Biografi dan Pemikiran Filsafat Jonathan Edwards

Jonathan Edwards, teolog dan filsuf Puritan, lahir di East Windsor, Connecticut.

Dia adalah putra tunggal Timothy Edwards, pendeta Gereja Jemaat di East Windsor; ibunya adalah putri Solomon Stoddard, pendeta di Northampton, Massachusetts.

Jonathan Edwards : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sekitar usia dua belas atau tiga belas tahun ia menulis beberapa esai dalam ilmu alam yang mengungkapkan kekuatan pengamatan dan deduksi yang luar biasa “Of Insects” menggambarkan kebiasaan laba-laba.

Esai lain, tentang pelangi dan warna, menunjukkan seorang kenalan dengan Opticks Isaac Newton.

Sekitar waktu yang sama Edwards menulis demonstrasi singkat tentang immaterialitas jiwa.

Tulisan-tulisan ini adalah karya dari pikiran yang dewasa sebelum waktunya, sangat tertarik pada alam dan menemukan di dalamnya tanda-tanda Tuhan yang Maha Esa.

Pada 1716, Edwards memasuki Yale, di mana dunia filsafat terbuka untuknya.

Untuk waktu yang singkat tutornya adalah Samuel Johnson, yang memperkenalkannya pada ide-ide filosofis baru yang datang dari Inggris, terutama dari John Locke.

Dia membaca Essay Locke tentang Pemahaman Manusia, dari mana, dia mengklaim, dia mendapatkan lebih banyak kesenangan “daripada yang ditemukan oleh orang kikir yang paling rakus, ketika mengumpulkan segenggam perak dan emas, dari beberapa harta yang baru ditemukan.” Kemahirannya dalam bidang filsafat dibuktikan dengan catatannya “Dari Keberadaan” dan “Pikiran”, keduanya mungkin ditulis sebelum kelulusannya pada tahun 1720.

Dua tahun kemudian mengikuti studi pascasarjana dalam bidang teologi di Yale, sebagai persiapan untuk pelayanan.

Selama periode ini Edwards memiliki pengalaman religius yang mendalam, yang dia gambarkan kemudian, dalam Narasi Pribadinya (1739), sebagai telah memberinya kesadaran baru tentang kedaulatan mutlak dan kemahahadiran Tuhan dan ketergantungan penuh pada-Nya.

Filosofi agama Edwards tumbuh dari pengalaman yang mengubah ini.

Pada tahun 1722 ia menjadi pendeta dari jemaat Scotch Presbyterian di New York, tetapi kehidupan belajar dan mengajar menariknya, dan dua tahun kemudian ia kembali ke Yale sebagai guru senior.

Pada 1727 ia ditahbiskan sebagai asisten menteri untuk kakeknya Solomon Stoddard, dan ketika Stoddard meninggal, pada 1729, Edwards mengambil alih paroki Northampton.

Selama hampir dua puluh tahun Edwards berkhotbah dan menulis di paroki ini.

Selama waktu itu dia melanjutkan kebiasaan masa kecilnya dengan menuliskan refleksinya, yang dia sebut “Miscellanies” atau “Miscellaneous Observations.” Mereka mengisi sembilan volume dan berisi 1.360 entri.

Jurnal-jurnal ini, yang sebagian besar masih belum diedit, dimaksudkan untuk menjadi draf pertama dari buku monumental yang sementara berjudul “Perkiraan Rasional dari Ajaran-Ajaran Utama yang Dicoba Agama Kristen”.

Summa teologi Calvinis yang diusulkan ini tidak selesai.

Tema Edwards yang meresap adalah doktrin Calvinis tentang kedaulatan Tuhan dan ketidakberdayaan manusia sepenuhnya untuk mewujudkan keselamatannya sendiri dengan perbuatan baik.

Dalam sebuah khotbah terkenal yang dikhotbahkan di Boston pada tahun 1731, berjudul “Tuhan Dimuliakan dalam Ketergantungan Manusia”, ia menentang Arminianisme—doktrin yang diturunkan dari teolog Belanda Jacobus Arminius (1560–1609) dan kemudian berkembang di koloni-koloni—yang memberikan kepada manusia beberapa bagian dalam keselamatan mereka melalui kebajikan dan perbuatan baik.

Edwards memainkan peran yang kuat dalam gerakan revivalis yang dikenal sebagai Kebangkitan Besar, yang melanda New England pada 1740-an, mencapai puncak histeris antusiasme keagamaan.

Konsepsinya sendiri tentang pengalaman religius ditemukan dalam A Treatise about Religious Affections (1746).

Melalui ketegasan doktrin dan kurangnya kehati-hatian Edwards mengasingkan umatnya, dan pada tahun 1748 ia diberhentikan dari parokinya.

Pos berikutnya adalah paroki misionaris di Stockbridge, Massachusetts, di mana dia berkhotbah kepada sekelompok kecil orang India dan beberapa orang kulit putih.

Dia memiliki banyak waktu luang untuk menulis, dan sebuah karya besar, Freedom of the Will, yang mendefinisikan dan mempertahankan doktrin Calvinisnya tentang kebebasan manusia, muncul pada tahun 1754.

Sekuelnya, The Nature of True Virtue (1765), lebih menempatkan kebajikan dalam emosi daripada dalam intelek.

Karya terakhirnya yang telah diselesaikan, “Tentang Akhir untuk Apa Tuhan Menciptakan Dunia,” adalah karya teologis spekulatif tentang tujuan Tuhan dalam penciptaan.

Di Stockbridge, Edwards memulai sintesis besar teologi yang disebut The History of the Work of Redemption, tetapi ini terganggu oleh pemilihannya, pada tahun 1757, menjadi presiden New Jersey College, sekarang Universitas Princeton.

Dia meninggal di Princeton pada tahun berikutnya.

orientasi filosofis Dalam bahasa saat itu, Edwards adalah seorang “filosofis ilahi.” Minat utamanya adalah agama, dan tulisan utamanya adalah teologis.

Selain catatan kuliahnya, dia tidak menghasilkan karya filosofis murni.

Namun, risalah teologisnya berlimpah dalam refleksi filosofis, yang semuanya dimaksudkan untuk memperjelas dan mempertahankan posisi teologisnya.

Baginya, seni, sains, dan filsafat idealnya tidak memiliki status yang terpisah dari teologi; ketika mereka menjadi lebih sempurna, katanya, mereka “mengeluarkan keilahian, dan bertepatan dengannya, dan tampak sebagai bagian darinya.” Pandangan filosofis Edwards mencerminkan pelatihan kuliahnya Platonisme Puritan, yang merupakan cabang dari Platonisme Cambridge dan Platonisme Peter Ramus.

Dia berusaha untuk mensintesis dengan unsur-unsur Platonisme Kristen dari empiris Inggris, terutama Locke, Newton, dan Francis Hutcheson (1694-1746), yang karya-karyanya diperkenalkan ke New England pada awal 1700-an.

Platonisme Puritan mengajarkan Edwards bahwa hanya dunia spiritual yang nyata, bahwa alam semesta yang terlihat hanyalah bayangannya, diciptakan untuk memimpin pikiran, di bawah penerangan ilahi, menuju kesadaran akan kehadiran Tuhan.

Ke dalam filsafat idealis umum ini ia menenun untaian doktrin dari Locke yang berpikiran empiris dan ilmuwan Newton, yang karya-karyanya mulai membuat kegemparan di koloni.

Dari Locke dia mengambil gagasan bahwa semua ide kita berasal dari sensasi; dari Newton, konsepsi ruang sebagai sensorium ilahi.

Being

Dalam catatannya “Dari Menjadi,” Edwards mengambil tesis Parmenidean tentang perlunya Menjadi, dengan alasan ketidakmungkinan ketiadaan mutlak dengan alasan itu adalah gagasan yang kontradiktif dan tak terbayangkan.

Karena ketiadaan murni adalah kemustahilan, dia berpendapat, tidak pernah ada waktu ketika Wujud tidak ada.

Singkatnya, Menjadi adalah abadi.

Dia juga menetapkan kemahahadiran Wujud, dengan alasan bahwa kita tidak dapat memikirkan kehampaan murni di satu tempat seperti yang dapat kita pikirkan di semua tempat.

Jadi, Wujud memiliki sifat-sifat ilahi dari kebutuhan, keabadian, kemahahadiran, dan ketidakterbatasan.

Akibatnya, Wujud adalah Tuhan itu sendiri.

Atribut lebih lanjut dari Menjadi disimpulkan oleh Edwards adalah nonsolidity dan ruang.

Soliditas, menurutnya, adalah perlawanan terhadap padatan lain, dan karena tidak ada makhluk di luar Wujud, Wujud itu sendiri, atau Tuhan, tidak dapat dipahami sebagai benda padat.

Wujud itu, atau Tuhan, identik dengan ruang Edwards yang dibuktikan dengan ketidakmungkinan memahami ketiadaan ruang.

Kita dapat menekan dari pikiran segala sesuatu di alam semesta kecuali ruang itu sendiri.

Oleh karena itu, ruang adalah ilahi.

Mengikuti para Platonis Cambridge dan Newton, Edwards memahami pikiran Tuhan sebagai tempat di mana hal-hal material ada secara spasial.

Sifat Pikiran

Catatan Edwards yang berjudul “Pikiran” sangat berhutang budi kepada Locke.

Seperti filsuf Inggris, ia membedakan antara dua kemampuan pikiran, pemahaman dan kehendak.

Pengertian dia definisikan sebagai fakultas yang dengannya jiwa merasakan, berspekulasi, dan menilai.

Operasi pertamanya adalah sensasi, karena tanpa aktivitas indera tidak akan ada operasi mental lebih lanjut.

Pikiran membutuhkan indera untuk membentuk semua idenya.

Objek indra bukanlah kualitas tubuh yang nyata, tetapi kesan dan gagasan yang diberikan kepada kita oleh Tuhan.

Edwards setuju dengan Locke bahwa kualitas sekunder, seperti warna, suara, bau, dan rasa, tidak melekat pada tubuh tetapi merupakan kesan mental.

Setiap filsuf cerdas, tulis Edwards, sekarang mengakui bahwa warna tidak benar-benar ada dalam benda-benda seperti halnya rasa sakit di dalam jarum.

Idealisme

Edwards melampaui Locke dalam menerapkan kualitas primer, seperti soliditas, ekstensi, figur, dan gerak, argumen yang menentang realitas kualitas sekunder.

Semua kualitas utama, dia bersikeras, dapat direduksi menjadi perlawanan.

Soliditas hanyalah perlawanan; angka adalah penghentian perlawanan; ekstensi adalah aspek gambar; gerak adalah komunikasi perlawanan dari satu tempat ke tempat lain.

Oleh karena itu, tubuh yang terlihat tidak terdiri dari kualitas nyata tetapi dari ide-ide, termasuk warna, resistensi, dan mode resistensi.

Perlawanan itu sendiri bukanlah material; itu adalah “tidak lain adalah pengerahan kekuatan Tuhan yang sebenarnya.” Akibatnya, alam semesta yang terlihat hanya memiliki keberadaan mental.

Itu ada terutama dalam pikiran Tuhan, di mana itu dirancang oleh tindakan bebas dari kehendak ilahi.

Itu juga ada dalam pikiran kita, dikomunikasikan kepada kita oleh Tuhan dalam serangkaian ide yang bersatu dan berurutan secara teratur.

Sejarawan telah memperdebatkan apakah Edwards berutang filosofi idealisnya kepada George Berkeley atau kepada kejeniusannya sendiri yang dewasa sebelum waktunya.

Pada saat ia merumuskannya, karya Berkeley belum tersedia di Yale.

Meskipun mungkin dia mendengar laporan tentang idealisme Berkeley, kemungkinan besar dia sampai pada kesimpulan idealisnya secara independen.

Menurut Edwards, pikiran saja, berbicara dengan benar, makhluk atau realitas; tubuh hanyalah “bayangan keberadaan”.

Kebaikan dan keindahan milik apa pun sebanding dengan intensitas keberadaannya.

Oleh karena itu, hanya pikiran saja yang benar-benar baik dan indah; dunia yang terlihat hanya memiliki bayangan kesempurnaan ini.

Nilainya adalah untuk menuntun pikiran pada kenikmatan kebaikan dan keindahan spiritual dan ilahi.

Penciptaan

Dunia yang diciptakan bergantung sepenuhnya pada Tuhan untuk keberadaan dan pelestariannya.

Dia dengan bebas menciptakannya, dan dia terus-menerus mempertahankannya, karena warna terus diperbarui oleh cahaya matahari yang jatuh ke tubuh.

Alam semesta terus-menerus berasal dari Tuhan saat cahaya bersinar dari matahari.

Di bawah aktivitas Tuhan alam semesta adalah wahyu dari pikiran ilahi untuk pikiran yang diciptakan; itu adalah panorama bayangan dan gambar yang menunjukkan pikiran dan kehendak ilahi.

Edwards, dalam buku catatannya yang berjudul Images or Shadows of Divine Things, menggambarkan alam sebagai simbol Tuhan.

Tuhan, katanya, menyatakan diri-Nya di dalam Alkitab dan juga di alam semesta yang terlihat dan jiwa manusia, yang diciptakan menurut gambar Tuhan.

Untuk menafsirkan dengan benar simbol-simbol Tuhan di dunia yang diciptakan, pikiran harus dimurnikan oleh iluminasi ilahi.

Bagi Edwards, tidak ada aktivitas yang lebih agung atau menyenangkan selain menemukan dan merenungkan jejak-jejak Tuhan di alam.

Kehendak

Fakultas pikiran kedua yang dijelaskan oleh Edwards adalah kehendak.

Pentingnya kehendak terletak pada kenyataan bahwa itu adalah tempat nafsu atau kasih sayang, yang utamanya adalah cinta.

Menurut Edwards, semua nafsu lainnya berasal dari cinta dan demi cinta.

Cinta adalah keunggulan dan keindahan pikiran.

Dalam A Treatise about Religious Affections ia berpendapat bahwa semua aktivitas manusia, terutama yang beragama, muncul dari kasih sayang.

Kasih sayang, katanya, adalah “kehidupan dan jiwa dari semua agama yang benar.” Hakikat agama terletak pada cinta suci, terutama cinta kepada Tuhan.

Meskipun doktrin Edwards tentang pengalaman religius, di bawah pengaruh pietisme, memberikan banyak ruang lingkup pada emosi, dan dia mengimbau mereka dalam khotbahnya, dia umumnya mempertahankan ketenangan ekspresi Puritan dan menghindari sensasionalisme yang menandai Kebangkitan Besar.

Dia bersikeras bahwa agama dipusatkan pada apa yang dia sebut “kasih sayang yang murah hati” yang muncul dari kesadaran akan Tuhan dan hal-hal ilahi.

Agama dan Etika

Pengalaman religius dimungkinkan, menurut Edwards, melalui pengertian supernatural yang diterima oleh orang-orang pilihan dengan anugerah ilahi.

Indera baru ini, yang berbeda dari panca indera tubuh, memberi umat manusia, yang dilahirkan kembali oleh anugerah, jenis sensasi atau persepsi baru yang dengannya ia secara pasif menerima gagasan dan kebenaran Tuhan tentang hal-hal ilahi.

Dengan semacam pengalaman indera, orang-orang pilihan menikmati kesenangan batiniah yang manis di dalam Tuhan, yang menyatukan mereka dengan Tuhan lebih dekat daripada semua pengetahuan rasional tentang Dia.

Jalan menuju Tuhan adalah melalui hati bukan melalui kepala.

Masalah Kebebasan

Edwards menganggap kehendak, seperti halnya intelek, sebagai kekuatan yang pada dasarnya pasif, digerakkan oleh kekuatan eksternal untuk bertindak.

Sebagaimana akal secara pasif menerima kesan-kesan dan gagasan-gagasan dari Tuhan, demikian pula kehendak cenderung kepada obyek-obyek yang menyenangkan dan ditolak oleh obyek-obyek yang tidak menyenangkan.

Kehendak bukanlah kekuatan yang menentukan sendiri; tindakannya ditentukan oleh sebab-sebabnya.

Hanya Tuhan yang bebas dalam arti Dia dapat menentukan kehendaknya sendiri.

Prinsip kausalitas, yang menurutnya segala sesuatu yang terjadi memiliki sebab, berlaku pada gerakan kehendak manusia seperti halnya pada segala sesuatu yang diciptakan.

Tentu saja, kehendak digerakkan bukan oleh sebab-sebab fisik tetapi oleh motif-motif atau sebab-sebab moral.

Motif-motif ini disajikan kepada kehendak dengan pemahaman, dan yang terkuat dari mereka menentukan pergerakan kehendak.

dikaitkan dengan kehendak manusia spontanitas batin dan kekuatan penentuan nasib sendiri.

Dalam pandangannya, kebebasan semacam ini adalah hak prerogatif ilahi; kehendak manusia tidak memiliki kebebasan batin seperti ini.

Tindakannya ditentukan bukan dengan paksaan secara fisik tetapi dengan keharusan secara moral.

Seorang pria tidak bisa menahan keinginan seperti yang dia lakukan, mengingat motif yang disajikan kepadanya.

Dan karena motif-motif ini ditentukan oleh pemeliharaan Tuhan, pergerakan kehendak manusia sepenuhnya berada dalam kuasa ilahi.

Meskipun Edwards menyangkal bahwa kehendak manusia memiliki kebebasan untuk menentukan nasibnya sendiri, ia mengakui bahwa dalam arti tertentu manusia itu bebas.

Seperti Thomas Hobbes dan Locke, ia mendefinisikan kebebasan manusia sebagai kemampuan untuk melakukan apa yang diinginkan oleh manusia.

Kebebasan adalah tidak adanya halangan untuk bertindak.

Penolakan kebebasan esensial kehendak ini sangat selaras dengan keyakinan Calvinis Edwards tentang kerusakan total manusia dan takdir.

Kebajikan

Earl ketiga Shaftesbury (1671-1713) dan Hutcheson memengaruhi etika Edwards.

Dengan mereka dia menyangkal bahwa kebajikan sejati terdiri dari pengejaran kesenangan yang egois atau dalam kegunaan tindakan manusia.

Sebaliknya, kebajikan adalah kebajikan atau kasih sayang tanpa pamrih; itu adalah keindahan intrinsik dari watak hati manusia.

Suatu perbuatan baik bukan karena bermanfaat bagi diri kita sendiri atau orang lain, tetapi semata-mata karena lahir dari watak kehendak yang indah.

Kebajikan adalah keindahan atau keunggulan spiritual yang memuji dirinya sendiri kepada kita demi dirinya sendiri.

Motif lain untuk bertindak didasarkan pada cinta-diri dan akibatnya tidak sesuai dengan kebajikan sejati.

Edwards tidak berpikir bahwa manusia memiliki dorongan alami untuk kebajikan tanpa pamrih seperti itu.

Dalam pandangannya manusia, karena dosa asal, benar-benar rusak dan diserahkan kepada cinta-diri.

Hanya dengan pemilihan Tuhan dan karunia rahmat yang manjur, manusia dapat bangkit dari “kondisi yang mengerikan” dan melakukan tindakan yang benar-benar bajik.

Tanpa bantuan supernatural, kasih sayang yang tampaknya tidak tertarik, seperti cinta alami orang tua kepada anak-anak mereka, disertai dengan cinta diri dan karenanya tidak sangat berbudi luhur.

Paling-paling mereka adalah kebajikan sekunder atau bayangan dari kebajikan sejati.

Edwards adalah teolog-filsuf yang paling berbakat dan pandai berbicara di koloni-koloni New England dan mungkin dalam sejarah Amerika.

Dia mendukung tujuan yang kalah dalam membela Puritanisme, tetapi untuk sementara dia memberinya kehidupan dan semangat baru.

Teologi liberal yang dia lawan sepanjang hidupnya akhirnya memenangkannya; dalam bentuk Unitarianisme itu mendominasi budaya New England pada abad kesembilan belas.

Tetapi stimulus religius dan filosofis Edwards yang kuat tetap ada.

Para transendentalis New England, seperti Emerson, meskipun menolak semua teologi sistematika dan memproklamirkan keilahian umat manusia, melanjutkan pencarian penuh gairah kaum Puritan akan yang ilahi dalam persekutuan dengan alam.