Biografi dan Pemikiran Filsafat Michel Foucault

Michel Foucault, meskipun terlatih dalam filsafat, tidak pernah menganggap dirinya seorang filsuf profesional.

Namun, penelitiannya tentang formasi historis kebenaran, hubungan kekuasaan, dan mode pengakuan yang dianggap terbukti dengan sendirinya dalam berbagai disiplin—yang paling terkenal adalah sosok manusia—merupakan kontribusi penting bagi filsafat dan itu sendiri merupakan pemikiran filosofis yang sangat orisinal.

Michel Foucault : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Lahir di Poitiers, Prancis, Foucault belajar di cole Normale Supérieure di bawah Maurice Merleau-Ponty, Jean Beaufret (1907–1982)—penerjemah utama Martin Heidegger di Prancis—dan Louis Althusser (1918–1990).

Foucault memperoleh Lisensi de philosophie pada tahun 1948 dan Diplôme de psycho-pathologie pada tahun 1952.

Ia mengajar di Swedia, Polandia, dan Jerman sebelum diangkat sebagai kepala departemen filsafat di Universitas Clermont-Ferrand.

Setelah dua tahun di Tangiers setelah penerbitan Les mots et les memilih (The Order of Things) pada tahun 1966, Foucault kembali ke Prancis dan universitas di Vincennes, Prancis, tepat setelah protes anti-otoriter Mei 1968.

Foucault terpilih untuk College de France pada musim gugur 1970.

Meskipun ia semakin terlibat dalam perjuangan politik pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, perlawanannya terhadap humanisme membuatnya menjadi peserta yang gelisah dalam gerakan terorganisir.

Namun, aktivisme dan tulisannya membuatnya mendapat perhatian di Amerika Serikat, di mana ia menjadi dosen populer.

Foucault tertular AIDS pada awal epidemi dan meninggal karena komplikasi penyakit pada Juni 1984.

Karya Foucault sering dibagi menjadi tiga periode, yang paling awal ditandai dengan pendekatan arkeologisnya, yang tengah oleh silsilah subjek modern dan hubungan antara kekuatan dan pengetahuan, dan mendiang diidentifikasi dengan gilirannya ke etika dan “perawatan diri.” Kronologi ini kontroversial: meskipun mengorientasikan banyak literatur sekunder tentang Foucault, nilainya terletak pada kenyamanannya lebih dari pada kepentingan filosofis atau konseptualnya.

Secara bersama-sama, karya Foucault mengejar penyelidikan kritis ke dalam formatif, dimensi dasar pengetahuan, otonomi, dan pengalaman dan merupakan kontribusi penting untuk proses keterlibatan kritis dengan munculnya dan keterbatasan bentuk-bentuk dominan kekuasaan dan pengetahuan.

Tujuannya adalah untuk menganalisis kondisi di mana bentuk-bentuk hubungan-diri diciptakan atau dimodifikasi sejauh hubungan-hubungan ini merupakan pengetahuan yang mungkin tentang diri sendiri ketika pengetahuan tersebut dirujuk ke sesuatu selain identitas esensial.

Melalui pendekatan historis atau genealogis terhadap kondisi ini, Foucault menantang model filosofis tradisional tentang subjek yang memiliki sifat atau esensi yang terkait dengan kemampuan ahistoris.

Arkeologi

Folie et déraison (Kegilaan dan Peradaban; 1965) adalah karya arkeologi Foucault yang pertama.

Pada saat diterbitkan, pemikiran Foucault berkisar dari psikologi dan ilmu manusia (dalam kaitannya dengan Ludwig Binswanger, Gaston Bachelard, dan Georges Canguilhem [1904–1995]) hingga Friedrich Nietzsche dan sastra avant-garde.

Oleh karena itu, buku ini merupakan pengantar yang kuat untuk tantangan yang diajukan terhadap praktik filosofis tradisional (dan dominasi fenomenologi dan eksistensialisme di Prancis) oleh meningkatnya minat pada strukturalisme, psikoanalisis, dan postmodernisme.

Menggabungkan pendekatan historis materialis yang terkait dengan kelompok Annales (Ernst Bloch, Henri Lefebvre [1901–1991], dan Fernand Braudel [1902–1985]) dan ontologi subjek yang berasal dari keterlibatannya dengan sastra dan pendekatan kritisnya terhadap psikoanalisis, Kegilaan dan Peradaban menjadikan Foucault sebagai seorang filsuf dan kritikus sosial penting di Prancis.

rumah sakit jiwa dan klinik Madness and Civilization menelusuri kemunculan suatu bentuk akal dalam pertemuan akal dengan indikasi batas-batasnya dalam ketidak masuk akal (di Renaisans) dan kemudian dalam kegilaan (di zaman klasik—pertengahan abad ketujuh belas hingga awal abad ke-17).

Akal menemukan batasnya dalam proses transformasi—sekaligus administratif, moral, dan epistemologis—di mana pengucilan kegilaan di pinggiran komunitas memberi jalan ke kurungan di rumah sakit dan kemudian di rumah sakit jiwa.

Baca Juga:  Orestes Augustus Brownson : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kurungan ini menghasilkan objek-objek studi baru—populasi yang dikecualikan yang ditandai oleh ketidakmampuan untuk bekerja, kelemahan moral, dan ketidakteraturan—ditampilkan dan menjadi sasaran bentuk-bentuk pengetahuan dan teknik yang muncul untuk mendisiplinkan ketidakteraturan dan penyembuhan kegilaan.

Atas dasar praktik-praktik ini, psikologi ilmiah menetapkan batas-batas “normal”, yang merupakan produk dari sintesis moral, medis, dan yuridis yang dimungkinkan oleh kapasitas administratif yang berkuasa untuk membatasi populasi yang ditandai dengan tidak masuk akal.

Kegilaan dan Peradaban terdiri dari pemeriksaan kondisi apriori historis dari kemunculan nalar klasik dan penjelasan imajinatif tentang pembentukan pengalaman nalar yang mendefinisikan tidak hanya zaman klasik (khususnya René Descartes) tetapi juga pemikiran kontemporer.

Pendekatan arkeologinya mengandaikan bahwa formasi diskursif—pernyataan yang membatasi dan mengkondisikan apa yang dapat dikatakan secara masuk akal tentang kegilaan—diatur oleh aturan yang tidak dapat direduksi menjadi niat atau kesadaran subjektif dan yang juga mengatur apa yang dapat dikatakan atau diketahui.

Kegilaan dan Peradaban juga dapat dipahami sebagai pengantar analisis praktik diskursif yang menghasilkan hubungan pengetahuan dan kekuasaan.

Dengan demikian memperkenalkan pembaca pada tema-tema yang melintasi karya Foucault: pengecualian perbedaan dalam konteks kelembagaan, pembentukan pengetahuan subjek atas dasar pengecualian itu, hubungan antara pengetahuan dan kekuasaan, dan kemungkinan mencapai jarak dari penilaian, komitmen seseorang, dan prasangka filosofis melalui kritik.

Dengan demikian, karya-karya ini sangat penting dalam pengertian Kantian seperti yang dipahami Foucault: mereka memungkinkan seseorang untuk memeriksa dan mengubah kondisi di mana subjek menjadi objek pengetahuan yang mungkin.

Foucault mengejar proyek arkeologi serupa di Naissance de la clinique (The Birth of the Clinic; 1963), sebuah laporan tentang pembentukan mode persepsi yang memungkinkan pengetahuan medis tentang tubuh.

Foucault menunjukkan bahwa pengetahuan modern tentang penyakit bergantung pada perubahan struktur persepsi dan bahasa yang ditopang oleh praktik dan kekuatan yang mendiami ruang klinik.

Dimana sejarah standar kedokteran menggambarkan pengetahuan medis yang berasal dari pandangan yang tidak terstruktur dan konvergen pada objektivitas, Foucault menunjukkan bahwa praktik medis yang diterima berasal dari sesuatu selain kebutuhan alasan medis (misalnya, praktik “putaran”) atau kesimpulan dan pengamatan murni dalam konteks metode yang terus meningkat.

Kepentingan filosofis buku ini adalah analisisnya tentang penggabungan bahasa klinis dan cara melihat—bentuk pandangan yang bergantung dan hubungannya dengan kekuatan institusional yang menopangnya—dengan bahasa rasionalitas.

Kata dan Hal

Karya yang paling signifikan dari periode arkeologi Foucault adalah Order of Things, di mana Foucault kembali menggali dan mengartikulasikan kondisi historis untuk kemungkinan pengetahuan dalam ilmu manusia dalam periode tertentu: pengetahuan yang terkait dengan tenaga kerja, kehidupan, dan bahasa .

Pada saat yang sama, Order of Things adalah silsilah dalam arti penting: melacak munculnya komitmen Foucault sendiri dan hak istimewa dan imperatif yang menyertai wacananya sendiri.

Jadi, beberapa kritikus menuduh Foucault terlibat dalam kritik yang membuatnya tidak memiliki sudut pandang untuk menilai struktur kekuasaan dan pengetahuan yang jelas-jelas dipertanyakan dalam karyanya, merusak landasannya sendiri dan menyebarkan relativisme.

Foucault menyebut tuduhan ini “pemerasan intelektual.” Keteraturan Hal-hal adalah silsilah yang Sama, dari aturan dan kondisi yang memungkinkan persepsi dan pengetahuan tentang keteraturan.

Ini berlanjut melalui penjelasan tentang dua terobosan mendalam dalam koherensi pengetahuan tentang manusia dan bagaimana jeda itu memengaruhi pengetahuan modern dan memberinya sumber daya untuk dengan bebas memikirkan kemungkinan-kemungkinan baru.

Perpecahan pertama terjadi antara Renaisans dan episteme klasik.

Foucault menggunakan kata episteme untuk menunjuk keteraturan yang menjelaskan koherensi pengetahuan dalam periode tertentu.

Episteme Renaisans koheren—seseorang dapat berbicara dengan sungguh-sungguh tentang alam dan menghubungkan ucapannya dengan dunia—karena ketergantungannya pada kemiripan dan kemiripan untuk pengorganisasian apa yang dianggap sebagai pengetahuan dan persepsi yang benar.

Baca Juga:  Semën Liudvigovich Frank : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Tetapi pemahaman tentang hubungan antara bahasa dan dunia, antara penanda dan yang ditandai, pada akhirnya rusak—persamaan menjadi menipu.

Episteme Renaisans berikutnya berorientasi pada keunggulan representasi: kapasitas bahasa untuk mencerminkan dunia dan untuk menyesuaikannya dengan cara yang benar berdasarkan kapasitasnya untuk mengatur keragaman identitas dan perbedaan dalam tabel atau kisi, memungkinkan pengakuan baru akan kesamaan.

Ini adalah yang pertama dari dua istirahat.

Perhatian utama Foucault, bagaimanapun, adalah untuk mendokumentasikan jeda kedua, “pergolakan mendalam” yang menyebabkan disintegrasi representasi pada akhir abad kedelapan belas.

Disintegrasi ini didorong dalam berbagai domain oleh pengakuan yang berkembang atas batas-batas representasi, khususnya kemampuannya untuk menjelaskan tindakan mewakili dirinya sendiri dan untuk secara memadai mewakili makhluk yang mewakili.

Akibat disintegrasi ini, pengetahuan dalam ilmu-ilmu kemanusiaan menjadi “Analytic of Finitude.” Manusia muncul untuk pertama kalinya baik sebagai objek pengetahuan maupun sebagai orang yang mengetahui, suatu “ganda empiris-transendental” yang dipahami dalam hal pekerjaannya yang dapat diasingkan, organismenya yang merupakan bagian dari sejarah evolusi, atau pembicaraannya sebagai bahasa yang tidak lagi dikendalikan oleh subjek yang mewakili tetapi memiliki historisitas, aturan, dan struktur organiknya sendiri, sementara sepenuhnya internal.

Pengetahuan tentang manusia sebagai kembaran ini dengan demikian bergantung pada kemampuan untuk menjelaskan keberadaan manusia di tempat-tempat atau wilayah-wilayah di mana manusia tidak ada.

Salah satu konsekuensi dari analisis ini adalah bahwa sentralitas sosok manusia itu sendiri harus dipertanyakan dan diatasi, yang Foucault berharap karyanya akan mencerminkan dan menghasilkan.

Proyek ini sebagian besar dibagikan oleh Nietzsche, Heidegger, dan Sigmund Freud.

L’archéologie du savoir (The Archaeology of Knowledge; 1969) mencoba memberikan penjelasan sistematis tentang asumsi dan prosedur metodologisnya dalam karya arkeologisnya, merumuskan aturan yang beroperasi dalam wacana “pada tingkat yang dangkal” dan yang membentuk koherensi wacana sebagai “permainan kebenaran”.

Karya Foucault setelah Arkeologi Pengetahuan biasanya dipahami sebagai silsilah dalam lingkup dan pendekatan.

Genealogi

Kata genealogi dikaitkan dengan Nietzsche dan dipahami sebagai penelusuran pasien dari turunnya praktik diskursif otoritatif yang menyusun penerapan kekuasaan pada tubuh dan subjek (misalnya, di sekolah, rumah sakit, dan penjara).

Foucault mempelajari dispositif, praktik yang mengecualikan dan membangun bentuk-bentuk pengalaman sebagai abnormal dalam berbagai cara (misalnya, kriminalitas, kegilaan, dan penyimpangan seksual) dan yang membangun bentuk-bentuk subjektivitas berdasarkan pengetahuan tentang kenormalan (misalnya, tentara, pelajar, penjaga, atau petugas).

Dia meneliti praktik dan teks yang tidak lagi menjadi bagian dari pengetahuan yang diterima tetapi tetap penting dalam pembentukan praktik atau pengecualian bentuk pengalaman, di mana silsilah adalah upaya untuk mengingat pengalaman yang hilang dan formasi yang rumit.

Silsilah berbagai formasi subjektivasi membawa Foucault pada identifikasi dan artikulasi bentuk-bentuk kekuasaan, yang paling penting kekuatan pengawasan—sebuah “mikrofisika kekuasaan”—dalam Surveiller et punir (Discipline and Punish; 1975).

Disiplin dan Menghukum menyangkut munculnya kekuatan modern untuk menghukum di penjara dan cara penjara, melalui pengamatan, pemeriksaan, dan penilaian normalisasi, menghasilkan kondisi untuk pengakuan kenakalan.

Dengan demikian, ini adalah silsilah cara kekuasaan membagi “normal” dari “dipenjara” dan pembentukan hubungan diri di sekitar sumbu normal, keabsahan, dan pemantauan yang cermat terhadap eksesnya sendiri.

Kekuasaan modern mendorong seseorang untuk mengoreksi penyimpangannya sendiri.

Gagasan tentang kekuasaan di tempat kerja dalam Disiplin dan Menghukum berlaku untuk praktik dan teknik yang beroperasi di dalam dan di luar penjara yang mendisiplinkan subjek yang menunjukkan tanda-tanda kekacauan (misalnya, anak-anak, tentara, pelajar, kerumunan, penjahat, dan pekerja).

Teknik-teknik tersebut bertujuan untuk menghasilkan subjek moral yang mampu mendisiplinkan diri dan menyadari nilai-nilai ketaatan.

Dalam konsepsi kekuasaan ini tidak ada agen yang di dalamnya kekuasaan terkonsentrasi, tetapi hanya teknik, aturan, peraturan, dan tindakan yang memisahkan yang normal atau rata-rata dari yang patologis atau kriminal.

Baca Juga:  Borden Parker Bowne : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kekuasaan ini tidak dalam pelayanan atau kontrol dari suatu kepentingan, kelas, atau kelompok yang dominan, tetapi tersebar di seluruh tubuh sosial dan terkonsentrasi di berbagai institusi yang secara bersamaan bersifat karseral dan klinis.

Penyebaran ini membuat perlawanan terhadap kekuasaan menjadi sulit, tetapi Foucault berpikir bahwa perlawanan dimungkinkan dengan mengintensifkan pengakuan seseorang terhadap intoleransi bentuk-bentuk kekuasaan tertentu dengan memperhatikan suara-suara atau wacana yang tidak dapat didengar secara memadai dari dalam rezim-rezim dominan.

Dia memahami karyanya sebagai alat untuk digunakan dalam interupsi strategis wacana dan praktik dominan.

Etika

Saat mengerjakan silsilahnya dan kadang-kadang esai pembakar politik di tahun 1970-an (termasuk kursus kuliah tentang kemunculan psikiatri dan rasisme pada saat yang bersamaan di Abnormal [2003a] dan wacana dan sebagai perang di Masyarakat Harus Dipertahankan [2003b]), Foucault berkumpul Histoire de la Sexualité (Sejarah Seksualitas) tiga bagiannya.

La volonté de savoir (An Introduction; 1976), jilid pertama, adalah analisis dari “hipotesis represif,” gagasan bahwa ekspresi seksual melewati periode represi di era Victoria dan kemudian dibebaskan oleh kesadaran yang meningkat akan kealamian seks.

Sebaliknya Foucault berpendapat bahwa seks adalah masalah penting dan banyak dibahas untuk Victoria dan wacana seksualitas dan teknik kontrol dan ekspresi seksual adalah jalan penting di mana kekuasaan beroperasi pada tubuh (dengan mendorong subyek untuk bekerja pada diri mereka sendiri) dan tidak dapat direduksi menjadi satu kekuatan represif.

Untuk memeriksa apa yang disebutnya praktik subjektivisasi yang bekerja pada pembentukan seksualitas, ia membangun silsilah pengalaman seksualitas.

Dalam istilah Foucault, seksualitas bukanlah fitur alami manusia yang konstan, tetapi secara historis tunggal yang kemunculannya dapat dilacak melalui catatan silsilah.

L’usage des plaisirs (The Use of Pleasure; 1984) dan Le souici de soi (Care of the Self; 1984), volume kedua dan ketiga dari History of Sexuality, masing-masing, diterbitkan delapan tahun setelah volume pertama dan setelahnya revisi yang cukup besar dari keseluruhan proyeknya.

Foucault mengalihkan perhatiannya dari formasi seksualitas yang relatif baru pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas ke masalah keinginan dan subjek keinginan dalam pemikiran Yunani dan Hellenic kuno, meskipun selalu dalam kaitannya dengan masa kini.

Dia melakukan silsilah problematisasi—cara-cara di mana praktik dan bentuk pengetahuan tertentu menjadi perhatian—dan praktik seputar pembentukan subjek yang dapat mengenali dan memahami diri mereka sendiri dalam hal teknik, masalah etika, dan hubungan politik yang terbentuk di sekitar pria yang berhasrat.

Use of Pleasure berfokus pada cara-cara di mana kesenangan menjadi perhatian orang Yunani dan bagaimana hal itu memainkan peran penting dalam perintah bahwa seseorang “mengetahui dirimu sendiri.” Foucault kemudian menelusuri perubahan dari fokus pada kesenangan dan penggunaannya menjadi fokus pada hasrat dan bagaimana melindungi diri dari bahayanya sebelum munculnya problematika kesenangan, hasrat, dan etika Kristen.

Jilid ketiga adalah silsilah munculnya subjek modern dalam praktik pengendalian diri dan asketisme Hellenic dan Romawi.

Foucault memberikan kontribusi penting untuk bidang penelitian filosofis, termasuk filsafat feminis dan teori gender, filsafat sosial, politik dan hukum, filsafat ilmu, estetika, teori pengetahuan, dan terutama etika, yang menjadi perhatian konstan di seluruh karya Foucault.

Sementara Foucault menolak teori moral dan bersikeras pada bahayanya, dan sementara dia menolak artikulasi dari sikap moral yang solid di mana seseorang dapat menemukan komitmen atau advokasi, dia tetap bersikeras pada nilai etis dari pekerjaan silsilahnya.

Melalui penyelidikan kondisi di mana subjek terbentuk dan mode pengakuan divalidasi atau dilegitimasi, Foucault mengintensifkan kesadaran kekuatan penakluk yang menginvestasikan praktik dan wacana yang menyusun pemahaman seseorang tentang diri sendiri dan orang lain dan mengubah kesadaran itu kembali pada dirinya sendiri untuk mempromosikan eksplorasi mode selfrelation baru dan tunggal.