Biografi dan Pemikiran Filsafat Pavel Aleksandrovich Florenskii

Pavel Aleksandrovich Florenskii adalah seorang filsuf, teolog, ahli teori seni, dan ilmuwan polimatik Rusia.

Ia lahir 22 Januari 1882, dari ayah Rusia dan ibu Armenia, dan meninggal pada 8 Desember 1937.

Florenskii tinggal di Kaukasus, terutama di Tiflis (Tbilissi), Georgia, hingga 1898, ketika ia memasuki Departemen Fisika dan Matematika Universitas Moskow.

Diberkahi dengan banyak bakat, ia diundang untuk tinggal di universitas setelah lulus untuk studi lebih lanjut dalam matematika, tetapi menolak dan malah masuk Akademi Teologi Moskow pada tahun 1904.

Pavel Aleksandrovich Florenskii : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Saat itu ia sudah dikenal sebagai anggota aktif gerakan Simbolis Rusia; dia menerbitkan puisi, esai, dan artikel filosofis, dan dia berkorespondensi dengan Andrey Bely—penyair dan ahli teori Simbolis terkemuka—mengenai masalah teoritis dasar Simbolisme.

Pada tahun 1908 Florenskii lulus dari Akademi dan tinggal di sana sebagai profesor filsafat.

Pada tahun 1911 ia ditahbiskan menjadi imam.

Antara tahun 1906 dan 1914 ia menulis magnum opusnya, The Pillar and Ground of the Truth, yang menjadi salah satu teks utama filsafat agama Rusia.

Ini juga merupakan teks yang sangat tidak biasa, sebuah mahakarya modernis yang sekaligus merupakan risalah teologis (dengan subjudul An Essay of Orthodox Theodicy), eksposisi sistem filosofis baru, siklus surat liris kepada seorang teman (dibagi menjadi “Surat,” bukan bab, dengan setiap huruf disertai dengan ukiran titik dengan moto), dan rantai studi menyimpang yang tak ada habisnya tentang semua jenis mata pelajaran.

Pada dasarnya, An Essay of Orthodox Theodicy adalah rencana perjalanan spiritual; dan karena perjalanan itu dilakukan oleh seorang filosof, itu termasuk penciptaan sebuah filsafat.

Sofiologi

Filsafat yang dijabarkan dalam buku ini adalah sistem metafisika Kesatuan.

Dalam filsafat Rusia, metafisika semacam ini diperkenalkan oleh Vladimir Solov’ev.

Konsep dasarnya mewakili prinsip transrasional spesifik dari bentuk batin yang memastikan kesatuan sempurna dari bermacam-macam sehingga setiap bagian dari yang terakhir identik dengan keseluruhan.

Prinsipnya adalah paradigma filosofis aporetik kuno yang berasal dari pra-Socrates, kemudian diartikulasikan dalam Neoplatonisme, dan kemudian dielaborasi dengan cermat oleh Nicolas dari Cusa.

Itu membuat penampilan terakhirnya dalam metafisika Barat dalam pemikiran Schelling.

Kontribusi Solov’ev terhadap tradisi filosofis ini terdiri dari menjadikan konsep All-Unity sebagai prinsip panduan sistem filosofis yang komprehensif.

Elemen baru utama yang diperkenalkan oleh Solov’ev adalah menghubungkan AllUnity dengan mitologi alkitabiah dan Gnostik Sophia, Kebijaksanaan Tuhan.

Akibatnya, metafisika Solov’ev tentang Semua Kesatuan diartikulasikan sebagai metafisika Sophia (sofologi).

Florenskii menerima hubungan antara Sophia dan All-Unity tetapi sebaliknya tidak mengikuti Solov’ev dan hampir tidak pernah menyebutkannya.

Pilar menyajikan jenis sosiologi yang baru dan berbeda.

Seseorang dapat memilih dua baris dalam sejarah Sophia yang mitologis, keduanya berasal dari buku-buku Kebijaksanaan dalam Alkitab.

Salah satunya termasuk doktrin mistik Gnostik dan Barat, dengan Valentine, Heinrich Seuse, Jacob Boehme, dan Emmanuel Swedenborg sebagai eksponen utama; sedangkan yang lain, ditemukan dalam Kekristenan Timur, memanifestasikan dirinya dalam bentuk kultus, seperti pentahbisan gereja ke Sophia dan lukisan ikon.

Solov’ev menggunakan tradisi Barat, sedangkan Florenskii menggunakan tradisi Timur.

Elaborasi lebih lanjut, mengubah Kebijaksanaan Tuhan menjadi konsep metafisik, juga independen dari Solov’ev.

Asosiasi All-Unity dengan Sophia didasarkan pada fakta bahwa, secara ontologis, keduanya adalah realitas perantara antara Tuhan dan dunia empiris.

Realitas seperti itu secara tradisional dipahami sebagai “dunia dalam Tuhan” atau, menurut tulisan patristik Yunani, sistem logoi ilahi (gagasan, rancangan) dari semua hal yang diciptakan.

Florenskii membuat konsepsi Platonisme Kristen ini lebih Kristen lagi dengan menghubungkan setiap pribadi manusia dengan kasih Tuhan kepada pribadi ini.

Cinta ini lebih lanjut bertepatan dengan logo ilahi atau gagasan Tuhan tentang orang ini, dan mewakili monad tipe Liebnitzian; jadi ada monad-ide-cinta noumenal yang sesuai dengan setiap orang dan menerapkan hubungannya dengan Tuhan.

Cinta juga menghubungkan semua monad-ide-cinta ini satu sama lain, dan secara bersama-sama, mereka membentuk makhluk hidup yang penuh kasih dan eo ipso.

Sophia adalah makhluk noumenal, meta-empiris, hidup dan penuh kasih ini.

Menganalisis cinta, Florenskii menemukan bahwa itu berarti semacam identitas pecinta, “konsubstansialitas mereka di dalam Tuhan.” Jadi setiap dua monad milik Sophia adalah sehakikat berdasarkan cinta mereka, yang menyiratkan bahwa semua bagian Sophia identik satu sama lain dan dengan keseluruhan, sementara pada saat yang sama mempertahankan perbedaan individu mereka.

Ini berarti bahwa Sophia adalah kesatuan sempurna dari berbagai macam—yaitu, AllUnity.

Konsep Sophia sebagai makhluk cinta noumenal dan komunitas monad terhubung oleh cinta membentuk dasar ontologi Platonis dalam filsafat awal Florenskii.

Epistemologi Florenskii juga Platonis pada tahap ini.

Kunci epistemologi The Pillar diberikan dalam prasasti buku, yang merupakan kutipan dari St.Gregorius dari Nyssa: “Pengetahuan dicapai dengan cinta.” Seperti dalam ontologi Florenskii, prinsip utama di sini adalah cinta: Kognisi adalah semacam persekutuan yang mengetahui dan yang dikenal, ini menyiratkan membangun kesatuan dan konsubstansialitas mereka, dan ini menyiratkan, pada gilirannya, kognisi sejati dicapai hanya dalam cinta dan oleh cinta.

Perlakuan semacam itu, yang mengintegrasikan epistemologi ke dalam ontologi, berlawanan dengan arus utama metafisika Barat dan terutama filsafat Kantian dan pasca-Kantian yang menekankan keunggulan epistemologi dan memasukkan ontologi di bawahnya.

Menonjolkan oposisi ekstrim ini, Florenskii menggambarkan seluruh sejarah pemikiran Eropa sebagai konflik dramatis antara Platonisme dan Kantianisme.

Metafisika Konkret

Pilar dan Landasan Kebenaran membuat Florenskii terkenal, tetapi itu adalah tonggak sejarah daripada perawatan menyeluruh dari ide-idenya.

Di dalamnya ia mencoba untuk mengikuti ajaran Gereja dengan ketat dan dengan demikian harus mengesampingkan banyak tema yang penting baginya, di atas segalanya, gagasannya tentang simbol dan perannya.

Florenskii menganggap simbol sebagai elemen konstitutif dan blok bangunan realitas, dan selalu mendefinisikan pandangannya sebagai simbolis.

Dia mulai mengembangkan pandangan ini dalam teks-teks awalnya dan kembali ke sana setelah penerbitan The Pillar.

Dia menyusun dan hampir menyelesaikan proyek luas filsafat simbolistik yang disebut metafisika konkret, semacam sintesis yang mencakup semua yang menghasilkan gambaran simbolis yang terperinci tentang Wujud dan Alam Semesta.

Awalnya, simbol dipahami oleh Florenskii dengan cara Platonis dan Schellingian klasik, sebagai kesatuan tak terpisahkan dari fenomenal (sensuous) dan noumenal (dapat dipahami), bergabung dalam ekspresi timbal balik yang sempurna (the Schellingian Einbildung).

Dalam metafisika konkrit Florenskii, konsep simbol memperoleh ciri-ciri baru—bersama dengan seluruh pandangan dunianya yang sekarang harus digambarkan sebagai Neoplatonisme Kristen.

Pertama, struktur simbol menjadi berlapis-lapis, sebagai satu set bola konsentris, dengan yang di tengah sesuai dengan penyatuan sempurna komponen fenomenal dan noumenal simbol, sedangkan bidang luar mewakili ekspresi noumenon yang semakin tidak sempurna dalam fenomena.

Kedua, mekanisme batin simbol sekarang dilihat sebagai kesatuan dinamis dari energi fenomenal dan noumenal.

Energi menjadi elemen dasar baru dalam filosofi terakhir Florenskii, yang ia perlakukan dalam istilah Neoplatonis yang teguh.

Metafisika Konkrit dimaksudkan untuk memberikan gambaran yang sistematis tentang realitas yang dibentuk oleh berbagai macam simbol.

Dalam banyak aspek, teori ini mirip dengan teori bentuk simbolis Ernst Cassirer.

Deskripsi harus terdiri dari studi yang ditujukan untuk jenis simbol tertentu.

Kriteria dasarnya untuk mendistribusikan simbol ke dalam jenis atau kelas adalah antropologis dan sesuai dengan modalitas persepsi manusia; kelas utama simbol yang dianalisis oleh Florenskii adalah visual (spasial) dan akustik (verbal).

Studi tentang simbol visual mencakup, pertama-tama, model tertentu dari Kosmos.

Dalam model ini, Alam Semesta fisik dilengkapi dengan dunia spasial yang noumenal namun setara; kontak dan transisi antara dua dunia termasuk kematian serta fenomena pengalaman religius dan mistik, dan batas antara dua dunia diatur oleh kultus.

Domain simbol visual lainnya yang luas disediakan oleh seni plastik.

Florenskii membuat studi rinci tentang domain ini; ia mengembangkan teori perspektif terbalik yang digunakan dalam ikon dan kemudian teori ruang yang lebih umum seperti yang digambarkan dalam karya seni; dari tahun 1921 hingga 1924 ia menguraikan teori-teori ini dalam kursus kuliah di Vkhutemas, salah satu pusat utama seni avant-garde Rusia tahun 1920-an.

Adapun studi tentang simbol akustik, mereka terutama mencakup filosofi bahasa Florenskii, fitur spesifiknya adalah gagasan tentang energi gaib yang ada dalam kata tersebut.

Bagian lain dari Metafisika Konkrit yang patut disebutkan adalah garis-garis besar filsafat teknik, berdasarkan gagasan proyeksi organ tubuh manusia.

Filosofi terakhir Florenskii disajikan dalam banyak karya, hampir semuanya dibuat pada dekade 1914 hingga 1924.

Banyak studi yang direncanakan tidak selesai.

Setelah 1917 Akademi Teologi ditutup, dan Florenskii mulai bekerja di bidang fisika dan teknik terapan.

Karena dia tidak pernah melepaskan iman Kristennya, dia dianiaya, ditangkap pada tahun 1928 dan lagi pada tahun 1933.

Setelah penangkapan kedua, dia pertama-tama dikirim ke Timur Jauh dan kemudian, pada tahun 1934, ke kamp konsentrasi di kepulauan Solovetsky di White Laut.

Pada tahun 1937, dalam kampanye pembunuhan massal, dia ditembak.

Sebagian besar karyanya yang ditulis setelah tahun 1917 tetap tidak diterbitkan sampai tahun ini 1980-an dan 1990-an; ketika mereka secara bertahap menjadi dikenal, ditemukan bahwa mereka mengandung ide-ide perintis di banyak bidang — misalnya, dalam semiotika — dan beberapa ketentuan yang berani, seperti keberadaan kode genetik.