Biografi dan Pemikiran Filsafat James Frederick Ferrier

James Frederick Ferrier, ahli metafisika Skotlandia, lahir di Edinburgh dalam keluarga pengacara yang kaya.

Setelah belajar di Universitas Edinburgh dan Oxford, ia menghabiskan beberapa bulan di Jerman.

Dia menetap di Edinburgh pada tahun 1832 sebagai advokat, menjadi aktif dalam lingkaran intelektual Sir William Hamilton, termasuk Thomas De Quincey dan “Christopher North” dari Blackwood’s Magazine.

James Frederick Ferrier : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Di bawah rangsangan ini, Ferrier berkontribusi pada Blackwood’s antara tahun 1838 dan 1843, sebelas artikel panjang yang mengisi sebagian besar volume kedua dari Lectures and Remains-nya (2 jilid.,Edinburgh and London, 1866).

Pada tahun 1845 ia diangkat sebagai profesor filsafat moral dan ekonomi politik di Universitas St.Andrews.

Ferrier mengeluarkan versi filosofinya yang direvisi secara drastis di Institut Metafisika (Edinburgh dan London, 1854; edisi kedua, 1856).

Institut sampai batas tertentu dipengaruhi oleh komitmen Ferrier dalam perjuangan politik dan gerejawi yang kemudian memecah Skotlandia.

Pengaruh sosial ini masih lebih ditandai dalam pamflet yang membela posisinya, Filsafat Skotlandia, Lama dan Baru (Edinburgh, 1856).

Sementara itu, Ferrier menguraikan, sampai lumpuh pada tahun 1861, pada serangkaian kuliah yang mengesankan tentang filsafat Yunani, yang diterbitkan secara anumerta sebagai Jilid I Ceramah dan Peninggalan.

Tujuh artikel Blackwood pertama merupakan karya kesatuan pada filosofi kesadaran.

Titik awalnya adalah kritik terhadap doktrin Thomas Brown yang menganggap keadaan pikiran, seperti emosi, sebagai objek kesadaran adalah salah.

Brown berpendapat bahwa berbicara tentang sadar akan perasaan marah adalah sama dengan berbicara tentang perasaan marah.

Ferrier menunjukkan bahwa ada perbedaan mencolok antara berbicara tentang seseorang yang mendidih karena marah dan berbicara tentang dia sebagai sadar akan kemarahan yang mendidih di dalam dirinya.

Dalam kasus terakhir, alih-alih melihat ke luar pada ketidakadilan dan memikirkan penghinaan, dia melihat ke dalam pada kejengkelan yang diakibatkannya di dalam hatinya dan berhenti merenung.

Sejauh ini Ferrier hanya memanfaatkan secara cerdas doktrin variasi terbalik dari perasaan dan pengetahuan yang dikemukakan oleh temannya Sir William Hamilton.

Tetapi seperti yang dinyatakan Hamilton dengan persetujuan, Ferrier kemudian melampaui batas-batas biasa filosofi Inggris dengan menanyakan apa yang terlibat dalam peralihan dari kemarahan yang tidak disadari menjadi kemarahan yang disadari sendiri.

Pengetahuan diri ini tidak muncul begitu saja dari pengalaman biasa.

Penggunaan kata ganti orang pertama, yang merupakan tanda pengenalan diri dalam arti yang tepat, adalah sesuatu yang tidak dapat dipelajari dari pengalaman orang lain dan pembicaraan mereka dengan cara yang sama seperti penggunaan kata seperti tabel.

Kepastian pengetahuan diri muncul hanya karena tidak didasarkan pada pengamatan dengan cara yang sama seperti pengetahuan kita tentang pegunungan.

Oleh karena itu, Ferrier menyimpulkan, ada sesuatu yang ganjil pada fondasi pengetahuan diri.

Apa itu? Dalam empat artikel Blackwood tentang subjek persepsi indera, yang disumbangkan antara tahun 1841 dan 1843, Ferrier memberikan masalahnya bentuk yang pasti dengan membatasinya.

Untuk mendapatkan penjelasan tentang sifat pengetahuan diri, ia melihat ke dalam dasar-dasar perbedaan biasa antara tindakan indera dan objek indra.

Diskusi Ferrier sangat orisinal.

Kunci kesulitannya adalah selama kita memandang setiap medan indera secara terpisah, tidak ada perbedaan yang tepat yang dapat ditarik antara tindakan dan objek indera.

Di dalam bidang visual saja, penglihatan tidak menonjol karena dapat dipisahkan secara empiris dari warna-warna yang terlihat; dalam bidang taktual, upaya perasaan muncul dengan sendirinya sebagai tidak dapat dibedakan dari benda padat yang dirasakan.

Tetapi ketika bidang-bidang indera dipandang dalam korelasi satu sama lain, penglihatan memisahkan dirinya dari warna-warna yang dilihat sebagai terhubung dengan sesuatu yang nyata tetapi tidak terlihat: mata.

Demikian pula, perasaan membedakan dirinya dari soliditas dengan berada dalam organ sentuhan yang diungkapkan oleh penglihatan dan bukan oleh sentuhan.

Dengan demikian, Ferrier berpendapat bahwa kunci dari pengalaman diri adalah pengalaman aneh dalam mengambil alih tubuh sendiri dalam arti menghubungkan organ-organ inderanya sendiri.

Ini mengingatkan pada Maurice Merleau-Ponty dan Jean-Paul Sartre.

Seperti mereka, Ferrier mengembangkan tema kebebasan manusia, pertama dengan mengacu pada kontras antara pengalaman reflektif dan pengalaman prereflektif, kemudian dengan mengacu pada kontras antara pengalaman tubuh sendiri dan pengalaman benda asing.

Ferrier dirangsang oleh Friedrich Schelling dan G.W.F.Hegel, tetapi ada orisinalitas yang khas pada posisinya dalam usahanya untuk memberikan kehidupan dan kepastian pada ide-ide mereka dengan melihatnya dalam kaitannya dengan masalah filsafat yang diajukan oleh Hamilton dan Thomas Brown.

Seperti yang dikatakan De Quincey, filosofi Ferrier adalah “filsafat Jerman yang dibiaskan melalui media Skotlandia.” Upaya awal Ferrier yang sangat orisinal telah dibayangi untuk anak cucu oleh kontribusi akademis yang terhormat dari karyanya di kehidupan.

Dalam Institutes of Metaphysic-nya ia pindah dari sudut pandang “fenomenologis”, yang diwarisi dari Thomas Reid melalui Hamilton dan Victor Cousin, ke sudut pandang apriori yang sempit, yang membedakan secara tajam antara kebenaran yang perlu dan yang tidak pasti, akan membatasi filsafat pada kebenaran yang diperlukan.

Akibatnya, Institut Metafisika menghilangkan analisis pengetahuan diri dan pengalaman tubuh sendiri yang membedakan artikel Blackwood, membatasi diri pada doktrin usang yang dapat diuraikan secara apriori, seperti cogito Cartesian dan prinsip keterverifikasian yang tidak berbeda dengan positivisme modern.

Namun karya Ferrier nantinya tidak boleh dianggap remeh.

Ini berisi diskusi yang sangat mencerahkan tentang hubungan universal dan khusus (bukan seperti itu di Henry Mansel), yang dibawa lebih jauh dalam Kuliah tentang Filsafat Yunani.

Dalam karya ini juga ada analisis yang sangat mengesankan tentang pengalaman perubahan dan gerakan yang di satu sisi mengantisipasi Henri Bergson dan dengan cara lain melihat kembali ke Hegel.

Karya Ferrier kemudian sangat berpengaruh pada akhir abad kesembilan belas di dunia berbahasa Inggris dan sampai batas tertentu di Prancis.

Secara khusus, Institut Metafisika memberikan Shadworth Hodgson titik awal dan sebagian besar gagasan utamanya.

Karya awal Ferrier, sayangnya, luput dari perhatian pada abad kesembilan belas, tetapi evaluasi ulang telah dimulai.