Biografi dan Pemikiran Filsafat Gustav Theodor Fechner

Gustav Theodor Fechner, filsuf Jerman, adalah pendiri psikofisika, dan pelopor dalam psikologi eksperimental.

Ia lahir di Gross-Saerchen, Prusia, dan belajar kedokteran di Universitas Leipzig, di mana ia lulus ujian pada usia dua puluh satu tahun.

Minatnya, bagaimanapun, membawanya ke fisika, dan pada tahun 1830 dia telah menerbitkan lebih dari empat puluh makalah di bidang ini.

Gustav Theodor Fechner : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ia juga menulis sejumlah puisi dan karya satir dengan nama samaran “Dr.Mises,” yang juga digunakannya untuk beberapa spekulasi metafisika selanjutnya.

Sebuah makalah tentang pengukuran kuantitatif arus listrik (1831) menyebabkan pengangkatannya sebagai profesor fisika di Leipzig.

Minat baru Fechner dalam psikologi ditunjukkan dalam makalah tahun 1838 dan 1840 tentang persepsi warna komplementer dan bayangan subjektif.

Eksperimennya pada afterimages, bagaimanapun, memiliki konsekuensi yang tragis.

Sebagai akibat dari menatap matahari ia mengalami cedera mata, dan kebutaan berikutnya menyebabkan krisis emosional yang serius.

Fechner mengundurkan diri dari jabatan profesornya pada tahun 1839 dan hampir pensiun dari dunia.

Pemulihan yang tampaknya ajaib, tiga tahun kemudian, merangsang minat Fechner pada filsafat, khususnya yang berkaitan dengan pertanyaan tentang jiwa dan kemungkinan menyangkal metafisika materialistis.

Dalam sebuah karya berjudul Nanna oder das Seelenleben der Pflanzen (Nanna, atau kehidupan jiwa tanaman; Leipzig, 1848) ia membela gagasan bahwa bahkan tanaman memiliki kehidupan mental.

Buku ini menunjukkan kecenderungan panpsikistik pemikiran Fechner, yang merupakan penyebab utama arah yang diambil oleh karyanya selanjutnya.

Psikofisika

Pada tahun 1848 Fechner kembali ke Universitas Leipzig sebagai profesor filsafat.

Keinginannya untuk membuktikan secara empiris tesis metafisik bahwa pikiran dan materi hanyalah cara alternatif untuk menafsirkan satu dan realitas yang sama adalah motivasi utama untuk karya perintisnya dalam psikologi eksperimental.

Elemente der Psychophysik-nya (Leipzig, 1860) dimaksudkan untuk menjadi garis besar ilmu pasti tentang hubungan fungsional antara fenomena tubuh dan mental, dengan maksud untuk menunjukkan bahwa satu dan fenomena yang sama dapat dicirikan dalam dua cara.

Fechner membagi ilmu barunya tentang psikofisika menjadi dua disiplin: psikofisika batin, yang mempelajari hubungan antara sensasi dan eksitasi saraf; dan psikofisik luar, di mana karya eksperimental Fechner sendiri dikhususkan dan yang mempelajari hubungan antara sensasi dan stimulus fisik.

Psikofisika menjadi salah satu bidang yang dominan dalam psikologi eksperimental.

Karya Fechner pada hubungan antara rangsangan fisik dan sensasi menyebabkan formulasi matematika yang disebut hukum intensitas, yang menyatakan bahwa intensitas sensasi meningkat sebagai logaritma dari stimulus, yaitu dengan peningkatan yang berkurang.

Ketika Fechner menyadari bahwa prinsipnya sesuai dengan temuan E.H.Weber (1795–1878), ia menyebutnya hukum Weber, nama yang sekarang dicadangkan untuk pernyataan yang lebih kabur bahwa perbedaan stimulus yang hampir tidak terlihat memiliki rasio konstan terhadap stimulus.

Studi Fechner dalam psikofisika mencakup sejumlah eksperimen klasik tentang persepsi berat, kecerahan visual, dan jarak.

panpsikisme Studi psikologis Fechner dimaksudkan untuk mengkonfirmasi teorinya tentang panpsikisme.

Dia menyatakan bahwa seluruh alam semesta bersifat spiritual, dunia fenomenal fisika hanyalah manifestasi eksternal dari realitas spiritual ini.

Apa yang bagi dirinya bersifat psikis adalah bagi orang lain secara fisik.

Dalam Atomenlehre-nya dia berpendapat bahwa fisika mengharuskan kita untuk menganggap atom hanya sebagai pusat kekuatan atau energi, seperti yang dikemukakan Gottfried Wilhelm Leibniz; tidak perlu menganggapnya material atau diperpanjang.

Atom-atom ini hanyalah elemen paling sederhana dalam hierarki spiritual yang mengarah kepada Tuhan.

Setiap tingkat hierarki ini mencakup semua tingkat di bawahnya, sehingga Tuhan mengandung totalitas roh.

Kesadaran adalah fitur penting dari semua yang ada, tetapi pernyataan ini tidak berarti, seperti yang diduga Leibniz, bahwa setiap entitas atau fenomena fisik memiliki jiwanya sendiri.

Hanya sistem tertentu, yaitu, keutuhan organik, yang memberikan bukti memiliki jiwa, dan tubuh yang tidak memilikinya hanya merupakan penyusun tubuh yang berjiwa.

Bukti jiwa adalah koherensi sistematis dan kesesuaian dengan hukum yang ditunjukkan dalam perilaku keutuhan organik.

Fechner menganggap Bumi, “ibu kita,” sebagai suatu keseluruhan yang organik.

Bintang-bintang dan alam semesta fisik secara keseluruhan juga merupakan benda-benda semacam ini.

Tuhan adalah jiwa alam semesta; Dia bagi sistem alam sebagaimana sistem itu bagi dirinya sendiri.

Menganggap seluruh alam semesta material sebagai hidup dan sadar batin berarti mengambil apa yang disebut Fechner sebagai “pandangan siang hari” (Tagesansicht).

Menganggapnya sebagai materi inert, yang tidak memiliki signifikansi teleologis, berarti mengambil apa yang disebutnya “pemandangan malam” (Nachtansicht).

Fechner sangat menganjurkan pemandangan siang hari dan berharap itu bisa menjadi disusun secara induktif melalui eksperimen psikofisiknya.

Tapi dia juga berpendapat untuk pandangan siang hari dengan alasan pragmatis, menawarkan jenis argumen yang kemudian ditemukan oleh William James sangat menyenangkan.

Fechner mendesak agar hipotesis apa pun yang tidak dapat dibuktikan secara positif tetapi tidak bertentangan dengan temuan ilmiah diterima jika itu membuat kita bahagia.

Pandangan siang hari yang antimaterialistik adalah hipotesis semacam itu.

Fechner juga mempertahankan teorinya melalui argumen analogis.

Ketika kualitas tertentu ditemukan ada dalam beberapa jenis objek, kita dibenarkan untuk berasumsi secara hipotetis bahwa objek-objek ini memiliki kualitas lain yang tidak terdeteksi.

Entitas yang menunjukkan jenis keteraturan yang dilakukan tubuh kita sendiri oleh karena itu dapat dianggap hidup dan spiritual di dalam seperti kita.

Keabadian

Argumen Fechner untuk keabadian didasarkan pada pengamatan bahwa banyak pengalaman individu yang dilupakan atau tidak diperhatikan kemudian dapat diingat kembali ke dalam kesadaran.

Jika jiwa secara keseluruhan diperlakukan dengan analogi pengalaman individunya, maka, karena ini tidak hilang sama sekali tetapi sering kembali dalam bentuk ingatan, jiwa itu sendiri mungkin juga terus ada dalam ingatan Tuhan.

Pikiran dan tubuh bukanlah aspek paralel dari beberapa substansi ketiga, seperti dalam Benedict (Baruch) de Spinoza; mereka identik.

Oleh karena itu, kegigihan pikiran tidak lebih sulit untuk dihibur daripada kegigihan alam semesta material itu sendiri, yang hanya merupakan manifestasi lahiriah dari jiwa yang serba termasuk.

estetika Antara tahun 1865 dan 1876 Fechner mengalihkan perhatiannya ke estetika.

Dia menerbitkan sebuah makalah tentang bagian emas, proporsi yang dianggap ideal, dan beberapa makalah tentang kontroversi atas dua lukisan Hans Holbein di Madonna.

Kedua lukisan ini, satu di Dresden, yang lain di Darmstadt, menjadi bahan perdebatan serius di antara para kritikus seni dan ahli estetika.

Fechner berharap untuk menyelesaikan pertanyaan tentang keunggulan relatif mereka melalui jajak pendapat preferensi publik ketika lukisan-lukisan itu dipamerkan bersama.

Keinginan untuk menempatkan estetika pada pijakan empiris, ilmiah dan untuk membawa spekulasi filosofis ke dalam beberapa jenis sesuai dengan ilmu eksperimental ditunjukkan lebih lanjut dalam Fechner’s Vorschule der Aesthetik (Propaedentic to estetika; Leipzig, 1876), sebuah karya yang cukup penting bagi sejarah.

Estetika Eksperimental

Dalam kata pengantar karya ini Fechner menyatakan bahwa ahli estetika sebelumnya seperti Friedrich Schelling dan G.W.F.Hegel telah berteori “ke bawah” dari prinsip universal ke khusus.

Fechner mengusulkan untuk membalikkan prosedur ini, untuk membangun teori estetika “dari bawah”, di atas dasar bukti empiris.

Kata keindahan, menurutnya, menunjukkan perkiraan materi pelajaran estetika.

Ini adalah kata yang berlaku untuk segala sesuatu yang memiliki sifat membangkitkan kesenangan secara langsung dan segera.

(Kesenangan yang ditimbulkan oleh pemikiran tentang konsekuensi suatu objek adalah non-estetis.) Pengalaman kesenangan estetika kita adalah atom psikis yang sederhana dan tidak dapat dianalisis.

Tujuan dari estetika eksperimental adalah untuk menemukan objek yang menghasilkan atom seperti itu, yaitu hukum kausal yang menghubungkan pengalaman estetika dengan karakteristik objek luar.

Metode Eksperimen

Fechner menyarankan tiga metode eksperimental untuk melaksanakan program ini: metode seleksi atau pilihan, metode produksi atau konstruksi, dan metode pengukuran objek umum.

Yang pertama dari metode ini diilustrasikan oleh eksperimen Fechner dengan persegi panjang.

Sepuluh persegi panjang dengan berbagai dimensi tetapi luas yang sama tersebar secara acak di atas meja.

Subjek diminta untuk membuat pilihan, mengurutkan persegi panjang dalam urutan kesenangan dan ketidaksenangan estetisnya.

Sebuah catatan disimpan dari tanggapannya, dengan kelonggaran dibuat untuk variasi dalam keraguan tanggapan.

Hasil Fechner tampaknya mendukung hipotesis bahwa terdapat rasio tertentu antara panjang dan lebar yang memiliki nilai estetika tertentu.

Sebagian besar orang yang diuji cenderung menolak sebagai tidak menyenangkan baik persegi atau hampir persegi dan angka yang sangat memanjang, dengan jumlah terbesar tanggapan yang menguntungkan pergi ke persegi panjang yang proporsinya adalah 34:21.

Fechner menganggap ini sebagai konfirmasi empiris status estetika khusus dari bagian emas.

Dalam metode Fechner yang kedua, subjek dihadapkan, misalnya, dengan empat garis vertikal dengan panjang yang berbeda-beda dan diminta untuk menempatkan sebuah titik di atas setiap garis pada jarak yang menurutnya paling menyenangkan secara estetika.

Hasilnya adalah jarak rata-rata sebanding dengan panjang garis.

Eksperimen ini disebut sebagai “penyelidikan ke dalam huruf ‘i.’” Metode eksperimen ketiga Fechner melibatkan pengukuran benda-benda seperti buku, kartu kunjungan, dan sebagainya, dan di sini juga ia menemukan rasio bagian emas dalam persentase yang besar.

dari kasus.

Hukum Estetika Psikologis

Sejumlah hukum psikologis yang dirumuskan oleh Fechner relevan dengan pengalaman estetis.

Prinsipnya Ambang batas estetis menyatakan bahwa suatu stimulus harus memperoleh intensitas tertentu sebelum dapat menghasilkan kesenangan atau rasa sakit.

Pengaruh tersebut kemudian akan meningkat secara bertahap hingga mencapai titik maksimum, kemudian akan menurun ke titik ketidakpedulian.

Dalam hal kesenangan tetapi tidak pada rasa sakit, efeknya mungkin, setelah tercapai maksimum, berubah menjadi kebalikannya.

Penguatan estetika mengacu pada fakta bahwa beberapa kondisi kesenangan dapat, bila digabungkan, menghasilkan kepuasan total yang lebih besar daripada jumlah kondisi ini yang diambil secara terpisah, misalnya melodi dan harmoni dalam musik, makna dan ritme dalam puisi.

Prinsip “koneksi seragam dalam manifold” menyatakan bahwa kita lebih memilih objek yang bersatu dan kompleks daripada objek yang homogen atau sangat beragam.

Prinsip “tidak adanya kontradiksi” mengklaim bahwa harmoni dan kebenaran secara estetika lebih disukai daripada ketidaksepakatan, kontradiksi, atau kesalahan.

Ketidakjelasan dan ambiguitas secara estetis tidak menyenangkan, seperti yang dinyatakan oleh prinsip “kejelasan”.

Ingatan suatu peristiwa yang digambarkan dalam beberapa objek estetika dapat membawa kesenangan atau ketidaksenangan, tergantung pada apakah peristiwa itu mengingatkan kita pada sesuatu yang menyenangkan atau tidak menyenangkan: prinsip “asosiasi estetika.” Prinsip “usaha minimum” menyatakan bahwa kesenangan berasal dari pengeluaran energi sekecil mungkin relatif terhadap tujuan tertentu dan bukan hanya dari pengeluaran energi minimum seperti itu.

Kesimpulan

“Hukum pikiran” ini menggambarkan semangat berfilsafat Fechner.

Dia adalah salah satu pemikir yang paling serbaguna dari abad kesembilan belas, bekerja untuk mendamaikan pandangan idealis realitas dengan metodologi ilmu pengetahuan modern dan, dengan demikian, memberikan beberapa dasar untuk perkembangan lebih lanjut di sejumlah bidang psikologi eksperimental.

Spekulasi metafisiknya yang agak fantastis mengungkapkan pikiran kepekaan puitis, yang visinya, bagaimanapun, dia bersikeras untuk tunduk pada pengawasan ilmiah.