Biografi dan Pemikiran Filsafat John Earman

John Earman adalah seorang filsuf Amerika dan profesor sejarah dan filsafat ilmu di University of Pittsburgh.

Dia mungkin paling dikenal karena kontribusinya pada sejarah dan fondasi fisika modern—terutama teori ruang-waktu, dan sering kali dengan pertanyaan tentang determinisme—dan teori konfirmasi.

John Earman : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Earman menyelesaikan PhD-nya di Princeton pada tahun 1968, di bawah arahan Carl G.Hempel.

Setelah janji singkat di University of California, Los Angeles, dan Rockefeller University, di mana ia menikmati masa jabatan selama satu tahun sebelum departemen filsafatnya dibubarkan pada tahun 1973, Earman menghabiskan dua belas tahun di University of Minnesota, di mana ia dipromosikan menjadi profesor penuh di 1974. Dia pindah ke Pittsburgh pada tahun 1985.

Ruangwaktu dan Determinisme

Tema publikasi paling awal Earman adalah bahwa kemajuan dapat dicapai pada masalah filosofis abadi dengan membawa fisika dan matematika modern, yang dipahami secara menyeluruh dan benar, untuk menanggungnya.

Sampai akhir 1960-an ortodoksi yang berkuasa dalam filsafat ruang dan waktu menganggap perselisihan antara akun absolut dan relasional telah diselesaikan secara meyakinkan, dan mendukung relasionalis, dengan munculnya teori relativitas.

Mempresentasikan teori Albert Einstein dalam bahasa geometri diferensial—cara penyajian yang disukai oleh fisikawan matematika—Earman berpendapat secara persuasif, dalam “Who’s Afraid of Absolute Space” (1970), bahwa istilah debat tradisional sangat ambigu.

Disambiguasi ilmiah terhormat yang dia rancang memungkinkan dia untuk mengubah ortodoksi di atas kepalanya.

Argumen Isaac Newton untuk ruang absolut berhasil, Earman berpendapat, dan kuantitas kinematik absolut berlimpah dalam ruang-waktu relativistik.

Bersama dengan kontribusi Howard Stein, Michael Friedman, dan Larry Sklar, karya ini membantu menyeret filosofi ruang dan waktu ke era modernnya.

Seiring bertambahnya usia Earman, ia kurang bertujuan untuk menyelesaikan masalah filosofis abadi daripada menyebarkannya sebagai semacam jaring untuk menjerat masalah penting dalam fondasi fisika.

Masalah filosofis biasanya muncul dari penyebaran ini cukup rumit.

A Primer on Determinism (1986), yang memenangkan Lakatos Prize pada tahun 1989, menyusun kembali pertanyaan apakah dunia deterministik sebagai pertanyaan tentang apakah ada dunia lain yang mungkin secara fisik—yaitu, dunia lain yang mematuhi hukum alam yang sama dengan yang sebenarnya dunia tidak — yang setuju dengan dunia aktual pada beberapa waktu tetapi tidak pada yang lain.

Bab-bab berikutnya tunduk pada doktrin determinisme untuk diadili oleh berbagai teori terkemuka.

Keputusan mengejutkan tercapai: Earman menyatakan mekanika Newton klasik, fisika yang mengilhami pernyataan dingin determinisme Pierre Simon de Laplace, indeterministik.

Mengakui kecepatan sinyal tak terbatas, fisika klasik mengakui dunia sebaik mungkin yang setuju hingga waktu t, tetapi berbeda setelahnya karena kedatangan tak terduga di t di satu dunia tetapi bukan yang lain dari “penyerbu ruang” yang telah melakukan perjalanan sangat cepat dari ruang tak terhingga .

Lebih sering, juri digantung dan nasib determinisme terjerat dengan “masalah interpretasi yang kaku [yang] menolak solusi ilmiah yang sempit” (hal.197).

“Kita tidak bisa hanya membaca pelajaran determinisme dari berbagai cabang fisika, karena implikasi yang kita baca akan bergantung pada penilaian tentang kecukupan teori fisika, dan penilaian itu pada gilirannya akan bergantung pada pandangan kita tentang determinisme” (hal.78).

Dalam World Enough and Space-Time: Absolute versus Relational Theories of Space and Time (1989) determinisme menyelidiki doktrin ruang absolut Earman yang dengan penuh semangat diselamatkan dari reputasi buruk pada 1970-an.

Substantivalisme ruang-waktu—tesis bahwa hubungan spatiotemporal antara benda-benda adalah “parasit pada hubungan di antara substratum … titik-titik ruang-waktu yang mendasari peristiwa” adalah modernisasi doktrin dengan silsilah yang sempurna: Newton sendiri, Earman berpendapat , adalah seorang substantivalis.

Tapi Earman tidak, dia mengambil pelajaran dari argumen hole Einstein bahwa siapa pun yang berkomitmen pada substantivalisme tentang ruang-waktu relativistik umum juga berkomitmen pada indeterminisme (bandingkan Earman dan Norton 1987).

Pada prinsip bahwa “jika determinisme gagal, itu harus gagal karena alasan fisika” (Earman 1989, hlm.181), Earman menolak substantivalisme dengan demikian dia tidak menganut relasionalisme: “Kesimpulan sementara [saya] adalah bahwa penjelasan yang benar tentang ruang dan waktu mungkin berada di luar lingkup kontroversi relasional-mutlak tradisional”.

Sampel tertium quid yang dia sketsa—sebuah interpretasi yang dimediasi oleh aljabar Leibniz—kemudian ditunjukkan dengan sendirinya untuk menyiratkan indeterminisme (Rynasiewicz 1992).

Argumen lubang ternyata pada fakta bahwa jika salah satu dari setiap pasangan ruang-waktu yang dihubungkan oleh difeomorfisme lubang—kira-kira, peta antara ruang-waktu yang merupakan identitas di luar wilayah h (lubang) tetapi nontrivial di dalam wilayah itu— sesuai dengan dunia yang mungkin menurut relativitas umum, maka melakukan yang lain.

Misalkan substantivalis harus mengambil ruang-waktu yang dihubungkan oleh diffeomorphism lubang untuk berbeda dalam properti yang ditetapkan titik-titik ruang-waktu di dalam h, Earman dan Norton (1987) menyimpulkan bahwa substantivalis harus menganggap ada dunia yang mungkin menurut relativitas umum yang setuju pada beberapa waktu tapi tidak yang lain.

Argumen lubang meluncurkan seribu tanggapan.

Banyak filsuf mengambil pengecualian untuk rekening referensi, atau kriteria untuk identitas transworld, titik ruang-waktu, sementara beberapa fisikawan dikreditkan argumen lubang untuk mengajukan pertanyaan interpretatif berkaitan dengan upaya yang sedang berlangsung untuk mengukur gravitasi.

Salah satu cara determinisme mungkin gagal karena alasan fisika (relativistik umum) muncul dari singularitas ruang-waktu.

Singularitas ruang-waktu, secara kasar, adalah wilayah ruang-waktu di mana persamaan Einstein menjadi tidak jelas secara matematis, sehingga memaksakan persamaan itu tidak cukup untuk mencegah determinisme menghancurkan emanasi—Earman tampaknya sangat khawatir tentang televisi yang memutar pidato “Checkers” Richard Nixon—dari wilayah tersebut.

Bangs, Crunch, Whimpers, and Shrieks: Singularities and Acausalities in Relativistic Spacetimes (1995) membahas singularitas dan acausalities eponymous lainnya.

Topik-topik buku ini—cakrawala kronologi, kosmologi inflasi, dan sensor kosmik—yang akrab bagi fisikawan yang bekerja tetapi kurang terbukti dalam jurnal filsafat, mencerminkan kecenderungan, yang muncul pada pertengahan 1980-an dan semakin cepat setelahnya, bagi Earman untuk menarik agenda masalahnya langsung dari fisika kontemporer .

Teori Konfirmasi Bayesian

Paruh pertama Earman’s Bayes or Bust?: A Critical Examination of Bayesian Confirmation Theory (1992) dengan terampil mensurvei alasan yang mendukung teori konfirmasi Bayesian: misalnya, ketajaman analisis yang ditawarkannya terhadap akun konfirmasi lainnya, dan kemampuan untuk memberikan semacam solusi untuk masalah Quine-Duhem dan teka-teki induksi baru.

Babak kedua dengan kejam meruntuhkan dasar-dasar itu, misalnya, ia menemukan Bayesianisme tidak mampu mengatasi masalah bukti lama atau mengakomodasi perubahan keyakinan dalam apa yang disebut revolusi ilmiah.

Secara khas, Earman menganggap inti dari latihan ini bukan untuk mencapai keputusan tentang Bayesianisme—dalam pendahuluan ia mengakui adanya gejolak diurnal antara menjadi “rasul imperialistik” Bayesianisme dan meragukan kelangsungannya—tetapi untuk mengungkap masalah yang berharga dalam perjalanan menimbang bukti.

Masalah-masalah ini termasuk yang historis—bagaimana memahami esai Thomas Bayes dalam konteks karya abad kedelapan belas tentang probabilitas, misalnya.

Kepedulian, dan bakat, untuk hal-hal sejarah menginformasikan banyak pekerjaan Earman.

Kegagalan Hume’s Abject: The Argument against Miracles (2000), buku terbarunya, menempatkan argumen David Hume terhadap keajaiban dalam konteks sejarah.

Bahwa Bayes dan Hume adalah orang-orang sezaman yang melisensikan Earman untuk mengembangkan analisis Bayesian tentang pendapat sentral Hume dan gagasan (misalnya, banyak kesaksian) yang mereka libatkan.

Meskipun Abject Failure Hume tidak diterima dengan baik secara universal oleh para sarjana atau filsuf agama Hume, beberapa di antaranya menuduhnya tidak peka terhadap epistemologi Hume yang lebih luas dan dengan menyimpan terlalu banyak persamaan, karya tersebut mencapai tujuannya yang digambarkan sendiri: “tidak hanya untuk memukul Hume.… tetapi juga untuk menunjukkan bagaimana, dengan alat yang tepat, beberapa kemajuan dapat dibuat untuk masalah ini”.