Biografi dan Pemikiran Filsafat Epicurus

Epicurus lahir di Samos dari orang tua yang merupakan warga negara Athena.

Bukti tentang perkembangan filosofisnya harus disaring dari laporan yang saling bertentangan yang muncul dari konteks agonistik persaingan dan makian filosofis Yunani kuno.

Sementara saingannya menuduhnya hanya menjiplak atomismenya dari Democritus dan hedonisme dari Cyrenaics, para pendukungnya memuji orisinalitas tunggalnya, mungkin didorong dalam hal ini oleh Epicurus sendiri.

Epicurus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Seperti Parmenides, René Descartes, dan tokoh mani lainnya dalam filsafat, Epicurus menampilkan dirinya sebagai pemberita kebenaran soliter, menciptakan sistemnya de novo karena ketidakmampuan pendahulunya dan guru.

Ilmu pengetahuan modern cenderung membagi perbedaan, melihat berbagai kemungkinan pengaruh—atomisme Demokrat, hedonisme Cyrenaic, eudaimonisme Aristotelian, impeturbablilty skeptis—sementara sepenuhnya mengakui bahwa seberapa banyak Epicurus bekerja dalam kerangka kerja yang ada, ia bertanggung jawab atas suksesi inovasi yang sangat berpengaruh.

Epicurus menghabiskan sebagian besar dari tiga puluh lima tahun pertamanya di Asia Kecil.

Di sana ia mulai merumuskan doktrinnya dan mengumpulkan pengikut penting sebelum berangkat ke Athena di mana ia mendirikan Taman itu pada 306 SM.

Sendirian di antara tempat pertemuan utama para filsuf Athena (Akademi, Lyceum, dan Stoa), itu tetap menjadi pusat otoritatif untuk studi dan penyebaran ajaran pendirinya hingga akhir periode Romawi — sebagian besar, tidak diragukan lagi, karena itu sendiri terus berkembang sebagai institusi dengan kekayaan yang diberkahi, tradisi pengajaran dan doktrin yang stabil, dan generasi pendukung yang setia.

Itu juga dibedakan dengan pengakuannya terhadap wanita dan budak.

Kematian Epicurus, meskipun secara fisik menyakitkan, digambarkan dalam sumber-sumber kami sebagai hal yang filosofis.

Diogenes Laertius (abad ketiga M), sumber utama kami untuk tulisan-tulisannya (termasuk wasiatnya), menceritakan bahwa Epicurus adalah penulis paling produktif pada masanya (sekitar 300 gulungan papirus).

Sayangnya hanya sedikit yang bertahan.

Diogenes sendiri menyimpan tiga surat pendek yang menguraikan teori fisik, etika, dan penjelasan Epicurus tentang fenomena langit, meskipun ada keraguan bahwa yang terakhir berasal dari tangan Epicurus.

Kuriai Doxai, kumpulan kutipan yang dikutip oleh Diogenes, dan kumpulan paralel yang masih ada dalam manuskrip lain, Sententiae Vaticanae, tampaknya dirancang untuk mengingatkan para penganut klaim kunci Epicurus.

Meskipun kritis, risalah filosofis Cicero, yang ditulis sekitar dua abad setelah zaman Epicurus, menawarkan bukti paling jelas bagi banyak argumen Epicurean.

Kutipan lain yang tersebar disimpan, terutama di Plutarch, Sextus Empiricus, Seneca, dan komentator Aristotelian, meskipun seringkali sulit untuk membedakan dari mereka konteks asli dan maksud dari argumennya.

De Rerum Natura, oleh penyair Romawi Lucretius (meninggal 50 SM), menerjemahkan teori atom Epicurean, epistemologi, dan pemikiran sosial ke dalam syair, terutama mengandalkan risalah utama Epicurus, On Nature.

Bagian On Nature yang rusak parah dan beberapa karya Philodemus, seorang Epicurean yang kira-kira sezaman dengan Lucretius, ditemukan di Herculaneum (1752) dari Casa dei Papiri, terkubur oleh letusan Vesuvius pada 79 M.

Metode baru untuk merekonstruksi teks-teks ini menghasilkan informasi penting tentang banyak segi Epicureanisme.

Akhirnya, di Oenoanda, di tempat yang sekarang disebut Turki barat daya, sebuah prasasti besar yang didirikan oleh seorang Diogenes merangkum beberapa doktrin dasar Epicurean.

Sistem Filosofis

Meskipun tidak ngotot seperti Stoa tentang koherensi sistematis semua doktrin filosofisnya, Epicurus percaya bahwa argumennya dari domain fisika, epistemologi, psikologi, dan etika saling mendukung.

Jadi, misalnya, kunci utama dalam argumennya melawan ketakutan akan kematian adalah klaim bahwa orang adalah entitas material dari jenis yang tidak lagi terus ada setelah kematian dan karena itu tidak lagi tunduk pada bahaya.

Karena itu, kita tidak punya alasan untuk takut akan keadaan masa depan yang tidak membahayakan kita.

Pandangan orang-orang seperti itu juga mendasari klaim teologisnya bahwa kita tidak punya alasan untuk takut akan hukuman dari para dewa di akhirat.

Karena kita tidak selamat dari kematian kita, para dewa hampir tidak dapat memberikan hukuman post mortem, bahkan jika mereka menginginkannya.

Pada saat yang sama, hubungan materialismenya dengan banyak doktrin sentralnya yang lain kurang langsung.

Epicurus terkadang menggambarkan pengalaman persepsi, tindakan, dan sifat psikologis dengan cara yang, setidaknya bagi banyak orang, tidak terlihat mudah direduksi untuk berbicara tentang atom dan kehampaan, dan salah satu masalah yang terus-menerus dalam memahami pemikiran filosofisnya adalah mengukur sejauh mana ia menawarkan, atau setidaknya bermaksud untuk menawarkan, penjelasan material yang sepenuhnya reduktif dari masing-masing domain utama dari sistem filosofisnya.

Kesenjangan dalam bukti kami, setidaknya saat ini, menghalangi pemberian akuntansi yang tepat dari keberhasilan filosofisnya dalam mengatasi tuntutan materialisme dalam pemikiran umumnya.

Tapi satu hal tampak jelas.

Dengan mengadopsi teori fisik materialis dan bekerja melalui implikasinya, Epicurus merumuskan serangkaian pertanyaan tentang dasar material persepsi dan pemikiran, mekanisme pilihan dan penghindaran, dan kemungkinan hak pilihan bebas di dunia yang terdiri dari materi bergerak yang mengatur dia di jalan yang berbeda dari pendahulunya seperti Plato dan Aristoteles.

Selain itu, ia menolak konsepsi terikat polis mereka tentang etika dan politik dan menawarkan penjelasan tentang motivasi etis dan kewajiban politik yang berakar kuat pada gagasan agen individu dan hubungan timbal balik mereka sendiri.

Dengan melakukan itu, Epicurus dan para pengikutnya mengembangkan kosakata filosofis profesional dan cara memahami berbagai masalah filosofis yang sering kali tampak sangat modern.

Memang, mungkin lebih tepat secara historis untuk mengatakan banyak cara modern untuk merumuskan argumen dapat menyerang seseorang sebagai Epicurean — tidak diragukan lagi karena sejumlah besar dari mereka sebenarnya berasal dari Epicureanisme kuno.

Tantangan filosofis yang dihadapi Epicurus karena konvergensi atomisme, empirisme, hedonisme, dan politik individualisme soliternya memberikan kerangka konseptual dasar untuk seluruh jajaran pemikir yang membantu menetapkan istilah debat filosofis modern.

Michel de Montaigne, Thomas Hobbes, Pierre Gassendi, Robert Boyle, Jean-Jacques Rousseau, Baron d’Holbach, Jeremy Bentham, dan John Stuart Mill—untuk menyebutkan beberapa orang yang secara khusus merasakan pengaruhnya—semuanya menunjukkan utang dasar di berbagai variasi dari keprihatinan teoretis mereka – hutang tidak hanya untuk keasyikan filosofis Epicurean yang lebih umum, tetapi juga dalam banyak kasus untuk metode argumen khusus Epicurus, kesimpulan spesifiknya, dan, di atas segalanya, dengan cara dia awalnya merancang kerangka filosofis dan istilah individu dalam yang mereka datangi untuk melakukan debat mereka sendiri.

Epicurus sendiri berterus terang tentang peran materialisme dalam sistemnya.

Dia menegaskan bahwa jika kita tidak dibuat tidak bahagia oleh ketakutan akan kematian atau kecurigaan bahwa fenomena alam bergantung pada campur tangan dewa, kita tidak perlu menyelidiki alam.

Karena itu dia menolak pembelaan Aristoteles atas penyelidikan teoretis murni dan klaim Socrates keyakinan etis dapat diperiksa secara independen dari pemahaman yang lengkap tentang alam.

Tapi ini tidak mengikatnya, tentu saja, pada konsepsi pragmatis yang kaku tentang kebenaran ilmiah.

Sebaliknya, dia menegaskan bahwa sama seperti dalam hal kesehatan kita, apa yang kita inginkan bukan hanya kemiripan kesehatan, dalam teori ilmiah kita apa yang kita inginkan adalah kebenaran, bukan hanya beberapa keyakinan yang mungkin tampak benar.

Kekhawatiran ekstra-ilmiah dapat memotivasi penyelidikan kita ke alam, tetapi itu tidak berarti bahwa penggunaan bukti atau prosedur kita sendiri perlu dikompromikan.

ketakutan akan kematian Namun, mengingat Epicurus mempertahankan penyelidikan filosofis didorong oleh kebutuhan kita untuk memahami sumber-sumber ketidakbahagiaan, mungkin akan membantu untuk beralih ke analisisnya tentang ini, terutama ketakutan akan kematian.

Berbeda dengan kebanyakan filsuf kontemporer, Epicurus berpendapat bahwa kita tidak punya alasan untuk takut akan kematian karena kematian tidak dapat membahayakan kita sedikit pun.

Namun demikian, dia berpikir bahwa kebanyakan orang pada tingkat tertentu memang takut mati dan bahwa kehidupan mental mereka, bersama dengan banyak tindakan mereka, terpengaruh dengan cara yang tidak bahagia karena apa yang ternyata hanyalah kesalahpahaman yang tidak rasional dan mudah dihilangkan.

Jadi misalnya, kita menemukan dalam teks Epicurean versi dari apa yang disebut argumen simetri.

Asumsikan sejenak klaim Epicurean kematian memusnahkan kita.

Sebelum kita dikandung, kita juga tidak ada.

Namun kami biasanya terganggu hanya dengan tidak adanya post mortem kami.

Bagaimana kita menjelaskan asimetri ini dalam sikap kita terhadap dua keadaan yang tampaknya serupa dari ketidakberadaan kita? Epicurus berpendapat bahwa setiap kali kita memikirkan ketidakberadaan kita di masa depan, kita merasa sulit untuk melihatnya sebagai penghancuran total kesadaran kita dan untuk menghilangkan diri kita sendiri dari konsepsi kita tentang hal itu dengan cara yang diperlukan.

Ini karena setiap kali saya mencoba membayangkan kematian saya, saya menjadi semacam saksi mata yang sadar akan kematian itu dalam imajinasi saya.

Dengan demikian saya memiliki pengalaman ilusi menyaksikan pemusnahan terus-menerus saya, dengan kematian terus-menerus merampas hal-hal yang saya hargai.

Namun, ketika saya melihat kembali ke masa sebelum saya dikandung, saya langsung melihatnya sebagai keadaan ketiadaan.

Betapapun dapat dijelaskan, memegang sikap asimetris terhadap dua keadaan setara dari ketidakberadaan kita, para Epicurean berpendapat, adalah tidak rasional dan kita harus melihat kematian dan waktu sebelum konsepsi kita dengan ketidakpedulian yang sama.

Argumen ini, tidak diragukan lagi, menimbulkan kebingungan tentang sikap kita terhadap masa lalu dan masa depan kita, pertanyaan tentang apakah sikap temporal umum seperti itu berlaku untuk keadaan yang tidak kita alami secara sadar, dan dilema tentang kontribusi dari potensi kerugian masa lalu atau masa depan dalam memperbaiki identitas orang.

Hal ini juga bertanggung jawab untuk menjadi bumerang.

Sebaliknya, kita mungkin mulai melihat waktu sebelum konsepsi kita sebagai keadaan lain yang disesalkan dari potensi yang hilang dan dengan demikian hanya menduplikasi kecemasan kita.

Argumen utama Epicurus melawan ketakutan akan kematian, bagaimanapun, adalah upaya untuk menunjukkan bahwa semua kekhawatiran seperti itu tentang keadaan ketidakberadaan kita adalah tidak rasional.

Klaimnya paling baik diilustrasikan oleh pengamatannya yang sederhana, “Ketika kita berada di sana, kematian tidak ada, dan ketika kematian ada, kita tidak ada” (Epistula ad Menoeceum 125).

Siapa pun yang ingin menunjukkan keadaan tidak ada merugikan kita, Epicurus bersikeras, harus menunjukkan siapa yang dirugikan, kapan bahaya itu terjadi, dan bagaimana seseorang dirugikan.

Meskipun pertanyaan-pertanyaan ini masuk akal mengenai bahaya bagi subjek yang ada, tidak ada konsepsi yang berarti tentang bahaya, menurutnya, yang dapat diterapkan pada yang tidak ada.

Siapa yang dirugikan oleh kematian? Tidak seorang pun, karena dalam kematian tidak ada lagi subjek untuk dilukai.

Kapan kita dirugikan oleh kematian? Tidak pernah, karena ketika kita hidup, kematian tidak ada di sana, dan ketika kita mati, kita tidak ada di sana.

Bagaimana kita dirugikan oleh kematian? Sama sekali tidak, karena bahaya, baik yang dianggap sebagai kekurangan atau potensi yang hilang, hanya dapat melekat pada sesuatu yang ada.

Klaim Epicurean bahwa setiap konsepsi tentang bahaya kematian mengharuskan ada subjek yang ada dari bahaya itu telah menantang para filsuf untuk mengeksplorasi dan mengklarifikasi status metafisik orang mati, tempat potensi kerugian atau kekurangan dalam rekening identitas pribadi, sifat proposisi kontrafaktual tentang masa depan dan masa lalu orang, dan konsepsi waktu yang dibutuhkan untuk membenarkan intuisi bahwa kematian merugikan kita.

Betapapun sederhananya pada pandangan pertama, literatur yang semakin canggih yang dihasilkan sebagai tanggapan terhadap argumen Epicurus menunjukkan bahwa putusan itu hampir tidak masuk hedonisme Orang mungkin bertanya-tanya, seperti yang dilakukan banyak kritikus kuno Epicurus, bagaimana argumennya tentang tidak berbahayanya kematian sesuai dengan klaim sentralnya yang lain, bahwa kesenangan adalah tujuan akhir kita.

Bukankah seharusnya seorang hedonis takut akan gangguan dan hilangnya kesenangan yang mengancam kematian? Untuk memahami sifat khusus hedonisme Epicurean, pertama-tama harus ditempatkan dalam konteks dialektika kunonya.

Epicurus berpendapat bahwa kesenangan adalah tujuan akhir kita dan satu-satunya komponen eudaimonia, atau kebahagiaan kita.

Dia lebih lanjut mendukung hedonisme etisnya dengan versi hedonisme psikologis dengan menarik apa yang disebut argumen cradle; yaitu, bahwa pengamatan terhadap perilaku bayi menunjukkan bahwa kita secara alami mencari kesenangan dan menghindari rasa sakit.

Lebih mengejutkan, bagaimanapun, Epicurus berpendapat kesenangan yang terdiri dari kebahagiaan individu dapat ditentukan secara objektif karena mereka memenuhi kriteria nonsubjektif dan muncul dari pengejaran yang dibatasi oleh kendala objektif dan alami.

Sebagai kontras, misalnya, ambil catatan John Locke tentang pasien dengan mata sakit yang lebih menyukai kesenangan minum daripada penglihatan dan yang tetap menjadi satu-satunya penentu kesenangannya sendiri, betapapun merusak diri sendiri.(Esai 2.xxi.55).

Bagi Epicurean, subjektivitas seperti itu tentang kesenangan dan kebaikan gagal memenuhi tuntutan minimal yang ditempatkan pada eudaimonia dalam argumen etika kuno.

Jadi, misalnya, keinginan terbuka untuk penilaian objektif, klaimnya, karena mereka terbagi dalam tiga kelas yang berbeda.

Beberapa, misalnya keinginan untuk keabadian atau kekuasaan, tidak mampu dipuaskan dan bergantung pada kepercayaan yang salah, banyak di antaranya telah ditanamkan oleh masyarakat.

Oleh karena itu, keduanya tidak wajar dan tidak perlu.

Selain itu, karena mereka tidak memiliki batas alami dan upaya untuk memuaskan mereka pasti mengarah pada frustrasi, mereka harus ditolak sebagai sumber ketidakbahagiaan.

Keinginan lain, seperti seks atau jenis makanan tertentu yang menyenangkan, adalah wajar tetapi tidak perlu.

Mereka dapat dipuaskan jika ada kesempatan, tetapi mereka tidak perlu untuk kebahagiaan.

Memang, mereka dapat menjadi sumber gangguan dan rasa sakit yang tidak menyenangkan jika seseorang menjadi terganggu oleh ketidaktersediaan atau kehilangan mereka.

Akhirnya, ada keinginan yang alami dan perlu.

Ini memiliki tujuan, batas alami dan mudah dipenuhi.

Seseorang hanya membutuhkan begitu banyak roti untuk memuaskan keinginan alami dan kebutuhannya akan makanan, dan keinginan itu, tidak seperti keinginan akan kekuasaan atau keabadian, memiliki batas alami.

Dengan memusatkan perhatian pada pemuasan keinginan alami dan perlu dan dengan menyesuaikan keinginan kita dengan keadaan kita, kita dapat menghindari frustrasi mengejar kesenangan yang terbukti “kosong”.

Apa yang bisa kita harapkan untuk dicapai sebagai gantinya adalah keadaan kepuasan alami yang sepenuhnya bebas dari gangguan mental dan rasa sakit tubuh.

Memang, kondisi yang tampaknya netral seperti itu, menurut Epicurus, adalah kondisi yang paling menyenangkan.

Banyak yang menganggap klaim tentang kesenangan ini sebagai paradoks, dengan alasan bahwa keadaan seperti itu hanyalah perantara antara kesenangan dan rasa sakit.

Dia menyangkal, bagaimanapun, keberadaan negara perantara, mempertahankan bahwa kurangnya rasa sakit dan gangguan adalah kesenangan tertinggi yang mungkin.

Mudah untuk melihat ini, mungkin, sebagai taktik verbal belaka karena ia berhadapan dengan apa yang oleh sebagian besar hedonis dan nonhedonis sama-sama dianggap menonjol tentang kesenangan, intensitas dan variabilitasnya sebagai sensasi.

Epicurus, bagaimanapun, memperkuat argumennya dengan membedakan katastemmatic dari kesenangan kinetik.

Meskipun kekuatan tepatnya masih diperdebatkan, seperti sejauh mana ia memilih dua jenis gerakan atom yang berbeda, perbedaan ini tampaknya menangkap dua aspek kesenangan yang mudah diidentifikasi, meskipun mungkin tidak begitu mudah dipisahkan.

Kenikmatan kinetik muncul, menurutnya, selama proses memuaskan keinginan.

Kenikmatan katastemmatik adalah keadaan kepuasan yang muncul ketika keinginan telah terpenuhi.

Sebagian besar akun kesenangan, klaim Epicurus, membuat kesalahan dengan hanya berfokus pada kesenangan dari memuaskan keinginan, padahal sebenarnya cara yang berbeda untuk memuaskan keinginan hanyalah varian yang dapat dipertukarkan.

Apa yang kami hargai di atas segalanya adalah keadaan kepuasan yang menyertainya dan kebebasan dari keinginan atau gangguan yang ditunjukkannya.

Terhadap tuduhan bahwa dia menawarkan kita kesenangan dari mayat, Epicurean menjawab bahwa orang bijak lebih suka tidak lagi gatal daripada kesenangan menggaruk.

Lebih kontroversial lagi, Epicurus berpendapat bahwa tingkat kesenangan tertinggi itu sendiri lengkap dan tidak dapat dibuat lebih berharga dengan bertahan lebih lama.

Bagi para pengkritiknya, penjelasan tentang kesenangan ini tampaknya secara mencurigakan dibuat khusus untuk klaimnya bahwa kematian sama sekali tidak membahayakan kehidupan yang menyenangkan.

Bagi para pengikutnya, ini menjadi penjelasan yang kuat tentang bagaimana kesenangan, bila dipahami dengan benar, dapat memenuhi tuntutan agar kebahagiaan kita tidak hanya mandiri, tetapi juga lengkap dan kebal terhadap bahaya apa pun di tangan kematian.

kebajikan dan persahabatan Optimisme yang tak terbantahkan tentang kekuatan akal budi meliputi setiap aspek etika Epicurus.

Dia berpikir bahwa alasan dapat menuntun kita untuk menghilangkan dengan mudah ketakutan apa pun berdasarkan kepercayaan yang salah dan dia memuji kekuatannya yang bijaksana untuk memfokuskan setiap pilihan kita pada kebaikan akhir kita.

Seperti Socrates, dia menyangkal kita dapat mengetahui yang baik namun gagal mengejarnya baik karena keinginan yang tidak terkendali atau kelemahan yang tidak dapat diperbaiki dalam karakter kita.

Dia tidak melangkah sejauh Stoa hanya dengan mengidentifikasi keinginan irasional dengan kepercayaan yang salah, tetapi dia juga menghindari penekanan Aristoteles pada perlunya membiasakan keinginan dan karakter dengan cara-cara kebajikan.

Bagi Epicurus, manfaat terapeutik dari argumen rasional mengubah kehidupan pada tahap apa pun dan dalam kondisi apa pun.

Tidak mengherankan, penjelasannya tentang kebajikan sangat kognitif.

Semua kebajikan termasuk keadilan, tegasnya, adalah spesies kehati-hatian rasional, yang berguna secara instrumental dalam mengamankan dan mempertahankan kehidupan yang menyenangkan.

Namun sementara kehati-hatian, keberanian, dan moderasi bisa dibilang dapat diklaim sebagai kebajikan yang berguna bagi kaum hedonis, tuntutan keadilan yang lain tampaknya lebih bermasalah.

Tentunya, kita mungkin mengira, seseorang mungkin memiliki alasan bijaksana untuk menjadi tidak adil.

Mengapa membatasi kesenangan seseorang demi kepentingan orang lain? Teks-teks Epicurean menawarkan sejumlah besar argumen untuk membela keadilan yang mungkin bekerja paling baik jika mereka dianggap sebagai penerima Epicurean dan non-Epicurean sama.

Misalnya, beberapa teks menyebutkan ketakutan akan tertangkap sebagai insentif utama dalam mematuhi hukum.

Motif untuk menjadi seperti itu sangat cocok dengan gambaran Epicurean yang seharusnya menghilangkan semua ketakutan yang mengganggu dan hidup dengan tenang, dan yang bagaimanapun juga, memiliki sedikit motif untuk melanggar hukum mengingat terbatasnya jangkauan keinginan yang diperlukannya.

Teks-teks lain memuji manfaat keadilan yang menenangkan secara psikologis—hampir tidak ada motif bagi orang-orang non-Epicurean yang mencari pengalaman yang kurang tenang.

Komponen utama dan paling berpengaruh abadi dari teori keadilan Epicurus, bagaimanapun, adalah penjelasannya tentang asal-usul dan sifat keadilan sebagai kontrak timbal balik di antara agen “tidak untuk menyakiti atau dirugikan.

” Meskipun bukan teori kontraktual pertama di zaman kuno, itu adalah kisah Epicurean dengan postulatnya tentang keadaan alam prapolitik asli yang menjadi pusat perhatian Rousseau dan para pendahulunya.

Menariknya, perumusan khusus Epicurus tentang teori kontrak menolak konvensionalisme banyak ahli teori kemudian, karena ia berpendapat bahwa kontrak yang gagal mencerminkan kegunaan bersama tidak lagi membatasi.

Dengan menempatkan teori keadilannya dalam konteks yang lebih besar dari catatannya tentang kebajikan dan kesenangan, dia menekankan pada hubungan esensial antara kepentingan agen yang berkelanjutan dan kontrak yang telah mereka bentuk.

Meskipun ia menyangkal bahwa kebajikan itu berharga untuk kepentingannya sendiri, Epicurus bersikeras bahwa seseorang dapat mencapai kebahagiaan hanya dengan menjadi bajik.

Namun, kritikus kunonya sering meragukan apakah motif instrumental murni cukup untuk mempertahankan komitmen seseorang terhadap kebajikan.

Masalah paralel muncul dalam kisah persahabatannya.

Epicurus sering berbicara tentang persahabatan dengan cara yang paling istilah arogan dan beberapa Epicurean kemudian menyatakan bahwa seorang hedonis dapat menghargai teman-temannya demi mereka sendiri.

Tetapi jika motif seseorang dalam memperoleh teman berakar kuat pada kesenangannya sendiri, bagaimana seseorang dapat mempertahankan komitmen yang tampaknya altruistik ini kepada teman? Berbagai Epicurean kemudian berjuang dengan masalah ini.

Beberapa mengakui bahwa jika seseorang benar-benar fokus pada kesenangannya sendiri, dia tidak dapat memperlakukan kesenangan teman sebagai miliknya sendiri, sementara yang lain berpendapat bahwa teman dapat membuat kontrak yang saling menguntungkan untuk menghargai kesenangan satu sama lain secara setara.

Beberapa melangkah lebih jauh dengan mengklaim bahwa seseorang dapat menghargai persahabatan dengan cara yang melampaui motif kesenangan egoistik individu.

Semua, mungkin, mencerminkan kekhawatiran tentang apa yang kemudian disebut paradoks hedonis.

Kita bisa mendapatkan kesenangan yang kita cari dari teman hanya dengan mempertahankan nilai-nilai persahabatan yang lain dan dengan menghargai kesenangan teman seperti kita sendiri.

Jika kita malah berkonsentrasi pada kesenangan kita sendiri, seperti yang tampaknya dituntut oleh hedonisme, kita akan merusak nilai-nilai yang memberi kita kesenangan.

Namun, tidak mungkin para Epicurean menganggap ini sebagai bukti yang bertentangan dengan teori mereka.

Sebaliknya, bagi mereka, menghargai kesenangan teman sebanyak kesenangan mereka sendiri merupakan strategi hedonis yang tercerahkan yang harus mereka sesuaikan, betapapun canggungnya, dalam batas-batas teori mereka secara keseluruhan.

indeterminisme, kehendak bebas, dan pikiran Apakah Epicurus, seperti yang diklaim banyak orang, adalah orang pertama yang merumuskan pertanyaan tentang determinisme dan kehendak bebas dalam bentuk modernnya atau tidak, jelas ia berusaha menemukan ruang di alam semesta mekanistik untuk rasionalitas kita mengejar kesenangan dan karenanya untuk kemampuan kita untuk membedakan secara rasional di antara pilihan-pilihan alternatif.

Seperti Aristoteles, dia menolak determinisme logis, sebagai ancaman terhadap pertimbangan rasional, dan dia menyangkal pernyataan tentang peristiwa kontingen masa depan memiliki nilai kebenaran.

Demikian juga, ia berpendapat jika hukum gerak atom benar-benar menentukan segala sesuatu di alam semesta, argumen dan pilihan rasional tidak akan memiliki arti dan mereka akan dirampok kemanjurannya.

Apa yang mendasari kemanjuran akal sehat yang nyata dan membebaskan kita dari ikatan fatalisme logis dan mekanistik, Epicurus mengklaim, adalah sedikit ketidakpastian atau penyimpangan dalam pergerakan atom tanpa waktu atau tempat yang tetap.

Belokan seperti itu memutuskan ikatan kebutuhan dengan memutus rantai interaksi kausal yang tak berujung di antara atom-atom.

Upaya untuk memahami fisika dari belokan acak ini dan efeknya yang tepat pada tindakan manusia berlimpah.

Beberapa, misalnya, telah melihat asal mula pembelaan kehendak bebas libertarian dalam kisah Epicurus dengan setiap lekukan atom yang acak yang menjamin tindakan kehendak manusia yang bebas dan tanpa sebab.

Lainnya, khawatir tentang masuk akal seperti korelasi yang ketat antara peristiwa mikro dan makroskopik, telah mendalilkan efek yang lebih jarang oleh membelokkan tindakan atau karakter manusia pada umumnya.

Yang lain lagi berpendapat bahwa kisah Epicurus adalah nonreduktif atau emergentis dengan cara yang meredakan efek acak dari indeterminisme atom pada tingkat makroskopik.

Membelok memutuskan ikatan kausal di antara atom, tetapi tanpa menghasilkan keacakan dalam sifat yang muncul, sehingga memastikan kemanjuran pertimbangan dan tindakan rasional.

Dalam menghadapi ketidaksepakatan ini, beberapa telah menyimpulkan kekhawatiran utama Epicurus tidak bersalah dari kebaikan teoretis seperti itu dan menganggapnya sebagai pandangan libertarian atau emergentis hanyalah anakronistik.

Di mana pun kebenaran akhirnya terletak, tentu saja sejak periode modern awal dan seterusnya, Epicurus dianggap sebagai pendukung utama libertarianisme kuno.

Dan seperti yang sering terjadi dalam sejarah filsafat, penerimaan pandangan seseorang selanjutnya bisa jauh lebih berpengaruh daripada pandangan seseorang yang sebenarnya.

Kesulitan serupa muncul untuk filosofi jiwa atau pikiran Epicurus.

Di satu sisi, ia secara teratur menunjukkan ambisi untuk memberikan teori identitas pikiran yang ketat dan menjelaskan materialitasnya dengan serangkaian argumen yang menunjukkan bahwa materialisme saja yang menjelaskan interaksi kausal timbal balik antara pikiran dan tubuh.

Selain itu, dia mengklaim bahwa pikiran terdiri dari jenis atom tertentu yang sifat-sifat spesifiknya secara langsung berkorelasi dengan fungsi mental tertentu; misalnya, kehalusan atom-atom tertentu menyumbang kecepatan berpikir.

Itu adalah kekuatan penjelas dari contoh reduksionisme Epicurean yang begitu mempengaruhi Julien de La Mettrie dan d’Holbach dan mengatur agenda untuk ahli teori eliminativis berikutnya.

Namun Epicurus juga dengan tegas menegaskan bahwa sifat-sifat mental adalah sifat-sifat nyata dan bukan sekadar epifenomena.

Beberapa orang telah mengambil komitmen kuatnya terhadap realitas sifat makroskopik sebagai bukti anti-reduksionisme atau emergentisme, sementara yang lain berpendapat bahwa komitmennya terhadap penjelasan fisikalis tidak hanya memerlukan reduksionisme, tetapi reduksionisme sepenuhnya sesuai dengan dukungannya terhadap realitas makroskopik.

Mungkin jika perbedaan kita sendiri antara teori fisikalis eksplikatif dan nonreduktif dapat ditarik dengan lebih percaya diri, pilihan di antara opsi-opsi untuk Epicurus ini akan lebih mudah muncul.

pengetahuan dan atom Bagaimanapun dia bermaksud untuk menjelaskan hubungan antara atom dan dunia pengalaman perseptual kita, jelas Epicurus berpikir kita dapat mencapai pengetahuan tertentu tentang keduanya.

Epicureans berbagi dengan Plato dan Aristoteles keyakinan skeptisisme menyangkal diri baik dalam teori dan praktek, tetapi mereka sangat tidak setuju tentang kriteria pengetahuan kebal terhadap serangan skeptis.

Epistemologi Epicurus, atau “kanonik,” dimulai dengan pernyataan tegas bahwa semua sensasi itu benar.

Yang menjamin kebenarannya adalah mekanisme produksinya.

Film atau gambar dengan kecepatan yang tak terbayangkan terus mengalir dari tubuh dan menyerang indera kita, yang berfungsi hanya sebagai reseptor pasif yang sama sekali tidak mengubah informasi yang mereka terima.

Kesalahan hanya dapat terjadi jika kita mengekstrapolasi ke dunia dari sensasi ini dengan asumsi atau penilaian yang salah.

Hal ini dapat kita hindari dengan menerapkan konsep-konsep sederhana (prolepseis) pada sensasi kita, yang muncul secara alami dari sensasi yang berulang, disimpan dalam ingatan dan diwujudkan dalam arti kata-kata yang biasa.

Tidak mempercayai logika gaya Aristotelian, Epicurean menguraikan metode inferensial untuk menghilangkan penilaian yang salah berdasarkan apa yang mereka sebut konfirmasi atau diskonfirmasi oleh indra.

Bagi sebagian besar empiris berikutnya, upaya seperti itu untuk menghindari logika formal menjadi jalan buntu.

Namun, argumen Epicurus dalam membela empirisme, terutama penjelasan materialisnya tentang mekanisme persepsi dan pembentukan konsep, menikmati jangka filosofis yang panjang, menyediakan template dasar untuk suksesi teori empiris berdasarkan effluences, data indera, dan faktor lainnya.

Namun, sedikit yang menyaingi upaya cerdiknya untuk mengerjakan mekanisme persepsi yang sebenarnya dalam menghadapi apa yang menjadi keberatan standar terhadap teori pemikiran dan persepsi imajiner.

Berbekal pengetahuan empiris, Epicurean percaya, kita dapat mengkonfirmasi prinsip-prinsip dasar atomisme.

Misalnya, dari persepsi kita tentang gerak di dunia, kita dapat menyimpulkan bahwa atom harus bergerak—sebuah kesimpulan yang hanya dapat memberikan penjelasan yang memadai tentang keberadaan kekosongan.

Demikian pula, untuk menjelaskan banyaknya hal yang kita lihat dalam kata, kita harus mendalilkan jumlah bentuk atom yang tidak terbatas.

Keberadaan atom sendiri ditegaskan oleh pengamatan kami bahwa tidak ada yang datang dari ketiadaan dan bahwa pembagian harus berhenti di suatu tempat agar ada sesuatu.

Menariknya, Epicurus memungkinkan penjelasan teoretis ganda dan bersaing untuk beberapa fenomena alam.

Tapi dia tidak memanjakan kepekaan operasionalis seperti itu terhadap prinsip-prinsip dasar atomismenya.

Tabrakan rebound, dan peracikan atom adalah mekanisme dasar dunia material.

Dalam dunia atom yang tak terbatas dan abadi dalam gerakan terus-menerus, tidak ada ruang untuk teleologi atau gangguan dari para dewa, yang bagaimanapun juga acuh tak acuh terhadap masalah manusia dan, setidaknya dalam beberapa sumber Epicurean, tampaknya tidak memiliki konstitusi yang stabil dari mereka sendiri tetapi muncul dalam kaitannya dengan konsepsi mental kita tentang mereka.

Atom memiliki sifat-sifat bentuk, ukuran, dan berat.

Namun, menjelaskan perbedaan dalam ukuran dan bentuk atom memberi Epicurus teka-teki yang sulit.

Tidak seperti filsuf kemudian, seperti Agostino Nifo, yang membangun atom dari minima yang ada secara independen, Epicurus menyangkal keterbagian fisik mereka.

Dia mendalilkan, sebaliknya, hanya keterbagian konseptual, yang mengharuskannya, dengan keberhasilan yang agak beragam, untuk berteori kuanta spasial dan temporal.

Argumennya bahwa atom memiliki berat, bagaimanapun, sangat mendasar.

Ini mengubah arah atomisme kuno dan memberikan teori bentuk esensial sampai ke zaman John Dalton.