Biografi dan Pemikiran Filsafat Eugen Karl Dühring

Eugen Karl Dühring, filsuf dan ekonom politik Jerman, lahir di Berlin dan meninggal di Nowawes, dekat Potsdam.

Dühring mempraktikkan hukum di Berlin dari tahun 1856 hingga 1859, tetapi penyakit mata, yang akhirnya menyebabkan kebutaan total, memaksanya untuk meninggalkan karir ini.

Eugen Karl Dühring : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tahun 1861 ia mengambil gelar doktor dalam bidang filsafat di Universitas Berlin, dengan disertasi berjudul De Tempore, Spatio, Causalitate Atque de Analysis Infinitesimalis Logica.

Dia menjadi dosen universitas pada tahun 1863, tetapi perseteruannya dengan rekan-rekan dan serangannya terhadap universitas menyebabkan pemecatannya pada tahun 1877.

Sejak saat itu hingga kematiannya dia menjalani kehidupan sebagai sarjana swasta.

Di tahun-tahun terakhirnya, serangan Dühring terhadap agama (Asiatismus), militerisme, Marxisme, negara Bismarck, universitas, dan Yudaisme menjadi semakin ganas.

Namun demikian, ia mempertahankan sekelompok kecil pengikut setia yang mendirikan jurnal yang terutama ditujukan untuk esainya, Personalist und Emanzipator (1899).

Tiga tahun setelah kematian Dühring, E.Döll mendirikan Dühring-Bund.

Pandangan awal Dühring, yang diungkapkan dalam Natürliche Dialektik-nya, adalah Kantian.

Namun, akhirnya, dia menolak pembedaan fenomena-noumena Immanuel Kant, dengan konsekuensi wajar bahwa kita tidak memahami realitas sebagaimana adanya.

Dühring berpendapat bahwa pikiran memang menangkap realitas secara langsung, dan bahwa hukum-hukum pemikiran dalam beberapa hal juga merupakan hukum keberadaan.

Pengetahuan dan Realitas

Sambil mencela metafisika dan segala jenis supernaturalisme, Dühring merumuskan teori realitas yang tidak kalah metafisiknya dengan teori para filsuf yang dia serang.

Filsafat, menurut Dühring, harus mengarah pada penjelasan yang komprehensif tentang realitas, sebuah penjelasan yang akan sesuai dengan ilmu-ilmu alam.

Pengetahuan lengkap tentang realitas dimungkinkan jika kita membatasi diri pada apa yang diberikan, menggunakan “imajinasi rasional” yang merupakan organ untuk berfilsafat.

(Imajinasi konstruktif ini juga digunakan dalam matematika, demikian pendapat Dühring.) Hasil dari kegiatan ini, suatu kegiatan gairah yang dipandu oleh pemahaman, akan menjadi gambaran dunia yang koheren dan komprehensif.

Dühring memuji Arthur Schopenhauer, Ludwig Feuerbach, dan Auguste Comte atas upaya mereka ke arah ini.

Hukum dasar yang kita gunakan dalam memahami realitas adalah Hukum Bilangan Tentukan.

Hukum ini memberikan solusi mudah untuk antinomi di mana akal menemukan dirinya ketika mencari pengetahuan di luar bidang pengalaman yang mungkin.

Ini menyatakan bahwa semua angka yang dapat dipikirkan adalah lengkap atau ditentukan, dan bahwa gagasan tentang angka tak terbatas atau tidak ditentukan oleh karena itu tidak mungkin.

Dühring menyarankan bahwa konsepsi tentang kejadian-kejadian atau unit-unit yang tak terbatas entah bagaimana secara logis kontradiktif, seolah-olah seseorang berbicara tentang tak terhitung banyaknya yang telah dihitung.

Bagi teori realitas, konsekuensi dari hukum Dühring adalah bahwa jumlah peristiwa dalam waktu yang mendahului momen sekarang harus berhingga, demikian pula jumlah objek dalam ruang.

Sejarah alam semesta pasti memiliki awal yang mutlak, dan setiap objek yang ada atau telah ada harus dapat dibagi menjadi sejumlah bagian yang terbatas.

Namun demikian mungkin, Dühring mempertahankan, bahwa waktu dan ruang meluas tanpa batas dari sini dan sekarang.

Sebuah “makhluk primordial” terletak di luar peristiwa pertama dalam waktu, meskipun makhluk ini hanya dapat didefinisikan dengan meniadakan sifat-sifat objek dan peristiwa dalam waktu.

Namun, kita dapat mengatakan bahwa itu berisi “akar” dari setiap peristiwa dan objek, meskipun tidak terdiri dari peristiwa dan bukan objek.

Sejarah berkembang dari makhluk primordial ini melalui proses evolusi, dari yang lebih homogen ke yang lebih beragam.

Apa yang sebenarnya harus ada di sini dan sekarang.

Masa lalu tidak lagi nyata.

Kondisi primordial makhluk tidak ada lagi, meskipun jejaknya masih terlihat jelas.

Hukum alam semesta fisik, atom-atom yang menyusun materi—ini adalah aspek-aspek dunia yang tidak berubah, jejak-jejak yang gigih dari makhluk primordial.

perubahan dan evolusi Evolusi alam semesta melibatkan kemunculan bentuk-bentuk yang benar-benar baru, dan ada kemungkinan bahwa kebaruan lebih lanjut akan muncul seiring berjalannya waktu.

Munculnya gerak, dan makhluk hidup dan agen sadar, adalah contoh fenomena baru dalam transisi dari kondisi asli dunia ke keadaan sekarang.

Aktivitas kreatif dan produktif adalah fakta esensial tentang alam semesta, yang menghasilkan keberadaan baru, fenomena baru.

Hukum yang menjelaskan perubahan seperti itu tetap konstan.

Kami tidak memahami dengan jelas bagaimana kebaruan asli seperti itu terjadi, dan kami tidak boleh membangun hipotesis spekulatif.

Seorang filsuf yang jujur ​​hanya akan mengakui ketidaktahuannya.

Bagaimana dunia dapat berkembang di masa depan juga di luar pengetahuan kita.

Entah proses alam akan berlanjut secara mekanis tanpa pernah berakhir atau, yang lebih mungkin, akan muncul sesuatu yang sangat berbeda.

Dühring menerima alternatif terakhir karena alasannya bahwa ia percaya diferensiasi adalah hukum dasar alam.

Namun, karena jumlah kemungkinan perubahan terbatas, harus ada pengulangan abadi dari proses dunia, seperti yang disarankan Friedrich Nietzsche, atau akhir.

pikiran dan kesadaran Filosofi pikiran Dühring sekilas bersifat dualistik.

Aktivitas sadar sama sekali berbeda dari proses mati.

Namun, yang pertama adalah hasil dari benturan proses atau kekuatan mekanis.

Sensasi perlawanan adalah jenis kesadaran yang paling dasar, dan ini mengungkapkan dengan sangat jelas bahwa asalnya adalah antagonisme kekuatan fisik.

Sementara posisi Dühring adalah positivistik dalam penekanannya pada keterbatasan pengetahuan manusia pada dunia yang dijelaskan oleh ilmu alam, dan dalam penolakannya terhadap setiap pengetahuan filosofis independen tentang realitas, ia berbeda dari beberapa positivis abad kesembilan belas, seperti Ernst Mach, dalam menolak fenomenalisme sebagai satu-satunya dasar pengetahuan yang valid.

Dühring menyatakan bahwa meskipun tidak ada roh atau jiwa tanpa tubuh, dunia yang diberikan kepada kesadaran adalah dunia yang tidak hanya berisi materi dan kekuatan fisik tetapi juga kehidupan dan aktivitas.

Lebih jauh lagi, dia tidak menolak konsep sebab dan akibat atau menyetujui reduksionisme yang akan membatasi wacana yang dapat dipahami pada fenomena, batasan yang dia sebut “penyimpangan yang tidak wajar dan skeptis.” agama Dalam perlawanannya yang penuh semangat terhadap agama dan setiap bentuk mistisisme, Dühring mengingatkan pada Lucretius.

Agama adalah “tempat lahir delusi,” dia mempertahankan, dan hanya dengan menjadi bebas dari takhayulnya manusia bisa menjadi benar-benar mulia.

Gagasan tentang “dunia lain” adalah batu sandungan untuk apresiasi yang tepat dari dunia nyata yang kita temui secara langsung.

Kita harus menemukan nilai-nilai kita di dunia ini.

Optimisme teleologis Dühring membuatnya menolak teori Charles Darwin bahwa perjuangan untuk eksistensi diperlukan oleh ketidakcukupan sarana untuk memenuhi kebutuhan alam.

Kondisi kebahagiaan bukan tidak mungkin, katanya.

Bahkan rasa sakit ada sebagai peningkatan apresiasi kita terhadap kesenangan.

Hanya institusi buatan manusia yang menghalangi kebahagiaan manusia; agama adalah salah satunya.

Sains, sebagaimana dijalankan pada abad kesembilan belas, sama-sama merusak, karena melibatkan ”sekelompok takhayul, skeptisisme, dan apatis”.

Etika dan Ekonomi

Dühring berpendapat bahwa perasaan simpati adalah dasar moralitas.

Dalam menerapkan teori ini ke bidang ekonomi, Dühring sampai pada kesimpulan yang menurut Friedrich Engels dan kaum Marxis lainnya sangat tidak pantas.

Kepentingan kapitalis dan pekerja, menurut Dühring, sebenarnya tidak bertentangan.

Melalui persaingan bebas dapat terjadi keselarasan dan keserasian tertinggi antara kedua kelas.

Doktrin ekonomi Dühring juga mendukung gagasan ekonomi politik “nasional”.

Dia menganjurkan perlindungan tarif industri nasional sebagai sarana untuk mempromosikan budaya dan moralitas semua warga negara di negara bagian.

Tujuan ini dapat diwujudkan paling efektif ketika ekonomi suatu negara swasembada.

Nasionalisme dan Rasisme

Dühring adalah seorang patriot Jerman yang bersemangat, dan beberapa popularitas besar yang dinikmati oleh tulisan-tulisannya di bagian akhir abad kesembilan belas dapat ditelusuri dari hal ini.

Dia menyembah Frederick yang Agung.

Namun, bersama dengan semangat nasionalistisnya, Dühring mengkhianati sejumlah besar prasangka, mencela orang-orang Yahudi, Yunani, dan bahkan Johann Wolfgang von Goethe, yang terlalu kosmopolitan untuk selera Dühring.

Beberapa dugaan bahwa Nietzsche dipengaruhi oleh Wert des Lebens karya Dühring.

Tetapi penegasan kehidupan yang menggembirakan yang Dühring bagikan dengan Nietzsche sangat kontras dengan nada keji dan pahit dari banyak tulisan Dühring, dan penolakan Nietzsche terhadap pesimisme berdiri di atas dasar yang sama sekali berbeda dengan Dühring.