Biografi dan Pemikiran Filsafat Christian Freiherr von Ehrenfels

Christian Freiherr von Ehrenfels, psikolog dan filsuf Austria, lahir di Rodaun dekat Wina.

Ia belajar di Universitas Wina di bawah Franz Brentano dan Alexius Meinong, dan mengambil gelar doktor di Graz pada tahun 1885.

Ia mengajar di Wina sebagai Privatdozent dari tahun 1888 hingga 1896, ketika ia menjadi profesor luar biasa di Universitas Jerman Praha.

Christian Freiherr von Ehrenfels : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia adalah profesor penuh di Praha dari tahun 1900 sampai 1929.

Selain pekerjaan profesionalnya, Ehrenfels menulis dua esai tentang Richard Wagner dan beberapa drama.

Psikologi Gestalt

Dalam psikologi, Ehrenfels paling diingat untuk meresmikan psikologi gestalt dalam artikelnya “Über Gestaltqualitäten” (1890).

Berawal dari tesis Ernst Mach dalam karyanya Beiträge zur Analyze der Empfindungen (Jena, 1886), bahwa kita dapat merasakan (empfinden) bentuk spasial dan temporal (“keseluruhan,” Gestalten), Ehrenfels berpendapat bahwa penginderaan terbatas pada saat ini tetapi bahwa pemahaman dari datum yang kompleks membutuhkan ingatan dan tampaknya tidak memiliki kedekatan penginderaan.

Hal ini terutama terlihat dalam kasus data akustik, tetapi juga berlaku untuk data visual yang diteliti secara berurutan.

Oleh karena itu, pemahaman langsung tentang melodi atau sosok harus diperhitungkan selain dengan penginderaan.

Membahas kompleks akustik, Ehrenfels menunjukkan bahwa apa yang sebenarnya dipahami berbeda dari kompleks atau jumlah elemen komponen, karena ini bervariasi sementara gestalt tetap tidak berubah.

Hal ini dikuatkan oleh fakta bahwa bentuk akustik (melodi) lebih mudah diingat daripada interval nada atau nada absolut.

Demikian pula, angka-angka tidak bergantung pada pemahaman mereka pada lokasi absolut.

Ini menyiratkan bahwa kualitas gestalt adalah konten representasi positif yang terikat dengan kemunculan dalam kesadaran kompleks yang terdiri dari elemen yang dapat dipisahkan.

Dalam bahasa Meinong (diadopsi oleh Ehrenfels dalam makalah selanjutnya), mereka adalah “konten dasar” (fundierte Inhalte).

Gagasan Ehrenfels tentang gestalt pada dasarnya dikembangkan dari analisis diferensial data, kompleks, dan kesatuan, kesatuan dianggap sebagai kualitas.

Catatan fenomenologis gestalt dalam hal kontras, latar belakang, dan kepedihan — fitur-fitur penting untuk psikologi gestalt berikutnya — adalah yang kedua dalam analisis Ehrenfels, meskipun ia memang menyebutkan fitur-fitur tersebut.

Ehrenfels memperluas gagasan gestalt ke angka dan ke bidang logika.

Dia memandang kontradiksi dalam konsep-konsep seperti persegi bulat sebagai kualitas gestalt temporal dari proses psikis mencoba untuk membentuk representasi dari konsep, upaya yang terbukti tidak layak.

Ehrenfels juga menggunakan gagasan gestalt dalam kasus-kasus, seperti fenomena gaya dan perilaku, di mana analisis ke dalam elemen-elemen komponen praktis tidak mungkin dilakukan.

Secara umum, gestalt adalah fitur baru dan kreatif sehubungan dengan elemen-elemen komponennya (berbeda dengan David Hume, yang hanya mengakui komposisi kesan atau ide dan interpolasi imajinatif dalam kontinum kualitas sensorik).

Teori Nilai

Ehrenfels memberikan kontribusi penting pada teori nilai dan etika.

Serangkaian artikelnya, “Werttheorie und Ethik,” meskipun terinspirasi oleh ceramah Meinong, diterbitkan sebelum karya-karya etis Meinong dan memiliki setidaknya sebagian orisinalitas.

System der Werttheorie (1897–1898) dari Ehrenfels selanjutnya membahas poin perbedaan dengan publikasi pertama Meinong tentang teori nilai.

Ehrenfels mendefinisikan nilai sebagai “hubungan, yang secara keliru diobyektivitaskan oleh bahasa, dari sesuatu dengan keinginan yang diarahkan padanya” (“Werttheorie und Ethik,” dalam Vierteljahrsschrift für wissenschaftliche Philosophie, Vol.17, p.89) atau dengan disposisi keinginan atau perasaan (ibid., hlm.209–210).“Nilai sesuatu adalah keinginannya” (System der Werttheorie,Vol.I, p.53).

Ehrenfels mengambil nilai tidak hanya sebagai instrumental untuk mempromosikan kebahagiaan seseorang tetapi bersikeras bahwa nilai instrumental (Wirkungswert) hanya berharga relatif terhadap nilai intrinsik (Eigenwert).

Kita menginginkan ada atau tidak adanya sesuatu, dan tidak selalu berusaha untuk memilikinya sebagai sarana untuk kebahagiaan kita.

Objek berharga tidak terikat dengan utilitas (Nutzen) tetapi memiliki kesesuaian yang lebih umum (Frommen) untuk kita.

Ehrenfels mengadaptasi teori ekonomi utilitas marjinal untuk menjelaskan kekuatan keinginan apa pun yang memiliki kesesuaian untuk kita (Grenzfrommen).

Dengan demikian, dia memperkenalkan elemen penilaian kuantitatif: Nilai dan penilaian dikondisikan oleh keberadaan objek nilai lainnya sebelumnya.

Mengingat ketergantungan mereka pada disposisi emosional, nilai-nilai memiliki relativitas tertentu, tetapi ada kesepakatan luas di antara manusia mengenai nilai kesenangan dan rasa sakit dan fenomena psikis tertentu lainnya, baik dalam diri kita sendiri maupun pada orang lain.

Kami menghargai disposisi penilaian orang lain yang diarahkan pada objek yang dihargai oleh kami.

Faktanya, Ehrenfels membatasi nilai intrinsik pada realitas psikis.

Relativitas nilai juga tampak dalam perubahan penilaian yang disebabkan oleh berbagai sebab.

Ehrenfels juga membedakan tren penilaian, di mana ia menawarkan skema teoretis.

Sarana dapat berubah menjadi tujuan, seperti ketika kepuasan rasa lapar menggantikan makanan sebagai akhir dari makan.

Sebaliknya, nilai-nilai superior mungkin muncul sebagai tujuan, seperti ketika demi makanan kita menekan perasaan lapar kita di hadapan makanan beracun.

Faktor ketiga dalam tren nilai adalah kelangsungan hidup, yang paling terjamin jika objek yang melayaninya bertepatan dengannya.

Tujuan yang melampaui kelangsungan hidup dicontohkan dalam kemajuan budaya, di mana nilai-nilai menjadi nonindividualistik.

Nilai-nilai nonindividualistik yang unggul ditransmisikan melalui contoh dan saran, dan menyebabkan promosi nilai lebih lanjut dalam lingkungan nilai.

Ehrenfels menemukan alasan untuk percaya bahwa dengan meningkatnya integrasi pengetahuan manusia, tren kenaikan menuju nilai-nilai superior dapat diharapkan.

Etika Sosial

Teori nilai Ehrenfels membentuk dasar bagi etikanya, yang dibagi lagi menjadi etika sosial dan individu.

Etika sosial berkaitan dengan penilaian etis, yaitu penilaian objek psikis (atau seharusnya psikis) yang secara kausal terkait dengan tindakan tertentu.

Objek-objek ini adalah nilai-nilai intrinsik, dan kami menuntut pluralitas individu dalam penilaian mereka terhadap mereka.

Objek utama dari penilaian etis bukanlah tindakan, atau sarana atau tujuannya, tetapi disposisi desideratif dan emosional di baliknya.

Ini kemudian disebut disposisi moral (atau tidak bermoral), dan penilaiannya penilaian moral (atau tidak bermoral).

(Dengan demikian, moralitas dibedakan dari hukum dan adat, yang tidak mempertimbangkan disposisi.) Disposisi moral adalah disposisi emosional untuk menikmati orang lain sebagai nilai intrinsik, yaitu, sebagai individu sendiri yang memiliki disposisi terhadap tindakan yang melayani nilai-nilai intrinsik, terutama nilai-nilai intrinsik watak cinta sesama, kemanusiaan, Tuhan.

Kesenangan seperti itu pada orang lain secara psikologis bergantung pada kesadaran mereka dalam pikiran atau dalam representasi yang kurang lebih jelas.

Ada perspektif kedekatan komparatif atau jarak dalam penilaian.

Di antara disposisi moral lainnya adalah keadilan, keteguhan, dan kejujuran, dan padanan negatifnya.

Etika Individu

Etika individu berkaitan dengan respon manusia, melalui “mistik” atau “peningkatan tragis,” nasibnya sebagai tubuh yang terbatas.

Keinginan untuk peningkatan seperti itu adalah sumber penilaian (sanksi etis, hati nurani) dari apa pun yang mempromosikannya.

Penilaian pribadi ini tidak secara ketat mencakup yang sosioetika, tetapi sebenarnya bertepatan dengan mereka.

Etika individu Ehrenfels dengan demikian merupakan ketegangan terpisah yang berpusat pada keinginan estetika untuk harmoni psikis.

Untuk mencapai keadaan seperti itu, kepercayaan pada Tuhan atau keyakinan metafisik sangat membantu meskipun tidak mutlak diperlukan.

Pandangan Seksual dan Rasial

Kecenderungan Ehrenfels untuk menekankan faktor biologis membawanya dalam tulisan-tulisan selanjutnya (“Sexuales Ober- und Unterbewusstsein,” 1903–1904; Sexualethik, 1907; “Sexualmoral der Zukunft, 1930; bandingkan pernyataan sebelumnya dalam “Werttheorie und Ethik, ” Vierteljahrsschrift für wissenschaftliche Philosophie,Vol.17, p.354) untuk mempertanyakan pengekangan moral pada seksualitas dan untuk menganjurkan kejujuran, kejujuran, dan kehalusan yang lebih besar dalam hubungan perkawinan.

Dia memenangkan pujian Sigmund Freud untuk pekerjaan perintisnya di bidang ini.

Kecenderungan biologisnya juga membawanya untuk merekomendasikan praktik pembiakan selektif untuk manusia (lih.

“Die Sexuale Reform,” 1903-1904) dan untuk merangkul ide-ide yang berbatasan dengan prasangka ras (“Leitziele zur Rassenbewertung,” 1911).

Metafisika

Dalam karyanya Kosmogonie (1916) Ehrenfels berkontribusi pada metafisika teori asal usul dunia.

Menolak monisme yang hanya mengakui efek kumulatif dari peristiwa yang tidak disengaja, ia menganggap asal usul dunia sebagai hasil interaksi dua prinsip, prinsip gangguan kacau dan prinsip kesatuan psikoid gestalt yang, dengan kemustahilan tak terbatas tetapi dengan waktu tak terbatas untuk memungkinkan permulaannya, telah diminta oleh prinsip yang berlawanan.

Begitu prinsip kesatuan telah diterapkan, gestalt yang dihasilkan bertahan karena sangat tidak mungkin bahwa kekacauan mampu melakukan tindakan destruktif yang berkelanjutan bahkan dalam waktu yang tidak terbatas.

Prinsip gestalt, pada gilirannya, dikreditkan dengan kreativitas, membuat pengembangan lebih lanjut.

Kosmogoni Ehrenfels dapat dianggap sebagai abstraksi spekulatif yang dimaksudkan untuk menempatkan teori evolusi pada pijakan baru yang mencoba memberikan penjelasan yang masuk akal tentang ketidak-randoman yang muncul di alam semesta.