peserta untuk secara terbuka berbagi kegembiraan atau kekhawatiran mereka baru-baru ini.

Unitarian Terkemuka

Unitarian terkenal termasuk komposer klasik Edvard Grieg dan Béla Bartók, Ralph Waldo Emerson, Theodore Parker dan Thomas Lamb Eliot dalam teologi dan pelayanan, Oliver Heaviside, Erasmus Darwin, Joseph Priestley, John Archibald Wheeler, Linus Pauling, Sir Isaac Newton dan penemu Sir Francis Ronalds dalam sains, George Boole dalam matematika, Susan B. Anthony dalam pemerintahan sipil, Florence Nightingale dalam kemanusiaan dan keadilan sosial, John Bowring, Samuel Taylor Coleridge dan Elizabeth Gaskell dalam sastra, Frank Lloyd Wright dalam seni, Josiah Wedgwood dan Samuel Carter MP dalam industri, Thomas Starr King dalam pelayanan dan politik, dan Charles William Eliot dalam pendidikan. Julia Ward Howe adalah seorang pemimpin dalam gerakan hak pilih wanita, wanita pertama yang terpilih di Akademi Seni dan Sastra, dan penulis Battle Hymn of the Republic bersama dengan volume puisi dan tulisan lainnya. Meskipun dibesarkan sebagai Quaker, Ezra Cornell, pendiri Cornell University di Ithaca, New York, menghadiri gereja Unitarian dan merupakan salah satu pendiri Gereja Unitarian Pertama Ithaca. Eramus Darwin Shattuck, penandatangan Konstitusi Negara Bagian Oregon, mendirikan Gereja Unitarian pertama di Oregon pada tahun 1865.

Sebelas hadiah Nobel telah diberikan kepada Unitarian: Robert Millikan dan John Bardeen (dua kali) dalam Fisika; Emily Green Balch, Albert Schweitzer, dan Linus Pauling untuk Perdamaian; George Wald dan David H. Hubel dalam Kedokteran; Linus Pauling dalam Kimia; dan Herbert A. Simon di bidang Ekonomi.

Empat presiden Amerika Serikat adalah Unitarian: John Adams, John Quincy Adams, Millard Fillmore, dan William Howard Taft. Adlai Stevenson II, calon presiden dari Partai Demokrat pada tahun 1952 dan 1956, adalah seorang Unitarian, dan dia adalah orang Unitarian terakhir yang dicalonkan oleh partai besar sebagai presiden. Meskipun seorang materialis gadungan, Thomas Jefferson pro-Unitarian sejauh menganjurkan bahwa itu menjadi agama dominan di Amerika Serikat.

Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain dibesarkan oleh ayah negarawan Unitariannya, Joseph Chamberlain. Tentu saja, di Inggris Raya, Unitarianisme – agama hanya sebagian kecil dari penduduk negara itu – memiliki dampak besar pada politik Victoria, tidak hanya di kota-kota besar – Birmingham, Leeds, Manchester, dan Liverpool – tetapi di komunitas yang lebih kecil seperti Leicester di mana ada begitu banyak walikota Unitarian sehingga Kapel Unitarian dikenal sebagai “Sarang Walikota”.

Di Birmingham, sebuah gereja Unitarian dibuka pada tahun 1862. Gereja Mesias, demikian sebutannya, lebih dari sekadar pusat sekte kecil: itu adalah pusat budaya dan intelektual dari seluruh masyarakat, tempat di mana ide-ide tentang masyarakat berada. didiskusikan secara terbuka dan kritis. Jemaat Unitarian Birmingham Henry W. Crosskey termasuk: Joseph Chamberlain, serta Arthur, adiknya, yang menikah dengan Louisa Kenrick; William Kenrick, saudara iparnya, yang menikah dengan Mary Chamberlain; dan Sir Thomas Martineau, yang merupakan keponakan Harriet Martineau, tokoh publik dan penulis lain yang blak-blakan saat itu. Sir Thomas Martineau (meninggal 1893), terkait dengan keluarga Chamberlain melalui pernikahan; Sir Thomas telah menikahi Emily Kenrick, saudara perempuan dari Florence Chamberlain, née Kenrick.

Di Lambeth, London Selatan, dua anggota keluarga Martineau lainnya, Caroline dan Constance, bekerja di Morley College, yang sebelumnya bertindak sebagai kepala sekolah (tidak dibayar) selama lebih dari 11 tahun. Beberapa Unitarian terkemuka lainnya terlibat dalam pengembangan perguruan tinggi seni liberal ini, yang didirikan oleh para aktor di teater Old Vic.

Keluarga Unitarian Inggris elit ini: Nettlefolds, Martineaus, Luptons, Kitsons, dan Kenricks, menemukan tempat paling signifikan dalam sejarah sosial dan politik Victoria hingga pertengahan abad ke-20 Inggris.

Unitarian lainnya termasuk Sir Tim Berners-Lee, penemu World Wide Web Lancelot Ware, pendiri Mensa, Sir Adrian Boult, konduktor, Ray Kurzweil, penemu dan futuris terkenal, dan C. Killick Millard, pendiri Dignity in Dying society untuk mendukung eutanasia sukarela. Ram Mohan Roy, seorang reformis India abad ke-18, adalah seorang Unitarian yang menerbitkan sebuah buku berjudul Precepts of Jesus .