Biografi dan Pemikiran Filsafat Nikolai Fëdorovich Fëdorov

Nikolai Fëdorovich Fëdorov adalah seorang filsuf agama Rusia.

Dari tahun 1854 hingga 1868 ia mengajar sejarah dan geografi di sekolah-sekolah distrik di Rusia.

Dari tahun 1869 hingga 1872 ia bekerja di Perpustakaan Chertkovskaia di Moskow, dan dari tahun 1874 hingga 1898 ia bekerja di perpustakaan Museum Umum dan Rumiantsev Moskow.

Nikolai Fëdorovich Fëdorov : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Selama seperempat abad ia mendefinisikan suasana spiritual perpustakaan yang terakhir ini, menanamkannya, dalam kata-kata orang-orang sezamannya, dengan tradisi “sekolah filosofis.” Banyak orang berbakat ilmu pengetahuan dan budaya Rusia biasa berkumpul di ruang katalog perpustakaan tempat Fëdorov bertugas untuk berbicara dengan “Socrates Moskow.” Pada tahun 1880-an dan 1890-an Fëdorov bertemu dengan Vladimir Sergeevich Solov’ëv, yang menyebut ajaran Fëdorov sebagai “kemajuan pertama yang telah dicapai oleh roh manusia di jalan Kristus”.

Dalam periode waktu itu Fëdorov juga melakukan dialog dan debat religio-filosofis dengan Lev (Leo) Nikolaevich Tolstoy.

Mulai tahun 1851 Fëdorov memaparkan ide-idenya secara lisan, dan kemudian, mulai paruh kedua tahun 1870-an, dalam karya dan artikel besar.

Setelah kematian Fëdorov, murid-muridnya V.A.Kozhevnikov dan N.P.Peterson menyiapkan koleksi tiga jilid karya filsuf dengan judul Filosoviia obshchego dela (Filsafat tujuan bersama; dua jilid pertama diterbitkan masing-masing pada tahun 1906 dan 1913; volume ketiga tetap tidak diterbitkan).

Dalam proses evolusi, Fëdorov melihat kecenderungan kelahiran kesadaran dan akal, yang, dimulai dengan manusia, dipanggil untuk menjadi instrumen, bukan lagi ketidaksadaran, tetapi penyempurnaan dunia yang sadar dan berorientasi moral dan spiritual.

“Dalam diri kita, alam mulai tidak hanya menjadi sadar akan dirinya sendiri, tetapi juga untuk mengendalikan dirinya sendiri.” Manusia adalah mahkota evolusi dan agennya; kerja kosmisisasi keberadaan terletak di pundaknya.

Bertentangan dengan hubungan parasit dan eksploitatif yang ada antara manusia dengan lingkungan alam, yang membawa peradaban ke ambang malapetaka (“Peradaban yang mengeksploitasi tetapi tidak memulihkan tidak dapat memiliki hasil lain selain tujuannya sendiri”), Fëdorov memajukan gagasan tentang pengaturan alam, yang terungkap dalam serangkaian tugas.

Seri ini terdiri dari pencegahan bencana alam (gempa bumi, banjir, kekeringan, dll.), pengaturan iklim, pengendalian proses kosmik, kerja yang diarahkan pada penaklukan kematian, dan—sebagai klimaks dari pengaturan alam ini, fokus dari semua upayanya—kembalinya ke kehidupan transfigurasi baru dari semua orang yang telah pergi ke non-ada, karya kreatif tak terbatas di Semesta yang diperbarui.

Fëdorov memberikan ajarannya baik ilmiah alam dan dasar agama.

Mendasarkan pemikirannya pada tradisi patristik (St.Basil the Great, St.Gregory the Theologan, dan Gregory of Nyssa), ia mengembangkan antropologi Kristen yang aktif: Tuhan, dalam menciptakan manusia menurut gambar dan rupa-Nya, bertindak di dunia pertama dan terutama melalui manusia, dan melalui dia Dia akan mewujudkan janji-janji ontologis sentral dari iman Kristen, seperti kebangkitan orang mati, transfigurasi kodrat mereka, dan masuknya ke dalam kalpa makhluk yang abadi dan kreatif, Kerajaan Surga.

Dia mengemukakan gagasan tentang kemanusiaan ilahi, kolaborasi energi ilahi dan manusia dalam pekerjaan keselamatan, dan berargumen bahwa nubuat-nubuat Wahyu hanya memiliki signifikansi bersyarat.

Akankah akhir sejarah menjadi bencana besar, yang mengarah ke Penghakiman Terakhir dengan konsekuensi pembagian umat manusia menjadi segelintir orang yang diselamatkan dan sejumlah besar orang yang dikutuk selamanya? Atau akan bersinar, di mana semua akan diselamatkan (apocatastasis)? Hal ini tergantung pada manusia itu sendiri, apakah pergerakan dunia akan terus berlanjut pada vektor anti-ilahi yang palsu atau apakah ia akan mengarahkan dirinya ke jalan Tuhan.

Fëdorov juga memberikan gagasan tentang pengaturan alam sebuah interpretasi religius.

Berdasarkan rasa tanggung jawab moral yang mendalam dari manusia untuk nasib seluruh bumi, dari seluruh kosmos, dan seluruh ciptaan, regulasi merupakan pemenuhan perintah alkitabiah bahwa manusia menjadi tuan atas bumi.

“Pemulihan dunia menjadi keindahan luar biasa dari ketidakkotoran yang dimilikinya sebelum Kejatuhan”—begitulah cara filsuf tugas universal mendefinisikan tugas Tuhan kepada “anak-anak manusia.” Hasil sejarah yang sukses, yang menjadi “karya penyelamatan”, mengandaikan, menurut Fëdorov, perlunya pilihan fundamental baru yang terkait dengan keharusan pendakian evolusioner umat manusia.

Dia mengekspos cacat perkembangan teknologi sepihak yang meningkatkan mesin dan mekanisme tetapi yang membuat sifat manusia tidak tersentuh dan rentan, sepenuhnya bergantung pada keanehan lingkungan eksternal.

Sebagai alternatif, ia memajukan gagasan kemajuan organik yang berorientasi pada transformasi substansi fisik makhluk sadar.

Sebagai hasil dari transformasi ini, manusia sendiri, tanpa bantuan teknologi, akan dapat terbang, melihat jauh dan dalam, membangun jaringannya dari bahan dasar lingkungan seperti tanaman di bawah pengaruh sinar matahari (di sini, Fëdorov mengantisipasi apa yang kemudian disebut oleh V.I.Vernadskii sebagai autotrofisme), dan untuk menciptakan organ-organ yang diperlukan untuk dirinya sendiri atau mengubah organ-organnya yang ada sebagai fungsi dari media tempat tinggal dan tindakannya (gagasan tentang “kepenuhan organ”).

Menurut Fëdorov tubuh, wadah jiwa, harus dibuat sepenuhnya tunduk pada kesadaran; tubuh harus diatur dan dirohanikan.

Roh harus mencapai kekuatan total atas materi, yang mengarah ke keadaan di mana kekuatan pembusukan, korupsi, dan kematian dibatasi dan akhirnya diusir dari keberadaan.

Fëdorov membayangkan perubahan radikal dalam filsafat.

Perubahan ini akan terdiri dari penolakan pemikiran abstrak dan kontemplasi pasif, dalam transisi menuju definisi nilai-nilai tatanan yang diperlukan, menuju pengembangan rencana kegiatan transformatif umat manusia.

Dia menyatakan ketidakterpisahan ontologi dan deontologi (“kebenaran hanya jalan menuju kebaikan”) dan perlunya pemikiran proyektif (proyek menghubungkan ideal dan realitas dan mencari cara menuju realisasi praktis dari ide tertinggi).

Dia memajukan prinsip integritas dan universalitas pengetahuan (“semua orang harus mengetahui dan semua hal harus menjadi objek pengetahuan”), dan dia berbicara tentang transformasi gnoseologi menjadi gnoseo-urgi.

Dia menyebut sistemnya supramoralisme, membangun fondasi moralitas “dewasa”, “berbakti” (“kita semua bersaudara menurut cinta kepada ayah”).

Di sini, ia tidak membatasi hukum-hukum etika pada lingkup hubungan manusia, yang menunjukkan ketergantungan prinsip moral dalam diri manusia dan masyarakat pada tatanan materi dan alam.

Sikap tidak ramah dan tidak bersaudara, tegasnya, berakar pada kedalaman postlapsarian, makhluk fana, yang didasarkan pada hukum pewarisan generasi, dengan saling melahap, mengusir, dan berjuang.

Dan oleh karena itu hanya satu hal yang dapat menjamin pencapaian “kekerabatan universal”: penaklukan kekuatan maut di dunia luar (melalui pengaturan alam-kosmis) dan dalam diri manusia (melalui pengaturan psiko-fisiologis).

Yakin akan ketidaklengkapan moralitas altruistik (di mana pengorbanan diri beberapa mengandaikan egoisme abadi orang lain), Fëdorov menawarkan formula, “[T]bukan untuk diri sendiri dan bukan untuk orang lain, tetapi dengan semua dan untuk semua.” Dia menyelesaikan antinomi individualisme dan kolektivisme melalui prinsip sobornost (komunalisme atau kebersamaan), menegaskan yang terakhir sebagai dasar dari organisasi sosial yang sempurna (masyarakat “menurut tipe Trinitas”).

Fëdorov juga menafsirkan makna budaya dalam terang gagasan keabadian dan kebangkitan orang mati.

Dia memandang budaya sebagai upaya “kebangkitan imajiner dari kematian,” sebagai dorongan untuk melestarikan ingatan akan apa yang telah hidup di masa lalu.

Dia menempatkan nilai tinggi pada museum dan perpustakaan sebagai pusat memori manusia universal.

Dia memimpikan perluasan radikal aktivitas museum dan perpustakaan, transformasi mereka menjadi pusat koleksi, penyelidikan, pendidikan, dan pelatihan, di mana asosiasi cendekiawan akan dikelompokkan, asosiasi “spesialis dalam semua domain pengetahuan manusia.” Dengan menjadi instrumen tugas universal, museum, menurut Fëdorov, adalah untuk menghidupkan pengetahuan dengan perasaan kekeluargaan yang tulus, dengan semangat cinta untuk ayah dan leluhur, sehingga melayani pemulihan hubungan persaudaraan orang-orang.

Filosofi Fëdorov adalah asal mula kebangkitan religio-filosofis Rusia dan membantu mendefinisikan tema-tema fundamental yang terakhir.

Filosofinya adalah sumber pemikiran noospheric evolusioner aktif abad kedua puluh (N.A.Umov, V.I.Vernadskii, dan A.L.Chizhevskii).

Berbagai perwakilan sastra Rusia yang berbakat dipengaruhi, pada waktu dan tingkat yang berbeda, oleh Filsafat Tugas Umum: Fëdor Mikhailovich Dostoevsky dan Tolstoy, Valerii Briusov dan Vladimir Maiakovskii, Nikolai Kliuev dan Velimir Khlebnikov, Mikhail Prishvin dan Maksim Gorky, Andrei Platonov dan Boris Pasternak.

Estetika teurgis Fëdorov (transisi dari “seni imitasi” ke karya kreatif kehidupan ke sintesis seni liturgis) memberikan pengaruh pada pencarian filosofis-estetis pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh (Solov’ëv, Belyi, Viacheslav Ivanovich Ivanov, V.Chekrygin, P.Filonov, dan lainnya).