Biografi dan Pemikiran Filsafat Johann Gottlieb Fichte

Johann Gottlieb Fichte adalah seorang filsuf Jerman.

Pemikir paling orisinal dan paling berpengaruh di antara penerus langsung Immanuel Kant, Fichte adalah eksponen pertama idealisme Jerman.

Dia mengatur agenda untuk karya filosofis dari generasi Friedrich Wilhelm Joseph Schelling dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel dan memberikan pengaruh yang luar biasa pada kehidupan budaya Jerman pada dekade terakhir abad kedelapan belas dan dekade pertama abad kesembilan belas.

Fichte melakukan karya filosofis perintis pada sejumlah topik, termasuk keunggulan praktis di atas teoretis, sifat dan perkembangan kesadaran diri, status dan fungsi tubuh sendiri, penemuan asli orang lain, integrasi kebebasan dan alam, dan pemisahan hukum dan moralitas.

Johann Gottlieb Fichte : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kehidupan

Fichte lahir pada 19 Mei 1762, di desa Rammenau di Saxony (sekarang Jerman timur).

Melalui dukungan para dermawan lokal, ia menerima pendidikan yang jauh di luar kemampuan keluarganya, yang menjadi penenun pita.

Ia menghadiri Princely Latin School di Porta (Schulpforta) (1774-1780), belajar teologi dan hukum di universitas Jena, Wittenberg, dan Leipzig dalam keadaan keuangan yang sulit dan tanpa mengambil gelar (1780-1784), dan menjabat sebagai guru privat di Leipzig, Prusia Timur, dan Zurich (1785-1793).

Pada tahun 1790, setelah mempelajari Critique of Pure Reason karya Kant (1781) dan Critique of Practical Reason (1788), ia menjadi penganut yang antusias dan pendukung filsafat kritis Kant.

Ketika publikasi pertama Fichte, Attempt at a Critique of All Revelation (1792), muncul, sebagian, secara anonim, secara luas dianggap sebagai karya Kant, yang klarifikasi publiknya tentang kepenulisan meluncurkan karir filosofis Fichte yang meroket.

Ia ditawari jabatan profesor dalam bidang filsafat di Universitas Jena, di mana ia mulai mengajar pada semester musim panas tahun 1794.

Kursus kuliah Fichte yang dihadiri secara luas dan publikasi yang didasarkan pada mereka mengubah filsafat akademik Jerman untuk waktu yang singkat menjadi gerakan sejarah dunia pada setara dengan Revolusi Perancis dan Romantisisme sastra.

Pada tahun 1799 Fichte kehilangan jabatan profesornya di Jena atas tuduhan ateisme, berdasarkan pandangannya yang dipublikasikan bahwa Tuhan tidak lain adalah tatanan moral dunia.

Dia menghabiskan sebagian besar sisa tahun hidupnya di Berlin di mana dia awalnya mendukung dirinya sendiri dengan memberikan kursus kuliah swasta dan publik dan kemudian menerima jabatan profesor di universitas yang baru didirikan (1810-1814), di mana dia juga menjabat sebagai Dekan (1810) dan Rektor (1811–1812).

Antara 1804 dan 1808 Fichte memberikan beberapa seri kuliah populer di Berlin, yang juga diterbitkan, di mana ia menyajikan diagnosis pedas dari penyakit budaya dan moral pada masanya bersama dengan panggilan kuat untuk pembaruan spiritual dan politik.

Yang paling terkenal dari karya-karya ini, Alamat untuk Bangsa Jerman (1807–1808, diterbitkan pada tahun 1808), muncul sebagai tindakan perlawanan publik terhadap pendudukan Napoleon di Prusia, tanah air yang diadopsi Fichte.

Seruan karya untuk budaya dan politik asli berulang kali diinstrumentasikan pada abad kesembilan belas dan kedua puluh untuk pemikiran dan politik nasionalis dan sosialis.

Fichte meninggal pada tanggal 29 Januari 1814, dari demam rumah sakit, yang telah dikontrak dari istrinya dua puluh tahun, yang telah bekerja sebagai perawat selama pemberontakan melawan Napoleon.

Sistem Kebebasan

Dari kesempatannya untuk bangkit dari kemiskinan dan ketidakjelasan dan dukungan awal yang kuat dari Revolusi Prancis, yang memberinya reputasi sebagai seorang Jacobin, melalui keberaniannya melepaskan diri dari tradisi akademis dan agama, hingga agitasinya yang fasih untuk pembebasan dari pemerintahan Napoleon, Fichte berjuang sepanjang hidupnya untuk kebebasan dari segala jenis pengawasan dan untuk penentuan nasib sendiri yang radikal.

Rekan teoretis untuk proyek pembebasan diri yang tak henti-hentinya ini adalah apa yang oleh Fichte sendiri disebut sebagai sistem pertama kebebasan — laporan komprehensif tentang realitas alam dan budaya di mana konsep kebebasan berfungsi untuk mendasarkan dan mengintegrasikan aspek-aspek kunci dari keberadaan manusia (kognisi dan kemauan) serta dunia terkait mereka (yang masuk akal atau yang alami dan yang sangat masuk akal atau yang spiritual).

Tidak seperti Kant, yang telah mengkorelasikan dan menghubungkan alam dan kebebasan sebagai domain yang berbeda tetapi saling melengkapi, masing-masing dengan prinsipnya sendiri, Fichte menundukkan semua alam pada kebebasan, mengubah dunia material menjadi tidak lain hanyalah arena untuk pelaksanaan penentuan nasib sendiri yang bebas di bawah diri sendiri.

Dengan alam diturunkan ke status instrumental belaka, kondisi dan prinsip-prinsip kehidupan sosial dan budaya menerima pertimbangan utama.

Perlakuan sistematis Fichte tentang hukum, moralitas, agama, sejarah, dan politik sebagai bidang utama untuk aktualisasi kebebasan didasarkan pada penjelasan rinci tentang struktur mendalam subjek manusia.

Sepanjang, Fichte mengikuti transendental Kant atau Copernidapat berbalik.

Tetapi dia memperdalam serta memperluas fokus ganda pendahulunya pada kondisi kemungkinan pengalaman dan kondisi kemungkinan moralitas ke dalam penyelidikan yang sangat terintegrasi ke dalam persyaratan struktural kesadaran dari semua jenis dan semua jenis objek.

Untuk menekankan karakter ilmiah yang ketat dari penyelidikannya dan status persiapan mereka semata-mata untuk praktik kebebasan setiap orang, Fichte meninggalkan sebutan tradisional, filosofi atau cinta kebijaksanaan, menggantinya dengan mata uang Wissenschaftslehre, atau Ilmu Pengetahuan.

Istilah ini tidak mengacu pada epistemologi dalam pengertian modern, tetapi pada protosains yaitu untuk mencapai metapengetahuan tentang kondisi kemungkinan semua pengetahuan objek dan yang kemudian merujuk setiap orang ke pengalaman mereka sendiri untuk konten kontingen dari fungsi formal tersebut.

Kesadaran

Dalam arti yang lebih luas, semua bagian dari sistem filosofis yang diproyeksikan dan dijalankan sebagian oleh Fichte disebut Ilmu Pengetahuan.

Tetapi Fichte lebih suka menggunakan istilah itu untuk berbagai presentasinya tentang filsafat pertama, yang hanya berisi prinsip-prinsip dasar dari semua pengetahuan dan objeknya.

Bersikeras pada kebebasan pemikiran filosofis asli dari surat tetap dan pada kebutuhan untuk komunikasi filosofis lisan langsung, Fichte mengerjakan sekitar lima belas presentasi berbeda dari filosofi intinya selama dua puluh tahun, di mana dia sendiri hanya menerbitkan yang pertama.

Sebagai hasil dari praktik unik dari produksi yang berkelanjutan tetapi penghentian publikasi karya filosofis utamanya, seluruh dan isi pemikiran Fichte setelah 1800 tetap, sebagian besar, tidak diketahui oleh orang-orang sezamannya dan diakui dan menjadi berpengaruh hanya dengan sebagian publikasi sisa-sisa sastra Fichte di abad kesembilan belas dan edisi integral mereka oleh Bavarian Academy of Sciences selama hampir setengah abad dimulai pada awal 1960-an.

“i” sebagai prinsip filsafat Dalam presentasi awal Science of Knowledge, dari tahun 1794 hingga 1799, Fichte menyebut landasan kesatuan tanpa syarat dari pengetahuan teoretis dan praktis dan domain objeknya, I.

Kata ganti orang pertama yang dinominalkan berfungsi untuk menunjuk prinsip untuk derivasi (pengurangan) dari fitur dasar subjek dan dunia atau dunia.

Strategi Fichte adalah untuk menjelaskan kondisi yang diperlukan di mana subjek dapat mencapai kesadaran dirinya sendiri, atau kesadaran diri.

Di antara kondisi itu adalah penerapan seperangkat konsep kategoris (seperti sebab dan akibat) yang menjamin struktur objek yang diatur hukum dalam ruang dan waktu dan individuasi subjek sebagai makhluk cerdas di antara makhluk-makhluk semacam itu.

Secara khusus, Fichte bertujuan untuk menunjukkan bahwa hubungan praktis subjek dengan dunia melalui kemauan dan tindakan adalah kondisi yang diperlukan, bahkan untuk hubungan teoretisnya dengan dunia melalui pemikiran dan pengetahuan.

Pembelaan Fichte tentang keunggulan sistematis praktik di atas teori diimbangi oleh pengakuan bahwa semua praktik pada gilirannya membutuhkan beberapa panduan melalui kognisi tujuan yang harus dikejar.

Dalam presentasi asli Ilmu Pengetahuan 1794-1795 (Ilmu Pengetahuan dengan Introduksi Pertama dan Kedua), perbedaan mendasar antara subjek dan objek dan antara teoritis dan praktis dihasilkan melalui dialektika transendental yang melibatkan progresif tetapi tidak pernah sepenuhnya mencapai penghapusan kontradiksi yang dapat ditemukan di antara tiga kapasitas utama dari I sebagai I absolut, I teoritis, dan I praktis.

Sebagai I absolut, I adalah dasar tanpa syarat dari segala sesuatu di I dan untuk I.

Aku, termasuk segala sesuatu yang bukan aku (Not-I).

Fichte menggunakan istilah positing untuk aktivitas generik, prasadar, dan spontan dari I dalam mewujudkan struktur paling dasar dari subjek dan juga objek.

Dia membedakan aktivitas mutlak tiga kali lipat dari aku yang memposisikan dirinya sendiri, menempatkan yang lain (Yang Bukan-Aku), dan mengajukan penentuan bersama antara Aku dan Bukan-Aku.

Sebagai I teoretis, atau sebagai subjek kognisi, I memposisikan dirinya sebagai ditentukan melalui Not-I.

Subjek dengan demikian memahami dirinya sebagai terikat oleh sifat-sifat objek yang akan dikenali.

Kontradiksi antara sifat aktif dari I yang secara mutlak menempatkan I dan sifat pasif dari I dari kognisi teoretis diselesaikan melalui kapasitas ketiga I sebagai I praktis, yang terdiri dari usaha I untuk sepenuhnya menentukan Bukan-I dan memiliki semua tekad dari saya menjadi saya penentuan nasib sendiri.

Yang pasti, bagi Fichte, perjuangan I praktis menuju status I absolut — untuk menentukan segalanya dan hanya ditentukan oleh dirinya sendiri — adalah proses tak terbatas di mana I absolut berfungsi sebagai ideal (ide) yang tidak dapat diperoleh.

Dalam rekonstruksi Fichte dari fitur konstitutif utama kesadaran, faktor kunci dari filsafat transendental Kant (persepsi, ruang, waktu, kategori, imajinasi, ide-ide akal) dikumpulkan ke dalam sejarah kesadaran yang membentang dari kesadaran diri minimal dalam perasaan yang tidak terbedakan melalui cara kerja kesadaran.

Penyempurnaan idealisme transendental Kant oleh Fichte menghilangkan keberadaan hal-hal yang tidak dapat diketahui dalam diri mereka sendiri dan memberikan penjelasan internalis secara maksimal tentang penentuan dan penentuan nasib sendiri I.

Satu-satunya konsesi eksternalis yang tersisa adalah seruan pada pengalaman I yang tak dapat dijelaskan ditahan di periksa dengan apa yang kemudian diobjektifkan, menurut hukum I sendiri, sebagai dunia benda yang tampaknya ada secara independen dari I teoretis.

Ketika penjelasan transendental awalnya tentang I secara luas disalahartikan dengan merujuk pada individu daripada kumpulan persyaratan struktural untuk kepribadian, Fichte memberikan klarifikasi metodologis penting dan perluasan doktrinal dalam Presentasi Barunya tentang Ilmu Pengetahuan (Foundations of Transendental Philosophy [Wissenschaftslehre] nova methodo; 1796-1799).

Secara khusus, ia menekankan perbedaan antara transendental, supraindividual I dari Ilmu Pengetahuan dan empiris, individu I dari kognisi dan kehidupan biasa; dia berargumen untuk rekonstruktif, eksperimental, dan karenanya sifat buatan dari akun transendental dari I; dan dia berpendapat bahwa bukti terakhir untuk reduksi transendental-idealis dari segala sesuatu menjadi aktivitas absolut klandestin I adalah keyakinan fundamental dan ekstrafilosofis bahwa kebebasan absolut dari semua realitas asing dan penentuan nasib sendiri sepenuhnya adalah esensi dan akhir dari keberadaan manusia.

Di antara tambahan doktrinal dari presentasi alternatif Fichte tentang Ilmu Pengetahuan adalah posisi kehendak yang menonjol secara sistematis dan peran mendasar yang diberikan pada hubungan interpersonal (intersubjektivitas) dalam konstitusi subjek dan hubungannya dengan dunia.

Filsafat transendental Fichte tentang saya sekarang menampilkan dirinya sebagai teori bentuk dan kondisi utama aktivitas praktis (bersedia dan melakukan), di mana fitur utama aktivitas kognitif dan dunia objek yang akan dikenali terintegrasi.

Lebih khusus lagi, Fichte berpendapat bahwa persyaratan timbal balik dari kemauan dan pengetahuan mengancam untuk melibatkan sifat ganda teoritis-praktis (kegandaan) dalam lingkaran setan: Bersedia untuk mencapai tujuan membutuhkan kognisi sebelumnya dari objek yang akan diinginkan sementara mengetahui suatu objek membutuhkan pertimbangan sebelumnya.

Fichte menyelesaikan lingkaran dengan mendalilkan nonempiris, prapersonal, dan karenanya pradeliberatif kemauan yang datang dengan pengetahuannya sendiri tentang apa yang harus dilakukan — jenis kemauan yang dimodelkan pada gagasan Kant tentang alasan praktis murni di mana mengetahui secara moral baik dan keinginan itu seharusnya bertepatan .

Langkah ini mentranspos I dari keterlekatannya di dunia alami ke ranah moral dari kehendak murni dan memerlukan individuasi di antara komunitas agen rasional yang terbatas.

Landasan kegiatan teoretis dan praktis I dalam kemauan asli yang ditentukan sendiri menunjuk pada inti moral yang ketat dari subjektivitas manusia di Fichte.

Apa yang memberi realitas dan objektivitas pada aktivitas I yang meresap dan menentukan bukanlah entitas fisik atau metafisik eksternal, tetapi hukum tanpa syarat I sendiri untuk pelaksanaan spontanitas dan kebebasannya.

Dalam idealisme etis Fichte, dunia fisik memiliki realitas sebagai ruang untuk melaksanakan kewajiban moral kita.

Dalam karyanya yang paling populer dan mudah diakses, The Vocation of Man (1800), Fichte merangkum filosofi kebebasannya dalam penggambaran dramatis perjalanan wawasan manusia: dari keraguan awal tentang bagaimana mendamaikan klaim kebebasan dan tekad yang bersaing dalam urusan manusia melalui tahap perantara pengetahuan (hanya teoretis), di mana segala sesuatu dan setiap orang hanyalah produk dari saya, ke tahap penutup pengetahuan praktis dan iman yang terkait dengannya, yang mendamaikan kebebasan dan tekad dengan memahami yang terakhir sebagai diri moral.

Ceramah dan publikasi populer Fichte i and the absolute berikutnya dalam filsafat sejarah, budaya, dan agama (1804–1808) terus menekankan dimensi praktis dan khususnya dimensi moral dari keberadaan manusia.

Dalam karyanya yang berkelanjutan tentang Ilmu Pengetahuan (1801-1814) Fichte mengeksplorasi dalam upaya yang selalu baru dan dengan mengubah sarana terminologis dan konseptual kemungkinan serta keterbatasan pengetahuan manusia dan kebebasan manusia.

Dalam jarak kritis ke giliran kontemporer menuju filosofi afirmatif yang absolut dalam filsuf seperti Friedrich Heinrich Jacobi, Schelling, dan Hegel, Fichte menekankan striktur epistemologis dari setiap pendakian dari transendental ke metafisik.

Sementara tidak menekankan swasembada I dan meninggalkan banyak terminologi sebelumnya tentang I, ia tetap bersikeras pada hubungan erat — dan identitas tertinggi — dari I yang absolut dan absolut dan pada fungsi I sebagai mode dasar ( Saya membentuk) subjektivitas teoretis dan praktis.

Untuk Fichte kemudian, yang absolut bukanlah makhluk yang lebih tinggi yang terpisah dari keberadaan kita yang ditentukan sendiri sebagai yang mengetahui dan yang melakukan, tetapi yang menopang dan menjiwai aktivitas teoretis dan praktis kita sebagai dasar yang tak terduga dari dinamika dan hukum mereka.

Untuk menghindari kesalahpahaman objektivis tentang asal mula subjek secara absolut, Fichte mengganti sebutan yang terakhir sebagai makhluk dengan kehidupan, yang dipahami sebagai aktivitas belaka, tanpa pembawa yang berbeda dan produk yang dihasilkan.

Bagi Fichte selanjutnya, keberadaan manusia—lebih khusus lagi, pencapaian normatifnya tentang pengetahuan tentang apa yang ada dan seharusnya—adalah satu-satunya manifestasi (penampilan atau citra) dari yang absolut, sementara yang lainnya hanya menjadi objek sekunder, sebagai objek yang mungkin dari kognisi dan kemauan.

Terlebih lagi, manifestasi otentik dari yang absolut adalah manifestasi diri yang absolut itu sendiri.

Pengetahuan pamungkas yang ingin dicapai adalah pengetahuan filosofis atau metapengetahuan bahwa pengetahuan hanyalah penampakan yang absolut dan yang absolut hanya muncul sebagai pengetahuan.

Bagi Fichte, wawasan pamungkas ini, yang melengkapi Ilmu Pengetahuan, melibatkan sekaligus pembatasan diri pengetahuan di atas dan melawan yang absolut, di mana pengetahuan hanyalah gambar, dan penegasan diri pengetahuan sebagai yang absolut itu sendiri dalam mode eksternal yang terakhir (keberadaan).

Dengan demikian, wawasan yang dicapai oleh Ilmu Pengetahuan bukanlah suatu pengetahuan abstrak yang langka, tetapi hasil dari identifikasi yang hidup dari subjek dengan dasar absolutnya dan menghasilkan cara berpikir dan bertindak yang dijiwai oleh kehadiran batin yang absolut.

Selain itu, menurut Fichte, pemikiran dan tindakan dalam terang yang absolut tidak terjadi secara otomatis tetapi tergantung pada keputusan bebas subjek dan upaya berkelanjutan untuk refleksi radikal dan keputusan serta upayanya untuk terlibat dalam perilaku yang sesuai dengan wawasan yang dicapai.

Dengan demikian, upaya spekulatif Ilmu Pengetahuan bertujuan melampaui sains dan pengetahuan pada kebijaksanaan praktis dan pada aktivitas moral yang dihasilkan darinya — konfirmasi akhir dari kebebasan intelektual dan moral subjek.

Terlepas dari beberapa penampilan yang bertentangan, yang disebabkan oleh terminologi metafisik yang kadang-kadang bermuatan (Tuhan, makhluk), presentasi terakhir Ilmu Pengetahuan, ketika dipertimbangkan secara keseluruhan, menunjukkan Fichte berdebat untuk sifat praktis yang pada dasarnya dari yang absolut sebagai kehendak absolut.

dan sebagai prinsip yang menjiwai tatanan moral.

Dengan demikian, Fichte kemudian menunjukkan kesinambungan yang mencolok dengan orientasi etis dari filsafat spekulatif sebelumnya dan, di luar itu, dengan agenda moral filsafat kritis Kant.

Filsafat Hukum dan Etika

Mengingat kombinasi unik dari ketelitian sistematis, konsentrasi argumentatif, dan presentasi yang bervariasi secara bebas, karya dasar Fichte tentang Ilmu Pengetahuan awalnya menemui ketidakpahaman; segera menjadi terpinggirkan oleh karya para pengikutnya, Schelling dan Hegel; dan bahkan di awal abad kedua puluh satu, dalam konteks keilmuan sejarah yang terperinci dan analisis tekstual yang ekstensif, menentang penilaian rangkuman dan rekonstruksi doktrinal.

Sebaliknya, karya Fichte pada bagian terapan Ilmu Pengetahuan, yang terdiri dari filsafat hukum dan etika, selalu lebih banyak diapresiasi dan cukup berpengaruh.

Fondasi Hukum Alam Fichte (1796-1797) mengintegrasikan teori hak dan otoritas politik ke dalam penjelasan sistematis tentang individuasi dan sosialisasi I.

Fichte berargumen bahwa subjek hanya dapat memiliki kesadaran diri jika sejumlah kondisi terpenuhi yang berupa anggapan diri (posisi) implisit subjek tentang sifat nonrelasional dan relasional yang semakin spesifik.

Untuk mulai dengan, subjek harus menganggap dirinya fakultas kemanjuran bebas bersama dengan bidang objek, dunia indera, di mana kemanjuran dapat dilakukan dengan membawa perubahan pada objek.

Selain itu, aktivitas praktis subjek di dunia indera membutuhkan penggambaran dirinya sendiri terhadap objek material (tubuh), yang dengannya subjek dapat bertindak berdasarkan kata material.

Dalam langkah berikutnya yang penting dan sangat orisinal, Fichte berpendapat bahwa persyaratan lebih lanjut untuk kesadaran diri subjek, aktivitas praktis di dunia empiris adalah inisiasinya ke dalam standar rasional mengetahui dan melakukan, yang pada gilirannya mengarah pada pengandaian lain, sudah sepenuhnya berfungsi, tunduk dan secara khusus pada yang terakhir mempengaruhi subjek pertama untuk menemukan dan menggunakan potensinya untuk rasionalitas teoretis-praktis.

Selain itu, pengaruh yang diperlukan harus sedemikian rupa sehingga kebebasan konstitutif dari subjek yang akan dipengaruhi tidak dilanggar, melainkan dipanggil dan dibuat untuk muncul.

Pengaruh yang diperlukan bukanlah pengaruh fisik tetapi tekad untuk menentukan nasib sendiri atau himbauan yang mendorong (panggilan atau ajakan) untuk bertindak secara bebas dan rasional.

Fichte menyebut sikap subjek yang meminta pengakuan dan rasa hormat terhadap potensi manusia penuh subjek yang diminta sebagai tindakan pengakuan dan bergerak untuk menyelidiki kondisi yang diperlukan untuk kemungkinan pengakuan timbal balik yang berkelanjutan antara masing-masing subjek.

Kondisi ini adalah hubungan hukum, di mana setiap subjek secara bebas membatasi pelaksanaan kemanjurannya yang bebas di dunia akal melalui konsep kemungkinan kebebasan subjek individu lainnya — dengan syarat subjek yang terakhir melakukan hal yang sama.

Tidak seperti Kant, Fichte tidak mensubordinasikan ranah hukum di bawah ranah moral tetapi membela pemisahan yang tegas antara hukum dan moralitas.

Yang pasti, bagi Fichte, konsep hukum—konsep saling pengakuan atas hak pilihan bebas—mewakili kondisi kesadaran diri yang diperlukan.

Tetapi menjadi bagian dari negara politik dan mengikuti hukumnya bukanlah perintah tanpa syarat dari alasan praktis, seperti dalam “Prinsip Pertama Metafisik dari Doktrin Hak” dalam Metafisika Moral Kant.

Di Fichte, validitas hukum dan spesifikasi selanjutnya sebagai hukum negara, hukum keluarga, dan hukum kosmopolitan bergantung pada praktik perilaku pengakuan yang disepakati dan berkelanjutan di pihak semua subjek individu yang terlibat.

Oleh karena itu, penjelasan Fichte tentang kekuasaan negara dirancang untuk memastikan ketaatan yang berkelanjutan terhadap perilaku saling pengakuan.

Dengan filsafat hukum dan postulatnya tentang kondisi transendental sosialitas diturunkan ke perpanjangan filsafat teoretis, filsafat praktis di Fichte sepenuhnya bertepatan dengan etika atau doktrin kewajiban moral tanpa syarat kita sebagai lawan dari kewajiban hukum kontinjensi kita.

Selain itu, etika Fichte, yang diterbitkan sebagai The System of Ethics pada tahun 1798, sangat berbeda dalam lingkup dan struktur dari “Prinsip Pertama Metafisik dari Doktrin Kebajikan” dari Metafisika Moral Kant yang diterbitkan pada tahun sebelumnya.

Sementara Kant telah berfokus pada penyajian sistematis tugas-tugas tertentu dan telah membatasi pertimbangan yang lebih umum untuk bagian pengantar yang relatif singkat, Fichte memberikan derivasi rinci dari prinsip moralitas bersama dengan kondisi dasar penerapannya.

Perlakuan etika dalam arti sempit, atau penyajian tugas tertentu, terbatas pada bagian penutup singkat pekerjaan.

Ambisi utama Fichte dalam filsafat praktis adalah untuk mengatasi apa yang dia anggap sebagai kekosongan dan formalisme yang melekat dalam etika Kantian yang berfokus pada kriteria moral (imperatif kategoris) dari kemungkinan universalitas prinsip-prinsip subjektif tindakan (maksim).

Sebaliknya, Fichte mengintegrasikan pembentukan dan pelaksanaan kemauan moral ke dalam keseluruhan struktur subjektivitas praktis.

Titik awal faktual dari etika nyata atau material Fichte adalah pengalaman diri asli subjek yang bersedia atau terlibat dalam kemanjuran yang dimediasi secara konseptual di dunia indera.

Titik akhir normatifnya adalah kebebasan mutlak subjek atau penentuan nasib sendiri yang radikal.

Dalam kondisi keterbatasan manusia, tujuan ini hanya dapat diperkirakan.

Moralitas memberikan arah dan motivasi subjek yang terbatas menuju tujuannya yang tak terbatas.

Dalam usahanya untuk meminjamkan konten dan kekhususan pada kewajiban moral, Fichte memposisikan kehendak bebas subjek praktis di bawah pengaruh dorongan kesatuan tetapi dua kali lipat: dorongan murni yang mewakili klaim alasan praktis murni untuk penentuan nasib sendiri yang radikal dan alam dorongan yang mewakili tuntutan sifat nonrasional kita.

Fichte menganggap dorongan moral sebagai dorongan campuran di mana dorongan alami menyediakan konten dan dorongan murni memberikan dorongan untuk bertindak atau motivasi.

Fichte lebih lanjut berpendapat untuk harmoni yang telah ditetapkan sebelumnya antara dorongan alami dan dorongan murni sedemikian rupa sehingga dalam setiap situasi ada satu dan hanya satu tindakan yang diusulkan oleh dorongan alami dan didukung oleh dorongan murni.

Menurut Fichte, tugas-tugas khusus dideteksi oleh perasaan non-indrawi dari kepastian praktis langsung (hati nurani).

Oleh karena itu, prinsip moralitas dapat dimasukkan ke dalam formula berikut, yang kosong dengan sendirinya dan merujuk setiap orang pada hati nurani mereka sendiri untuk selesai: Lakukan dalam setiap kasus tugas Anda dan lakukan demi tugas.

filsafat sejarah, pendidikan, dan agama Dibandingkan dengan ketelitian sistematis yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penalaran yang sangat abstrak meliputi presentasi Ilmu Pengetahuan di bagian dasar maupun terapannya, kontribusi Fichte yang berpengaruh secara historis terhadap filsafat sejarah, pendidikan, dan agama adalah karya-karya populer yang disusun dan dieksekusi dengan maksud eksplisit untuk memberikan pengaruh moral dan politik pada pendengar dan pembaca—yang oleh karena itu kemampuan, prakonsepsi, dan pengalaman kontemporernya telah masuk ke dalam desain karya-karya ini.

Oleh karena itu, karya-karya populer Fichte tidak hanya membutuhkan analisis filosofis tetapi juga pengetahuan sejarah dan keterampilan eksegetis dalam menilai hubungan kompleks antara klaim mereka dan konteksnya.

Filosofi sejarah Fichte, yang disajikan dalam Characteristics of the Present Age (1804–1805, diterbitkan pada tahun 1806) dan dilengkapi dengan Addresses to the German Nation (1807–1808), membangun jalan sejarah yang ideal sebagai kemajuan linier dalam pemerintahan manusia dalam lima tahap: dari naluri rasional yang buta tetapi sembunyi-sembunyi melalui otoritas irasional hingga kebebasan intelektual, moral, dan politik yang anarkis—zaman sekarang, menurut Fichte—hingga rasionalitas yang baru dimulai, yang dijalankan dengan bebas, dan akhirnya hingga pemerintahan penuh kebebasan rasional.

Transisi dari zaman penuh dosa sekarang menuju kebebasan sejati dan pencerahan sejati harus dibawa oleh pendidikan dan khususnya oleh reformasi pendidikan di semua tingkatan—dari melembagakan sekolah dasar negeri wajib ke reformasi struktural dan kurikuler universitas, di mana Fichte adalah seorang ahli teori dan praktisi utama.

Penghormatan tinggi Fichte terhadap pendidikan publik juga tercermin dalam tiga mata kuliah yang diberikannya tentang peran moral dan politik intelektual publik (vokasi cendekiawan) di awal, menjelang pertengahan, dan menjelang akhir karir akademiknya ( 1794, 1805, 1811).

Filosofi agama Fichte, yang disajikan sebagai The Way Towards the Blessed Life (1806), menyusun kembali inti spekulatif Ilmu Pengetahuan dalam bentuk ontologi populer yang mengidentifikasi kehidupan dengan cinta dan kebahagiaan.

Fichte membedakan lima pandangan dunia, masing-masing berkorelasi dengan sudut pandang tertentu dan terkait dengan pengaruh tertentu: sudut pandang kepekaan dan kenikmatannya: sudut pandang legalitas objektif (hanya moralitas formal) dan kecintaannya pada kebebasan formal; moralitas yang lebih tinggi dan kepuasan diri yang diberikannya; agama dan kehidupan yang diberkati yang terkandung di dalamnya: dan sains (yaitu, Ilmu Pengetahuan), yang tidak menambahkan sudut pandangnya sendiri tetapi menyatukan yang sebelumnya dengan memberi mereka kejelasan dan dengan mengubah keyakinan belaka pada yang absolut menjadi membayangkannya melalui pencelupan diri refleksi ke dalam yang absolut.

Penilaian

Pengaruh langsung, besar, tetapi berumur pendek yang dimiliki Fichte terhadap budaya dan filsafat Jerman sekitar tahun 1800 ditambah dengan efek jangka panjang dan lebih rahasia dari pemikiran aslinya tentang sifat subjektivitas dan hubungan antara teori dan praktik yang dilakukan pada beragam filsuf seperti Arthur Schopenhauer, Karl Marx, Martin Heidegger, dan Jürgen Habermas.

Dengan beberapa karyanya yang belakangan baru tersedia untuk pertama kalinya, Fichte adalah seorang filsuf yang masih harus ditemukan.

Karya awalnya tentang sistem kebebasan adalah tur de force dalam Kantianisme yang diradikalisasi sementara karyanya yang kemudian tentang yang absolut dan penampilannya sebagai pengetahuan dan kehendak merupakan pesaing serius bagi klaim Schelling dan Hegel yang telah menyelesaikan filosofi idealis Jerman.