Biografi dan Pemikiran Filsafat Gareth Evans

Sebagai sarjana dari tahun 1964 hingga 1967, Gareth Evans, seorang filsuf bahasa dan pikiran Inggris, belajar untuk gelar PPE (filsafat, politik, dan ekonomi) di University College, Oxford, di mana guru filsafatnya adalah Peter Strawson.

Gareth Evans : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tahun 1968, kurang dari setahun setelah menyelesaikan gelarnya, Evans terpilih untuk mendapatkan beasiswa di University College.

Dia mengambil posisi itu pada tahun 1969, menggantikan Strawson, yang telah menjadi Profesor Waynflete dalam Filsafat Metafisika di Oxford.

Selama tahun 1970-an Evans dan rekan University College John McDowell memainkan peran utama dalam mengembangkan konsepsi khas semantik teori kebenaran, menggambar pada karya Strawson, Michael Dummett, dan terutama Donald Davidson.

Koleksi bersama mereka, Kebenaran dan Arti: Esai dalam Semantik, muncul pada tahun 1976.

Sementara filsafat bahasa menikmati posisi sentral dalam filsafat Oxford periode itu, Evans tidak berbagi pandangan (dianggap oleh Dummett sebagai konstitutif filsafat analitik) bahwa filsafat bahasa adalah dasar dan dengan demikian lebih diprioritaskan daripada filsafat pikiran dalam urutan penjelasan filosofis.

Dia sangat mementingkan gagasan pemahaman mentalistik, dan karyanya tentang teori referensi diatur dalam teori pemikiran dan terutama pemikiran tentang objek tertentu.

Karya Evans yang diterbitkan berkisar pada filsafat bahasa, metafisika, filsafat pikiran, dan filsafat psikologi.

Pada 1979 ia terpilih menjadi Wilde Readership dalam Mental Philosophy di Oxford.

Dia meninggal pada Agustus 1980, pada usia tiga puluh empat.

Bukunya The Varieties of Reference (1982), tidak lengkap pada saat kematiannya, telah diedit dan diterbitkan oleh McDowell.

Kumpulan tiga belas makalahnya dan dua catatan pendek muncul pada tahun 1985, dan catatan lebih lanjut diterbitkan pada tahun 2004.

Nama dan Referensi

Dalam makalah pertamanya yang diterbitkan, “The Causal Theory of Names” (1973/1985) Evans membandingkan dua teori tentang referensi nama: teori deskripsi dan teori kausal.

Evans setuju dengan Kripke (1972) dalam menolak deskripsi teori referensi, yang dianggapnya menarik dukungan dari penjelasan yang salah tentang apa yang terlibat dalam pemikiran yang diarahkan pada objek tertentu.

Bertentangan dengan penjelasan teoritik tentang pemikiran yang diarahkan pada objek ini, Evans berpendapat bahwa subjek mungkin berpikir tentang objek tertentu karena berdiri dalam hubungan kontekstual dengannya dan tanpa mampu membingkai deskripsi apa pun yang secara unik dipenuhi oleh objek tersebut.

Namun, Evans tidak menerima teori kausal referensi yang disarankan oleh pernyataan Kripke.

Dalam gambaran Kripkean, referensi sebuah nama ditetapkan dengan baptisan awal dan kemudian diteruskan dari pengguna nama yang lebih awal ke pengguna selanjutnya.

Evans menantang gambaran ini dengan menyoroti fakta bahwa sebuah nama dapat mengubah referensinya dari waktu ke waktu dan, secara lebih umum, dia berpendapat bahwa hubungan kausal yang telanjang tidak cukup untuk menjamin referensi.

Berbeda dengan teori deskripsi dan teori kausal Kripkean, Evans mengusulkan bahwa pembawa nama adalah objek yang merupakan sumber dominan dari tubuh informasi yang diasosiasikan oleh penutur dengan nama tersebut.

Banyak tema makalah awalnya tentang nama—termasuk penentangan terhadap penjelasan-penjelasan teoretis tentang pemikiran yang diarahkan pada objek, penolakan terhadap teori kausal karena tidak cukup menuntut, dan menarik gagasan tentang informasi—terulang dalam The Varieties of Reference, yang bertentangan dengan latar belakang sejarah Gottlob Frege dan Bertrand Russell.

Evans membaca Frege sebagai berkomitmen pada prinsip bahwa jika sebuah nama tidak memiliki referensi, maka kalimat yang mengandung nama tersebut tidak memiliki nilai kebenaran dan tidak mengungkapkan pemikiran; pembicara yang menggunakan kalimat tidak secara harfiah mengatakan apa-apa.

Prinsip “tidak ada referensi, tidak ada pemikiran” ini sejalan dengan pandangan Frege bahwa fungsi semantik dari sebuah nama adalah untuk memperkenalkan suatu objek, tetapi tampaknya mengesampingkan kemungkinan nama dengan pengertian tetapi tanpa referensi, kemungkinan yang jelas Frege izinkan.

begitu perbedaannya antara indra dan referensi ada.

Evans berusaha untuk mengurangi ketegangan yang ditemukan dalam bacaan ini dalam posisi Frege dengan menarik asimilasi Frege dari penggunaan nama kosong ke penggunaan bahasa fiksi, yang mengekspresikan indra pura-pura atau “pikiran tiruan.” Evans berpendapat bahwa banyak istilah tunggal—terutama demonstratif seperti “bola itu” atau “vas itu”—sesuai dengan prinsip “tidak ada referensi, tidak ada pemikiran”, dan dia menyebut ungkapan seperti itu sebagai istilah tunggal “Russellian”.

Dia juga berpendapat, mengikuti Russell, deskripsi yang pasti, meskipun mereka tampak dangkal untuk menempati posisi nama, tidak benar-benar merujuk ekspresi melainkan ekspresi quantifier; “the F” secara semantik menyerupai “beberapa F” dan “setiap F.” Kontras antara istilah tunggal Russell, yang signifikansinya bergantung pada referensinya, dan deskripsi yang pasti, yang signifikansinya dapat dipahami secara independen dari apakah ia memiliki denotasi, sangat mendasar untuk banyak karya Evans sebagai referensi (Sainsbury 1985).

pemikiran terarah-objek Meskipun The Varieties of Reference dimulai dan diakhiri dengan filsafat bahasa (kembali ke topik nama dan praktik penggunaan nama dalam bab terakhirnya), bab-bab sentral membahas masalah pemikiran yang diarahkan pada objek-objek tertentu.

Menurut teori deskripsi pemikiran yang diarahkan pada objek, pemikiran tentang objek yang dirasakan, diingat, didengar, atau dikenali, tentang tempat yang diduduki atau tentang waktu sekarang, adalah masalah objek, tempat, atau waktu yang secara unik memuaskan suatu kondisi deskriptif bahwa pemikir membingkai dan menyebarkan dalam pemikiran.

Teori alternatif pemikiran de re (atau diarahkan objek) menarik hubungan sebab akibat yang terlibat dalam persepsi, memori, dan kesaksian dan hubungan kontekstual ke tempat dan waktu (Burge 1977).

Sementara Evans menentang teori deskripsi, dia juga prihatin, di sini seperti dalam filsafat bahasa, bahwa teori-teori kausal cenderung tidak cukup menuntut.

Dia sangat kritis terhadap apa yang dia sebut “model foto representasi mental,” yang menurutnya nenek moyang kausal dari keadaan mental cukup untuk menentukan objek mana yang diwakili oleh keadaan (karena keturunan kausal cukup untuk menentukan objek mana yang merupakan foto.

gambar dari).

Teori Evans sendiri tentang pemikiran yang diarahkan pada objek dipandu oleh prinsip Russell, yang mengatakan bahwa untuk memikirkan objek tertentu, seorang pemikir harus tahu objek mana yang dipermasalahkan.

Evans menafsirkan prinsip sebagai memerlukan pengetahuan pembeda, yaitu, kemampuan untuk membedakan objek pemikiran dari semua hal lain, dan ini, setidaknya pada awalnya, terdengar begitu menuntut untuk membuat pemikiran yang diarahkan objek menjadi pencapaian yang luar biasa.

Tapi contoh Evans tentang bagaimana memenuhi prinsip membuatnya tampak lebih penurut: saat ini mengamati objek, mampu mengenalinya, mengetahui fakta-fakta diskriminatif tentang hal itu.

Ketika seorang pemikir memenuhi persyaratan prinsip Russell dengan memiliki pengetahuan pembeda tentang objek tertentu, pemikir dikatakan memiliki Ide yang memadai tentang objek tersebut.

Dalam penggunaan istilah teknis ini, Ide yang digunakan dalam pemikiran tentang suatu objek dianalogikan dengan konsep yang digunakan dalam pemikiran tentang properti.

Evans secara khusus memperhatikan kasus-kasus (secara terpusat, kasus identifikasi demonstratif) di mana Ide pemikir tentang suatu objek bergantung pada tautan informasi antara pemikir dan objek, sehingga Ide objek, dan pemikiran di mana Ide disebarkan , adalah pemanggilan informasi.

Gambaran di sini bukanlah bahwa tautan informasi berkontribusi pada pemikiran tentang objek, karena pemikir membingkai kondisi deskriptif di sepanjang garis “objek, apa pun itu, itulah sumber informasi ini.” Ini adalah tautan informasi itu sendiri, dan bukan pemikiran tentang tautan informasi, yang berperan dalam membuat pemikiran yang diarahkan ke objek menjadi mungkin.

Jika, sebagai akibat dari malfungsi atau halusinasi, benar-benar tidak ada tautan informasi ke suatu objek, maka si pemikir tidak memiliki Ide yang memadai tentang jenis pemanggilan informasi ini.

Seorang pemikir yang tidak menyadari masalahnya mungkin akan menulis sebuah pemikiran namun gagal untuk memikirkan objek tertentu sama sekali.

Pikiran yang membangkitkan informasi (secara terpusat, pikiran demonstratif) bergantung pada objek; di mana tidak ada objek, tidak ada pikiran.

Evans terutama tertarik pada kasus-kasus di mana memahami istilah tunggal membutuhkan pemikiran yang meminta informasi, dan karenanya pemikiran yang bergantung pada objek, di pihak pendengar.

Karena dalam kasus seperti itu, dimungkinkan untuk menyatakan bahwa istilah tunggal adalah Russellian, yang signifikansinya tergantung pada memiliki nama deskriptif referensi Meskipun peran sentral dimainkan oleh istilah tunggal Russell dalam The Varieties of Reference, Evans tidak menyamakan kategori Istilah tunggal Russell dan ekspresi rujukan.

Dalam “Referensi dan Kontingensi” (1979/1985), ia mempertimbangkan nama deskriptif (nama yang referensinya ditentukan oleh deskripsi).

Contohnya adalah nama “Julius,” diperkenalkan dengan ketentuan “Mari kita gunakan ‘Julius’ untuk merujuk kepada siapa pun yang menemukan pengikat ritsleting [atau ritsleting].” “Julius” berperilaku epistemis dan modally seperti deskripsi pasti “penemu sebenarnya dari zip.” Evans menawarkan “Jika ada yang secara unik menemukan zip, Julius menemukan zip” sebagai contoh kalimat yang kebenarannya dapat diketahui secara apriori, meskipun bersifat kontingen.

Evans berpendapat bahwa pemikiran yang diungkapkan oleh kalimat nonmodal “Julius adalah F” sama dengan pemikiran yang diungkapkan oleh “Penemu ritsleting adalah F”—sebuah pemikiran yang dapat dipahami terlepas dari apakah “Julius” mengacu pada siapa pun atau tidak.

Tetapi dia menolak pendapat bahwa nama deskriptif secara semantik memiliki deskripsi yang pasti dan mempertahankan bahwa, meskipun nama deskriptif “Julius” bukan istilah tunggal Russell, itu masih merupakan ekspresi rujukan.

Argumennya untuk menempatkan nama deskriptif dalam kategori ekspresi rujukan, dalam istilah tunggal Russell dan terpisah dari deskripsi yang pasti, melibatkan dua poin utama.

Pertama, seperti yang dijelaskan oleh ketentuan pendahuluan, kontribusi semantik “Julius” dinyatakan menggunakan hubungan referensi, tidak kurang dari kontribusi semantik dari istilah tunggal Russell (“John” mengacu pada John).

Kedua, bahkan dalam teori semantik untuk bahasa modal, kontribusi semantik dari nama deskriptif, seperti istilah tunggal Russell, dapat dinyatakan menggunakan hubungan referensi yang tidak direlatifkan ke dunia yang mungkin, tetapi ini umumnya tidak demikian untuk deskripsi yang pasti.

Informasi dan Konten Nonkonseptual

Gagasan tentang informasi, seperti yang digunakan Evans, bukanlah gagasan tentang apa yang diyakini oleh subjek.

Memang, Evans menyarankan bahwa kita harus mengambil gagasan berada dalam keadaan informasi sebagai gagasan primitif, tidak dijelaskan dalam hal keyakinan, penilaian, dan alasan.

Karena keadaan informasi perseptual dapat hadir dalam makhluk yang tidak berpikir atau menerapkan konsep, Evans menyatakan bahwa isi representasi dari keadaan perseptual adalah sejenis konten nonkonseptual.

Untuk berada dalam status dengan konten seperti itu (mungkin konten nonkonseptual bahwa suara datang dari arah d) makhluk tidak perlu menerapkan, atau bahkan memiliki, konsep yang kita gunakan untuk menentukan konten status (konsep seperti suara dan arah).

Evans memiliki pandangan khusus tentang hubungan antara keadaan informasi perseptual dan pengalaman perseptual yang menurutnya pengalaman perseptual sadar mensyaratkan bahwa keadaan informasi perseptual harus berfungsi sebagai input ke sistem pemikiran dan penalaran.

Jadi, hanya makhluk dengan konsep yang dapat menikmati pengalaman persepsi.

Namun demikian, makhluk yang mempersepsikan, berpikir, dan menerapkan konsep tidak perlu memiliki semua konsep yang diperlukan sepenuhnya untuk merinci isi pengalaman persepsi dan, dalam memiliki pengalaman, tidak perlu menggunakan bahkan konsep-konsep yang dimiliki.

Evans mengizinkan bahwa konten representasional dari pengalaman perseptual tidak perlu konten konseptual, dan dalam pekerjaan berikutnya, gagasan konten nonkonseptual telah memainkan peran utama dalam akun konten representasional pengalaman persepsi (Crane 1992, Gunther 2003, Peacocke 2001).

Tambahan

Beberapa makalah Evans—dimulai dengan “Identity and Predication” (1975/1985) dan termasuk “Struktur Semantik dan Bentuk Logis” (1976/1985) dan “Apakah Tense Logic Rest on a Mistake?” (1985)—berkontribusi pada fondasi semantik dan khususnya kendala pada teori semantik yang menunjukkan bagaimana makna seluruh kalimat bergantung pada makna bagian-bagiannya.

Dalam “Teori Semantik dan Pengetahuan Tacit” (1981/1985), ia menghubungkan persyaratan bahwa teori semantik harus mengungkapkan struktur semantik dalam kalimat dengan gagasan bahwa penutur bahasa memiliki pengetahuan tacit dari teori semacam itu.

Evans mengembangkan penjelasan substantif tentang pengetahuan tacit dan membedakan konten nonkonseptual dari status pengetahuan tacit dari konten konseptual dari status keyakinan.

Catatan Evans tentang sifat semantik dari nama deskriptif, dikemukakan dalam “Referensi dan Kontingensi” (1979/1985), menyebabkan perkembangan dalam logika modal dua dimensi (Davies dan Humberstone 1980; lihat juga Evans 2004), dan dia membuat penggunaan lebih lanjut dari gagasan istilah tunggal dengan referensi yang ditetapkan oleh deskripsi dalam karya mani pada kata ganti.

Dalam “Pronouns, Quantifiers, and Relative Clauses” (1977/1985) dan dalam “Pronouns” (1980/1985), Evans mengembangkan akun berpengaruh dari fungsi semantik kata ganti yang bergantung untuk interpretasi mereka pada frase quantifier sebelumnya namun tanpa menjadi ditafsirkan sebagai variabel terikat (Neale 1990; King 2005).

Akhirnya, “Hal-hal tanpa Pikiran” (1980/1985) dan “Pertanyaan Molyneux” (1985), bersama dengan bab-bab utama dari The Varieties of Reference, memiliki pengaruh besar pada karya selanjutnya dalam filsafat psikologi, khususnya karya tentang persepsi dan representasi ruang dan, lebih umum, kondisi untuk konsepsi objektif tentang dunia spasial (Eilan, McCarthy, dan Brewer 1993).