Biografi dan Pemikiran Filsafat Erigena

John the Scot atau Erigena, kelahiran Irlandia aktif sebagai cendekiawan di istana Charles yang Botak sekitar tahun 850 hingga 870.

Ia mengintervensi perdebatan tentang takdir dengan risalah kontroversial.

Atas permintaan kaisar, ia membuat terjemahan Latin dari karya Dionysius the Pseudo-Areopagite (diikuti kemudian oleh terjemahan St.Maximus the Confessor [c.580–662] dan Gregory of Nyssa).

Erigena : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kontak langsung dengan tradisi teologi Yunani membuka pikirannya untuk interpretasi neoplatonik yang lebih spekulatif tentang doktrin Kristen tentang penciptaan daripada apa yang dia ketahui dari otoritas Latinnya.

Menghadapi kedua tradisi hermeneutik dengan persyaratan “alasan yang benar”, Erigena menyusun sintesis teofilosofisnya sendiri, Periphyseon.

Periphyseon adalah upaya untuk memahami “pembagian Alam” dan “penyatuannya”, sehingga menawarkan interpretasi yang komprehensif dari doktrin Kristen tentang penciptaan, dosa, dan keselamatan seperti yang diungkapkan dalam Kejadian 1-3.

Alam adalah singkatan dari seluruh alam semesta, mencakup baik Tuhan maupun ciptaan dalam semua bagiannya.

Adalah tugas filosof untuk memeriksa baik pembagian Alam ini, yaitu artikulasinya menjadi bermacam-macam spesies dari yang paling umum ke yang paling khusus, dan penyatuannya dari yang paling banyak ke kesederhanaan mutlak.

Dalam tradisi neoplatonik, diairesis (yang membagi genus ke dalam bentuk-bentuk tertentu) dan sinopsis (yang membawa pluralitas yang tersebar di bawah satu bentuk) bukan hanya dua prosedur logis dialektika.

Mereka sesuai dengan gerakan realitas: prosesi multiplisitas dari Yang Esa dan kembalinya ke Yang Esa; dalam istilah Kristen, penciptaan dan penebusan.

Pada awalnya, Erigena memperkenalkan empat pembagian alam yang terkenal, yang akan memberikan struktur utama untuk seluruh diskusi.

Dengan menerapkan metode dialektika membagi genus menjadi spesies berdasarkan perbedaan, ia menyajikan pembagian yang dapat diterapkan ke seluruh Alam Semesta, atau Alam.

Perbedaan paling mendasar adalah antara menciptakan dan diciptakan.

Dengan menerapkan empat kemungkinan kombinasi dari perbedaan-perbedaan ini, seseorang dapat menemukan empat spesies dasar Alam: (1) Yang menciptakan dan yang tidak diciptakan (2) Yang mencipta dan yang diciptakan (3) Yang diciptakan dan yang tidak diciptakan (4) Apa yang tidak diciptakan atau diciptakan Spesies alam pertama adalah Tuhan, penyebab segala sesuatu yang tidak ada penyebabnya.

Spesies ketiga, yang secara diametris berlawanan dengan yang pertama, mewakili dunia yang masuk akal, memahami banyak spesies hewan dan tumbuhan yang muncul pada waktu dan tempat.

Spesies kedua memiliki atribut dari kedua ekstrem: keduanya diciptakan dan kreatif.

Ini adalah tingkat ide-ide primordial di mana Tuhan sejak kekekalan menciptakan semua spesies (sebelum mereka dimanifestasikan dalam waktu dan tempat dan diindividualisasikan dalam materi).

Terakhir, ada sifat keempat, yang harus dipahami lagi sebagai Tuhan.

Namun demikian, Tuhan bukan sebagai penyebab kreatif dari mana segala sesuatu berproses, tetapi sebagai Kebaikan tertinggi yang menjadi tujuan segala sesuatu kembali.

Dalam pembagian ini kodrat ilahi adalah yang berdiri pertama dan terakhir.

Namun, Tuhan bukan sekadar spesies di antara banyak spesies, karena Dia “melampaui segala sesuatu yang ada atau dapat terjadi” dan dengan demikian tampaknya berada di luar semua sistem.

Tetapi orang juga dapat mengatakan bahwa Tuhan adalah keseluruhan sistem dalam pengungkapannya dan bahwa keempat pembagian alam adalah momen-momen dalam proses melingkar di mana sifat ilahi berasal dari dan kembali ke dirinya sendiri.

Sebenarnya, perbedaan paling mendasar, bahwa antara alam kreatif dan alam ciptaan, harus diatasi sendiri.

Hal ini paling benar pada tingkat ide-ide primordial, di mana pencipta mengungkapkan dalam Firman-Nya keberadaannya sebagai makhluk makhluk: oleh karena itu, alam dikatakan kreatif dan diciptakan.

Seperti yang diprovokasi Erigena mengatakan, “Tuhan adalah esensi dari segala sesuatu” (essentia omnium).

Oleh karena itu, kita seharusnya tidak memahami Tuhan dan makhluk sebagai dua hal yang berbeda satu sama lain, tetapi sebagai satu dan sama (Vol.III, 678C).

Faktanya, dunia yang masuk akal ini tidak memiliki subsistensi sendiri tetapi hanya ada melalui partisipasi dalam makhluk ilahi dan penyebab primordial.

Jika keberadaan makhluk tidak lain adalah partisipasi dalam keberadaan penciptanya, orang juga dapat memahami penciptaan dunia sebagai ciptaan Tuhan atas dirinya sendiri.

“Tuhan adalah segala sesuatu yang benar-benar ada karena Dia sendiri yang membuat segala sesuatu dan dijadikan dalam segala sesuatu.” Dengan menciptakan spesies yang beraneka ragam, Tuhan mengungkapkan dan membuat dirinya dikenal berdasarkan sifatnya yang tak terlukiskan, di mana dia tidak dikenal bahkan oleh dirinya sendiri.

Dalam pengertian ini, penciptaan adalah wahyu dan seluruh dunia harus dipahami sebagai teofani, yaitu, “penampakan Tuhan”.

Karena segala sesuatu yang ada tidak lain adalah “penampakan apa yang tidak tampak, pemahaman yang tidak dapat dipahami, perwujudan spiritual, visibilitas yang tidak terlihat” (Vol.III, 633A).

Ketika dikatakan dalam kredo Kristen bahwa Tuhan menciptakan “dari ketiadaan”, itu hanya dapat berarti bahwa Tuhan menciptakan segala sesuatu “dari ketiadaan”, di mana Dia sendiri melampaui semua makhluk.

Hanya dalam ciptaan-Nya “dia mulai menjadi”.

Dalam proses emanasi dan kembali kosmik ini, sifat manusia menempati tempat sentral.

Sifat manusia, yang memahami tubuh, kekuatan vital, persepsi, imajinasi, akal, dan intelek, adalah “bengkel segala sesuatu” (officina omnium), perantara yang menghubungkan seluruh alam semesta, mencegahnya jatuh ke dalam alam yang masuk akal dan dapat dipahami yang terpisah.

Selain diciptakan, kodrat manusia menyerupai kodrat ilahi dalam segala hal.

Jadi, sebagai pikiran ilahi, jiwa manusia menemukan dalam dirinya sendiri pengetahuan apriori yang abadi tentang semua hal yang diciptakan.

Namun, dalam kebijaksanaan ilahi, segala sesuatu ada sebagai penyebab primordial atau bentuk substansial, dalam pengetahuan manusia sebagai efek dari bentuk-bentuk ideal itu.

Namun, melalui Kejatuhan, pengetahuan alami ini telah hilang dan jiwa telah jatuh ke dalam ketidaktahuan akan dirinya sendiri dan tentang isi gagasannya.

Sifat manusia berpaling dari sang pencipta, merendahkan martabat alamnya dan menjadikan dirinya serupa dengan binatang.

Sifat irasional ini bukan milik gambar Allah.

Dalam rencana awalnya, Tuhan ingin menciptakan manusia yang mirip dengan malaikat, tidak dibagi menjadi laki-laki dan perempuan, tanpa membutuhkan penggandaan seksualitas yang mirip dengan binatang irasional.

Tetapi karena Tuhan telah meramalkan dari segala kekekalan bahwa manusia akan menyalahgunakan kebebasan dan dosa mereka, dari saat pertama keberadaan temporal mereka, dan dengan demikian jatuh dari status kesetaraan dengan para malaikat ke tingkat binatang, Dia memperkenalkan dalam penciptaan manusia akibat dosa sebelum terjadi.

Jadi, tubuh berdaging yang diseksualisasikan (dengan semua yang terlibat seperti rasa sakit, nafsu, penyakit, dan kerusakan) diciptakan dengan sifat rasional asli, tambahan yang diperlukan sebagai obat dan penebusan dosa.

Itu akan diatasi ketika, pada kebangkitan, semua akan bangkit dalam tubuh rohani yang sempurna, tanpa jenis kelamin.

Seorang filsuf tidak hanya harus menjelaskan bagaimana makhluk-makhluk berasal dari Tuhan, tetapi juga bagaimana mereka kembali “dengan tahapan yang sama di mana pembagian sebelumnya bercabang menjadi multiplisitas, sampai tiba pada Yang Esa yang tetap tak terpisahkan dalam dirinya sendiri dan dari mana pembagian itu dimulai” ( Vol.II, 526A).

Erigena membuat perbedaan yang jelas antara kembalinya umum kepada Tuhan, yang merupakan tujuan umum dan alami dari seluruh ciptaan (semua hal jasmani akan kembali, yaitu, diselesaikan menjadi penyebab inkorporeal mereka), dan kembalinya khusus, yang hanya disediakan untuk makhluk rasional, malaikat dan manusia.

Pada akhirnya semua manusia, baik yang diberkati maupun yang terkutuk, akan kembali ke kesempurnaan fitrah manusia yang satu dan sama.

Namun, mereka akan dibedakan secara individual, bukan karena perbedaan dalam sifat, tubuh, atau tempat, tetapi oleh akses yang berbeda yang masing-masing akan diberikan kepada wahyu diri Tuhan.

Mereka yang menjalani kehidupan yang benar akan dibeatifikasi dan diizinkan untuk melihat Tuhan dalam berbagai gradasi teofani-Nya.

Sebaliknya, yang terkutuk akan ditolak aksesnya ke visi itu dan akan disiksa selamanya dengan “mimpi-mimpi sia-sia” dari hal-hal yang menghasut keinginan mereka saat masih hidup.

Erigena berdiri terpisah dari orang-orang sezamannya dalam spekulasi aslinya tentang penciptaan dan penebusan, menunjukkan keyakinan yang besar dalam harmoni akal dan wahyu.

Namun, ia hanya memiliki pengaruh langsung yang terbatas pada Abad Pertengahan, di mana ia sebagian besar dihargai sebagai penerjemah Dionysius.

Periphyseon dikutuk sebagai bidat pada tahun 1225 dan salinannya dibakar.

Dari sudut filosofis, pencapaian terbesarnya adalah pemahamannya tentang ciptaan sebagai ciptaan Tuhan sendiri.

Doktrin ini menarik kekaguman para filsuf idealis seperti Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel, yang menyebabkan penemuannya kembali pada abad kedua puluh.