Romantisisme (juga dikenal sebagai era Romantis ) adalah gerakan seni, sastra, musik, dan intelektual yang berasal dari Eropa menjelang akhir abad ke-18, dan di sebagian besar wilayah mencapai puncaknya pada periode perkiraan 1800 hingga 1850.

Romantisisme ditandai dengan penekanannya pada emosi dan individualisme serta pemuliaan semua masa lalu dan alam, lebih memilih abad pertengahan daripada klasik. Itu sebagian merupakan reaksi terhadap Revolusi Industri, norma-norma sosial dan politik aristokrat Zaman Pencerahan, dan rasionalisasi ilmiah tentang alam—semua komponen modernitas. Itu diwujudkan paling kuat dalam seni visual, musik, dan sastra, tetapi memiliki dampak besar pada historiografi, pendidikan, ilmu sosial, dan ilmu alam. Ini memiliki efek yang signifikan dan kompleks pada politik, dengan pemikir romantis mempengaruhi liberalisme , radikalisme , konservatisme dan nasionalisme.

Romantisisme : Pengantar Filsafat

Gerakan ini menekankan emosi yang kuat sebagai sumber otentik pengalaman estetika, menempatkan penekanan baru pada emosi seperti ketakutan, horor dan teror, dan kekaguman — terutama yang dialami dalam menghadapi kategori estetika baru dari keagungan dan keindahan alam. Ini mengangkat seni rakyat dan kebiasaan kuno menjadi sesuatu yang mulia, tetapi juga spontanitas sebagai karakteristik yang diinginkan (seperti dalam musik dadakan). Berbeda dengan Rasionalisme dan Klasisisme Pencerahan, Romantisisme menghidupkan kembali abad pertengahan dan unsur-unsur seni dan narasi yang dianggap sebagai abad pertengahan yang otentik dalam upaya untuk menghindari pertumbuhan penduduk, perluasan kota awal, dan industrialisme.

Meskipun gerakan ini berakar pada gerakan Sturm und Drang Jerman, yang lebih menyukai intuisi dan emosi daripada rasionalisme Pencerahan, peristiwa dan ideologi Revolusi Prancis juga merupakan faktor terdekat. Romantisme memberi nilai tinggi pada pencapaian para individualis dan seniman “pahlawan”, yang teladannya, dipertahankan, akan meningkatkan kualitas masyarakat. Ini juga mempromosikan imajinasi individu sebagai otoritas kritis yang memungkinkan kebebasan dari gagasan klasik tentang bentuk dalam seni. Ada jalan lain yang kuat untuk keniscayaan sejarah dan alam, seorang Zeitgeist , dalam representasi ide-idenya. Pada paruh kedua abad ke-19, Realisme ditawarkan sebagai kebalikan dariRomantisme . Kemunduran Romantisme selama ini dikaitkan dengan berbagai proses, termasuk perubahan sosial dan politik dan penyebaran nasionalisme.

Mendefinisikan Romantisisme


Karakteristik dasar


Sifat Romantisisme dapat didekati dari kepentingan utama ekspresi bebas dari perasaan artis. Pentingnya kaum Romantis pada emosi diringkas dalam komentar pelukis Jerman Caspar David Friedrich, “perasaan seniman adalah hukumnya”. Bagi William Wordsworth, puisi harus dimulai sebagai “luapan spontan dari perasaan yang kuat”, yang kemudian “diingat kembali oleh penyair dalam ketenangan”, membangkitkan emosi baru namun sesuai yang kemudian dapat dibentuk penyair menjadi seni.

Untuk mengekspresikan perasaan ini, dianggap isi seni harus berasal dari imajinasi seniman, dengan sesedikit mungkin campur tangan dari aturan “buatan” yang menentukan apa yang harus terdiri dari sebuah karya. Samuel Taylor Coleridge dan yang lainnya percaya bahwa ada hukum alam yang membuat imajinasi—setidaknya seorang seniman kreatif yang baik—secara tidak sadar akan mengikuti inspirasi artistik jika dibiarkan begitu saja. Selain aturan, pengaruh model dari karya lain dianggap menghambat imajinasi pencipta itu sendiri, sehingga orisinalitas sangat penting. Konsep jenius, atau seniman yang mampu menghasilkan karya orisinalnya sendiri melalui proses penciptaan dari ketiadaan, adalah kunci Romantisisme, dan menjadi turunan adalah dosa terburuk. Ide ini sering disebut “orisinalitas romantis”. Penerjemah dan tokoh Romantis August Wilhelm Schlegel berpendapat dalam Lectures on Dramatic Arts and Letters -nya bahwa kekuatan paling fenomenal dari sifat manusia adalah kemampuannya untuk membelah dan menyimpang ke arah yang berlawanan.

Tidak esensial bagi Romantisme, tetapi begitu meluas hingga menjadi normatif, adalah keyakinan dan minat yang kuat akan pentingnya alam. Ini terutama dalam efek alam pada seniman ketika dia dikelilingi olehnya, lebih disukai sendirian. Berbeda dengan seni Pencerahan yang biasanya sangat sosial, kaum Romantis tidak mempercayai dunia manusia, dan cenderung percaya bahwa hubungan dekat dengan alam itu sehat secara mental dan moral. Seni romantis ditujukan kepada penontonnya dengan apa yang dimaksudkan untuk dirasakan sebagai suara pribadi sang seniman. Jadi, dalam sastra, “banyak puisi romantis mengundang pembaca untuk mengidentifikasi protagonis dengan penyair itu sendiri”.

Menurut Isaiah Berlin, Romantisisme mewujudkan “semangat baru dan gelisah, berusaha keras untuk meledak melalui bentuk-bentuk lama dan kram, keasyikan gugup dengan keadaan kesadaran batin yang terus berubah, kerinduan akan yang tak terbatas dan tidak dapat ditentukan, akan gerakan dan perubahan yang terus-menerus, upaya untuk kembali ke sumber kehidupan yang terlupakan, upaya yang penuh semangat untuk penegasan diri baik individu maupun kolektif, pencarian sarana untuk mengekspresikan kerinduan yang tak tertahankan untuk tujuan yang tak dapat dicapai”.

romantisisme,lukisan romantisisme,gambar romantisisme,romantisisme karya seni,apa itu Romantisisme,Romantisisme adalah,arti Romantisisme,filsafat romantisisme,buku romantisisme

Etimologi


Kelompok kata dengan akar kata “Roman” dalam berbagai bahasa Eropa, seperti “romance” dan “Romanesque”, memiliki sejarah yang rumit, tetapi pada pertengahan abad ke-18 “romantis” dalam bahasa Inggris dan romantique dalam bahasa Prancis sama-sama umum digunakan sebagai kata sifat pujian untuk fenomena alam seperti pemandangan dan matahari terbenam, dalam arti yang dekat dengan penggunaan bahasa Inggris modern tetapi tanpa konotasi asmara. Penerapan istilah pada sastra pertama kali menjadi umum di Jerman, di mana lingkaran di sekitar saudara-saudara Schlegel, kritikus August dan Friedrich, mulai berbicara tentang romantische Poesie . (“puisi romantis”) pada tahun 1790-an, membandingkannya dengan “klasik” tetapi dalam hal ruh bukan sekedar pacaran. Friedrich Schlegel menulis dalam Dialogue on Poetry (1800), “Saya mencari dan menemukan romantis di antara modern yang lebih tua, di Shakespeare, di Cervantes, dalam puisi Italia, di zaman ksatria, cinta dan dongeng, dari mana fenomena dan kata itu sendiri berasal.”

Dalam bahasa Prancis dan Jerman, kedekatan kata sifat dengan roman , yang berarti bentuk sastra novel yang cukup baru, memiliki beberapa efek pada arti kata dalam bahasa-bahasa tersebut. Penggunaan kata, yang ditemukan oleh Friedrich Schlegel, tidak menjadi umum dengan sangat cepat, dan mungkin menyebar lebih luas di Prancis dengan penggunaan terus-menerus oleh Germaine de Staël dalam karyanya De l’Allemagne (1813), menceritakan perjalanannya di Jerman. Di Inggris Wordsworth menulis dalam kata pengantar puisinya tahun 1815 tentang “kecapi romantis” dan “kecapi klasik”, tetapi pada tahun 1820 Byron masih bisa menulis, mungkin dengan sedikit tidak jujur, “Saya melihat bahwa di Jerman, juga di Italia, ada adalah perjuangan besar tentang apa yang mereka sebut ‘Klasik’ dan ‘Romantis’, istilah yang bukan subjek klasifikasi di Inggris, setidaknya ketika saya meninggalkannya empat atau lima tahun lalu”. Hanya dari tahun 1820-an Romantisisme pasti mengenal namanya sendiri, dan pada tahun 1824 Académie française mengambil langkah yang sama sekali tidak efektif dengan mengeluarkan dekrit yang mengutuknya dalam sastra.

Periode


Periode yang biasanya disebut Romantis sangat bervariasi antara negara yang berbeda dan media artistik atau bidang pemikiran yang berbeda. Margaret Drabble menggambarkannya dalam literatur terjadi “kira-kira antara tahun 1770 dan 1848”, dan beberapa tanggal yang jauh lebih awal dari tahun 1770 akan ditemukan. Dalam kesusastraan Inggris, MH Abrams menempatkannya antara tahun 1789, atau 1798, yang terakhir ini merupakan pandangan yang sangat khas, dan sekitar tahun 1830, mungkin sedikit lebih lambat dari beberapa kritikus lainnya. Yang lain telah mengusulkan 1780–1830. Di bidang lain dan negara lain periode yang disebut Romantis bisa sangat berbeda; Romantisisme musikal, misalnya, umumnya dianggap hanya berhenti sebagai kekuatan artistik utama hingga akhir tahun 1910, tetapi dalam perluasan yang ekstrem Empat Lagu Terakhir Richard Strauss digambarkan secara gaya sebagai “Akhir Romantis” dan digubah pada tahun 1946–48. Namun, di sebagian besar bidang, Periode Romantis dikatakan berakhir sekitar tahun 1850, atau lebih awal.

Periode awal Era Romantis adalah masa perang, dengan Revolusi Perancis (1789-1799) diikuti oleh Perang Napoleon sampai 1815. Perang ini, bersama dengan gejolak politik dan sosial yang menyertainya, menjadi latar belakang untuk Romantisisme. Generasi kunci Romantis Prancis yang lahir antara 1795–1805, dalam kata-kata salah satu dari mereka, Alfred de Vigny, telah “dikandung di antara pertempuran, bersekolah hingga membunyikan drum”. Menurut Jacques Barzun, ada tiga generasi dari seniman Romantis. Yang pertama muncul pada 1790-an dan 1800-an, yang kedua pada 1820-an, dan yang ketiga kemudian di abad ini.

Konteks dan Tempat dalam sejarah


Karakterisasi yang lebih tepat dan definisi spesifik Romantisisme telah menjadi bahan perdebatan di bidang sejarah intelektual dan sejarah sastra sepanjang abad ke-20, tanpa ada konsensus yang muncul. Bahwa itu adalah bagian dari Kontra-Pencerahan, sebuah reaksi terhadap Zaman Pencerahan, secara umum diterima dalam beasiswa saat ini. Hubungannya dengan Revolusi Prancis, yang dimulai pada 1789 pada tahap awal periode itu, jelas penting, tetapi sangat bervariasi tergantung pada geografi dan reaksi individu. Kebanyakan Romantis dapat dikatakan progresif secara luas dalam pandangan mereka, tetapi sejumlah besar selalu memiliki, atau mengembangkan, berbagai pandangan konservatif, dan nasionalisme di banyak negara sangat terkait dengan Romantisisme, seperti yang dibahas secara rinci di bawah ini.

Dalam filsafat dan sejarah gagasan, Romantisisme dipandang oleh Isaiah Berlin sebagai pengganggu selama lebih dari satu abad tradisi klasik Barat tentang rasionalitas dan gagasan tentang kemutlakan moral dan nilai-nilai yang disepakati, yang mengarah pada “sesuatu seperti meleburnya gagasan tentang tujuan. kebenaran”, dan karenanya tidak hanya nasionalisme, tetapi juga fasisme dan totalitarianisme, dengan pemulihan bertahap hanya setelah Perang Dunia II. Untuk Romantis, Berlin mengatakan,

Dalam ranah etika, politik, estetika, keaslian dan ketulusan mengejar tujuan batinlah yang penting; ini berlaku sama untuk individu dan kelompok—negara, bangsa, gerakan. Ini paling jelas dalam estetika romantisme, di mana gagasan tentang model abadi, visi Platonis tentang keindahan ideal, yang ingin disampaikan oleh seniman, betapapun tidak sempurnanya, di atas kanvas atau dalam suara, digantikan oleh keyakinan yang penuh gairah pada kebebasan spiritual, kreativitas individu. Pelukis, penyair, komposer tidak mengangkat cermin ke alam, betapapun idealnya, tetapi menciptakan; mereka tidak meniru (doktrin mimesis), tetapi tidak hanya menciptakan sarana tetapi juga tujuan yang mereka kejar; tujuan-tujuan ini mewakili ekspresi diri dari visi batin seniman itu sendiri yang unik, untuk mengesampingkan yang dalam menanggapi tuntutan beberapa suara “eksternal” — gereja,

Arthur Lovejoy berusaha untuk menunjukkan kesulitan mendefinisikan Romantisisme dalam artikel maninya “On The Discrimination of Romanticisms” dalam Essays in the History of Ideas (1948); beberapa sarjana melihat Romantisisme pada dasarnya berkelanjutan dengan masa kini, beberapa seperti Robert Hughes melihat di dalamnya momen perdana modernitas, dan beberapa seperti Chateaubriand, Novalis dan Samuel Taylor Coleridge melihatnya sebagai awal dari tradisi perlawanan terhadap rasionalisme Pencerahan—sebuah “ Kontra-Pencerahan”— untuk dikaitkan paling dekat dengan Romantisisme Jerman. Definisi sebelumnya berasal dari Charles Baudelaire: “Romantisisme secara tepat terletak bukan dalam pilihan subjek atau kebenaran yang tepat, tetapi dalam cara perasaan.”

Berakhirnya era Romantis di beberapa daerah ditandai dengan aliran Realisme baru, yang mempengaruhi sastra, terutama novel dan drama, lukisan, dan bahkan musik, melalui opera Verismo. Gerakan ini dipimpin oleh Prancis, dengan Balzac dan Flaubert dalam sastra dan Courbet dalam lukisan; Stendhal dan Goya adalah pelopor penting Realisme di media masing-masing. Namun, gaya Romantis, sekarang sering mewakili gaya mapan dan aman yang ditentang kaum Realis, terus berkembang di banyak bidang selama sisa abad ini dan seterusnya. Dalam musik, karya-karya seperti itu setelah sekitar tahun 1850 disebut oleh beberapa penulis sebagai “Romantis Akhir” dan oleh yang lain sebagai “Neoromantik” atau “Postromantik”, tetapi bidang lain biasanya tidak menggunakan istilah ini;

Di Eropa utara, optimisme dan keyakinan visioner Romantis Awal bahwa dunia sedang dalam proses perubahan besar dan perbaikan sebagian besar telah menghilang, dan beberapa seni menjadi lebih politis dan polemik secara konvensional ketika penciptanya terlibat secara polemik dengan dunia apa adanya. Di tempat lain, termasuk dengan cara yang sangat berbeda di Amerika Serikat dan Rusia, perasaan bahwa perubahan besar sedang berlangsung atau akan segera terjadi masih mungkin terjadi. Tampilan emosi yang intens dalam seni tetap menonjol, seperti halnya pengaturan eksotis dan sejarah yang dipelopori oleh Romantis, tetapi eksperimen dengan bentuk dan teknik umumnya berkurang, sering diganti dengan teknik teliti, seperti dalam puisi Tennyson atau banyak lukisan. Jika tidak realis, seni akhir abad ke-19 seringkali sangat detail, dan kebanggaan diambil dalam menambahkan detail otentik dengan cara yang Romantis sebelumnya tidak bermasalah. Banyak ide Romantis tentang sifat dan tujuan seni, di atas semua pentingnya orisinalitas, tetap penting untuk generasi selanjutnya, dan sering mendasari pandangan modern, meskipun ditentang oleh para ahli teori.

Literatur

Dalam sastra, Romantisisme menemukan tema-tema yang berulang dalam kebangkitan atau kritik masa lalu, kultus “sensibilitas” dengan penekanannya pada perempuan dan anak-anak, isolasi seniman atau narator, dan penghormatan terhadap alam. Selain itu, beberapa penulis romantis, seperti Edgar Allan Poe dan Nathaniel Hawthorne, mendasarkan tulisan mereka pada supranatural/gaib dan psikologi manusia. Romantisme cenderung menganggap sindiran sebagai sesuatu yang tidak layak mendapat perhatian serius, sebuah prasangka yang masih berpengaruh hingga saat ini. Gerakan romantis dalam sastra didahului oleh Pencerahan dan digantikan oleh Realisme.

Beberapa penulis mengutip penyair abad ke-16 Isabella di Morra sebagai pelopor awal sastra Romantis. Liriknya yang mencakup tema isolasi dan kesepian, yang mencerminkan peristiwa tragis dalam hidupnya, dianggap sebagai “penggambaran Romantisisme yang mengesankan”, berbeda dari mode Petrarchist pada waktu itu berdasarkan filosofi cinta.

Prekursor Romantisisme dalam puisi Inggris kembali ke pertengahan abad ke-18, termasuk tokoh-tokoh seperti Joseph Warton (kepala sekolah di Winchester College) dan saudaranya Thomas Warton, Profesor Puisi di Universitas Oxford. Joseph berpendapat bahwa penemuan dan imajinasi adalah kualitas utama seorang penyair. Thomas Chatterton umumnya dianggap sebagai penyair Romantis pertama dalam bahasa Inggris. Penyair Skotlandia James Macpherson mempengaruhi perkembangan awal Romantisisme dengan keberhasilan internasional dari siklus puisi Ossian-nya yang diterbitkan pada tahun 1762, mengilhami Goethe dan Walter Scott muda. Baik pekerjaan Chatterton maupun Macpherson melibatkan unsur-unsur penipuan, karena apa yang mereka klaim adalah literatur sebelumnya yang mereka temukan atau susun, pada kenyataannya, sepenuhnya adalah karya mereka sendiri. Novel Gotik, dimulai dengan karya Horace Walpole Kastil Otranto (1764), adalah pelopor penting dari salah satu aliran Romantisisme, dengan kesenangan akan horor dan ancaman, dan pengaturan indah yang eksotis, cocok dalam kasus Walpole dengan perannya dalam kebangkitan awal arsitektur Gotik. Tristram Shandy , sebuah novel karya Laurence Sterne (1759–67) memperkenalkan versi aneh dari novel sentimental anti-rasional kepada publik sastra Inggris.

Jerman


Pengaruh Jerman awal datang dari Johann Wolfgang von Goethe, yang novelnya tahun 1774 The Sorrows of Young Werther memiliki pemuda di seluruh Eropa yang meniru protagonisnya, seorang seniman muda dengan temperamen yang sangat sensitif dan bersemangat. Pada saat itu Jerman merupakan banyak negara bagian kecil yang terpisah, dan karya-karya Goethe akan memiliki pengaruh yang kuat dalam mengembangkan rasa nasionalisme yang menyatukan. Pengaruh filosofis lain datang dari idealisme Jerman Johann Gottlieb Fichte dan Friedrich Schelling, membuat Jena (tempat tinggal Fichte, serta Schelling, Hegel, Schiller dan saudara-saudara Schlegel) menjadi pusat Romantisisme Jerman awal (lihat Romantisisme Jena). Penulis penting adalah Ludwig Tieck, Novalis ( Heinrich von Ofterdingen, 1799), Heinrich von Kleist dan Friedrich Hölderlin. Heidelberg kemudian menjadi pusat Romantisisme Jerman, di mana penulis dan penyair seperti Clemens Brentano, Achim von Arnim, dan Joseph Freiherr von Eichendorff ( Dari kehidupan yang tidak berguna ) bertemu secara teratur di kalangan sastra.

Motif penting dalam Romantisme Jerman adalah perjalanan, alam, misalnya Hutan Jerman, dan mitos Jerman. Romantisisme Jerman kemudian, misalnya Der Sandmann ( The Sandman ) karya ETA Hoffmann, 1817, dan Das Marmorbild ( The Marble Statue ) karya Joseph Freiherr von Eichendorff , 1819, lebih gelap motifnya dan memiliki elemen gothic. Pentingnya Romantisme kepolosan masa kanak-kanak, pentingnya imajinasi, dan teori rasial semuanya digabungkan untuk memberikan kepentingan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada sastra rakyat, mitologi non-klasik, dan sastra anak-anak, terutama di Jerman. Brentano dan von Arnim adalah tokoh sastra penting yang bersama-sama menerbitkan Des Knaben Wunderhorn (“The Boy’s Magic Horn” atau tumpah ruah), kumpulan cerita rakyat yang diverifikasi, pada tahun 1806–08. Koleksi pertama Grimms’ Fairy Tales oleh Brothers Grimm diterbitkan pada tahun 1812. Tidak seperti karya Hans Christian Andersen yang jauh lebih baru, yang menerbitkan dongeng ciptaannya dalam bahasa Denmark dari tahun 1835, karya-karya Jerman ini setidaknya sebagian besar didasarkan pada kumpulan cerita rakyat. , dan Grimms tetap setia pada gaya penceritaan dalam edisi awal mereka, meskipun kemudian menulis ulang beberapa bagian. Salah satu saudaranya, Jacob, diterbitkan pada tahun 1835 Deutsche Mythologie , sebuah karya akademis yang panjang tentang mitologi Jerman. Ketegangan lain dicontohkan oleh bahasa Schiller yang sangat emosional dan penggambaran kekerasan fisik dalam dramanya The Robbers of 1781.

Inggris Raya


Inggris


Dalam sastra Inggris, tokoh-tokoh kunci dari gerakan Romantis dianggap sebagai kelompok penyair termasuk William Wordsworth, Samuel Taylor Coleridge, John Keats, Lord Byron, Percy Bysshe Shelley, dan William Blake yang jauh lebih tua, diikuti kemudian oleh tokoh yang terisolasi. dari John Clare; juga novelis seperti Walter Scott dari Skotlandia dan Mary Shelley, dan penulis esai William Hazlitt dan Charles Lamb. Penerbitan Lyrical Ballads pada tahun 1798 , dengan banyak puisi terbaik oleh Wordsworth dan Coleridge, sering diadakan untuk menandai dimulainya gerakan tersebut. Sebagian besar puisi ditulis oleh Wordsworth, dan banyak yang berhubungan dengan kehidupan orang miskin di Lake District asalnya, atau perasaannya tentang alam—yang lebih dikembangkan sepenuhnya dalam puisi panjangnya The Prelude, tidak pernah diterbitkan seumur hidupnya. Puisi terpanjang dalam volume ini adalah The Rime of the Ancient Mariner karya Coleridge , yang menunjukkan sisi Gotik Romantisisme Inggris, dan latar eksotis yang ditampilkan banyak karya. Pada masa ketika mereka menulis, Lake Poets secara luas dianggap sebagai kelompok radikal yang marginal, meskipun mereka didukung oleh kritikus dan penulis William Hazlitt dan lainnya.

Sebaliknya Lord Byron dan Walter Scott mencapai ketenaran dan pengaruh yang sangat besar di seluruh Eropa dengan karya-karya yang mengeksploitasi kekerasan dan drama dari latar eksotis dan historis mereka; Goethe menyebut Byron “tidak diragukan lagi sebagai jenius terbesar abad kita”. Scott mencapai kesuksesan langsung dengan puisi naratifnya yang panjang The Lay of the Last Minstrel pada tahun 1805, diikuti oleh puisi epik penuh Marmion pada tahun 1808. Keduanya berlatar masa lalu Skotlandia yang jauh, sudah dibangkitkan di Ossian ; Romantisme dan Skotlandia harus memiliki kemitraan yang panjang dan bermanfaat. Byron memiliki kesuksesan yang sama dengan bagian pertama dari Ziarah Childe Harold pada tahun 1812, diikuti oleh empat “kisah Turki”, semuanya dalam bentuk puisi panjang, dimulai dengan The Giaour pada tahun 1813, menggambar dari Grand Tour-nya, yang telah mencapai Eropa Utsmaniyah, dan mengorientasikan tema-tema novel Gotik dalam syair. Ini menampilkan variasi yang berbeda dari “Pahlawan Byronic”, dan hidupnya sendiri memberikan kontribusi versi lebih lanjut. Sementara itu, Scott secara efektif menciptakan novel sejarah, dimulai pada tahun 1814 dengan Waverley , berlatar belakang kebangkitan Jacobite tahun 1745, yang merupakan kesuksesan besar dan sangat menguntungkan, diikuti oleh lebih dari 20 Novel Waverley selama 17 tahun ke depan, dengan latar belakang ke masa lalu. Perang Salib yang telah dia teliti sampai tingkat yang baru dalam sastra.

Berbeda dengan Jerman, Romantisisme dalam sastra Inggris memiliki sedikit hubungan dengan nasionalisme, dan Romantisisme sering dianggap dengan kecurigaan atas simpati yang dirasakan banyak orang terhadap cita-cita Revolusi Prancis, yang keruntuhan dan penggantiannya dengan kediktatoran Napoleon, seperti di tempat lain di Eropa, sebuah kejutan bagi gerakan tersebut. Meskipun novel-novelnya merayakan identitas dan sejarah Skotlandia, Scott secara politis adalah seorang Unionis yang kuat, tetapi mengakui simpati Jacobite. Beberapa menghabiskan banyak waktu di luar negeri, dan tinggal yang terkenal di Danau Jenewa dengan Byron dan Shelley pada tahun 1816 menghasilkan novel yang sangat berpengaruh Frankenstein oleh calon istri Shelley Mary Shelley dan novel The Vampyre oleh dokter Byron John William Polidori. Lirik Robert Burns di Skotlandia dan Thomas Moore, dari Irlandia tercermin dalam cara yang berbeda negara mereka dan minat Romantis dalam sastra rakyat, tetapi tidak memiliki pendekatan sepenuhnya Romantis untuk hidup atau pekerjaan mereka.

Meskipun mereka memiliki pendukung kritikus modern seperti György Lukács, novel-novel Scott saat ini lebih cenderung dialami dalam bentuk banyak opera yang terus menjadi dasar para komposer selama beberapa dekade berikutnya, seperti Lucia di Lammermoor karya Donizetti dan I puritani karya Vincenzo Bellini. (keduanya 1835). Byron sekarang paling dihormati karena lirik pendeknya dan tulisan prosanya yang umumnya tidak romantis, terutama surat-suratnya, dan satir Don Juan yang belum selesai.. Tidak seperti banyak Romantis, kehidupan pribadi Byron dipublikasikan secara luas tampaknya cocok dengan karyanya, dan kematiannya pada 36 pada tahun 1824 dari penyakit ketika membantu Perang Kemerdekaan Yunani muncul dari kejauhan menjadi akhir Romantis yang sesuai, mengakar legendanya. Keats pada tahun 1821 dan Shelley pada tahun 1822 keduanya meninggal di Italia, Blake (hampir 70) pada tahun 1827, dan Coleridge sebagian besar berhenti menulis pada tahun 1820-an. Wordsworth pada tahun 1820 dihormati dan sangat dihormati, memegang pemerintahan yang tidak aman, tetapi menulis relatif sedikit. Dalam pembahasan sastra Inggris, periode Romantis sering dianggap selesai sekitar tahun 1820-an, atau kadang-kadang bahkan lebih awal, meskipun banyak penulis dekade berikutnya tidak kurang berkomitmen pada nilai-nilai Romantis.

Novelis paling signifikan dalam bahasa Inggris selama periode Romantis puncak, selain Walter Scott, adalah Jane Austen, yang pada dasarnya pandangan dunia konservatif memiliki sedikit kesamaan dengan rekan-rekan Romantisnya, mempertahankan keyakinan yang kuat dalam kesopanan dan aturan sosial, meskipun kritikus telah mendeteksi getaran di bawah permukaan beberapa karya, terutama Mansfield Park (1814) dan Persuasion (1817). Tetapi sekitar pertengahan abad, novel Romantis dari keluarga Bront yang berbasis di Yorkshire muncul. Terutama Jane Eyre Charlotte dan Wuthering Heights Emily, keduanya diterbitkan pada tahun 1847, yang juga memperkenalkan lebih banyak tema Gotik. Sementara dua novel ini ditulis dan diterbitkan setelah periode Romantis dikatakan telah berakhir, novel mereka sangat dipengaruhi oleh sastra Romantis yang mereka baca sebagai anak-anak.

Byron, Keats dan Shelley semua menulis untuk panggung, tetapi dengan sedikit keberhasilan di Inggris, dengan The Cenci karya Shelley mungkin merupakan karya terbaik yang dihasilkan, meskipun itu tidak dimainkan di teater umum di Inggris sampai satu abad setelah kematiannya. Drama Byron, bersama dengan dramatisasi puisi dan novel Scott, jauh lebih populer di Benua Eropa, dan terutama di Prancis, dan melalui versi ini beberapa diubah menjadi opera, banyak yang masih dipentaskan hari ini. Jika penyair kontemporer memiliki sedikit keberhasilan di atas panggung, periode itu adalah periode legendaris untuk pertunjukan Shakespeare, dan pergi beberapa cara untuk memulihkan teks aslinya dan menghapus “perbaikan” Augustan untuk mereka. Aktor terhebat pada masa itu, Edmund Kean, mengembalikan akhir tragis Raja Lear; Coleridge mengatakan bahwa, “Melihat dia bertindak seperti membaca Shakespeare dengan kilatan petir.”

Skotlandia


Meskipun setelah bersatu dengan Inggris pada tahun 1707, Skotlandia semakin mengadopsi bahasa Inggris dan norma-norma budaya yang lebih luas, sastranya mengembangkan identitas nasional yang berbeda dan mulai menikmati reputasi internasional. Allan Ramsay (1686-1758) meletakkan dasar kebangkitan kembali minat dalam sastra Skotlandia yang lebih tua, serta memimpin tren puisi pastoral, membantu mengembangkan bait Habbie sebagai bentuk puitis. James Macpherson (1736–96) adalah penyair Skotlandia pertama yang mendapatkan reputasi internasional. Mengklaim telah menemukan puisi yang ditulis oleh penyair kuno Ossian, ia menerbitkan terjemahan yang memperoleh popularitas internasional, yang diproklamirkan sebagai epos Klasik yang setara dengan Celtic. Fingal, yang ditulis pada tahun 1762, dengan cepat diterjemahkan ke dalam banyak bahasa Eropa, dan apresiasinya terhadap keindahan alam dan perlakuan terhadap legenda kuno telah dikreditkan lebih dari satu karya apa pun dengan membawa gerakan Romantis di Eropa, dan terutama dalam sastra Jerman, melalui karyanya pengaruhnya terhadap Johann Gottfried von Herder dan Johann Wolfgang von Goethe. Itu juga dipopulerkan di Prancis oleh tokoh-tokoh yang termasuk Napoleon. Akhirnya menjadi jelas bahwa puisi-puisi itu bukan terjemahan langsung dari bahasa Gaelik, tetapi adaptasi berbunga-bunga yang dibuat agar sesuai dengan harapan estetika para pendengarnya.

Robert Burns (1759–96) dan Walter Scott (1771–1832) sangat dipengaruhi oleh siklus Ossian. Burns, seorang penyair dan penulis lirik Ayrshire, secara luas dianggap sebagai penyair nasional Skotlandia dan pengaruh besar pada gerakan Romantis. Puisi (dan lagunya) “Auld Lang Syne” sering dinyanyikan di Hogmanay (hari terakhir tahun ini), dan “Skotlandia Wha Hae” telah lama menjadi lagu kebangsaan tidak resmi negara tersebut. Scott mulai sebagai penyair dan juga mengumpulkan dan menerbitkan balada Skotlandia. Karya prosa pertamanya, Waverley pada tahun 1814, sering disebut sebagai novel sejarah pertama. Ini meluncurkan karir yang sangat sukses, dengan novel sejarah lainnya seperti Rob Roy (1817), The Heart of Midlothian (1818) dan Ivanhoe (1820). Scott mungkin melakukan lebih dari figur lain mana pun untuk mendefinisikan dan mempopulerkan identitas budaya Skotlandia pada abad kesembilan belas. Tokoh sastra besar lainnya yang terkait dengan Romantisisme termasuk penyair dan novelis James Hogg (1770–1835), Allan Cunningham (1784–1842) dan John Galt (1779–1839). Salah satu tokoh paling penting dari gerakan Romantis, Lord Byron, dibesarkan di Skotlandia sampai ia mewarisi gelar bangsawan Inggris keluarganya.

Skotlandia juga merupakan lokasi dari dua majalah sastra paling penting pada zaman itu, The Edinburgh Review (didirikan pada 1802) dan Blackwood’s Magazine (didirikan pada 1817), yang berdampak besar pada perkembangan sastra dan drama Inggris di era tersebut. dari Romantisme. Ian Duncan dan Alex Benchimol menyarankan bahwa publikasi seperti novel Scott dan majalah-majalah ini adalah bagian dari Romantisisme Skotlandia yang sangat dinamis yang pada awal abad kesembilan belas, menyebabkan Edinburgh muncul sebagai ibu kota budaya Inggris dan menjadi pusat formasi yang lebih luas dari sebuah “Nasionalisme Kepulauan Inggris”.

“Drama nasional” Skotlandia muncul pada awal 1800-an, ketika drama dengan tema khusus Skotlandia mulai mendominasi panggung Skotlandia. Teater telah dihalangi oleh Gereja Skotlandia dan ketakutan akan perkumpulan Jacobite. Pada akhir abad kedelapan belas, banyak drama ditulis untuk dan dilakukan oleh perusahaan amatir kecil dan tidak diterbitkan sehingga sebagian besar telah hilang. Menjelang akhir abad ada “drama lemari”, terutama dirancang untuk dibaca, bukan dilakukan, termasuk karya Scott, Hogg, Galt dan Joanna Baillie (1762-1851), sering dipengaruhi oleh tradisi balada dan Romantisisme Gotik.

Perancis


Romantisme relatif terlambat berkembang dalam sastra Prancis, lebih daripada dalam seni visual. Pendahulu Romantisisme abad ke-18, kultus kepekaan, telah dikaitkan dengan rezim Ancien, dan Revolusi Prancis lebih menjadi inspirasi bagi para penulis asing daripada mereka yang mengalaminya secara langsung. Tokoh besar pertama adalah François-René de Chateaubriand, seorang bangsawan kecil yang tetap menjadi royalis selama Revolusi, dan kembali ke Prancis dari pengasingan di Inggris dan Amerika di bawah Napoleon, yang rezimnya memiliki hubungan yang tidak nyaman. Tulisan-tulisannya, semuanya dalam bentuk prosa, termasuk beberapa fiksi, seperti novelnya yang berpengaruh tentang pengasingan René (1802), yang mengantisipasi Byron dalam pahlawannya yang terasing, tetapi sebagian besar sejarah dan politik kontemporer, perjalanannya, pembelaan agama dan semangat abad pertengahan ( Génie du christianisme 1802), dan akhirnya pada tahun 1830-an dan 1840-an otobiografinya yang sangat besar Mémoires d’ Outre-Tombe (“Memoir dari luar kubur”).

Setelah Restorasi Bourbon, Romantisisme Prancis berkembang di dunia teater Paris yang semarak, dengan produksi Shakespeare, Schiller (di Prancis seorang penulis Romantis utama), dan adaptasi Scott dan Byron bersama penulis Prancis, beberapa di antaranya mulai menulis di akhir 1820-an. Kelompok-kelompok pro dan anti-Romantik berkembang, dan produksi sering disertai dengan vokal parau oleh kedua belah pihak, termasuk pernyataan yang diteriakkan oleh salah satu penonton teater pada tahun 1822 bahwa “Shakespeare, c’est l’aide-de-camp de Wellington” ( “Shakespeare adalah ajudan Wellington”).Alexandre Dumas dimulai sebagai seorang dramawan, dengan serangkaian keberhasilan dimulai dengan Henri III et sa cour (1829) sebelum beralih ke novel yang sebagian besar petualangan sejarah agak seperti Scott, paling terkenal The Three Musketeers dan The Count of Monte Cristo , keduanya tahun 1844. Victor Hugo diterbitkan sebagai penyair pada tahun 1820-an sebelum mencapai kesuksesan di atas panggung dengan Hernani —sebuah drama sejarah dalam gaya kuasi-Shakespeare yang terkenal dengan pertunjukan rusuh pada penayangan pertamanya pada tahun 1830. Seperti Dumas, Hugo terkenal karena novel-novelnya, dan sudah menulis The Hunchback of Notre-Dame (1831), salah satu karya paling terkenal, yang menjadi paradigma gerakan Romantis Prancis. Kata pengantar untuk dramanya yang tidak dimainkan “Cromwell” memberikan manifesto penting Romantisisme Prancis, yang menyatakan bahwa “tidak ada aturan, atau model”. Karier Prosper Mérimée mengikuti pola yang sama; dia sekarang paling dikenal sebagai pencetus kisah Carmen, dengan novelnya yang diterbitkan tahun 1845. Alfred de Vigny tetap dikenal sebagai dramawan, dengan permainannya tentang kehidupan penyair Inggris Chatterton (1835) mungkin merupakan karya terbaiknya. George Sand adalah figur sentral dari kancah sastra Paris, terkenal baik karena novel dan kritiknya serta hubungannya dengan Chopin dan beberapa lainnya; dia juga terinspirasi oleh teater, dan menulis karya untuk dipentaskan di tanah pribadinya.

Penyair Romantis Prancis dari tahun 1830-an hingga 1850-an termasuk Alfred de Musset, Gérard de Nerval, Alphonse de Lamartine dan Théophile Gautier yang flamboyan, yang hasil produktifnya dalam berbagai bentuk berlanjut hingga kematiannya pada tahun 1872.

Stendhal saat ini mungkin adalah novelis Prancis yang paling dihormati pada periode itu, tetapi ia berdiri dalam hubungan yang kompleks dengan Romantisisme, dan terkenal karena wawasan psikologisnya yang menembus ke dalam karakter dan realismenya, kualitas yang jarang menonjol dalam fiksi Romantis. Sebagai orang yang selamat dari retret Prancis dari Moskow pada tahun 1812, fantasi kepahlawanan dan petualangan memiliki sedikit daya tarik baginya, dan seperti Goya ia sering dilihat sebagai pelopor Realisme. Karya-karyanya yang paling penting adalah Le Rouge et le Noir ( The Red and the Black , 1830) dan La Chartreuse de Parme ( The Charterhouse of Parma , 1839).

Polandia


Romantisme di Polandia sering dimulai dengan penerbitan puisi pertama Adam Mickiewicz pada tahun 1822, dan diakhiri dengan penumpasan Pemberontakan Januari 1863 melawan Rusia. Itu sangat ditandai oleh minat dalam sejarah Polandia. Romantisisme Polandia menghidupkan kembali tradisi “Sarmatisme” lama dari szlachta atau bangsawan Polandia. Tradisi dan kebiasaan lama dihidupkan kembali dan digambarkan secara positif dalam gerakan mesianis Polandia dan dalam karya penyair besar Polandia seperti Adam Mickiewicz ( Pan Tadeusz), Juliusz Słowacki dan Zygmunt Krasiński, serta penulis prosa seperti Henryk Sienkiewicz. Hubungan erat antara Romantisisme Polandia dan sejarah Polandia menjadi salah satu kualitas yang menentukan dari sastra periode Romantisisme Polandia, yang membedakannya dari negara-negara lain. Mereka tidak mengalami kehilangan kewarganegaraan nasional seperti halnya dengan Polandia. Dipengaruhi oleh semangat umum dan ide-ide utama Romantisisme Eropa, sastra Romantisisme Polandia adalah unik, seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak sarjana, karena telah berkembang sebagian besar di luar Polandia dan dalam fokusnya yang tegas pada isu nasionalisme Polandia. Kaum intelektual Polandia, bersama dengan anggota terkemuka pemerintahannya, meninggalkan Polandia pada awal tahun 1830-an, selama apa yang disebut sebagai “Emigrasi Besar”, menetap di Prancis, Jerman, Inggris Raya, Turki,

Seni mereka menampilkan emosionalisme dan irasionalitas, fantasi dan imajinasi, kultus kepribadian, cerita rakyat dan kehidupan pedesaan, dan penyebaran cita-cita kebebasan. Pada periode kedua, banyak Romantis Polandia bekerja di luar negeri, sering diusir dari Polandia oleh kekuatan pendudukan karena ide-ide subversif politik mereka. Karya mereka menjadi semakin didominasi oleh cita-cita perjuangan politik untuk kebebasan dan kedaulatan negara mereka. Unsur mistisisme menjadi lebih menonjol. Di sana berkembang gagasan penyair wieszcz (sang nabi). Wieszcz ( penyair ) berfungsi sebagai pemimpin spiritual bagi bangsa yang berjuang untuk kemerdekaannya. Penyair paling terkenal yang begitu dikenal adalah Adam Mickiewicz.

Zygmunt Krasinski juga menulis untuk menginspirasi harapan politik dan agama di negaranya. Tidak seperti pendahulunya, yang menyerukan kemenangan dengan harga berapa pun dalam perjuangan Polandia melawan Rusia, Krasinski menekankan peran spiritual Polandia dalam perjuangannya untuk kemerdekaan, menganjurkan keunggulan intelektual daripada militer. Karya-karyanya paling baik mencontohkan gerakan Mesianik di Polandia: dalam dua drama awal, Nie-boska komedyia (1835; The Undivine Comedy) dan Irydion (1836; Iridion) , serta dalam Psalmy przyszłości (1845), ia menegaskan bahwa Polandia adalah Kristus dari Eropa: secara khusus dipilih oleh Allah untuk memikul beban dunia, menderita, dan akhirnya dibangkitkan.

Rusia


Romantisisme Rusia awal diasosiasikan dengan penulis Konstantin Batyushkov ( A Vision on the Shores of the Lethe , 1809) , Vasily Zhukovsky ( The Bard , 1811; Svetlana , 1813) dan Nikolay Karamzin ( Poor Liza , 1792; Julia , 1796; Martha the Walikota , 1802; Yang Sensitif dan Dingin , 1803). Namun eksponen utama Romantisisme di Rusia adalah Alexander Pushkin ( The Prisoner of the Caucasus , 1820–1821; The Robber Brothers , 1822; Ruslan and Ludmila , 1820; Eugene Onegin ,, 1825-1832). Karya Pushkin memengaruhi banyak penulis di abad ke-19 dan akhirnya membuatnya diakui sebagai penyair terbesar Rusia. Penyair Romantis Rusia lainnya termasuk Mikhail Lermontov ( A Hero of Our Time , 1839), Fyodor Tyutchev ( Silentium ! , 1830), Yevgeny Baratynsky ( Eda , 1826), Anton Delvig, dan Wilhelm Küchelbecker.

Sangat dipengaruhi oleh Lord Byron, Lermontov berusaha untuk mengeksplorasi penekanan Romantis pada ketidakpuasan metafisik dengan masyarakat dan diri sendiri, sementara puisi Tyutchev sering menggambarkan pemandangan alam atau gairah cinta. Tyutchev biasanya beroperasi dengan kategori seperti malam dan siang, utara dan selatan, mimpi dan kenyataan, kosmos dan kekacauan, dan dunia musim dingin dan musim semi yang tenang yang penuh dengan kehidupan. Gaya Baratynsky cukup klasik, berkutat pada model-model abad sebelumnya.

Spanyol

Romantisme dalam sastra Spanyol mengembangkan sastra terkenal dengan berbagai macam penyair dan penulis naskah. Penyair Spanyol yang paling penting selama gerakan ini adalah José de Espronceda. Setelah dia ada penyair lain seperti Gustavo Adolfo Bécquer, Mariano José de Larra dan dramawan Ángel de Saavedra dan José Zorrilla, penulis Don Juan Tenorio . Sebelum mereka dapat disebutkan pra-romantis José Cadalso dan Manuel José Quintana. Drama Antonio García Gutiérrez diadaptasi untuk menghasilkan opera Giuseppe Verdi Il trovatore dan Simon Boccanegra. Romantisisme Spanyol juga mempengaruhi sastra daerah. Misalnya, di Catalonia dan di Galicia, terjadi ledakan penulis nasional dalam bahasa lokal, seperti Jacint Verdaguer Catalan dan Galicia Rosalía de Castro, masing-masing tokoh utama gerakan revivalis nasional Renaixença dan Rexurdimento.

Ada sarjana yang menganggap Romantisisme Spanyol sebagai Proto-Eksistensialisme karena lebih menderita daripada gerakan di negara-negara Eropa lainnya. Foster dkk., misalnya, mengatakan bahwa karya para penulis Spanyol seperti Espronceda, Larra, dan penulis-penulis lain pada abad ke-19 menunjukkan sebuah “krisis metafisik”. Pengamat ini lebih menekankan pada hubungan antara penulis Spanyol abad ke-19 dengan gerakan eksistensialis yang muncul segera setelahnya. Menurut Richard Caldwell, para penulis yang sekarang kita kenal dengan romantisme Spanyol sebenarnya adalah pendahulu dari mereka yang menggembleng gerakan sastra yang muncul pada 1920-an. Gagasan ini menjadi bahan perdebatan karena ada penulis yang menekankan bahwa romantisme Spanyol adalah salah satu yang paling awal di Eropa, sementara beberapa menyatakan bahwa Spanyol benar-benar tidak memiliki periode romantisme sastra. Kontroversi ini menggarisbawahi keunikan tertentu pada romantisme Spanyol dibandingkan dengan rekan-rekan Eropanya.

Portugal


Romantisme dimulai di Portugal dengan penerbitan puisi Camões (1825), oleh Almeida Garrett, yang dibesarkan oleh pamannya D. Alexandre, uskup Angra, dalam ajaran Neoklasikisme, yang dapat diamati dalam karya awalnya. Penulis sendiri mengaku (dalam kata pengantar Camões ) bahwa ia secara sukarela menolak untuk mengikuti prinsip-prinsip puisi epik yang diucapkan oleh Aristoteles dalam bukunya Poetics , sebagaimana ia melakukan hal yang sama pada Ars Poetica karya Horace. Almeida Garrett telah berpartisipasi dalam Revolusi Liberal 1820, yang menyebabkan dia mengasingkan diri di Inggris pada tahun 1823 dan kemudian di Prancis, setelah Vila-Francada. Saat tinggal di Inggris Raya, ia memiliki kontak dengan gerakan Romantis dan membaca penulis seperti Shakespeare, Scott, Ossian, Byron, Hugo, Lamartine dan de Staël, pada saat yang sama mengunjungi kastil feodal dan reruntuhan gereja dan biara Gotik, yang akan tercermin dalam tulisan-tulisannya. Pada tahun 1838, ia mempersembahkan Um Auto de Gil Vicente (“A Play oleh Gil Vicente”), dalam upaya untuk menciptakan teater nasional baru, bebas dari pengaruh Yunani-Romawi dan asing. Tapi mahakaryanya adalah Frei Luís de Sousa (1843), yang disebutnya sebagai “Drama Romantis” dan diakui sebagai karya yang luar biasa, mengangkat tema-tema kemerdekaan nasional, iman, keadilan, dan cinta. Dia juga sangat tertarik pada syair cerita rakyat Portugis, yang menghasilkan penerbitan Romanceiro (“Balada Portugis Tradisional”) (1843), yang mengingat sejumlah besar balada populer kuno, yang dikenal sebagai “romances” atau “riances”, di redondilha bentuk syair utama, yang berisi kisah-kisah kesatria, kehidupan para santo, perang salib, cinta keraton, dll. Ia menulis novel Viagens na Minha Terra , O Arco de Sant’Ana dan Helena.

Alexandre Herculano, bersama Almeida Garrett, adalah salah satu pendiri Romantisisme Portugis. Dia juga terpaksa diasingkan ke Inggris Raya dan Prancis karena cita-cita liberalnya. Semua puisi dan prosanya (tidak seperti karya Almeida Garrett) sepenuhnya Romantis, menolak mitos dan sejarah Yunani-Romawi. Dia mencari inspirasi dalam puisi dan kronik Portugis abad pertengahan seperti dalam Alkitab. Hasil karyanya sangat luas dan mencakup banyak genre yang berbeda, seperti esai sejarah, puisi, novel, opuscules dan teater, di mana ia membawa kembali seluruh dunia legenda, tradisi dan sejarah Portugis, terutama di Eurico, o Presbítero (“Eurico, Imam ”) dan Lendas e Narrativas (“Legenda dan Narasi”). Karyanya dipengaruhi oleh Chateaubriand, Schiller, Klopstock, Walter Scott dan Mazmur Perjanjian Lama.

António Feliciano de Castilho mengajukan kasus Ultra-Romantisisme, menerbitkan puisi A Noite no Castelo (“Malam di Kastil”) dan Os Ciúmes do Bardo (“Kecemburuan Sang Penyair”), keduanya pada tahun 1836, dan drama Camões . Dia menjadi master yang tidak perlu dipertanyakan lagi untuk generasi Ultra-Romantis berturut-turut, yang pengaruhnya tidak akan ditantang sampai Pertanyaan Coimbra yang terkenal. Ia juga membuat polemik dengan menerjemahkan Faust karya Goethe tanpa mengetahui bahasa Jerman, melainkan menggunakan lakon versi Prancis. Tokoh terkenal Romantisisme Portugis lainnya adalah novelis terkenal Camilo Castelo Brancoand Júlio Dinis, dan Soares de Passos, Bulhão Pato dan Pinheiro Chagas.

Gaya romantis akan dihidupkan kembali pada awal abad ke-20, terutama melalui karya-karya penyair yang terkait dengan Renaisans Portugis (Renascença Portuguesa), seperti Teixeira de Pascoais, Jaime Cortesão, Mário Beirão, antara lain, yang dapat dianggap Neo- Romantis. Ungkapan Romantisisme Portugis awal sudah ditemukan dalam penyair seperti Manuel Maria Barbosa du Bocage (terutama dalam sonetanya tertanggal pada akhir abad ke-18) dan Leonor de Almeida Portugal, Marquise of Alorna.

Italia


Romantisme dalam sastra Italia adalah gerakan kecil, namun tetap penting; itu dimulai secara resmi pada tahun 1816 ketika Germaine de Staël menulis sebuah artikel di jurnal Biblioteca italiana berjudul “Sulla maniera e l’utilità delle traduzioni”, mengundang orang-orang Italia untuk menolak Neoklasikisme dan mempelajari penulis baru dari negara lain. Sebelumnya, Ugo Foscolo sudah menerbitkan puisi bertema Romantis. Penulis Romantis yang paling penting adalah Ludovico di Breme, Pietro Borsieri dan Giovanni Berchet. Penulis yang lebih terkenal seperti Alessandro Manzoni dan Giacomo Leopardi dipengaruhi oleh Pencerahan serta oleh Romantisisme dan Klasisisme.

Amerika Selatan


Romantisisme Amerika Selatan yang berbahasa Spanyol sangat dipengaruhi oleh Esteban Echeverría, yang menulis pada tahun 1830 dan 1840-an. Tulisan-tulisannya dipengaruhi oleh kebenciannya terhadap diktator Argentina Juan Manuel de Rosas, dan penuh dengan tema darah dan teror, menggunakan metafora rumah jagal untuk menggambarkan kekerasan kediktatoran Rosas.

Romantisme Brasil ditandai dan dibagi dalam tiga periode yang berbeda. Yang pertama pada dasarnya difokuskan pada penciptaan rasa identitas nasional, menggunakan cita-cita kepahlawanan India. Beberapa contoh termasuk José de Alencar, yang menulis Iracema dan O Guarani, dan Gonçalves Dias, yang terkenal dengan puisi “Canção do exílio” (Lagu Pengasingan). Periode kedua, kadang-kadang disebut Ultra-Romantisisme, ditandai oleh pengaruh mendalam dari tema dan tradisi Eropa, yang melibatkan melankolis, kesedihan, dan keputusasaan yang terkait dengan cinta yang tidak dapat diperoleh. Goethe dan Lord Byron biasanya dikutip dalam karya-karya ini. Beberapa penulis paling terkenal dari fase ini adalah lvares de Azevedo, Casimiro de Abreu, Fagundes Varela dan Junqueira Freire. Siklus ketiga ditandai dengan puisi sosial, khususnya gerakan abolisionis, dan termasuk Castro Alves, Tobias Barreto dan Pedro Luís Pereira de Sousa.

Amerika Serikat


Di Amerika Serikat, setidaknya pada tahun 1818 dengan “To a Waterfowl” karya William Cullen Bryant, puisi Romantis sedang diterbitkan. Sastra Gothic Romantis Amerika muncul lebih awal dengan The Legend of Sleepy Hollow (1820) karya Washington Irving dan Rip Van Winkle (1819), diikuti dari tahun 1823 dan seterusnya oleh Leatherstocking Tales of James Fenimore Cooper, dengan penekanan mereka pada kesederhanaan heroik dan lanskap mereka yang kuat. deskripsi perbatasan mistis yang sudah eksotis yang dihuni oleh “orang-orang biadab yang mulia”, mirip dengan teori filosofis Rousseau, yang dicontohkan oleh Uncas, dari The Last of the Mohicans. Ada elemen “warna lokal” yang indah dalam esai Washington Irving dan terutama buku perjalanannya. Kisah Edgar Allan Poe tentang kengerian dan puisi baladanya lebih berpengaruh di Prancis daripada di rumah, tetapi novel romantis Amerika berkembang sepenuhnya dengan suasana dan melodrama The Scarlet Letter karya Nathaniel Hawthorne (1850). Penulis Transendentalis kemudian seperti Henry David Thoreau dan Ralph Waldo Emerson masih menunjukkan unsur-unsur pengaruh dan imajinasinya, seperti halnya realisme romantis Walt Whitman. Puisi Emily Dickinson—hampir tidak pernah dibaca pada zamannya sendiri—dan novel Herman Melville Moby-Dick dapat dianggap sebagai contoh sastra Romantis Amerika. Namun, pada tahun 1880-an, realisme psikologis dan sosial bersaing dengan Romantisisme dalam novel.

Pengaruh Romantisisme Eropa pada Penulis Amerika


Gerakan Romantis Eropa mencapai Amerika pada awal abad ke-19. Romantisisme Amerika memiliki banyak segi dan individualistis seperti halnya di Eropa. Seperti orang Eropa, Romantis Amerika menunjukkan tingkat antusiasme moral yang tinggi, komitmen terhadap individualisme dan pengungkapan diri, penekanan pada persepsi intuitif, dan asumsi bahwa alam secara inheren baik, sementara masyarakat manusia dipenuhi dengan korupsi.

Romantisisme menjadi populer dalam politik, filsafat, dan seni Amerika. Gerakan ini menarik semangat revolusioner Amerika serta mereka yang rindu untuk melepaskan diri dari tradisi agama yang ketat dari pemukiman awal. Kaum Romantis menolak rasionalisme dan kecerdasan religius. Ini menarik bagi mereka yang menentang Calvinisme, yang mencakup keyakinan bahwa nasib setiap individu telah ditentukan sebelumnya. Gerakan Romantis memunculkan Transendentalisme New England, yang menggambarkan hubungan yang tidak terlalu membatasi antara Tuhan dan Alam Semesta. Filosofi baru menyajikan individu dengan hubungan yang lebih pribadi dengan Tuhan. Transendentalisme dan Romantisisme menarik bagi orang Amerika dengan cara yang sama, baik untuk perasaan istimewa atas akal, kebebasan individu berekspresi atas pengekangan tradisi dan adat. Ini sering melibatkan respons yang menyenangkan terhadap alam. Ini mendorong penolakan terhadap Calvinisme yang keras dan kaku, dan menjanjikan perkembangan budaya Amerika yang baru.

Romantisisme Amerika memeluk individu dan memberontak melawan kurungan neoklasikisme dan tradisi keagamaan. Gerakan Romantis di Amerika menciptakan genre sastra baru yang terus mempengaruhi penulis Amerika. Novel, cerita pendek, dan puisi menggantikan khotbah dan manifesto dahulu kala. Sastra romantis bersifat pribadi, intens, dan menggambarkan lebih banyak emosi daripada yang pernah terlihat dalam sastra neoklasik. Keasyikan Amerika dengan kebebasan menjadi sumber motivasi yang besar bagi para penulis Romantis karena banyak yang senang dengan kebebasan berekspresi dan emosi tanpa terlalu takut akan ejekan dan kontroversi. Mereka juga lebih berupaya dalam pengembangan psikologis karakter mereka, dan karakter utama biasanya menunjukkan kepekaan dan kegembiraan yang ekstrem.

Karya-karya Era Romantis juga berbeda dari karya-karya sebelumnya dalam hal mereka berbicara kepada khalayak yang lebih luas, sebagian mencerminkan distribusi buku yang lebih besar karena biaya turun selama periode tersebut.

Arsitektur


Arsitektur romantis muncul pada akhir abad ke-18 sebagai reaksi terhadap bentuk kaku arsitektur neoklasik. mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-19, dan terus muncul hingga akhir abad ke-19. Itu dirancang untuk membangkitkan reaksi emosional, baik menghormati tradisi atau nostalgia untuk masa lalu pedesaan. Itu sering terinspirasi oleh arsitektur Abad Pertengahan, terutama arsitektur Gotik, Itu sangat dipengaruhi oleh romantisme dalam sastra, khususnya novel sejarah Victor Hugo dan Sir Walter Scott. Kadang-kadang pindah ke domain eklektisisme, dengan fitur yang dikumpulkan dari periode dan wilayah bersejarah yang berbeda di dunia.

Arsitektur Kebangkitan Gotik adalah varian populer dari gaya romantis, terutama dalam pembangunan gereja, Katedral, dan gedung universitas. Contoh penting termasuk penyelesaian Katedral Cologne di Jerman, oleh Karl Friedrich Schinkel. Katedral telah dimulai pada 1248 tetapi pekerjaan dihentikan pada 1473. Rencana awal untuk fasad ditemukan pada tahun 1840, dan diputuskan untuk dimulai kembali. Schinkel mengikuti desain aslinya sebanyak mungkin, tetapi menggunakan teknologi konstruksi modern, termasuk rangka besi untuk atap. Bangunan ini selesai dibangun pada tahun 1880.

Di Inggris, contoh penting termasuk Royal Pavillion di Brighton, versi romantis arsitektur tradisional India oleh John Nash (1815-1823), dan Houses of Parliament di London, dibangun dengan gaya kebangkitan Gotik oleh Charles Barry antara tahun 1840 dan 1876.

Di Prancis, salah satu contoh arsitektur romantis paling awal adalah Hameau de la Reine, dusun kecil pedesaan yang dibuat di Istana Versailles untuk Ratu Marie Antoinette antara tahun 1783 dan 1785 oleh arsitek kerajaan Richard Mique dengan bantuan pelukis romantis Hubert Robert. Ini terdiri dari dua belas struktur, sepuluh di antaranya masih ada, dengan gaya desa-desa di Normandia. Itu dirancang untuk Ratu dan teman-temannya untuk menghibur diri mereka sendiri dengan bermain menjadi petani, dan termasuk rumah pertanian dengan susu, pabrik, kamar kerja, loteng merpati, menara dalam bentuk mercusuar dari mana orang bisa memancing. kolam, belvedere, kaskade dan gua, dan pondok berperabotan mewah dengan ruang biliar untuk Ratu.

Arsitektur romantis Prancis pada abad ke-19 sangat dipengaruhi oleh dua penulis; Victor Hugo, yang novelnya The Hunchback of Notre Dame mengilhami kebangkitan minat pada Abad Pertengahan; dan Prosper Merimée, yang menulis novel romantis dan cerita pendek terkenal dan juga merupakan kepala pertama komisi Monumen Bersejarah di Prancis, yang bertanggung jawab untuk mempublikasikan dan memulihkan (dan terkadang meromantisasi) banyak katedral dan monumen Prancis yang dinodai dan dihancurkan setelah Revolusi Prancis. Proyek-proyeknya dilakukan oleh arsitek Eugene Viollet-le-Duc. Ini termasuk restorasi (terkadang kreatif) Katedral Notre Dame de Paris, kota berbenteng Carcassonne, dan Château de Pierrefonds abad pertengahan yang belum selesai.

Gaya romantis berlanjut di paruh kedua abad ke-19. Palais Garnier, gedung opera Paris yang dirancang oleh Charles Garnier adalah kombinasi gaya artistik yang sangat romantis dan eklektik. Contoh penting lain dari romantisme akhir abad ke-19 adalah Basilika Sacré-Coeur oleh Paul Abadie, yang menggunakan model arsitektur Bizantium untuk kubahnya yang memanjang (1875-1914).

Seni Visual


Dalam seni visual, Romantisisme pertama kali muncul dalam lukisan lanskap, di mana sejak tahun 1760-an seniman Inggris mulai beralih ke lanskap dan badai yang lebih liar, dan arsitektur Gotik, bahkan jika mereka harus puas dengan Wales sebagai latarnya. Caspar David Friedrich dan JMW Turner masing-masing lahir kurang dari satu tahun pada tahun 1774 dan 1775 dan membawa lukisan pemandangan Jerman dan Inggris ke Romantisisme ekstrem mereka, tetapi kepekaan artistik mereka terbentuk ketika bentuk Romantisisme sudah sangat kuat hadir dalam seni. . John Constable, lahir pada tahun 1776, tetap lebih dekat dengan tradisi lanskap Inggris, tetapi dalam “six-footers” terbesarnya bersikeras pada status heroik dari sepetak pedesaan yang bekerja di mana ia dibesarkan — menantang hierarki genre tradisional, yang menurunkan lukisan pemandangan ke status rendah. Turner juga melukis pemandangan yang sangat besar, dan yang terpenting, pemandangan laut. Beberapa lukisan besar ini memiliki pengaturan dan staf kontemporer, tetapi yang lain memiliki tokoh-tokoh kecil yang mengubah karya menjadi lukisan sejarah dengan cara Claude Lorrain, seperti Salvator Rosa, seorang seniman Barok terlambat yang lanskapnya memiliki elemen yang berulang kali diubah oleh pelukis Romantis. Friedrich sering menggunakan figur tunggal, atau fitur seperti salib, yang ditempatkan sendiri di tengah lanskap yang luas, “membuatnya menjadi gambaran dari kefanaan kehidupan manusia dan firasat kematian”. seorang seniman Barok terlambat yang lanskapnya memiliki elemen yang berulang kali beralih ke pelukis Romantis. Friedrich sering menggunakan figur tunggal, atau fitur seperti salib, yang ditempatkan sendiri di tengah lanskap yang luas, “membuatnya menjadi gambaran dari kefanaan kehidupan manusia dan firasat kematian”. seorang seniman Barok terlambat yang lanskapnya memiliki elemen yang berulang kali beralih ke pelukis Romantis. Friedrich sering menggunakan figur tunggal, atau fitur seperti salib, yang ditempatkan sendiri di tengah lanskap yang luas, “membuatnya menjadi gambaran dari kefanaan kehidupan manusia dan firasat kematian”.

Kelompok seniman lain mengungkapkan perasaan yang mendekati mistis, banyak yang sebagian besar meninggalkan gambar dan proporsi klasik. Ini termasuk William Blake dan Samuel Palmer dan anggota lain dari the Ancients di Inggris, dan di Jerman Philipp Otto Runge. Seperti Friedrich, tak satu pun dari seniman ini memiliki pengaruh yang signifikan setelah kematian mereka selama sisa abad ke-19, dan penemuan kembali abad ke-20 dari ketidakjelasan, meskipun Blake selalu dikenal sebagai penyair, dan pelukis terkemuka Norwegia Johan Christian Dahl sangat dipengaruhi oleh Friedrich . Gerakan seniman Jerman Nazarene yang berbasis di Roma, yang aktif sejak tahun 1810, mengambil jalan yang sangat berbeda, berkonsentrasi pada abad pertengahan lukisan sejarah dengan tema-tema keagamaan dan nasionalis.

Kedatangan Romantisisme dalam seni Prancis tertunda oleh kuatnya Neoklasikisme di akademi, tetapi dari periode Napoleon menjadi semakin populer, awalnya dalam bentuk lukisan sejarah yang mempropagandakan rezim baru, di mana karya Girodet Ossian menerima Ghosts of Pahlawan Prancis , untuk Napoleon’s Château de Malmaison, adalah salah satu yang paling awal. David guru tua Girodet bingung dan kecewa dengan arahan muridnya, mengatakan: “Entah Girodet gila atau saya tidak lagi tahu apa-apa tentang seni lukis”. Generasi baru sekolah Prancis, mengembangkan gaya Romantis pribadi, meskipun masih berkonsentrasi pada lukisan sejarah dengan pesan politik. Théodore Géricault (1791–1824) meraih kesuksesan pertamanya dengan The Charging Chasseur, seorang tokoh militer heroik yang berasal dari Rubens, di Paris Salon tahun 1812 pada tahun-tahun Kekaisaran, tetapi karya besar berikutnya yang diselesaikan, The Raft of the Medusa tahun 1821, tetap merupakan pencapaian terbesar dari lukisan sejarah Romantis, yang dalam karyanya hari memiliki pesan anti-pemerintah yang kuat.

Eugène Delacroix (1798–1863) membuat hits Salon pertamanya dengan The Barque of Dante (1822), The Massacre at Chios (1824) dan Death of Sardanapalus (1827). Yang kedua adalah adegan dari Perang Kemerdekaan Yunani, menyelesaikan tahun kematian Byron di sana, dan yang terakhir adalah adegan dari salah satu drama Byron. Dengan Shakespeare, Byron akan memberikan materi pelajaran untuk banyak karya Delacroix lainnya, yang juga menghabiskan waktu lama di Afrika Utara, melukis pemandangan berwarna-warni dari para pejuang Arab berkuda. Kebebasannya Memimpin Rakyat (1830) tetap ada, dengan Medusa, salah satu karya lukisan Romantis Prancis yang paling terkenal. Keduanya mencerminkan peristiwa terkini, dan semakin “lukisan sejarah”, secara harfiah “lukisan cerita”, sebuah frasa yang berasal dari Renaisans Italia yang berarti lukisan subjek dengan kelompok tokoh, yang lama dianggap sebagai bentuk seni tertinggi dan tersulit, memang menjadi lukisan adegan sejarah, bukan dari agama atau mitologi.

Francisco Goya disebut “pelukis hebat terakhir yang pemikiran dan pengamatan seninya seimbang dan digabungkan untuk membentuk kesatuan yang sempurna”. Tetapi sejauh mana dia seorang Romantis adalah pertanyaan yang kompleks. Di Spanyol, masih ada perjuangan untuk memperkenalkan nilai-nilai Pencerahan, di mana Goya melihat dirinya sebagai peserta. Monster iblis dan anti-rasional yang dimunculkan oleh imajinasinya hanya sekilas mirip dengan fantasi Gotik di Eropa utara, dan dalam banyak hal ia tetap terikat pada klasisisme dan realisme dari pelatihannya, serta menantikan Realisme. dari akhir abad ke-19. Tapi dia, lebih dari artis lain pada masa itu, mencontohkan nilai-nilai Romantis dari ekspresi perasaan artis dan dunia imajinatif pribadinya.

Patung sebagian besar tetap tahan terhadap Romantisisme, mungkin sebagian karena alasan teknis, karena bahan paling bergengsi saat itu, marmer, tidak cocok untuk gerakan ekspansif. Pematung terkemuka di Eropa, Antonio Canova dan Bertel Thorvaldsen, keduanya berbasis di Roma dan Neoklasik yang kuat, sama sekali tidak tergoda untuk mengizinkan pengaruh dari patung abad pertengahan, yang akan menjadi salah satu pendekatan yang mungkin untuk patung Romantis. Ketika itu berkembang, patung Romantis sejati — dengan pengecualian beberapa seniman seperti Rudolf Maison — agak anehnya hilang di Jerman, dan terutama ditemukan di Prancis, dengan François Rude, paling dikenal dari kelompoknya tahun 1830-an dari Arc de Triomphe di Paris, David d’Angers, dan Auguste Préault. Relief plester Préault berjudul Slaughter, yang mewakili kengerian perang dengan gairah yang diperburuk, menyebabkan begitu banyak skandal di Salon 1834 sehingga Préault dilarang dari pameran tahunan resmi ini selama hampir dua puluh tahun. Di Italia, pematung Romantis yang paling penting adalah Lorenzo Bartolini.

Di Prancis, lukisan sejarah dengan tema abad pertengahan dan Renaisans yang diidealkan dikenal sebagai gaya Troubadour , sebuah istilah yang tidak ada padanannya untuk negara lain, meskipun tren yang sama terjadi di sana. Delacroix, Ingres, dan Richard Parkes Bonington semuanya bekerja dengan gaya ini, seperti halnya spesialis yang lebih rendah seperti Pierre-Henri Révoil (1776–1842) dan Fleury-François Richard (1777–1852). Foto-foto mereka sering kali berukuran kecil, dan menampilkan momen pribadi dan anekdot yang intim, serta momen-momen drama tingkat tinggi. Kehidupan seniman besar seperti Raphael diperingati dengan cara yang sama dengan para penguasa, dan karakter fiksi juga digambarkan. Fleury-Richard’s Valentine of Milan menangisi kematian suaminya, ditampilkan di Paris Salon tahun 1802, menandai kedatangan gaya tersebut, yang berlangsung hingga pertengahan abad, sebelum dimasukkan ke dalam lukisan sejarah akademis seniman seperti Paul Delaroche.

Tren lain adalah untuk lukisan sejarah apokaliptik yang sangat besar, sering menggabungkan peristiwa alam yang ekstrim, atau murka ilahi, dengan bencana manusia, mencoba untuk mengalahkan The Raft of the Medusa , dan sekarang sering menggambar perbandingan dengan efek dari Hollywood. Seniman Inggris terkemuka dalam gaya ini adalah John Martin, yang sosok-sosok mungilnya dikerdilkan oleh gempa bumi dan badai besar, dan bekerja melalui bencana alkitabiah, dan yang akan datang di hari-hari terakhir. Karya-karya lain seperti Delacroix’s Death of Sardanapalus termasuk tokoh-tokoh yang lebih besar, dan ini sering sangat menarik perhatian seniman sebelumnya, terutama Poussin dan Rubens, dengan emosionalisme ekstra dan efek khusus.

Di tempat lain di Eropa, seniman terkemuka mengadopsi gaya Romantis: di Rusia ada pelukis potret Orest Kiprensky dan Vasily Tropinin, dengan Ivan Aivazovsky berspesialisasi dalam lukisan laut, dan di Norwegia Hans Gude melukis pemandangan fjord. Di Italia Francesco Hayez (1791–1882) adalah seniman terkemuka Romantisisme di Milan pada pertengahan abad ke-19. Karirnya yang panjang, produktif, dan sangat sukses membuatnya mulai sebagai pelukis Neoklasik, melewati periode Romantis, dan muncul di ujung lain sebagai pelukis sentimental wanita muda. Periode Romantisnya mencakup banyak potongan sejarah dari kecenderungan “Troubadour”, tetapi dalam skala yang sangat besar, yang sangat dipengaruhi oleh Gian Battista Tiepolo dan master Italia Barok lainnya.

Romantisme Sastra memiliki pasangannya dalam seni visual Amerika, terutama dalam pengagungan lanskap Amerika yang liar yang ditemukan dalam lukisan-lukisan Sekolah Sungai Hudson. Pelukis seperti Thomas Cole, Albert Bierstadt dan Gereja Frederic Edwin dan lain-lain sering mengungkapkan tema Romantis dalam lukisan mereka. Mereka kadang-kadang menggambarkan reruntuhan kuno dunia lama, seperti dalam karya Fredric Edwin Church Sunrise in Syria. Karya-karya ini mencerminkan perasaan Gotik tentang kematian dan pembusukan. Mereka juga menunjukkan cita-cita Romantis bahwa Alam itu kuat dan pada akhirnya akan mengatasi ciptaan sementara manusia. Lebih sering, mereka bekerja untuk membedakan diri mereka dari rekan-rekan Eropa mereka dengan menggambarkan pemandangan dan lanskap Amerika yang unik. Ide identitas Amerika di dunia seni tercermin dalam puisi WC Bryant, To Cole, Pelukis, Berangkat ke Eropa , di mana Bryant mendorong Cole untuk mengingat adegan-adegan kuat yang hanya dapat ditemukan di Amerika.

Beberapa lukisan Amerika (seperti The Rocky Mountains, Lander’s Peak karya Albert Bierstadt ) mempromosikan gagasan sastra tentang “orang biadab yang mulia” dengan menggambarkan penduduk asli Amerika yang diidealkan hidup dalam harmoni dengan alam. Lukisan-lukisan Thomas Cole cenderung alegori, eksplisit dalam seri The Voyage of Life yang dilukis pada awal 1840-an, menunjukkan tahapan kehidupan di tengah alam yang mengagumkan dan luas.

Musik

Romantisme Musikal sebagian besar merupakan fenomena Jerman—sedemikian rupa sehingga salah satu karya referensi Prancis yang disegani mendefinisikannya sepenuhnya dalam istilah “Peran musik dalam estetika romantisme Jerman”. Ensiklopedia Prancis lainnya menyatakan bahwa temperamen Jerman secara umum “dapat digambarkan sebagai tindakan romantisme yang mendalam dan beragam pada musisi Jerman”, dan bahwa hanya ada satu perwakilan sejati Romantisisme dalam musik Prancis, Hector Berlioz, sedangkan di Italia, satu-satunya nama musik Romantisisme adalah Giuseppe Verdi, “semacam [Victor] Hugo opera, berbakat dengan jenius nyata untuk efek dramatis”. Namun demikian, popularitas besar musik Romantis Jerman menyebabkan, “baik dengan imitasi atau reaksi”, ke mode yang sering diilhami secara nasionalistik di antara musisi Polandia, Hongaria, Rusia, Ceko, dan Skandinavia,

Meskipun istilah “Romantisisme” ketika diterapkan pada musik telah menyiratkan periode kira-kira dari tahun 1800 hingga 1850, atau hingga sekitar tahun 1900, penerapan “romantis” kontemporer pada musik tidak sesuai dengan interpretasi modern ini. Memang, salah satu aplikasi berkelanjutan paling awal dari istilah musik terjadi pada tahun 1789, di Mémoires dari Andre Grétry. Ini menarik karena merupakan sumber Prancis tentang subjek yang terutama didominasi oleh orang Jerman, tetapi juga karena secara eksplisit mengakui utangnya kepada Jean-Jacques Rousseau (dirinya seorang komposer, antara lain) dan, dengan melakukan itu, membangun hubungan ke salah satu pengaruh utama pada gerakan Romantis umumnya. Pada tahun 1810 ETA Hoffmann menyebut Mozart, Haydn dan Beethoven sebagai “tiga ahli komposisi instrumental” yang “menghirup semangat romantis yang sama”. Dia membenarkan pandangannya berdasarkan kedalaman ekspresi menggugah para komposer ini dan individualitas mereka yang menonjol. Dalam musik Haydn, menurut Hoffmann, “watak yang tenang dan seperti anak kecil mendominasi”, sementara Mozart (dalam Symphony mayor E-flat yang terlambat, misalnya) “membawa kita ke kedalaman dunia spiritual”, dengan unsur-unsur ketakutan. , cinta, dan kesedihan, “sebuah firasat dari yang tak terbatas … dalam tarian abadi dari bola”. Musik Beethoven, di sisi lain, menyampaikan rasa “yang mengerikan dan tak terukur”, dengan rasa sakit dari kerinduan yang tak berujung yang “akan membusungkan dada kita dalam keselarasan sepenuhnya koheren dari semua nafsu”. Peningkatan penilaian emosi murni ini menghasilkan promosi musik dari posisi subordinat yang dipegangnya dalam kaitannya dengan seni verbal dan plastik selama Pencerahan. Karena musik dianggap bebas dari batasan alasan, perumpamaan, atau konsep tepat lainnya, musik dianggap, pertama kali dalam tulisan Wackenroder dan Tieck dan kemudian oleh penulis seperti Schelling dan Wagner, sebagai yang terkemuka di antara seni. , yang paling mampu mengungkapkan rahasia alam semesta, membangkitkan dunia roh, ketakterhinggaan, dan kemutlakan.

Kesepakatan kronologis Romantisisme musik dan sastra ini berlanjut hingga pertengahan abad ke-19, ketika Richard Wagner merendahkan musik Meyerbeer dan Berlioz sebagai “neoromantik”: “Opera, yang akan kita kembali sekarang, telah menelan Neoromantisisme. dari Berlioz, juga, sebagai tiram yang montok dan beraroma halus, yang pencernaannya telah memberinya penampilan baru yang cepat dan enak.”

Baru menjelang akhir abad ke-19 disiplin Musikwissenschaft (musikologi) yang baru muncul—yang merupakan produk dari kecenderungan historisisasi zaman itu—mencoba periodisasi yang lebih ilmiah dari sejarah musik, dan pembedaan antara periode Klasik dan Romantis Wina. diusulkan. Tokoh kunci dalam tren ini adalah Guido Adler, yang melihat Beethoven dan Franz Schubertas transisional tetapi pada dasarnya komposer Klasik, dengan Romantisisme mencapai kedewasaan penuh hanya pada generasi pasca-Beethoven dari Frédéric Chopin, Robert Schumann, Berlioz, dan Franz Liszt. Dari sudut pandang Adler, ditemukan dalam buku-buku seperti Der Stil in der Musik (1911), komposer dari New German School dan berbagai komposer nasionalis akhir abad ke-19 bukanlah Romantis tetapi “modern” atau “realis” (dengan analogi dengan bidang lukisan dan sastra), dan skema ini tetap lazim sampai abad pertama. dekade abad ke-20.

Pada kuartal kedua abad ke-20, kesadaran bahwa perubahan radikal dalam sintaksis musik telah terjadi selama awal 1900-an menyebabkan pergeseran lain dalam sudut pandang sejarah, dan perubahan abad mulai dilihat sebagai penanda pemutusan yang menentukan dengan musik masa lalu. Hal ini pada gilirannya menyebabkan sejarawan seperti Alfred Einstein untuk memperluas musik “Era Romantis” sepanjang abad ke-19 dan ke dekade pertama abad ke-20. Itu terus disebut seperti itu di beberapa referensi musik standar seperti The Oxford Companion to Music dan History of Western Music milik Grout tetapi bukannya tidak tertandingi. Misalnya, musikolog terkemuka Jerman Friedrich Blume, pemimpin redaksi edisi pertama Die Musik di Geschichte und Gegenwart (1949–86), menerima posisi sebelumnya bahwa Klasisisme dan Romantisisme bersama-sama merupakan satu periode yang dimulai pada pertengahan abad ke-18, tetapi pada saat yang sama berpendapat bahwa itu berlanjut hingga abad ke-20, termasuk perkembangan pra-Perang Dunia II. seperti ekspresionisme dan neoklasikisme. Hal ini tercermin dalam beberapa karya referensi terkenal baru-baru ini seperti Kamus Musik dan Musisi New Grove dan edisi baru Musik di Geschichte und Gegenwart .

Dalam budaya musik kontemporer, musisi romantis mengikuti karir publik tergantung pada penonton kelas menengah yang sensitif daripada pada pelindung yang sopan, seperti yang terjadi pada musisi dan komposer sebelumnya. Persona publik mencirikan generasi baru virtuosi yang membuat jalan mereka sebagai solois, dicontohkan dalam tur konser Paganini dan Liszt, dan konduktor mulai muncul sebagai tokoh penting, yang keahliannya menafsirkan musik yang semakin kompleks bergantung.

Di luar Seni


Ilmu Pengetahuan


Gerakan Romantis mempengaruhi sebagian besar aspek kehidupan intelektual, dan Romantisisme dan sains memiliki hubungan yang kuat, terutama pada periode 1800–40. Banyak ilmuwan dipengaruhi oleh versi Naturphilosophiedari Johann Gottlieb Fichte, Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel dan lain-lain, dan tanpa meninggalkan empirisme, berusaha dalam pekerjaan mereka untuk mengungkap apa yang cenderung mereka yakini sebagai Alam yang bersatu dan organik. Ilmuwan Inggris Sir Humphry Davy, seorang pemikir Romantis terkemuka, mengatakan bahwa memahami alam membutuhkan “sikap kekaguman, cinta dan pemujaan, […] tanggapan pribadi”. Dia percaya bahwa pengetahuan hanya dapat dicapai oleh mereka yang benar-benar menghargai dan menghormati alam. Pemahaman diri adalah aspek penting dari Romantisisme. Ini tidak ada hubungannya dengan membuktikan bahwa manusia mampu memahami alam (melalui kecerdasannya yang mulai berkembang) dan karena itu mengendalikannya, dan lebih berkaitan dengan daya tarik emosional untuk menghubungkan dirinya dengan alam dan memahaminya melalui koeksistensi yang harmonis.

Penulisan Sejarah


Penulisan sejarah sangat kuat, dan banyak yang akan mengatakan merugikan, dipengaruhi oleh Romantisisme. Di Inggris Thomas Carlyle adalah seorang penulis esai yang sangat berpengaruh yang menjadi sejarawan; dia menemukan dan mencontohkan frasa “pemujaan pahlawan”, memberikan pujian yang sebagian besar tidak kritis kepada para pemimpin yang kuat seperti Oliver Cromwell, Frederick the Great, dan Napoleon. Nasionalisme romantis memiliki dampak negatif yang besar pada penulisan sejarah pada abad ke-19, karena setiap negara cenderung menghasilkan versi sejarahnya sendiri, dan sikap kritis, bahkan sinisme, dari sejarawan sebelumnya sering digantikan oleh kecenderungan untuk membuat cerita romantis. dengan pahlawan dan penjahat yang dibedakan dengan jelas. Ideologi nasionalis pada periode itu sangat menekankan pada koherensi rasial, dan kekunoan masyarakat, dan cenderung terlalu menekankan kesinambungan antara periode masa lalu dan masa kini, yang mengarah pada mistisisme nasional. Banyak upaya sejarah di abad ke-20 dicurahkan untuk memerangi mitos sejarah romantis yang diciptakan pada abad ke-19.

Teologi


Untuk mengisolasi teologi dari saintisme atau reduksionisme dalam sains, para teolog Jerman pasca-Pencerahan abad ke-19 mengembangkan konsepsi modernis atau yang disebut liberal tentang Kekristenan, yang dipimpin oleh Friedrich Schleiermacher dan Albrecht Ritschl. Mereka mengambil pendekatan Romantis yang mengakarkan agama di dunia batin jiwa manusia, sehingga perasaan atau kepekaan seseorang tentang hal-hal spiritual yang meliputi agama.

Catur


Catur romantis adalah gaya catur yang menekankan manuver taktis yang cepat daripada perencanaan strategis jangka panjang. Era Romantis dalam catur umumnya dianggap telah dimulai dengan Joseph MacDonnell dan Pierre LaBourdonnais, dua pemain catur dominan di tahun 1830-an. Tahun 1840-an didominasi oleh Howard Staunton, dan pemain terkemuka lainnya pada zaman itu termasuk Adolf Anderssen, Daniel Harrwitz, Henry Bird, Louis Paulsen, dan Paul Morphy. The “Immortal Game”, dimainkan oleh Adolf Anderssen dan Lionel Kieseritzky pada 21 Juni 1851 di London—di mana Anderssen membuat pengorbanan yang berani untuk mengamankan kemenangan, menyerahkan benteng dan uskup, kemudian ratunya, dan kemudian menskakmat lawannya dengan tiga anak di bawah umurnya yang tersisa. potongan-dianggap sebagai contoh tertinggi catur Romantis.

Nasionalisme Romantis


Salah satu ide kunci Romantisisme dan warisan yang paling abadi adalah penegasan nasionalisme, yang menjadi tema sentral seni Romantis dan filsafat politik. Dari bagian awal gerakan, dengan fokus mereka pada pengembangan bahasa dan cerita rakyat nasional, dan pentingnya adat dan tradisi lokal, hingga gerakan yang akan menggambar ulang peta Eropa dan mengarah pada seruan penentuan nasib sendiri kebangsaan, nasionalisme. adalah salah satu kendaraan utama Romantisisme, peran, ekspresi dan maknanya. Salah satu fungsi terpenting dari referensi abad pertengahan di abad ke-19 adalah nasionalis. Puisi populer dan epik adalah pekerja kerasnya. Ini terlihat di Jerman dan Irlandia, di mana substrat linguistik Jermanik atau Celtic yang mendasari yang berasal dari sebelum Romanisasi-Latinisasi dicari.

Nasionalisme Romantis awal sangat diilhami oleh Rousseau, dan oleh ide-ide Johann Gottfried von Herder, yang pada tahun 1784 berpendapat bahwa geografi membentuk ekonomi alami suatu masyarakat, dan membentuk kebiasaan dan masyarakat mereka.

Sifat nasionalisme berubah secara dramatis, bagaimanapun, setelah Revolusi Perancis dengan munculnya Napoleon, dan reaksi di negara-negara lain. Nasionalisme Napoleon dan republikanisme, pada awalnya, menginspirasi gerakan di negara lain: penentuan nasib sendiri dan kesadaran persatuan nasional dianggap sebagai dua alasan mengapa Prancis mampu mengalahkan negara lain dalam pertempuran. Tetapi ketika Republik Prancis menjadi Kekaisaran Napoleon, Napoleon bukan menjadi inspirasi bagi nasionalisme, tetapi objek perjuangannya. Di Prusia, perkembangan pembaruan spiritual sebagai sarana untuk terlibat dalam perjuangan melawan Napoleon antara lain dikemukakan oleh Johann Gottlieb Fichte, seorang murid Kant. Kata Volkstum, atau kebangsaan, diciptakan dalam bahasa Jerman sebagai bagian dari perlawanan terhadap kaisar yang sekarang sedang menaklukkan ini. Fichte mengungkapkan kesatuan bahasa dan bangsa dalam pidatonya “Untuk Bangsa Jerman” pada tahun 1806:

Mereka yang berbicara dalam bahasa yang sama bergabung satu sama lain oleh banyak ikatan tak terlihat oleh alam sendiri, jauh sebelum seni manusia dimulai; mereka memahami satu sama lain dan memiliki kekuatan untuk terus membuat diri mereka dipahami lebih dan lebih jelas; mereka milik bersama dan pada dasarnya satu dan satu kesatuan yang tak terpisahkan. … Hanya ketika setiap orang, dibiarkan sendiri, mengembangkan dan membentuk dirinya sendiri sesuai dengan kualitasnya yang khas, dan hanya ketika di dalam setiap orang setiap individu mengembangkan dirinya sesuai dengan kualitas umum itu, serta sesuai dengan kualitasnya yang khas— kemudian, dan hanya kemudian, manifestasi keilahian muncul di cermin sejatinya sebagaimana mestinya.

Pandangan nasionalisme ini mengilhami pengumpulan cerita rakyat oleh orang-orang seperti Brothers Grimm, kebangkitan epos lama sebagai nasional, dan pembangunan epos baru seolah-olah sudah tua, seperti di Kalevala , yang disusun dari dongeng dan cerita rakyat Finlandia, atau Ossian , di mana akar kuno yang diklaim ditemukan. Pandangan bahwa dongeng, kecuali jika terkontaminasi dari sumber sastra luar, dipertahankan dalam bentuk yang sama selama ribuan tahun, tidak eksklusif untuk Nasionalis Romantis, tetapi cocok dengan pandangan mereka bahwa dongeng tersebut mengungkapkan sifat primordial suatu bangsa. Misalnya, Grimm Bersaudara menolak banyak dongeng yang mereka kumpulkan karena kemiripannya dengan dongeng Charles Perrault, yang menurut mereka membuktikan bahwa itu bukan dongeng Jerman yang sesungguhnya; Sleeping Beauty bertahan dalam koleksi mereka karena kisah Brynhildr meyakinkan mereka bahwa sosok putri tidur itu asli Jerman. Vuk Karadžić berkontribusi pada sastra rakyat Serbia, menggunakan budaya petani sebagai fondasinya. Dia menganggap sastra lisan para petani sebagai bagian integral dari budaya Serbia, menyusunnya untuk digunakan dalam koleksi lagu-lagu rakyat, dongeng, dan peribahasa, serta kamus pertama bahasa Serbia vernakular. Proyek serupa dilakukan oleh Alexander Afanasyev dari Rusia, Peter Christen Asbjørnsen dan Jørgen Moe dari Norwegia, dan Joseph Jacobs dari Inggris.

Nasionalisme dan Mesianisme Polandia


Romantisme memainkan peran penting dalam kebangkitan nasional banyak orang Eropa Tengah yang tidak memiliki negara nasional mereka sendiri, tidak terkecuali di Polandia, yang baru-baru ini gagal memulihkan kemerdekaannya ketika tentara Rusia menghancurkan Pemberontakan Polandia di bawah Nicholas I. Kebangkitan dan interpretasi ulang mitos kuno , adat dan tradisi oleh penyair dan pelukis Romantis membantu membedakan budaya asli mereka dari budaya negara-negara dominan dan mengkristalkan mitologi nasionalisme Romantis. Patriotisme, nasionalisme, revolusi dan perjuangan bersenjata untuk kemerdekaan juga menjadi tema populer dalam seni periode ini. Bisa dibilang, penyair Romantis paling terkenal dari bagian Eropa ini adalah Adam Mickiewicz, yang mengembangkan gagasan bahwa Polandia adalah Mesias Bangsa-Bangsa, ditakdirkan untuk menderita sama seperti Yesus telah menderita untuk menyelamatkan semua orang. Citra diri Polandia sebagai “Kristus di antara bangsa-bangsa” atau martir Eropa dapat ditelusuri kembali ke sejarah Susunan Kristen dan penderitaannya di bawah invasi. Selama periode pendudukan asing, Gereja Katolik berfungsi sebagai benteng identitas dan bahasa nasional Polandia, dan promotor utama budaya Polandia. Pemisahan itu kemudian dilihat di Polandia sebagai pengorbanan Polandia untuk keamanan peradaban Barat. Adam Mickiewicz menulis drama patriotik Dziady (disutradarai melawan Rusia) di mana ia menggambarkan Polandia sebagai Kristus Bangsa-Bangsa. Dia juga menulis “Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, bukan untuk kamu belajar peradaban dari orang asing, tetapi kamulah yang harus mengajari mereka peradaban … Kamu termasuk di antara orang asing seperti para Rasul di antara orang-orang musyrik”. Dalam “Buku bangsa Polandia dan ziarah Polandia” Mickiewicz merinci visinya tentang Polandia sebagai Mesias dan Kristus Bangsa-Bangsa, yang akan menyelamatkan umat manusia. Dziady dikenal dengan berbagai interpretasi. Yang paling dikenal adalah aspek moral dari bagian II, pesan individualis dan romantis dari bagian IV, serta visi patriotik, mesianistik dan Kristen yang mendalam di bagian III puisi itu. Zdzisław Kępiński, bagaimanapun, memfokuskan interpretasinya pada unsur-unsur pagan dan okultisme Slavia yang ditemukan dalam drama tersebut. Dalam bukunya visi mesianistik dan Kristen di bagian III puisi itu. Zdzisław Kępiński, bagaimanapun, memfokuskan interpretasinya pada unsur-unsur pagan dan okultisme Slavia yang ditemukan dalam drama tersebut. Dalam bukunya visi mesianistik dan Kristen di bagian III puisi itu. Zdzisław Kępiński, bagaimanapun, memfokuskan interpretasinya pada unsur-unsur pagan dan okultisme Slavia yang ditemukan dalam drama tersebut. Dalam bukunya Mickiewicz hermetyczny ia menulis tentang hermetis, teosofi dan filsafat alkimia pada buku serta simbol-simbol Masonik.