Biografi dan Pemikiran Filsafat Durandus dari Saint-Pourçain

Durandus dari Saint-Pourçain, filsuf dan teolog skolastik, uskup, dan penulis (Doctor Modernus, Doctor Fundatus), lahir di Saint-Pourçain-sur-Sioule di Auvergne, Prancis.

Dia masuk ordo Dominikan di Clermont pada usia delapan belas tahun, dan studi filosofisnya mungkin diselesaikan di biaranya sendiri di Clermont.

Durandus dari Saint-Pourçain : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada 1303 ia ditugaskan ke St.Jacques, Paris, untuk belajar teologi di universitas.

Di sana, menurut beberapa sejarawan, ia dipengaruhi oleh saudaranya James dari Metz.

Versi pertama dari komentar Durandus tentang Kalimat Peter Lombard mewakili kuliahnya sebagai sarjana (1307-1308).

Dalam kuliah ini dia sangat menentang pandangan tertentu dari Thomas Aquinas, yang ordo Dominikan pada tahun 1286 memerintahkan anggotanya untuk belajar, mempromosikan, dan membela.

Di Paris, pandangan nominalistik Durandus segera diserang oleh Hervé Nédellec dan Peter dari La Palu.

Akibatnya, antara 1310 dan 1313 Durandus menyiapkan revisi komentarnya, di mana ia mengurangi banyak pernyataan sebelumnya dan menghilangkan bagian-bagian yang lebih ofensif.

Namun, ini tidak memuaskan perintah atau sesuai dengan keyakinannya sendiri.

Namun demikian, ia diberikan lisensi oleh universitas untuk mengajar di bidang teologi, menggantikan Yves dari Caen.

Sebelum menyelesaikan tahun pertamanya sebagai master (1312-1313), ia dipanggil ke Avignon oleh Paus Klemens V untuk memberi kuliah di Kuria kepausan, menggantikan Peter Godin.

Menjelang akhir tahun itu, master jenderal Dominikan, Berengar dari Landorra, menunjuk sebuah komisi yang terdiri dari sembilan teolog, yang dipimpin oleh Hervé Nédellec, untuk memeriksa tulisan-tulisan Durandus.

Komisi itu memilih 93 proposisi yang bertentangan dengan ajaran Thomistik.

Antara 1314 dan 1317, Durandus terus diserang di Paris oleh Hervé Nédellec, Peter dari La Palu, John dari Naples, James dari Lausanne, Guido Terreni, dan Gerard dari Bologna.

Dia menjawab ini dalam Excusationes dan dalam Advent disputations de quolibet di Avignon (1314–1316).

Dalam Quodlibet pertama, dia menentang “orang-orang bodoh tertentu” yang menuduhnya melakukan Pelagianisme atau semi-Pelagianisme.

Ditahbiskan sebagai uskup pada tahun 1317, Durandus menyiapkan versi ketiga dan terakhir dari komentarnya tentang Kalimat, sekarang bebas dari semua kendali atas perintahnya.

Dia menyatakan penyesalannya bahwa versi pertama telah diedarkan di luar perintah bertentangan dengan keinginannya, “sebelum itu cukup dikoreksi” olehnya, bersikeras bahwa hanya versi baru ini yang harus diakui sebagai definitif.

Namun, sementara beberapa pandangan lebih dekat dengan “pengajaran umum” sekolah, versi final berisi banyak yang diambil kata demi kata dari draf pertama dan dari Avignon Quodlibet pertama.

Mungkin tidak mengherankan bahwa versi terakhir, yang diselesaikan pada tahun 1327, penuh dengan kompromi dan kontradiksi.

Dalam sengketa yurisdiksi antara Paus Yohanes XXII dan Philip VI dari Prancis, Durandus memihak paus dalam risalah On the Source of Authority (1328), sebuah karya yang kemudian diterbitkan oleh Peter Bertrandi sebagai komposisinya sendiri.

Namun, jawaban Durandus terhadap pendapat teologis paus mengenai visi bahagia (1333) segera diajukan ke komisi teolog, yang menemukan sebelas pernyataan yang tidak pantas.

Jawaban dari “tuan Durandus yang diberkati” kemudian dibenarkan oleh Benediktus XII.

Tetapi Durandus tidak hidup untuk melihat dirinya dibenarkan, karena dia meninggal di Meaux pada tahun 1334.

Dalam hal-hal filosofis Durandus memanifestasikan kemandirian roh yang lebih dipengaruhi oleh Agustinus dan Bonaventura daripada oleh Aristoteles dan Thomas.

Dia sering disebut sebagai pendahulu William dari Ockham, tetapi kesamaannya hanya kebetulan; dan kemungkinan besar salah satu filsuf mempengaruhi yang lain.

Selain menyangkal perbedaan Thomistik antara esensi dan keberadaan dalam makhluk (seperti yang dilakukan Hervé Nédellec), ia menolak realitas spesies mental dan perbedaan antara agen dan kemungkinan intelek.

Baginya, hanya individu yang ada, menerima individualitas mereka bukan dari materi tetapi dari penyebab efisien mereka.

Jadi, dalam tindakan mengetahui, intelek yang mungkin cukup aktif dengan sendirinya untuk memahami keberadaan individu secara langsung dan untuk menciptakan konsep universal dengan menghilangkan perbedaan individu dari pertimbangan.

Dalam teologi ia memanifestasikan kecenderungan nominalis dan Pelagian tertentu yang khas moderni pada zamannya, kecenderungan yang mengambil bentuk yang lebih radikal dalam ajaran Ockham.

Pada Abad Pertengahan kemudian, prestise Durandus cukup besar.

Pada abad keenam belas Komentar terakhirnya tentang Kalimat menikmati reputasi yang luar biasa tinggi, terutama setelah pencetakan pertamanya (Paris, 1508).

Di Salamanca itu adalah salah satu teks alternatif di fakultas teologi, yang lain adalah Summa Thomas dan Kalimat Peter Lombard, dan kursi Durandus menyaingi Thomas dan John Duns Scotus.

Penulis-penulis belakangan terkadang mengacaukan Durandus ini dengan William Durand, Durandus Petit, atau Durandus Ferrandi.