Biografi dan Pemikiran Filsafat Joel Feinberg

Joel Feinberg adalah seorang filsuf moral, sosial, politik, dan hukum yang terkenal.

Ia lahir di Detroit, Michigan. Setelah dinas militernya dalam Perang Dunia II, Feinberg memperoleh gelar sarjana, magister, dan doktoral di University of Michigan (Ann Arbor).

Joel Feinberg : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Disertasi doktornya berjudul “Naturalisme dan Liberalisme dalam Filsafat Ralph Barton Perry” (1957).

Baru pada tahun 1960, ketika Feinberg berusia tiga puluh tiga tahun, ia menerbitkan esai filosofis pertamanya.

Selama empat dekade berikutnya, sementara Feinberg mengajar di Brown, Princeton, UCLA, Rockefeller, dan Arizona, hasil ilmiahnya luar biasa.

Dalam beberapa tahun setelah kedatangannya di Universitas Arizona, departemen filsafat di sana menarik beberapa filsuf terkemuka lainnya dan menjadi salah satu program yang paling dihormati di Amerika Serikat.

Feinberg dihormati oleh rekan-rekan filosofisnya pada tahun 1981 dengan terpilih sebagai presiden Divisi Pasifik American Philosophical Association.

Pada tahun 1988, ia adalah salah satu orang pertama yang ditunjuk sebagai Profesor Bupati di Universitas Arizona.

Liberalisme adalah fokus Feinberg sepanjang karirnya yang panjang dan terhormat.

Selama tahun 1980-an, ia menulis magnum opusnya, empat jilid, 1.397 halaman Batas Moral Hukum Pidana.

Tujuan Feinberg dalam karya ini (yang ia sebut “tetralogi”) adalah “untuk membuat kasus terbaik bagi liberalisme” sehubungan dengan batas moral hukum pidana (Harm to Others, hal.15).

Dia menganggap dirinya sebagai “membela [ing] liberalisme tradisional yang berasal dari [John Stuart] Mill’s On Liberty [1859]” (ibid.).

Meskipun Feinberg tidak memiliki kredensial hukum (selain pernah menjadi Anggota Liberal Arts di Harvard Law School pada tahun 1963-1964), ia telah mempengaruhi hukum Amerika.

Setidaknya satu mahkamah agung negara bagian telah mengutip dia sebagai otoritas persuasif.(Lihat Armstrong v.Montana, 296 Mont.361, 989 P.2d 364 [1999] [menyatakan bahwa undang-undang Montana yang melarang asisten dokter melakukan aborsi melanggar privasi, perlindungan yang sama, dan ketentuan undang-undang dari konstitusi Montana] .) Feinberg memulai tetraloginya dengan apa yang disebutnya praduga yang mendukung kebebasan (individu).

Baca Juga:  John Dewey : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Anggapan ini berarti bahwa “[l]iberty harus menjadi norma; paksaan selalu membutuhkan pembenaran khusus” (Harm to Others, hal.9).

Dia kemudian membuat sketsa sejumlah “prinsip-prinsip pembatasan kebebasan,” yang masing-masing menyatakan alasan — tetapi bukan kondisi yang perlu atau cukup — untuk memaksa individu.

Pertanyaan yang dia ajukan untuk dirinya sendiri adalah yang mana dari prinsip-prinsip ini, jika ada, yang valid.

Di sini, misalnya, adalah prinsip kerugian: Itu selalu merupakan alasan yang baik untuk mendukung undang-undang pidana bahwa itu mungkin efektif dalam mencegah (menghilangkan, mengurangi) kerugian kepada orang-orang selain aktor (yang dilarang bertindak) dan ada mungkin tidak ada cara lain yang sama efektifnya tanpa biaya yang lebih besar untuk nilai-nilai lain.(Harm to Others, hlm.26 [cetak miring dalam aslinya; catatan kaki dihilangkan]) Feinberg mendukung dua prinsip yang membatasi kebebasan: prinsip kerugian dan prinsip pelanggaran.

Dia menolak dua lainnya: paternalisme hukum dan moralisme hukum.

Jilid satu dari tetraloginya, Harm to Others, menguraikan dan mempertahankan prinsip bahaya.

Jilid dua, Offense to Others, menguraikan dan mempertahankan prinsip pelanggaran.

Jilid tiga, Harm to Self, menguraikan dan menolak paternalisme hukum.

Jilid empat, Harmless Wrongdoing, menguraikan dan menolak moralisme hukum.

Para pembuat undang-undang yang dipandu oleh liberalisme Feinberg, dengan komitmen normatifnya terhadap kebebasan individu dan otonomi pribadi, akan melarang dan menghukum hanya perilaku yang berbahaya atau sangat ofensif (tetapi tidak harus semua perilaku tersebut).

Contoh perilaku ofensif yang serius adalah papan iklan pornografi yang tidak dapat dihindari oleh individu secara wajar.

Legislator Feinbergian (ideal) tidak akan menghukum perilaku semata-mata atas dasar bahwa hal itu berbahaya bagi aktor.

Itulah paternalisme hukum, yang merupakan penghinaan terhadap otonomi pribadi.

Mereka juga tidak akan menghukum perilaku hanya dengan alasan bahwa itu tidak bermoral.

Itulah moralisme hukum.

Penting untuk dipahami bahwa penolakan Feinberg terhadap moralisme hukum tidak bertumpu pada skeptisisme moral, nihilisme, relativisme, atau subjektivisme.

Baca Juga:  Alvin Goldman : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Seseorang bisa menjadi seorang objektivis moral—seorang yang percaya pada nilai-nilai moral objektif—dan masih berpendapat bahwa tidak pantas bagi pembuat undang-undang untuk menegakkan satu moralitas “sejati”.

Tujuan Feinberg adalah praktis: untuk “membimbing pembuat undang-undang dengan menemukan batasan moral yang membatasi pilihannya” (Harm to Others, hlm.4).

Ini adalah “sebuah pencarian bukan untuk kebijakan yang berguna tetapi untuk prinsip-prinsip yang valid” (Harm to Others, hal.4).

Keempat volume bersama-sama membuat kasus yang kuat untuk “posisi liberal” pada batas moral hukum pidana.

Feinberg tidak memperdebatkan liberalisme secara langsung dengan mengacu pada “primitif moral” atau “kebenaran yang terbukti dengan sendirinya” (Harm to Others, hal.17).

Sebaliknya, ia mengadopsi teknik argumentum ad hominem.

Jenis argumen ini terdiri dari menarik nilai, keyakinan, dan keyakinan pembaca dianggap memiliki atau penilaian yang dianggap mereka buat.

Tujuan Feinberg adalah untuk meyakinkan para pembaca ini bahwa posisi liberal pada batas moral hukum pidana mensistematisasikan nilai, keyakinan, keyakinan, dan penilaian mereka lebih baik daripada alternatif mana pun.

Ini adalah pencarian koherensi, bukan fondasi.

Akibatnya, dia mencoba menunjukkan kepada para pembacanya bahwa mereka—sudah, tanpa disadari—liberal.

Di antara bidang etika terapan atau praktis yang membuat Feinberg memberikan kontribusi penting adalah aborsi dan hak-hak binatang.

Dalam esainya tahun 1979 yang berpengaruh “Aborsi,” dia berusaha untuk menyusun perdebatan tentang moralitas dan legalitas aborsi dengan (seperti yang kemudian dia katakan) “menemukan praanggapan yang penting tetapi implisit, kepentingan yang terpengaruh secara terpusat, perbedaan kritis, dan sebagainya” (Kebebasan dan Pemenuhan, hal.viii).

Dalam sebuah esai yang diterbitkan pada tahun 1971, empat tahun sebelum Pembebasan Hewan Peter Singer yang terkenal muncul, Feinberg berpendapat bahwa hewan adalah “di antara jenis makhluk yang haknya dapat secara bermakna didasarkan dan ditolak” (Rights, Justice, and the Bounds of Liberty, hal.166).

Feinberg tidak berargumen bahwa hewan memang memiliki hak.

Dia berargumen bahwa bukanlah hal yang tidak koheren—seperti yang dipikirkan banyak orang—untuk memberikan hak kepada mereka.

Baca Juga:  George Eliot : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ini adalah langkah penting dalam apa yang menjadi kasus kuat untuk memasukkan hewan bukan manusia ke dalam komunitas moral.

Dengan mengklarifikasi konsep hak, Feinberg mampu menunjukkan bahwa pengingkaran hak tertentu tidak berdasar.

Untuk Feinberg, “[c] klarifikasi konseptual adalah filosofis perusahaan yang paling khas” (Harm to Others, hal.17).

Pikiran yang jernih mengarah pada atau merupakan bagian tak terpisahkan dari penilaian moral yang baik.

Karya Feinberg, secara keseluruhan, paling baik dicirikan sebagai filsafat sosial — ditafsirkan secara luas untuk memasukkan filsafat moral, politik, dan hukum.

Selain batas-batas moral hukum pidana, ia tertarik dan membuat kontribusi asli untuk memahami tanggung jawab, hukuman, gurun, penyakit mental, hak, keadilan, kebebasan, pembangkangan sipil, kebebasan berekspresi, paternalisme, otonomi, dan pemenuhan.

Buku teksnya Reason and Responsibility: Readings in Some Basic Problems of Philosophy, yang terbit pada tahun 1965 (edisi kedua belas diterbitkan pada tahun 2005), adalah salah satu buku teks filsafat terlaris sepanjang masa.

Feinberg membuktikan bahwa karya filosofis yang orisinal dan penting cocok dengan penulisan buku teks.

Dia pernah menjadi guru.

Di akhir hidupnya, ia menerbitkan sebuah buku kecil yang menyenangkan berjudul Melakukan Filsafat: Panduan untuk Penulisan Makalah Filsafat (1997).

Sudah sepantasnya Feinberg menulis buku tentang menulis, karena gaya penulisannya cukup terkenal dan banyak ditiru.

Tulisannya jelas, sederhana, dan tajam—terkadang bahkan indah—terlepas dari kerumitan masalah dan konsep yang dia geluti.

Beberapa generasi filsuf telah mengagumi dan belajar dari Feinberg, baik secara substantif maupun gaya.

Banyak dari murid-muridnya melanjutkan ke karir menonjol mereka sendiri, di bidang hukum atau filsafat atau keduanya.

Pada tahun 1994, salah satu muridnya yang paling berprestasi, Jules Coleman, dan mantan koleganya, Allen Buchanan, menerbitkan kumpulan esai kritis yang berjudul tepat yang ditujukan untuk karya Feinberg: In Harm’s Way: Essays in Honor of Joel Feinberg.