Biografi dan Pemikiran Filsafat Friedrich Engels

Friedrich Engels, pendamping intelektual Karl Marx, meskipun umumnya dianggap lebih rendah daripada rekannya sebagai seorang pemikir, memberikan kontribusi lebih dari Marx untuk pengembangan aspek filosofis Marxisme.

Friedrich Engels : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Memang dia adalah pencipta Marxisme ortodoks sebagai sistem yang didasarkan pada materialisme historis dan dialektika.

Engels lahir di Barmen di Rhineland Jerman.

Ayahnya adalah seorang produsen tekstil yang memiliki minat di Inggris, dan Engels pergi ke sana untuk bekerja di sebuah pabrik kapas di Manchester, pertama sebagai juru tulis, kemudian sebagai manajer dan pemilik bagian.

Engels adalah orang dengan banyak bakat, seorang sarjana, ahli bahasa, pembuat pamflet, tentara, komentator militer, dan pengusaha.

Dia adalah semua hal dengan ketelitian dan perbedaan yang akan memberinya pengakuan dalam dirinya sendiri, tetapi kemitraan intelektualnya dengan seorang pria jenius yang membuatnya terkenal.

Engels bertemu dengan Marx secara singkat di Cologne pada tahun 1842, berkenalan dengannya di Paris pada tahun 1844, dan bekerja secara aktif dengannya sebelum dan selama gejolak revolusioner tahun 1848, ketika mereka menulis Manifesto Komunis.

Pada tahun 1850 Engels dengan enggan kembali ke bisnisnya di Manchester, sebagian karena dia melihat bahwa Marx membutuhkan dukungan finansial untuk melanjutkan penelitiannya.

Bantuan ini diberikan Engels tanpa henti sepanjang hidup Marx dan selama bertahun-tahun setelah kematiannya, kepada anak-anaknya yang masih hidup.

Hidup lebih lama dari Marx selama dua belas tahun, Engels mengedit manuskrip temannya, terutama dua jilid Das Kapital yang dibiarkan belum selesai oleh Marx.

Dia juga menjabat sebagai penafsir resmi doktrin Marxis selama tahun-tahun ketika doktrin itu mulai mencapai pengaruh dunia atas gerakan buruh.

Dimulai dengan karya-karya yang ditulis selama masa hidup Marx dan dengan persetujuan tegas Marx—misalnya, AntiDühring (1878)—Engels menekankan komponen positivis ilmiah dalam teori gabungan mereka, yang ia bandingkan dengan teori-teori Charles Darwin.

Engels percaya bahwa dia dan Marx telah menemukan sistem hukum sejarah yang kaku yang akan mengarah pada sosialisme dengan kebutuhan yang tak terhindarkan.

Hukum-hukum ini, menurut Engels, lebih bersifat dialektika daripada mekanis.

Artinya, alih-alih menjadi seperti hukum yang sebelumnya ditemukan dalam ilmu alam dan diekstrapolasikan ke studi sosial oleh orang-orang yang oleh Engels disebut materialis vulgar, mereka adalah hukum yang memperhitungkan kontradiksi dalam kenyataan dan fakta bahwa perkembangan terjadi dalam lompatan revolusioner ke tingkat yang lebih tinggi.

Engels mengambil dari doktrin G.W.F.Hegel, yang disebutnya hukum interpenetrasi lawan, bahwa kontradiksi objektif ada dalam kenyataan.

Dia menyatakan hukum transformasi kuantitas menjadi kualitas, yang menegaskan bahwa perubahan terjadi secara tiba-tiba, setelah periode perkembangan bertahap.

Hukum dialektika terakhir, negasi dari negasi, menyatakan bahwa kemajuan terjadi melalui serangkaian jalan memutar, dari posisi A ke posisi sebaliknya, posisi—A, dan kemudian kembali ke kebalikan dari posisi itu, yang ternyata posisi A “diangkat ke kekuatan yang lebih tinggi.” Untuk memberikan salah satu contoh Marx sendiri, borjuasi industri menghasilkan kebalikannya, proletariat yang menyedihkan, yang kemudian meniadakan kapital borjuis dalam lompatan revolusioner ke tingkat yang lebih tinggi dari masyarakat industri tanpa kelas.

Engels mengadubrasi teori-teori ini dalam Anti-Dühring dan menekankannya dalam kutipan khusus dari karya itu, Socialism: Utopian and Scientific (1892), tetapi sejauh mana ia membawanya tidak diketahui sampai Dialectics of Nature-nya diterbitkan pada tahun 1925.

Dalam karya ini ia memperluas dialektika materialis ke ilmu-ilmu alam, dengan hasil yang sering dianggap menggelikan, dan menyiratkan bahwa dialektika akan menggantikan logika formal.

Kontroversi panjang yang diprovokasi oleh pertanyaan-pertanyaan ini dalam filsafat Soviet muncul, kemudian, dari karya Engels daripada karya Marx.

Meskipun pasti Engels lebih menekankan pertanyaan-pertanyaan seperti itu daripada Marx dan bahwa ia hidup untuk memformalkan tradisi Marxis demi menghormati seorang teman yang tidak menyukai formalisme seperti itu, kita harus waspada terhadap upaya-upaya untuk membuat Engels, sebagai seorang ahli ilmu pengetahuan, menentangnya.

Marx, sebagai seorang eksistensialis atau idealis.

Sangat menggoda bagi filsuf neoMarxis tertentu, tetapi pada akhirnya tidak mungkin, untuk membersihkan Marxisme dari semua konten ilmiahnya yang diduga telah terbukti tidak benar dan untuk meletakkan semua kesalahan ini di depan pintu Engels, hanya menyisakan spekulasi “mendalam” (atau ambigu).

Marx muda sebagai Marxisme sejati.

Untuk satu hal, Engels-lah yang menyarankan spekulasi awal itu kepada Marx, pada tahun 1844.

Dan beberapa dekade kemudian bukan Engels saja, tetapi usia dan ambisinya sendiri yang membuat Marx menyajikan teorinya yang matang tentang sejarah sebagai “sistem ilmiah” ( dihiasi dengan beberapa bunga Hegelian).

Bagaimanapun juga, pemikiran Marx seperti yang dipahami oleh Engelslah yang kemudian membentuk Marxisme dan, khususnya, dogma Soviet.