Biografi dan Pemikiran Filsafat Eugen Fink

Eugen Fink lahir dan pertama kali dididik di Konstanz, di mana bacaannya dalam filsafat klasik (Giordano Bruno, Kant, dan Nietzsche) dimulai di Gymnasium.

Dia mengambil studi formal filsafat di Freiburg pada tahun 1925 selama periode kekayaan yang luar biasa: Edmund Husserl, di kursi yang sebelumnya dipegang oleh Wilhelm Windelband dan Heinrich Rickert, berada di puncaknya dalam kerja filosofis dan terkenal ketika dia pensiun pada tahun 1928; dia digantikan oleh Martin Heidegger—pilihan Husserl sendiri—setelah beberapa tahun di Marburg.

Eugen Fink : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Disertasi Fink di bawah Husserl selesai pada bulan Desember 1929 dengan Heidegger sebagai coevaluator (Korreferent), pada titik waktu ketika jeda panjang membara antara Husserl dan Heidegger sepenuhnya terwujud.

Saat Husserl pensiun, dia memilih Fink sebagai asisten peneliti kedua, bersama Ludwig Landgrebe—yang telah menjadi asisten Husserl sejak 1923.

Saat Landgrebe beralih ke Habilitation-nya, dia melepaskan asistennya dengan Husserl (Maret 1930), dan Fink, yang baru saja memasuki lebih banyak erat ke dalam rejimen kerja Husserl, menjadi tidak hanya asisten tunggal dengan Husserl di masa pensiunnya, tetapi sangat diperlukan.

Jalan-jalan harian mereka di taman lereng bukit dekat kediaman Husserl dan tugas-tugas yang dilakukan Husserl Fink dalam memajukan dan mengkonsolidasikan studi manuskrip Husserl yang dibuat untuk kolaborasi filosofis yang unik.

Husserl mendorong dirinya sendiri untuk memproduksi manuskrip demi manuskrip dalam upaya untuk menyajikan karya baru kepada publik untuk menunjukkan luas, soliditas, dan relevansi fenomenologinya dalam menghadapi kekuasaan Heidegger, dan Fink bekerja di proyek integrasi, kritik, dan penyusunan ulang sehingga untuk membawa hasil besar Husserl ke koherensi dan kejelasan filosofis.

Secara khusus, dia mampu—sebagaimana Husserl tidak—berdamai dalam fenomenologi dengan pemikiran Heidegger, bersama dengan pemikiran orang lain seperti Hegel dan Nietzsche, yang belum benar-benar memahami pertimbangan Husserl.

Baca Juga:  Arthur Danto : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada saat yang sama, Fink mengerjakan tulisan-tulisan yang akan melawan dua kesalahan persepsi: bahwa fenomenologi transendental adalah merek idealisme yang tidak jauh berbeda dari neo-Kantianisme, dan bahwa abstraksi yang didorong oleh logika Husserl tidak mampu menangani trenchancy eksistensial dari kehidupan nyata di dunia.

Esai Fink di Kantstudien (1933), “Filsafat Fenomenologis Edmund Husserl dan Kritik Kontemporer” (Elveton 2003), berusaha untuk melawan kesalahan persepsi pertama, dan secara luas berpengaruh pada pemahaman Prancis tentang fenomenologi Husserl, terutama dalam karya Gaston Berger dan Maurice Merleau-Ponty.

Sayangnya Sosialisme Nasional mengambil alih kekuasaan pada bulan Januari 1933 memotong Fink yang memberikan pembelaan serupa terhadap kesalahan persepsi kedua, yang secara berpengaruh diungkapkan dalam Lebensphilosophie und Phänomenologie karya Georg Misch: eine Auseinandersetzung der Diltheyschen Richtung mit Heidegger und Husserl (1931).

Pada saat yang sama, proyek Habilitation Fink, “Meditasi Cartesian Keenam: Ide dari Teori Metode Transendental,” dicegah untuk dikejar karena memasukkan filosofi “Yahudi”, yaitu Husserl.

Fink menceritakan bahwa, karena dia bukan dari latar belakang Yahudi, otoritas Nazi mencoba membuatnya meninggalkan pekerjaannya dengan Husserl.

Dia tidak mau, dan akibatnya kehilangan semua prospek untuk masa depan akademis di Jerman.

Dia tetap bersama Husserl sampai kematian Husserl pada bulan April 1938.

Selama waktu itu dia hanya berhasil menerbitkan dua artikel, esai Kantstudien, yang muncul tepat ketika jurnal itu sedang “dikoordinasikan” dengan kebijakan Nazi, dan “What Does the Phenomenology of Edmund Husserl?” Ingin Menyelesaikan?” dalam Die Tatwelt (1934), tinjauan budaya yang diedit oleh salah satu dari sedikit lingkaran perlawanan di Freiburg di sekitar ekonom politik terkenal Walter Eucken.

Baru pada tahun 1939, setelah Fink beremigrasi ke Belgia setelah kematian Husserl, dia dapat kembali menerbitkan karyanya; tapi itu tidak bertahan lama.

Baca Juga:  Walter Burley : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Namun demikian, kontribusi Fink terhadap perkembangan akhir yang sedang berlangsung dari program fenomenologis Husserl yang harus dicatat.

“Meditasi Keenam” yang tidak diterbitkan itu dibaca dan dibaca ulang oleh Husserl, membawa pulang kepadanya kebutuhan untuk secara teoritis mengkritik diri sendiri tentang status dan karakter pernyataan transendental.

Lebih konkretnya, draf proyek Fink yang melibatkannya dengan Husserl—yang secara paradigma dicontohkan dalam “Meditasi Keenam” edisi Jerman dua jilid (Fink 1988)—menunjukkan bagaimana formulasi fenomenologi transendental sebelumnya membutuhkan penyusunan ulang radikal agar makna filosofisnya untuk menonjol dalam koherensi dan relevansi.

Di sini orang dapat melihat kemampuan Fink baik untuk mengembangkan perspektif integratif pada karya Husserl dan untuk membuat gerakan kritis yang akan mengungkapkan inti filosofis fenomenologi transendental, kemampuan yang Husserl sangat menghargai “berfilsafat” Fink.

Setelah kematian Husserl pada tahun 1938, kunjungan Fransiskan Belgia, Herman Leo Van Breda, untuk mencari bahan untuk disertasinya, menyebabkan Van Breda menemukan untuk pindah dari Jerman semua manuskrip Husserl serta seluruh perpustakaannya.

Van Breda juga mengatur agar Malvine Husserl, yang sekarang menjanda, serta Fink dan Landgrebe, untuk beremigrasi ke Louvain.

Ini dicapai pada musim semi 1939, dan Arsip Husserl lahir; dan, seperti yang terjadi, Maurice Merleau-Ponty menjadi pengunjung pertama yang berkonsultasi dengan bahan manuskrip Husserl di rumah barunya di Universitas Louvain (1–6 April 1939).

Di sini Fink akhirnya memulai kuliah universitas, dan pekerjaan menyalin dan menafsirkan manuskrip steno Husserl dimulai lagi, hanya akan berakhir pada Mei 1940 dengan serangan Jerman terhadap Negara-Negara Rendah dan dimulainya perang dunia di seluruh Eropa.

Pada akhir tahun itu, Fink dan Landgrebe kembali ke Jerman, dikecualikan dari keterlibatan universitas.

Baca Juga:  Ernst Cassirer : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Setelah perang berakhir pada tahun 1946 Fink diberi posisi pemula sebagai dosen di Universitas Freiburg, dan pada tahun 1948 akhirnya mengambil kursi yang baru didirikan di Philosophie und Erziehungswissenschaft.

Pekerjaan Fink setelah perang tidak seperti pekerjaan lain yang dipengaruhi oleh Husserl.

Alih-alih menjelaskan tulisan-tulisan Husserl, dalam buku-buku pemikirannya sendiri, dia beralih ke pengembangan dimensi program fenomenologis yang dia temukan telah ditinggalkan Husserl terlalu implisit dan tidak terealisasi, apa yang dia sebut sebagai komponen “spekulatif” dari program, pengertian filosofis yang menyeluruh temuannya (Fink 1957, 1958, 1960).

Namun, dia kadang-kadang menyajikan esai tentang Husserl (Fink 1976) yang sangat dihormati dan diberi otoritas tinggi—mengingat kedekatannya dengan pemikiran Husserl; tetapi makalah-makalah ini berdiri dalam beberapa kontras dengan interpretasi dominan yang dibuat oleh para sarjana lain tentang fenomenologi.

Pada akhirnya, dalam tulisan dan kuliahnya, Fink mendedikasikan dirinya pada cara-cara membangkitkan pendengar untuk pertanyaan filosofis.

Alih-alih menetapkan tesis definitif, radikalitas yang semakin meningkat dalam mewujudkan apa yang ada dalam masalah filosofis, apa yang menjadi masalah di dalamnya, adalah yang paling penting.

Dia menjauhkan diri dari berbagai aliran filosofis pascaperang dan menghindari membina pengikut murid.

Heidegger adalah orang yang sangat menghargai diskusi dengannya, dan kawan filosofis terdekatnya adalah Jan Patoåka, yang terkenal unik dan penting untuk seminar bawah tanahnya di Praha di bawah pemerintahan Komunis.