Biografi dan Pemikiran Filsafat Raimundo de Farias Brito

Raimundo de Farias Brito adalah pelopor filosofis modernisme Brasil.

Rasa krisis yang mendalam mendasari karya Farias Brito.

Eksistensi individu adalah perjuangan yang genting melawan keputusasaan dan kematian, dan tatanan sosial terancam oleh disintegrasi moral dan anarki.

Raimundo de Farias Brito : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pengetahuan tentang peran manusia dalam dunianya diperlukan untuk menghadapi krisis ini.

Pengejaran intelektual akan kebenaran adalah kewajiban etis utama.

Kurangnya kepastian, manusia membangun moralitas relatif melalui keyakinan, yang melibatkan filsafat dan agama.

Metafisika mencoba merangkul kebenaran secara teoritis melalui perumusan pandangan dunia; agama merangkul kebenaran secara praktis melalui penerimaan dan perampasan pandangan dunia tertentu.

Penerimaan bebas atas keyakinan bersama ini menciptakan komunitas, menginformasikan dan mendorong budaya total yang menjadi fokusnya.

Tugas teoretis adalah aktivitas permanen dari jiwa manusia; tugas praktis, kebutuhan permanen.

Yakin bahwa filsafat modern tidak memadai untuk tugasnya, terutama karena suasana skeptis yang dominan didasarkan pada fenomenalisme, Farias Brito berharap untuk membangun dogmatisme baru yang mampu memberikan keyakinan yang dapat memberikan keberanian untuk menahan penderitaan dan keputusasaan dan dasar untuk membangun kembali sosial.

ketertiban dan arah.

Ada transisi dalam pemikirannya dari upaya awal untuk memberikan dasar bagi agama naturalistik, yang diilhami oleh monisme Jerman, ke artikulasi filosofi rohnya, yang dipengaruhi oleh spiritualisme Prancis.

Naturalisme diekspresikan dalam serangkaian volume yang tidak lengkap berjudul A finalidade do mundo (1895–1905).

Seri baru, Filosofia do espírito (1912–1914), dimulai setelah Farias Brito pindah ke Rio de Janeiro pada tahun 1909 untuk menerima kursi di bidang logika di Colégio Pedro II.

Semangat, “prinsip tindakan yang hidup, mampu mengubah … tatanan alam; … mendominasi dirinya sendiri; … menjalankan kekuasaan atas segala sesuatu” adalah “fondasi dari semua realitas dan dasar dari semua pengalaman.” Oleh karena itu, data psikologis sangat diperlukan bagi ahli metafisika.

Baca Juga:  Pierre d’Ailly : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Psikologi fisiologis hanya berurusan dengan dasar fisik roh; psikologi yang tepat harus berkaitan dengan fenomena psikis subjektif.

Metodenya adalah introspeksi, introspeksi langsung dilengkapi dengan introspeksi tidak langsung, studi tentang manifestasi kesadaran melalui mana manusia mencapai ekspresi dan komunikasi.

“Psikologi transenden” adalah metode yang digunakan untuk memanfaatkan data psikologis dalam metafisika.

Dari kenyataan yang dirasakan tentang keberadaan manusia, adalah mungkin untuk naik ke tingkat transendensi, mencari pengetahuan tentang esensi.

Operasi introspektif dari kesadaran individu mengungkapkan dua segi pengalaman—kesadaran itu sendiri dan apa yang disajikan kepada kesadaran; keduanya merupakan realitas eksistensial.

Melalui abstraksi dan analisis masing-masing, kesadaran murni dipandang memiliki prioritas.

Memahami manusia sebagai roh yang pada dasarnya sadar, metode “psikologi transenden,” mengarah pada postulasi roh ilahi.