Biografi dan Pemikiran Filsafat Dong Zhongshu

Dong Zhongshu, mungkin cendekiawan Konfusianisme paling berpengaruh dari dinasti Han (206 SM–220 M), meletakkan dasar institusional bagi ortodoksi Konfusianisme dan untuk perekrutan cendekiawan yang cakap sebagai pejabat pemerintah melalui sistem ujian.

Dong Zhongshu : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia adalah seorang ahli dalam komentar Gongyang dari klasik Konfusianisme Musim Semi dan Musim Gugur, dan dia memberikan klasik interpretasi baru yang menggabungkan ajaran etika dan politik Konfusius dengan pandangan supranatural para ahli metafisika.

Setelah menerima gelar terpelajar (boshi) dalam klasik Konfusianisme, Dong Zhongshu menjadi instruktur publik pada masa pemerintahan (156-140 SM) Kaisar Jing.

Tercatat bahwa ia mengajar dari balik tirai, dan meskipun ia memiliki banyak siswa, hanya sedikit yang mengaku hadir.

Dia juga dikatakan begitu asyik dengan pencarian ilmiahnya sehingga selama tiga tahun dia bahkan tidak pernah mengunjungi kebunnya.

Sebagai hasil dari tanggapannya terhadap pertanyaan tertulis yang ditujukan kepada para sarjana kerajaan oleh Kaisar Wu (memerintah 140–87 SM), Dong Zhongshu menarik perhatian kekaisaran dan diangkat menjadi menteri berturut-turut untuk dua pangeran kerajaan.

Namun, ia tidak berhasil dalam karir politiknya dan menghabiskan sisa tahun hidupnya dalam mengajar dan menulis.

Selain beberapa tugu peringatannya atas takhta, ia dikenal karena karyanya tentang Musim Semi dan Musim Gugur, berjudul Chunqiu Fanlu (Embun Berlimpah di Musim Semi dan Musim Gugur), campuran aneh antara esai moral dan metafisika dalam tujuh belas bab.

Dia memiliki banyak pengikut dan pengaruhnya bertahan jauh melampaui masa hidupnya.

Kontribusi utama Dong Zhongshu sebagai seorang filsuf Konfusianisme terletak pada studinya tentang Musim Semi dan Musim Gugur, yang, menurutnya, mengajarkan “kepatuhan dengan kehendak Surga dan meniru orang-orang kuno.

” Untuk melakukannya adalah “bagi orang-orang untuk mengikuti yang berdaulat, dan bagi yang berdaulat untuk mengikuti Surga.

” Jadi, prinsip dasar dalam pemerintahan adalah menundukkan rakyat pada dominasi penguasa, dan kedaulatan pada kehendak Surga.

Dalam konsep Dong, Surga (Tian) bukanlah dewa antropomorfik yang mahakuasa dari Tiongkok kuno, tetapi alam semesta fisik itu sendiri.

Agak mirip dengan konsep Barat tentang alam, namun diberkahi dengan kecerdasan dan tujuan.

Penguasa, sebagai wakil Surga di bumi, harus mengelola kerajaannya sesuai dengan kehendak Surga.

Karena Surga secara inheren baik dan baik hati, demikian pula seharusnya yang berdaulat.

Pemerintahannya yang bajik akan ditandai dengan keteraturan dan keselarasan di alam semesta.

Di sisi lain, setiap tindakan jahatnya akan menyebabkan bencana (seperti banjir dan kebakaran, gempa bumi dan longsoran gunung) dan anomali (seperti komet, gerhana, dan tumbuhnya janggut pada wanita) yang dikirim oleh Surga sebagai peringatan kepada pria .

“Asal mula malapetaka dan anomali,” tulisnya dalam “Copious Dew,” “dapat dilacak ke salah aturan di negara bagian.

Pertama, Surga mengirimkan malapetaka untuk menegur manusia.

Ketika ini diabaikan dan tidak ada perubahan yang dibuat, Surga kemudian akan menakut-nakuti orang-orang dengan keajaiban.

Jika manusia masih tidak terpesona, kehancuran dan kehancuran akhirnya akan menimpa kekaisaran.

” Meskipun dia diakui sebagai monarki, ilmu aneh Dong Zhongshu tentang malapetaka dan anomali memiliki efek mengekang kesalahan pemerintahan di pihak penguasa.

Ide tersebut telah tertanam begitu dalam di benak orang-orang China sehingga bahkan di masa yang lebih tercerahkan dan rasional, pejabat sarjana Konfusianisme menganggap konsep Dong berguna sebagai sarana untuk memprotes penyalahgunaan kekuasaan despotik oleh penguasa.

Tetapi Dong Zhongshu dikenang hari ini terutama karena peran historisnya dalam meninggikan Konfusianisme sebagai doktrin resmi negara Tiongkok, yang akan membentuk bangsa selama lebih dari dua ribu tahun dari dinasti Han hingga zaman sekarang.