Biografi dan Pemikiran Filsafat Kuno Fischer

Kuno Fischer, filsuf dan sejarawan filsafat Jerman, lahir di Sandewalde di Silesia.

Ia belajar filologi di Leipzig dan teologi dan filsafat di Halle.

Pada tahun 1850 Fischer diangkat sebagai Privatdozent dalam filsafat di Universitas Heidelberg, tetapi pandangan panteistiknya menyebabkan pemecatannya tiga tahun kemudian.

Pada tahun 1856 ia memenuhi syarat sebagai Privatdozent di Universitas Berlin, dan pada tahun yang sama ia diundang ke Jena sebagai profesor filsafat.

Pada tahun 1872 ia kembali ke Heidelberg, di mana ia mengajar dengan sukses besar hingga tahun 1903.

Kuno Fischer : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Karya utama Fischer adalah Geschichte der neueren Philosophie (1852–1877).

Sejarah filsafat modern yang dicetak ulang secara luas ini sebagian besar berkat keberhasilannya yang luar biasa dari Fischer untuk eksposisi.

Diberkahi dengan kapasitas yang luar biasa untuk pemahaman simpatik, Fischer mampu mereproduksi sistem filosofis besar dalam bentuk sastra kecemerlangan dan kejelasan teladan, serta untuk mengungkap tema dasar mereka dan konsekuensi paling halus dan untuk menerangi dan merekonstruksi mereka secara sistematis.

Pada saat yang sama, ia berusaha untuk menempatkan sistem ini dalam konteks budaya dan sejarah yang lebih besar dan dengan demikian memahami perkembangan historis filsafat sebagai pengetahuan diri yang progresif dari pikiran manusia.

Fischer adalah penulis monograf besar pertama Jerman tentang Immanuel Kant, Kants Leben und die Grundlagen seine Lehre (Mannheim, 1860), dan dari Fischer-lah Neo-Kantianisme menerima dorongan yang menentukan.

Selain Kant, G.W.F.Hegel adalah objek utama minatnya.

Dalam persamaan logika dan metafisika, Fischer System der Logik und Metaphysik oder Wissenschaftslehre (Stuttgart, 1852) menunjukkan pengaruh kuat Hegel.

Dalam karya ini juga dilakukan upaya untuk menyelaraskan prinsip perkembangan dialektis Hegel dengan evolusionisme modern dalam pengertian idealisme teleologis.

Baca Juga:  Uriel da Costa : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Fischer berpendapat bahwa perkembangan dialektis berjalan dari Wujud melalui Esensi ke tujuan.

Sistem kategori logis dan, pada saat yang sama, metafisika yang diuraikannya memuncak pada gagasan finalitas, yang menjamin perkembangan yang bertujuan yang melampaui apa yang hanya diberikan.

Dalam edisi kedua (Stuttgart, 1865), Fischer berusaha menengahi antara Kant dan Hegel dan untuk melakukan keadilan tidak hanya untuk Hegelianisme tetapi juga untuk Kantianisme dan empirisme.

Arthur Schopenhauer juga mempengaruhi Fischer.

Dalam studinya Das Verhältnis zwischen Willen und Verstand im Menschen (Heidelberg, 1896), Fischer membedakan antara kehendak yang dipandu oleh pengetahuan dan kehendak bawah sadar yang mendahului semua pengetahuan dan perilaku sadar.

Dia juga mengklaim bahwa sama seperti esensi alam adalah “kekuatan”, maka esensi manusia adalah “kehendak” dan esensi tubuh adalah manifestasi dari kemauan.

Fischer juga seorang ahli estetika sastra yang sangat produktif.

Konsepsinya tentang seni dapat ditemukan dalam publikasi awalnya Diotima: Die Idee des Schönen (Diotima: the idea of ​​the beautiful; Pforzheim, 1849).

Dalam karya ini Fischer mendefinisikan sikap estetis sebagai salah satu “bermain”, yang dicirikan oleh konsentrasi dan penyatuan semua kemampuan kita.

Dia kemudian mengabdikan karya-karyanya untuk asal usul dan perkembangan humor dan puisi klasik William Shakespeare, Gotthold Ephraim Lessing, Johann Wolfgang von Goethe, dan Friedrich Schiller.