Diogenes Laertius adalah penulis Compendium of the Lives and Opinions of Philosophers, satu-satunya buku umum tentang para filsuf dan filsafat mereka yang diturunkan dari zaman klasik.

Diogenes Laertius : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Diogenes hanya diketahui dari karya ini — tidak ada yang diketahui tentang hidupnya — dan tanggalnya hanya dapat ditentukan oleh tanggal tokoh-tokoh terakhir yang disebutkan dalam teksnya (abad kedua M), dan karena ia tampaknya telah menulis sebelum kebangkitan Neoplatonisme (c.250 CE).

Karyanya didedikasikan untuk seorang wanita yang tertarik pada Platonisme (bk.3 47).

Karya Diogenes termasuk dalam jenis sastra kuno (sering disebut Diadocha atau Suksesi) di mana kisah-kisah kehidupan para filsuf disusun sebagai rangkaian biografi sehingga guru dan siswa saling mengikuti dalam setiap aliran filsafat utama.

Teks Diogenes dibagi menjadi sepuluh bagian, atau “buku”:

  • 1: Pendahuluan dan berbagai “orang bijak”, termasuk Thales.
  • 2: Fisikawan Ionia, Socrates, dan aliran kecil Socrates hingga awal abad ketiga SM.
  • 3: Plato.
  • 4: Akademi sampai ke Clitomachus (akhir abad kedua SM).
  • 5: Aristoteles dan Peripatetics sampai ke Lyco (akhir abad ketiga SM).
  • 6: Antisthenes dan kaum Sinis sampai akhir abad ketiga SM.
  • 7: Zeno dan Stoa hingga setidaknya Chrysippus (akhir abad ketiga SM), dan di akhir buku yang hilang mungkin bahkan hingga abad pertama M.
  • 8: Pythagoras dan penerus awalnya; Empedokles.
  • 9: Heraclitus; yang Eleatic; Atomists, Protagoras dan Diogenes dari Apollonia; Pir.
  • 10: Epicurus.

Buku Diogenes pada dasarnya adalah kompilasi kutipan dari berbagai sumber; di bagian biografi dia sering menceritakan sumber mana yang dia gunakan, sedangkan bagian filosofis hanya memuat sedikit referensi.

Beberapa kehidupan hanya berisi anekdot dan kata-kata mutiara, sedangkan yang lain sebagian besar merupakan laporan doksografis; beberapa memiliki bagian yang panjang dan terperinci tentang filsafat, sedangkan yang lain memiliki bagian yang pendek dan dangkal.

Diogenes tidak mungkin membaca banyak karya filosofis.

Namun, dalam buku 10 ia telah menyimpan empat tulisan panjang dan asli oleh Epicurus, yang merupakan bukti terpenting bagi filosofi Epicurus dari sebelum periode Cicero.

Namun, banyak referensi ke pendahulunya memberikan kesan tradisi Helenistik biografi filosofis.

Karena Diogenes tampaknya memiliki kegemaran pada dokumen-dokumen lama, ia telah melestarikan wasiat empat peripatetik dan sejumlah katalog buku.

Sebagian besar biografi Diogenes mencakup sejumlah item seperti kelahiran, orang tua, nama, penampilan, hubungan dengan filsuf lain, perjalanan, gaya hidup, dan keadaan kematian, namun mereka disajikan tanpa urutan tertentu.

Unsur yang mendominasi dalam biografi adalah penggunaan anekdot.

Di zaman kuno tidak mungkin menemukan bukti dokumenter tentang orang yang sudah meninggal, kecuali orang itu adalah tokoh masyarakat terkenal atau telah meninggalkan karya tulis.

Seringkali karya sastra dieksploitasi tanpa memperhatikan fakta bahwa isi karya fiksi tidak mungkin diterapkan pada kehidupan pengarangnya.

Oleh karena itu, informasi faktual Diogenes harus dilihat dengan sedikit skeptis: Perhatikan bahwa sebagian besar tanggalnya diambil dari puisi Helenistik.

Biografi Diogenes mungkin ditulis dengan keterampilan artistik yang lebih rendah daripada, misalnya, biografi Plutarch; namun, mereka tidak berbeda dengan kisah kuno lainnya tentang kehidupan para filsuf.

Diogenes mencurahkan banyak ruang untuk menyajikan doktrin-doktrin aliran filosofis utama: Buku 3, 48–109, adalah pengantar umum untuk studi Corpus Platonicum; sebagai penjelasan filsafat Plato mungkin tidak memadai, tetapi menyerupai tulisan-tulisan Platonis lainnya dari abad kedua Masehi.

Bagian tentang filsafat Aristotelian (bk.5, 28–34) jauh lebih tidak memuaskan, tetapi ketiga bagian itu tampaknya kembali ke periode Helenistik.

Buku 7, 38–160, adalah catatan paling komprehensif tentang filsafat Stoa dari zaman kuno, bagian tentang logika sangat penting.

Survei kiasan Skeptis (bk.9, 79–105) lebih pendek daripada di Sextus Empiricus tetapi sebaliknya sebanding.

Tiga surat Epicurean dan empat puluh “Doktrin Utama” dalam buku 10 sangat penting untuk apa yang diketahui tentang Epicurus; ketika Diogenes menempatkan kata-kata mutiara ini di akhir bukunya, dia menunjukkan bahwa dia menganggapnya sebagai puncak dari kebijaksanaan filosofis akhirnya, itu berasal dari Aristoteles dan Theophrastus.

Dalam kasus Pythagoras, Diogenes menyajikan dua kutipan dari Aristoteles dan dari Alexander Polyhistor (abad pertama SM), sehingga menyajikan ekspresi Pythagoreanisme yang jauh lebih awal daripada yang ditemukan dalam sumber-sumber lain dari zaman kuno akhir.

Diogenes bukanlah seorang filsuf, tetapi dia telah mempertahankan banyak makna filosofis.

Dia tampaknya tidak memiliki pengaruh dizaman dahulu, tetapi sejak Walter Burley’s On the Life and Manners of the Philosophers (awal abad keempat belas), terjemahan Latin oleh Ambrosius Traversarius (1432), dan editio princeps dari teks Yunani pada tahun 1533, Diogenes telah menjadi sumber tunggal yang paling penting untuk kehidupan dan seringkali untuk doktrin para filsuf kuno.

Sampai sekitar tahun 1800, Diogenes adalah model utama historiografi filsafat.