Biografi dan Pemikiran Filsafat Hugo Dingler

Hugo Dingler, filsuf sains Jerman, adalah perwakilan terpenting dari operasionisme Kontinental, yang dibedakan dari operasionalisme fisikawan Amerika P.W.Bridgman.

Hugo Dingler : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dingler juga merupakan kontributor utama Grundlagenforschung (penelitian tentang dasar-dasar ilmu eksakta).

Setelah belajar di bawah bimbingan guru seperti David Hilbert, Edmund Husserl, Felix Klein, Hermann Minkowski, Wilhelm Röntgen, dan Woldemar Voigt di universitas Erlangen, Munich, dan Göttingen, Dingler menerima gelar Ph.D. dalam matematika, fisika, dan astronomi pada tahun 1906 dan menjadi Privatdozent pada tahun 1912.

Ia diangkat sebagai profesor di Universitas Munich pada tahun 1920 dan di Technische Hochschule di Darmstadt pada tahun 1932.

Pada tahun 1934 ia diberhentikan dengan tuduhan filosemitisme.

Dia kemudian kembali mengajar tetapi segera memberontak lagi melawan situasi politik, dan akhirnya dia ditempatkan di bawah pengawasan terus menerus dari agen Gestapo “yang sayangnya”—seperti yang dikatakan Dingler kepada penulis saat ini—“tidak berbakat untuk filsafat dan tidak mengambil keuntungan dari pengalaman saya wajib setiap hari.

” Kesulitan seperti itu dalam situasi politik Jerman selama kehidupan Dingler berkontribusi pada kurangnya kesadaran akan karyanya, meskipun ada sekitar dua puluh buku dan tujuh puluh esai dalam bahasa Jerman yang sangat jelas.

Mungkin faktor yang lebih menentukan adalah independensi Dingler dari semua aliran utama dan tren dalam filsafat sains kontemporer—positivisme dan empirisme, Neo-Kantianisme, fenomenologi, intuisionisme, dan formalisme.

Dari remaja Grundlinien einer Kritik und exakten Theorie der Wissenschaften, insbesondere der mathematischen (Essentials of acritique and strict theory of the sciences, terutama dari yang matematika; Munich, 1907) ke Die Ergreifung des Wirklichen (The menggenggam realitas; Munich, 1955), perhatian utama Dingler adalah untuk memberikan jawaban baru atas pertanyaan Kantian “Bagaimana mungkin sains eksakta?” Dia menganggap aritmatika, analisis, geometri, dan mekanika sebagai ilmu eksakta yang par excellence; dia menyebutnya “mental” (geistige), artinya mereka tidak dapat diturunkan dari pengalaman dan harus disintesis secara operasional dari beberapa ide univokal yang digunakan sebagai “batu bangunan” (Bausteine).

Dengan cara ini penyelidikan ilmiah harus dibuat terus menerus dengan kehidupan sehari-hari dan dilihat dari segi aktivitas praktis.

Rekonstruksi operasional landasan ilmu pengetahuan adalah untuk menghapuskan bidang landasan sebagai wilayah independen yang terbuka bagi ketidaksepakatan filosofis atau mistifikasi.

Dingler mulai menganggap yang diberikan itu sendiri, seperti yang diungkapkan dalam protokol, atau kalimat dasar, sebagai jenis hasil yang sangat rumit.

Untuk mencegah sisa-sisa teori sebelumnya masuk ke dalam rekonstruksi operasional, kita harus mulai dari “situasi nol” di mana kita hanya menganggap bahwa dunia “hanya ada” dan kita dapat beroperasi di atasnya.

Ini adalah prinsip metodologis, bukan penolakan metafisik realitas: ini adalah penangguhan sukarela dari proses rasional yang dapat dilakukan setiap saat.

Setelah tahun 1907, di bawah pengaruh Husserl, Dingler menyebut situasi nol sebagai “sudut pandang kebebasan dari prasangka”.

Pada tahun 1942 ia menggambarkannya sebagai das Unberührte, yang utuh atau tidak tersentuh—”yang belum dioperasi”.

Langkah univokal pertama keluar dari situasi nol terdiri dalam menghibur ide di mana hubungan perbedaan belaka (dengan kesetaraan dan kesamaan sebagai kasus khusus) hadir, dan diterapkan (anwendet) hanya sekali, seperti dalam ide “sesuatu yang berbeda tanpa spesifikasi lebih lanjut,” yaitu, gagasan tentang entitas yang dibedakan dari yang lain, sebagai yang menonjol dari latar belakang.

Ide ini bukanlah deskripsi dari apa pun yang ada di dunia, melainkan persyaratan pertama untuk deskripsi semacam itu.

Semua yang dapat kita katakan tentang itu adalah bahwa ia hadir dan terbatas; kita kemudian dapat menentukannya sebagai konstanta atau variabel, dan dalam kedua kasus tersebut kita juga dapat memberikan perhatian khusus pada batasannya.

Dengan cara ini kita mencapai skema empat kali lipat kualitatif murni yang mendahului konsep bilangan, ruang, dan waktu.

Untuk skema ini sesuai empat aturan operasi, yang memberikan titik awal dari ilmu eksakta: (1) sesuatu yang berbeda tanpa spesifikasi lebih lanjut, dan konstan, untuk aritmatika; (2) sama, tetapi variabel, untuk analisis (lebih umum untuk doktrin waktu dan variabel); (3) sama, tetapi konstan, dipertimbangkan sehubungan dengan batas-batasnya, untuk geometri; dan (4) sama, tetapi bervariasi, ditinjau dari batas-batasnya, untuk kinematika dan mekanika.

Melalui komplikasi skema dasar ini, Dingler dapat secara operasional menurunkan dan membuktikan aksioma ilmu eksakta dan membangun keseluruhan strukturnya.

Konstruksi yang sungguh-sungguh dan asli ini dapat ditemukan terutama dalam Philosophie der Logik und Arithmetik (1931), Die Grundlagen der Geometrie (1933), Die Methode der Physik (1938), dan Lehrbuch der exakten Naturwissenschaften (1944).