Biografi dan Pemikiran Filsafat Johann August Eberhard

Johann August Eberhard, teolog Jerman dan “filsuf populer”, lahir di Halberstadt.

Ia belajar teologi di Halle, dan menjadi pengkhotbah di Halberstadt pada 1763 dan di Charlottenburg pada 1774.

Pada 1778 Frederick II dari Prusia mengangkatnya sebagai profesor teologi di Halle.

Johann August Eberhard : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Eberhard menjadi anggota Akademi Berlin pada tahun 1786 dan anggota dewan rahasia pada tahun 1805.

Dia menulis tentang teologi, epistemologi, etika, estetika, filologi, dan sejarah filsafat.

Eberhard menerima pendidikan Wolffian, tetapi, di bawah pengaruh Moses Mendelssohn dan Christian Friedrich Nicolai, ia segera mengembangkan sudut pandang pribadi.

Sebagai seorang filsuf populer, Eberhard menolak spekulasi abstrak dan tertarik pada teologi alam, psikologi, etika, dan estetika.

Dia menentang antusiasme, sentimentalisme, dan okultisme, dan menyukai pendekatan empiris.

Dalam karyanya Neue Apologie des Socrates (New Apology of Socrates; 2 jilid, Berlin, 1772-1778) Eberhard menyangkal bahwa keselamatan bergantung pada wahyu, dan menegaskan bahwa tidak ada dosa asal dan bahwa seorang kafir dapat masuk surga.

Dia menolak hukuman kekal sebagai kontradiksi dari tujuannya—perbaikan moral orang berdosa.

Allgemeine Theorie des Denkens und Empfindens karya Eberhard (Teori umum tentang pemikiran dan perasaan; Berlin, 1776) didominasi oleh pemikiran John Locke, dan Nouveaux Essais karya Gottfried Wilhelm Leibniz.

Seperti Immanuel Kant dan Johann Nicolaus Tetens, Eberhard membela sensasi terhadap kecenderungan sebelumnya untuk menekankan alasan; dan seperti Kant, Tetens, dan Johann Heinrich Lambert, dia mengembangkan fenomenalisme yang menyeluruh.

Dia berpendapat bahwa sensasi itu pasif dan mendukung pandangan Locke bahwa semua ide berasal dari sensasi.

Dia mengklaim bahwa penginderaan adalah transisi dari berpikir ke bertindak.

Eberhard berpendapat Kecantikan bukanlah karakteristik objektif dari hal-hal, tetapi kecukupan objek untuk kekuatan perwakilan subjek (pandangan yang dia sebut — seperti yang dilakukan Kant kemudian — “finalisme subjektif”).

Keindahan menggairahkan aktivitas ini, dan karena itu tujuan seni adalah membangkitkan gairah yang menyenangkan (doktrin yang ditolak oleh Kant dan kemudian ahli estetika Jerman).

Kemunculan pertama aktivitas estetis dalam diri manusia direpresentasikan, menurut Eberhard, dalam permainan anak-anak (pembayangan estetika permainan Friedrich Schiller).

Eberhard, sebagai editor Philosophisches Magazin dari tahun 1788 hingga 1791 dan Philosophische Archiv dari tahun 1792 hingga 1795, menerbitkan sejumlah besar artikel yang kritis terhadap Kritik der reinen Vernunft karya Kant, sebagian besar ditulis oleh dirinya sendiri.

Dia mengklaim bahwa pandangan Kant sepenuhnya berasal dari Leibniz, dan itu hanya jenis dogmatisme khusus.

Kant menjawab Eberhard dalam karyanya Ueber eine Entdeckung, nach der alle neue Kritik der reinen Vernunft durch eine ltere entbehrlich gemacht werden soll (Königsberg, 1790).

Itu adalah salah satu dari beberapa kali Kant berkenan menjawab kritik yang tidak dapat dibenarkan.