Biografi dan Pemikiran Filsafat Elisabeth Simmern van Pallandt

Elisabeth Simmern van Pallandt lahir di Heidelberg pada 26 Desember 1618, anak ketiga dan putri sulung Frederick V dari Bohemia dan Elisabeth Stuart, putri James I dari Inggris.

Pernikahan orang tuanya mewakili kekuatan politik Protestan yang meningkat.

Pada bulan Agustus 1620, ayah Elisabeth, Frederick, meninggalkan Heidelberg ke Praha untuk mengambil posisi Kaisar Kekaisaran Romawi Suci.

Elisabeth Simmern van Pallandt : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada November 1620, Frederick kalah dalam pertempuran White Mountain dan dengan itu kerajaannya; dia dipaksa ke pengasingan.

Peristiwa ini biasanya dianggap sebagai awal dari Perang Tiga Puluh Tahun.

Pada akhir 1620-an Elisabeth bergabung dengan orang tuanya di Den Haag.

Di sana, dia dibimbing oleh humanis Belanda Constantijn Huygens dan matematikawan Johan Stampioen.

Dia juga berinteraksi dengan Anna Maria van Schurman.

Dia dicapai dalam bahasa Yunani, Latin, Jerman, Inggris dan Perancis.

Sepanjang hidupnya, dia terlibat dalam urusan politik keluarganya.

Pada tahun 1660, Elisabeth memasuki biara Lutheran di Herford di Lembah Rhine.

Dia meninggal pada tanggal 8 Februari 1680, sebagai kepala biara.

Beberapa saudaranya juga berprestasi.

Kakak laki-lakinya Charles Louis merehabilitasi Universitas Heidelberg setelah Perang Tiga Puluh Tahun.

Kakaknya, Rupert, dikenal karena eksperimen kimianya, keprajuritannya, dan perannya dalam mendirikan Perusahaan Teluk Hudson.

Adiknya Louise Hollandine adalah seorang pelukis ulung.

Adik bungsunya Sophie melalui pernikahannya menjadi Electress of Hanover dan berkorespondensi dengan Leibniz dan Diderot antara lain.

Pada 1643 Elisabeth memulai korespondensi dengan René Descartes yang berlanjut hingga kematian Descartes pada 1650.

Pertukaran ini merupakan keseluruhan karya filosofis Elisabeth yang masih ada.

Namun, catatan kepentingan intelektual Elisabeth mendahului korespondensi ini.

Edward Reynolds mendedikasikan Treatise of the Passions and the Faculties of the Soule of Man untuk Elisabeth, menunjukkan bahwa dia telah melihat dan mengomentari draft naskah.

Baca Juga:  John Balguy : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada 1660-an matematikawan Inggris John Pell menghubungi Elisabeth, melalui Theodore Haak, mengenai solusinya untuk Masalah Appolonius (yaitu menemukan lingkaran keempat yang kelilingnya menyentuh tiga lingkaran tertentu) yang dilakukan dalam korespondensinya dengan Descartes.

Pada 1670-an, setelah Elisabeth menjadi kepala biara di Herford, dia dihubungi oleh Quaker Inggris dan berkorespondensi dengan William Penn dan Robert Barclay.

Dia juga berhubungan dengan Nicholas Malebranche, Francis Mercury van Helmont, dan G.W.F.Leibniz.

Dalam tujuh tahun korespondensi mereka, Elisabeth dan Descartes membahas cakupan penuh penyelidikan filosofis.

Mereka membahas metafisika, serta topik dalam filsafat alam, termasuk fisika, geometri, dan kedokteran.

Sama halnya, pertukaran mereka mencakup diskusi tentang psikologi moral, etika, dan filsafat politik.

Karena semua yang kita miliki tentang tulisan-tulisan filosofis Elisabeth adalah surat-suratnya kepada Descartes, dan surat-surat itu pada dasarnya melibatkan reaksi terhadap karyanya, sulit untuk menentukan posisi Elisabeth sendiri.

Meskipun demikian, dengan mempertimbangkan praanggapan pertanyaan dan keberatannya, adalah mungkin untuk mengemukakan komitmen filosofisnya.

Elisabeth, dalam suratnya tertanggal 6 Mei 1643, memulai pertukaran dengan menanyakan Descartes bagaimana dua substansi pikiran dan tubuh yang benar-benar berbeda dapat berinteraksi secara kausal satu sama lain untuk menghasilkan tindakan sukarela.

Artinya, dia menimbulkan masalah interaksi pikiran-tubuh.

Masalah Elisabeth terletak pada pemahaman sifat sebab-akibat yang bekerja antara zat immaterial (pikiran) dan zat material (tubuh).

Jelas dari pose pertanyaannya, dan penekanan Descartes berikutnya tentang jawabannya, Elisabeth hanya bersedia menerima penjelasan kausal yang efisien tentang interaksi pikiran-tubuh.

Sejauh dia skeptis bahwa penjelasan semacam itu dapat diberikan tentang interaksi antara pikiran dan tubuh yang tidak berwujud, dia cenderung berpikir bahwa pikiran itu material, tetapi tetap memiliki kapasitas untuk berpikir.

Baca Juga:  Alcmaeon dari Croton : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pertanyaan Elisabeth tentang interaksi pikiran-tubuh menunjukkan komitmennya terhadap penjelasan mekanistik tentang dunia alami dan menunjukkan bahwa dia berpengalaman dalam berbagai jenis akun penyebab mekanis yang tersedia untuk diadopsi.

Ketertarikan pada filsafat alam ini mungkin paling baik tercermin dalam dedikasi Descartes kepadanya tentang Prinsip-Prinsip Filsafatnya, karya di mana ia menjabarkan fisikanya dengan paling jelas.

Hal ini juga tercermin dalam sambutannya tentang fisiologi manusia dan fenomena alam yang diamati kemudian dalam korespondensi.

Pada tahun 1645, sebagian untuk membantu Elisabeth menemukan kenyamanan dari efek Perang Saudara Inggris pada keluarganya, Descartes berusaha menguraikan pandangannya tentang psikologi moral—pengaturan nafsu—dan sifat kebaikan yang berdaulat.

Baginya, kebaikan yang berdaulat hanya terdiri dari kebajikan, yang menurut Descartes hanyalah kemauan yang teguh dan konstan untuk melakukan semua yang kita nilai sebagai yang terbaik.

Sekali lagi, Elisabeth mengajukan keberatan yang tajam dengan melestarikan ikatan tradisional antara kebajikan dan kepuasan.

Pada akun Descartes, dia menuduh, kebajikan tidak akan cukup untuk kepuasan.

Mengingat bahwa pengetahuan kita tidak lengkap, penilaian terbaik kita kadang-kadang pasti salah, dan pada saat itu kita akan menyesali tindakan kita.

Elisabeth menganggap penyesalan ini tidak sesuai dengan kebajikan.

Pengetahuan kita yang tidak lengkap juga menimbulkan masalah lain baginya, yaitu mengukur nilai sesuatu.

Sementara Elisabeth mengakui gairah sebagai sumber nilai, dia juga mengakui bahwa individu yang berbeda mengevaluasi sesuatu secara berbeda.

Baginya, masalah utama etika bukanlah mencapai kebaikan yang berdaulat melainkan mendamaikan evaluasi yang bersaing dari berbagai hal.

Ketertarikannya pada nafsu sebagai sumber nilai membuatnya meminta Descartes untuk menghitung dan menggambarkan semua nafsu.

Sebagai tanggapan, Descartes menyusun karya terakhirnya, The Passions of the Soul.

Baca Juga:  Arthur Danto : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Descartes mengirim bagian korespondensi ini, termasuk surat-surat Elisabeth, kepada Ratu Christina dari Swedia ketika dia meminta pandangannya tentang kebaikan berdaulat.

Elisabeth dan Descartes juga membahas masalah mendamaikan kehendak bebas dengan determinisme.

Sedangkan Descartes menegaskan kebebasan manusia konsisten dengan pemeliharaan ilahi, meskipun bagaimana hal itu mungkin luput dari kita, karena Elisabeth hanya menyatakan keduanya konsisten tidak cukup.

Selain itu, permintaan Elisabeth agar Descartes mengeluarkan beberapa pepatah untuk kehidupan sipil menghasilkan diskusi panjang tentang Pangeran Machiavelli dan kewajiban penguasa yang baik untuk rakyatnya.