Biografi dan Pemikiran Filsafat Epictetus

Epictetus menjadi budak Epafroditus, dirinya sendiri adalah orang bebas yang menjadi sekretaris Nero.

Setelah dibebaskan oleh tuannya, Epictetus belajar dengan Stoic Musonius Rufus, dan dia mengajar di Roma sampai Domitianus mengusir para filsuf pada tahun 89 M.

Epictetus

Dia kemudian mendirikan sekolah di Nicopolis di Epirus, sebuah kota di barat laut Yunani yang didirikan oleh Oktavianus untuk memperingati kemenangannya di Actium.

Epictetus lumpuh, mungkin karena penderitaannya sebagai budak, tetapi ia adalah seorang guru yang terkenal.

Seperti Socrates, Epictetus tidak menulis apa-apa, tetapi muridnya Arrian menyusun catatan ajaran lisannya.

Empat buku dari Wacana ini bertahan, bersama dengan intisari dari poin-poin sentral yang dikenal sebagai Manual.

Meskipun karya-karya ini mengungkapkan bahwa Epictetus mengajar murid-muridnya melalui studi yang cermat terhadap doktrin Stoic (II 13.21, III 16.9-10), mereka juga menjelaskan bahwa tujuan pembelajaran filosofis bukanlah untuk menjadi penafsir Chrysippus (I 4.6–9 , 17.13-18).

Kenyataannya, wacana-wacana itu sendiri tidak menawarkan banyak eksegesis, juga tidak sering mengembangkan penjelasan-penjelasan yang sangat berteori, pembedaan yang cermat, atau argumen-argumen yang terlibat, seperti yang akan dilakukan oleh risalah filosofis biasa.

Selama bertahun-tahun, para sarjana menjelaskan hal ini dengan hipotesis bahwa ajaran Epictetus cocok dengan genre “cacian” tertentu—judul Yunani dari Wacana adalah Diatribai—tetapi, karena bukti genre semacam itu sangat tipis, hipotesis tidak lagi diterima secara luas.

Sekarang tampaknya, sebaliknya, khotbah-khotbah itu hanya mengajar dengan cara-cara yang dikaitkan Epictetus dengan tiga pahlawan filosofisnya: Mereka memanifestasikan peran pemeriksaan Socrates ketika Epictetus menyangkal lawan bicara yang tidak disebutkan namanya dengan tanya jawab; mereka menampilkan peran menegur dan raja dari Diogenes the Sinis ketika Epictetus membujuk murid dan mencontohkan kepemimpinan yang angkuh; dan mereka mengambil peran pengajaran, doktrinal dari pendiri Stoic, Zeno dari Citium, ketika Epictetus menawarkan prinsip-prinsip yang lugas dan lugas untuk bimbingan hidup (III 21.18–19).

Dalam semua cara ini, Wacana dan Manual terutama berkaitan dengan tugas nyata membantu orang lain menjalani kehidupan yang lebih baik.

Jadi, ketika Epictetus menguraikan “tiga topik” yang harus dilatih seseorang untuk menjadi baik, itu bukan masalah filosofis yang muskil atau bahkan bagian yang luas dari Stoicisme, logika, etika, dan fisika.

Sebaliknya, dia bersikeras bahwa seseorang harus belajar, pertama, keinginan dan keengganan; kedua, impuls, penolakan, dan secara umum, tindakan yang tepat; dan ketiga, infalibilitas dalam persetujuan (III 2.1-2).

Dia menasihati bahwa langkah pertama adalah memadamkan keinginan—mengendalikan nafsu dan membebaskan seseorang untuk melakukan apa yang pantas (III 2.3–4, Manual 2).

Epictetus di sini mengandaikan pandangan Stoic bahwa nafsu adalah penilaian yang salah tentang apa yang baik dan buruk bagi seseorang, dan keinginan itu adalah dorongan untuk apa yang baik.

Dengan demikian, menghilangkan keinginan berarti membebaskan diri dari membuat begitu banyak penilaian tentang apa yang baik dan buruk bagi seseorang.

Kebebasan dari keterikatan yang penuh gairah ini, pada gilirannya, membebaskan seseorang untuk mempertimbangkan dengan tenang apa yang pantas dan bertindak sesuai dengan itu.

Tanpa nafsu dan keinginan, seseorang hidup dengan impuls yang lebih lemah, dalam hal apa yang pantas.

Topik terakhir diperuntukkan bagi mereka yang telah membuat kemajuan substansial dalam menjinakkan keinginan mereka dan mengelola impuls mereka (III 2.5).

Penyebaran cita-cita Stoic yang terfokus ini tanpa diskusi penuh tentang logika dan fisika mengingatkan kaum Sinis, yang secara tradisional menawarkan Stoic sebuah “jalan pintas menuju kebajikan.” Epictetus sebenarnya mendukung merek Sinisme (III 22), dan Stoicismenya jauh lebih keras daripada, katakanlah, Cicero’s On Duty.

Namun demikian, Epictetus tidak memusuhi semua peran konvensional dan aktivitas yang sesuai dengan mereka, dan dia tidak menolak logika dan fisika begitu dia menjauhkan fokus dari mereka dalam Wacana, untuk menjaga murid-muridnya berkonsentrasi pada perbaikan diri mereka sendiri.

Dengan demikian, fitur-fitur khusus Stoicisme Epictetus melayani tujuan praktisnya untuk membantu orang, dan sebagian besar mungkin lebih disebabkan olehnya daripada ketidaksepakatan doktrinal dengan Stoa lainnya.

Di antara fitur-fitur ini, mungkin yang paling menonjol adalah perbedaan yang sering diulang antara apa yang terserah kita dan apa yang tidak.

Perbedaan ini, yang disorot dalam kalimat pertama dari Manual, memberitahu seseorang untuk hanya peduli pada pikiran atau jiwanya.

Seringkali, Epictetus mengatakan ini dengan mengatakan bahwa kemauan kita (prohairesis) terserah kita (lihat, misalnya, I 1.23).

Karena kata prohairesis adalah umum dalam etika Aristoteles tetapi tidak di antara Stoa awal, yang menggunakannya untuk memilih jenis impuls yang terbatas, beberapa ahli melihat perhatian Epictetus yang terkonsentrasi untuk prohairesis sebagai saran yang sangat inovatif dari sebuah wasiat, yang diilhami oleh Aristoteles dan mungkin oleh perdebatan tentang kebebasan dan determinisme.

Tetapi interpretasi ini sulit untuk didukung, karena sumber daya yang digunakan Epictetus untuk menjelaskan apa yang dia maksud dengan prohairesis tidak banyak meregangkan batas-batas Stoicisme sebelumnya, dan kebebasan yang dia hubungkan dengan prohairesis hanyalah kebebasan moral yang akrab dengan Stoicisme sebelumnya.

Ciri khusus lain dari Stoicisme Epictetus adalah teologinya yang sangat pribadi.

Stoa selalu menemukan keilahian di alam semesta; mereka mengaitkan kerja alam yang teratur dengan alasan ilahi di mana semua manusia memiliki bagian.

Epictetus mempersonalisasi semua ini.

Dia menganggap tujuan hidup untuk mengikuti dewa atau dewa (I 12.5, I 30.4), dan dia menganggap dirinya sebagai hamba tuhan (IV 7.20).

Selain itu, dia menolak gambaran perbudakan kepada raja yang jauh: menurut Epictetus, Zeus telah menempatkan keilahian di dalam diri kita masing-masing, “dewa di dalam” (I 14.12-14, II 8.12-14).

Menurut pemikiran ini, yang dengan jelas memperkuat penekanan pada apa yang terserah kita, kita semua memiliki sumber daya yang kita butuhkan untuk hidup dengan baik di dalam diri kita.

Dua cara tambahan di mana Epictetus mengembangkan daya tariknya terhadap sumber daya batin kita adalah salah satu fitur paling inovatif dari Stoicismenya.

Pertama, dia secara teratur menegaskan bahwa kita memiliki kapasitas kepercayaan dan harga diri yang tidak dapat diambil dari kita (lihat, misalnya, I 25.4).

Seruan pada integritas pribadi dan kemampuan untuk mengevaluasi secara reflektif apa yang sesuai untuk diri sendiri menunjukkan gagasan modern tentang hati nurani, dan itu dengan jelas memunculkan gagasan tentang harga diri (aidôs) yang berbeda dari apa yang dibuktikan oleh Stoa sebelumnya.

Epictetus membuat keberangkatan lain yang menarik dari Stoa sebelumnya ketika dia bersikeras gagasan kita tentang yang baik dan yang buruk dan sejenisnya adalah bawaan (II 11.1–8).

Meskipun Stoa sebelumnya bersikeras bahwa pikiran manusia adalah papan tulis kosong saat lahir, Epictetus mendorong kita untuk mengambil hati dalam warisan substansial kita dari para dewa.

Stoicisme Epictetus sepenuhnya diwujudkan dengan tujuan mendorong orang lain untuk maju sebagai Stoa.

Artikulasi kemandiriannya telah menarik banyak pembaca selama berabad-abad, dan psikologi moralnya yang halus pantas mendapatkan audiens yang luas, dari kaisar abad kedua Marcus Aurelius hingga Neoplatonis Simplicius abad keenam (yang menulis komentar besar-besaran tentang Manual ) dan dari Justus Lipsius neo-Stoic abad keenam belas hingga tawanan perang Amerika abad kedua puluh James Stockdale.