Biografi dan Pemikiran Filsafat Luigi Ferri

Luigi Ferri, epistemolog dan sejarawan filsafat Italia, lahir di Bologna.

Dia belajar di Paris dan menjadi profesor sejarah filsafat di Florence dan di Roma.

Sebagai murid Terenzio Mamiani, Ferri berkontribusi pada jurnal Mamiani, La filosofia delle scuole italiana, dan terus mengedit jurnal, dengan judul Rivista italiana di filosofia, dari kematian Mamiani pada tahun 1885 hingga kematiannya sendiri di Roma pada tahun 1895 Filosofi Ferri bergerak dalam kerangka ontologi Italia, yang melihat pada manusia kapasitas untuk hubungan langsung dan “intuitif” dengan Yang Mutlak (Makhluk atau Tuhan), tetapi minatnya terutama terfokus pada kondisi psikologis di mana hubungan ini terbentuk.

Luigi Ferri : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Penyelidikannya, oleh karena itu, memiliki pengalaman interior manusia sebagai objek mereka, “indera batin (atau intim)” yang dibicarakan oleh Maine de Biran.

Untuk yang terakhir Ferri berutang inspirasi dasarnya.

Menegur psikologi asosiasionis untuk mereduksi roh, atau diri, menjadi mekanisme asosiasi yang tidak memperhitungkan aktivitas kesadaran, Ferri mencoba menjelaskan fungsi aktivitas ini.

Dia melihat aktivitas ini sebagai semacam kekuatan atau energi yang “dengan menjadikan dirinya objeknya sendiri, menentukan modenya menurut aturan yang tepat untuk dirinya sendiri, mengusulkan tujuan, mengarahkan dan mengawasi pekerjaannya sendiri, dan akhirnya membebaskan dirinya dari pengaruh sensasi dan perasaan.

kesan emosional untuk menemukan kebenaran dengan intelek dan untuk mereproduksi dalam dirinya sendiri, dengan ide-ide dan bukti pengalaman, dunia fenomena.

Ferri menggunakan istilah dinamisme untuk merujuk pada konsepsi bahwa substansi dari dunia fisik dan spiritual adalah energi dan bahwa di kedua dunia ini energi diatur oleh hukum kekekalan yang sama.

Jadi ada “keabadian dalam kuantitas, kualitas, dan hubungan dunia spiritual” seperti halnya ada keabadian dalam jumlah materi dan energi.

Ferri juga berpendapat bahwa hanya energi yang mengatur dunia spiritual yang diketahui atau segera diberikan kepada manusia dalam tindakan kesadaran; tindakan energi yang beroperasi di dunia luar diketahui manusia hanya secara tidak langsung, yaitu, dengan efek yang mereka miliki pada tindakan ini melalui persepsi indera.

Kesatuan energi universal, bagaimanapun, adalah satu-satunya tema metafisika.