Biografi dan Pemikiran Filsafat George Eliot

Terlahir sebagai Marian (atau Mary Ann) Evans, George Eliot adalah nama samaran dari novelis, penyair, penulis esai, dan penerjemah Inggris.

Dia dibesarkan di dekat Coventry dan di tahun-tahun awalnya bersekolah di sekolah yang dikelola oleh seorang nyonya evangelis yang bersemangat.

George Eliot : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dari wanita ini dia memperoleh keyakinan agama yang kuat, tetapi dia secara bertahap kehilangan imannya.

Pada tahun 1842 dia menulis bahwa dia menganggap dogma Kristen “tidak terhormat bagi Tuhan” dan merusak kebahagiaan manusia.

Namun, dalam beberapa bulan, dia mulai menganggap dogma-dogma itu sendiri tidak terlalu penting.

“Kebenaran spekulatif mulai muncul tetapi bayangan pikiran individu, kesepakatan antara intelek tampaknya tidak dapat dicapai, dan kita beralih ke kebenaran perasaan sebagai satu-satunya ikatan persatuan universal,” tulisnya dalam sebuah surat pada Oktober 1843; keyakinan akan pentingnya perasaan tetap menjadi pusat kehidupan dan pekerjaannya.

Di Coventry dia memiliki sekelompok teman dengan minat sastra dan filosofis, dan di bawah pengaruh mereka dia melakukan, pada tahun 1844, terjemahan Das Leben Jesu karya D.F.Strauss; terjemahannya diterbitkan pada tahun 1846.

Dia pergi ke London pada tahun 1851 untuk bekerja untuk John Chapman sebagai asisten editor dari Westminster Review.

Dia menerbitkan esai sesekali dan banyak membaca.

Di antara banyak temannya di London adalah Herbert Spencer, yang diisukan bertunangan dengannya, dan George Henry Lewes, filsuf dan kritikus.

Lewes menikah tetapi berpisah dari istrinya.

Pada Oktober 1854 Eliot dan dia memutuskan untuk hidup bersama.

Mereka tidak pernah menikah, tetapi mereka menjalani kehidupan rumah tangga yang patut dicontoh sampai kematian Lewes, pada tahun 1878.

Pada tanggal 6 Mei 1880, yang mengejutkan semua orang, dia menikahi John W.

Cross, yang sudah lama menjadi teman keluarga.

Dia meninggal pada tahun yang sama, setelah sakit singkat.

Pada tahun 1854, terjemahan Eliot atas Das Wesen des Christentums karya Ludwig Feuerbach diterbitkan.

Dia juga menerjemahkan Benediktus (Barukh) de Spinoza tetapi tidak menerbitkan terjemahannya.

Atas desakan Lewes, dia mencoba menulis fiksi; cerita pertamanya diterbitkan di Blackwood’s Magazine pada tahun 1857.

Dia langsung sukses sebagai penulis fiksi.

Untuk fiksinya—terutama Adam Bede (1859), The Mill on the Floss (1860), Silas Marner (1861), Middlemarch (1871–1872), dan Daniel Deronda (1876)—daripada puisi atau esainya, dia berutang ketenaran dan pengaruhnya yang besar sebagai guru moral.

Pandangan Eliot tentang masalah moral, agama, dan metafisik meresap dan sangat membentuk tulisannya, tetapi tidak pernah disajikan dalam bentuk abstrak dan sistematis.

Dia tidak memiliki keyakinan pada prinsip-prinsip moral umum: “mengikat diri kita dalam formula,” tulisnya, adalah untuk menekan “dorongan dan inspirasi yang muncul dari wawasan dan simpati yang berkembang.” Seperti Strauss, Feuerbach, dan Auguste Comte, dia memikirkan doktrin agama dan metafisika sebagai proyeksi dan simbol perasaan, dan sebagai sesuatu yang berharga hanya sejauh perasaan yang mereka ungkapkan dan perkuat bernilai.”Keyakinannya yang paling mengakar,” katanya kepada seorang teman pada tahun 1859, adalah bahwa “objek langsung dan lingkungan yang tepat dari semua emosi tertinggi kita adalah sesama kita yang berjuang dalam keberadaan duniawi ini,” dan dia menyatakan bahwa salah satu tujuan utamanya dalam tulisannya adalah untuk menunjukkan bahwa persekutuan manusia tidak bergantung pada sesuatu yang bukan manusia.

Kekristenan dapat menumbuhkan banyak emosi yang berharga, katanya, tetapi desakan dari beberapa orang Kristen bahwa semua tindakan harus untuk kemuliaan Tuhan melumpuhkan kebajikan dan cinta dan menjauhkan perasaan dari laki-laki.

Gagasan tentang Tuhan bermanfaat hanya sejauh ia menjadi “ideal kebaikan yang sepenuhnya manusiawi.” Eliot dengan demikian termasuk dalam para penulis Victoria yang mencoba, dengan cara yang berbeda, untuk menyusun moralitas humanistik yang mampu memuaskan kebutuhan manusia yang dalam yang menurut mereka tidak dapat lagi dipenuhi oleh moralitas yang lebih tua dan berdasarkan agama.

Pandangannya naturalistik dan deterministik; manusia dipandang berada di bawah kekuasaan hukum alam seperti halnya bagian lain dunia, meskipun perbandingannya biasanya dengan pertumbuhan dan pembusukan organik daripada dengan proses mekanis murni.

Pengaruh turun-temurun dan sosial pada karakter sangat ditekankan, seperti halnya efek tindakan atau penghindaran berulang yang akan dimiliki seseorang pada karakternya sendiri dan karenanya pada tindakannya di masa depan.

Moralitas yang muncul dari pandangan ini terutama adalah simpati dan kasih sayang.

Kompleksitas dan ketidakjelasan motif dan campuran baik dan jahat dalam kepribadian dan perbuatan terus ditampilkan dalam novel.

Biasanya sulit, usul Eliot, untuk mengetahui apa yang harus dilakukan seseorang dalam kasus-kasus tertentu; seseorang harus bergantung pada akhirnya pada perasaan terdalamnya ketika perasaan ini dicerahkan oleh simpati dan oleh pengetahuan tentang keadaan dan konsekuensi.

Kesalahan biasanya dilacak pada kebodohan, ketidakpedulian, atau tuntutan berlebihan tanpa berpikir untuk kepuasan pribadi, daripada kedengkian yang disengaja atau keegoisan yang disadari.

Kejahatan dan kejahatan diperlihatkan pada akhirnya membawa pembalasan, tetapi ganjaran kebajikan paling baik adalah kedamaian yang datang dengan penerimaan bagian seseorang.

Eliot melihat pelepasan keduniawian yang tenang dan ketidakegoisan yang sabar sebagai kebajikan utama.

Dia sering menelusuri karir orang yang luar biasa sensitif dan cerdas yang berharap untuk melakukan hal-hal besar bagi orang lain tetapi setelah kekalahan menyakitkan berakhir dengan menetap ke dalam kehidupan kebajikan rutin dan tidak heroik.

Dia menyarankan bahwa ini adalah satu-satunya cara yang layak untuk mencapai kebaikan yang langgeng.

Dalam pemikiran bahwa apa yang kita lakukan akan memiliki efek yang baik pada generasi mendatang dan kita akan diingat oleh mereka dengan cinta, dia berpendapat, ada motif yang cukup untuk kebajikan dan penggantian yang cukup dari kepercayaan pada keabadian pribadi dan penghargaan pribadi.