“Yang Mutlak” adalah istilah yang digunakan oleh para filsuf untuk menandakan realitas tertinggi yang dianggap sebagai satu dan sekaligus sebagai sumber keragaman; sebagai lengkap, atau sempurna, namun tidak terpisahkan dari dunia yang terbatas dan tidak sempurna.

Absolut / Yang Mutlak

Istilah ini diperkenalkan ke dalam kosakata filosofis pada akhir abad kedelapan belas oleh Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel dan dinaturalisasi ke dalam bahasa Inggris oleh Samuel Taylor Coleridge pada awal 1809–1810 di The Friend.

Kemudian pada abad itu istilah penting dalam tulisan-tulisan para filsuf Idealis seperti James Frederick Ferrier, Francis Herbert Bradley, Bernard Bosanquet, dan Josiah Royce.

Pengenalan Istilah

Salah satu sumber filsafat Yang Mutlak adalah literatur tentang Benedict (Baruch) de Spinoza dimulai dengan Morgenstunden karya Moses Mendelssohn (1785) dan Ueber die Lehre des Spinoza karya FH Jacobi dalam Briefen an den Herrn Moses Mendelssohn (1785) .

Ungkapan “Yang Mutlak” tidak muncul dalam buku-buku ini, tetapi ada diskusi tentang pandangan Spinoza bahwa Tuhan tidak melampaui dunia tetapi adalah satu-satunya substansi tak terbatas di mana segala sesuatu memiliki keberadaannya.

Dalam edisi kedua bukunya (1789), Jacobi dicetak sebagai bagian lampiran dari De la causa karya Giordano Bruno, principio et uno (1584) untuk menarik perhatian pada pembelaan panteisme yang, dalam pandangan Jacobi, telah mempengaruhi baik Spinoza dan Gottfried Wilhelm Leibniz.

Sumber lain dari filosofi Absolut adalah doktrin Immanuel Kant tentang Akal sebagai fakultas yang bertujuan pada pengetahuan terpadu tentang Yang Tidak Berkondisi— “menemukan pengetahuan yang terkondisi dari Pemahaman Yang Tidak Berkondisi yang melengkapi kesatuannya” (Critique of Pure Reason, A307).

Dalam Antinomy Keempat (A453) Kant menulis tentang “makhluk yang mutlak diperlukan” (ein Absolutnotwendiges), dan dalam Critique of Judgment, dalam catatannya tentang yang agung, Kant membedakan antara apa yang besar hanya dengan membandingkan dengan sesuatu yang lebih kecil (comparative magnum ) dan apa yang mutlak, bukan hanya komparatif, hebat (magnum mutlak).

Yang pertama adalah konsep yang masuk akal, yang terakhir adalah konsep Alasan yang “melakukan gagasan tentang alam ke substratum yang sangat masuk akal (mendasari alam dan kemampuan berpikir kita) yang besar melampaui setiap standar indera” 26).

Kant, tentu saja, memperingatkan agar tidak menganggap konsep kesatuan absolut dan yang benar-benar tidak terkondisi ini lebih dari sekadar Ide yang mengarahkan dan mengatur pencarian pengetahuan empiris.

Tetapi dia sendiri, dalam Critique of Practical Reason (1788), mengklaim untuk menunjukkan realitas penyebab yang tidak berkondisi, dan karenanya kebebasan, dapat dibuktikan “melalui hukum apodeiktik dari alasan praktis, dan menjadi batu kunci dari seluruh bangunan sistem murni, bahkan alasan spekulatif” (Kata Pengantar).

Jadi Kant sendiri pergi ke suatu cara untuk memperbaiki kehancuran yang telah dia buat pada “bangunan alasan spekulatif,” dan selama tahun-tahun terakhirnya Johann Gottlieb Fichte dan Schelling melakukan pekerjaan ini lebih jauh dengan cara yang sama sekali tidak dia setujui.

Kita telah melihat bahwa Kant mengatakan bahwa Akal Praktis memberikan bukti dari sesuatu yang tidak berkondisi, yaitu, aktivitas bebas tanpa sebab.

Fichte, dalam Grundlage der gesammten Wissenschaftslehre (1794), mengembangkan aspek ajaran Kant ini, dengan alasan bahwa diri yang nonempiris, bebas, dan aktif harus dianggap tidak hanya sebagai kondisi pengetahuan manusia, tetapi juga sebagai sumber dan esensi dari semua.

(Ini adalah “All my I,” seperti yang diejek Coleridge memparodikannya dalam Biographia Literaria.) Dengan demikian, Ego Transendental, yang dalam filsafat Kant adalah konsepsi logis atau epistemologis, diubah oleh Fichte menjadi “ego absolut”, makhluk yang dia kemudian digambarkan sebagai “pencipta semua fenomena, termasuk individu yang fenomenal.” Tulisan Schelling yang paling awal adalah penguatan pandangan Fichte dan berbagi kosakata filosofisnya.

Akan tetapi, pada tahun 1800, Schelling bergerak menuju posisinya sendiri, dan dalam System des transzendentalen Idealismus-nya pada tahun itu, ia menulis tentang “seorang Mutlak,” dan bahkan, sekali atau dua kali, tentang “Yang Mutlak.

” Dalam bukunya Darstellung meines Systems der Philosophie (1801) ia menulis bahwa “tidak ada filsafat kecuali dari sudut pandang Yang Mutlak,” dan “Akal adalah Yang Mutlak.” Dalam Hegel’s Differenz des Fichtischen und Schellingschen Systems der Philosophie (1801) Yang Mutlak selalu dirujuk.

Hegel menulis, misalnya: “Perpecahan dan konflik [Entzweiung] adalah sumber kebutuhan akan filsafat, dan dalam bentuk budaya zaman, adalah aspeknya yang tidak bebas, hanya diberikan. Apa yang hanya merupakan penampakan dari Yang Mutlak telah mengisolasi dirinya dari Yang Mutlak dan menempatkan dirinya sebagai yang mandiri.” Akan diperhatikan bahwa dalam perikop ini Yang Mutlak dikontraskan dengan penampakan dan dengan apa yang “tidak bebas”, dan ada kontras lebih lanjut antara penampakan yang secara keliru dianggap independen dan penampakan yang dilihat dalam kaitannya dengan Mutlak.

Pada tahun 1803, muncul edisi kedua dari esai oleh Schelling berjudul Ideen zu einer Philosophie der Natur, yang pertama kali muncul pada tahun 1797.

Dalam lampiran yang ditulis untuk edisi baru ini, Schelling berpendapat bahwa filsafat, sehubungan dengan prinsip-prinsip pertama, harus “sebuah ilmu mutlak,” karena itu berkaitan dengan apa yang mutlak, dan bahwa, karena semua hal (Dinge) dikondisikan (bedingt), filsafat harus berkaitan dengan aktivitas mengetahui daripada dengan hal-hal atau objek.

“Filsafat,” tulisnya, “adalah ilmu tentang Yang Mutlak,” dan Yang Mutlak adalah identitas tindakan pengetahuan dan apa yang diketahui.

Schelling memberi nama “Idealisme Mutlak” pada filosofi di mana identitas ini diakui.

Eksponen Idealisme Mutlak, menurutnya, mencari kecerdasan yang harus diwujudkan di alam, dan dia mencapai melalui “intuisi intelektual” pemahaman tentang identitas antara yang mengetahui dan yang diketahui.

“Yang Mutlak” sekarang sudah mapan dalam kosakata filsafat Idealis.

beberapa pandangan tentang sifat yang mutlak Kita telah melihat bahwa Schelling menganggap yang Mutlak sebagai apa yang diungkapkan oleh intuisi intelektual sebagai identitas yang mengetahui dan yang diketahui.

Lebih lanjut ia berpendapat bahwa pengetahuan tidak dapat dipisahkan dari kehendak, sehingga keseluruhan yang hakiki itu aktif dan bebas.

Yang Mutlak diwujudkan tidak hanya di alam tetapi juga dalam sejarah manusia, yang merupakan kemajuan menuju kesadaran diri.

Tesis penting dari filosofi Schelling tentang Yang Mutlak adalah bahwa sementara di alam Yang Mutlak diwujudkan secara tidak sadar, dalam karya seni ia diwujudkan secara sadar, sehingga melalui produksinya, kejeniusan artistik mengungkapkan Yang Mutlak kepada umat manusia.

Dalam Philosophie und Religion (1804) Schelling mencoba menunjukkan bagaimana dunia fenomenal yang terbatas berhubungan dengan Yang Mutlak.

Dia di sini memiliki jalan lain untuk gagasan kejatuhan yang merupakan konsekuensi dari kebebasan dan belum, seperti Mutlak itu sendiri, di luar waktu.

Dia menyadari bahwa pandangannya dapat dianggap sebagai panteistik (dianggap demikian oleh Coleridge), dan dia berusaha menunjukkan bahwa diri manusia, meskipun terbatas, pada dasarnya bersifat ilahi.

Dengan demikian filsafat Yang Mutlak dikembangkan sebagai semacam teologi dengan beberapa kekerabatan dengan spekulasi Nicholas dari Cusa.

Telah diketahui dengan baik bahwa dalam Fenomenologi Pikiran (1807) Hegel, dengan karakterisasinya, “malam di mana semua sapi berwarna hitam,” menyindir bahwa Absolut Schelling tidak memiliki fitur positif yang dapat dipastikan.

Schelling, pada bagiannya, menganggap Absolut Hegel sebagai “panlogistik”; yaitu, tidak lain hanyalah serangkaian kategori abstrak.

Dalam Encyclopedia-nya, Hegel menyajikan berbagai “definisi” tentang Yang Mutlak dalam urutan kompleksitas dan kecukupan yang meningkat.

Itu adalah Wujud, katanya, seperti yang dipegang Parmenides, tetapi ini adalah sedikit yang bisa dikatakan tentangnya.

Ini juga merupakan identitas diri, dan, pada tingkat yang lebih tinggi, itu adalah inferensi (Schluss-Wallace menerjemahkannya “silogisme”).

Definisi ini, dari Logika, tampaknya mengkonfirmasi kritik Schelling; tetapi ketika Hegel sampai pada Filsafat Pikiran, bagian ketiga dari Ensiklopedia, dia menulis bahwa “Yang Mutlak adalah pikiran: ini adalah definisi tertinggi dari Yang Mutlak.” Dalam catatan pikirannya, Hegel menunjukkan bagaimana ia berkembang ketika masyarakat bergerak menuju tingkat kebebasan yang lebih tinggi dalam perjalanan sejarah manusia, dan bagaimana ia mencapai ekspresi penuhnya dalam kesadaran diri sang filsuf.

Niat Hegel adalah untuk menggambarkan yang Mutlak sedemikian rupa sehingga akan terlihat tidak terbatas namun terdiri dari yang terbatas di dalam dirinya sendiri, dan menjadi nyata namun mengandung yang tampak.

Tapi niat ini begitu ambisius sehingga hasilnya adalah ambiguitas, dan Absolut Hegelian telah dianggap oleh beberapa orang, termasuk Andrew Seth (kemudian Pringle-Pattison), sebagai “diri tunggal” di mana diri yang terbatas hilang, dan oleh orang lain, seperti sebagai masyarakat individu, diri nontemporal.

Ambiguitas juga tercermin dalam interpretasi yang berbeda tentang signifikansi religius dari Absolut Hegel, mayoritas penafsir menganggapnya setara dengan Tuhan, dengan yang lain, misalnya Bruno Bauer dan Kojève, mengambil pandangan bahwa “Yang Mutlak” adalah sebutan Hegel untuk manusia sebagai individu sejarah yang maju.

Pada abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh, Absolutisme menjadi pengaruh penting dalam filsafat Inggris dan Amerika Serikat.

JS Ferrier, yang telah menulis kehidupan Schelling dan yang telah mempelajari Coleridge dan menyadari pengaruh Schelling padanya, menguraikan, dalam Institutes of Metaphysics (1854), sebuah Absolutisme pluralistik yang menurutnya ada pluralitas kontingen “Eksistensi Absolut ” yaitu “pikiran-bersama-dengan-itu-yang-mereka-pahami,” dan satu “Eksistensi Absolut yang benar-benar diperlukan … Pikiran tertinggi, tak terbatas, dan abadi dalam sintesis dengan segala sesuatu.” Tetapi versi yang paling berpengaruh dari Idealisme Mutlak untuk diterbitkan dalam bahasa Inggris adalah Appereance and Reality (1893).

Dalam buku ini, Bradley berargumen bahwa penampilan belaka yang saling bertentangan dan bertentangan dengan diri sendiri dan oleh karena itu kenyataan atau Yang Mutlak harus selaras dan konsisten.

Sifat penampilan yang kontradiktif adalah karena keterkaitannya, dan oleh karena itu Yang Mutlak tidak boleh mengandung hubungan.

Bradley berpendapat bahwa sifat dan kemungkinan dari keseluruhan nonrelasional yang harmonis dianugerahkan dalam “pengalaman langsung,” pengalaman prareflektif dari mana dunia hal-hal yang berbeda dan terkait muncul saat kita belajar berbicara dan menilai.

Dalam pengalaman prareflektif ini, subjek dan objek belum dibedakan, dan ada keragaman tanpa pluralitas numerik.

“Dari pengalaman persatuan di bawah hubungan seperti itu,” tulis Bradley, “kita dapat memunculkan gagasan tentang kesatuan yang unggul di atas mereka.” Dalam pandangan ini, Yang Mutlak adalah harmoni pengalaman yang suprarelasional dan berbeda.

Itu bukan diri, dan bukan Tuhan, karena “kependekan dari Yang Mutlak, Tuhan tidak bisa beristirahat, dan setelah mencapai tujuan itu, dia tersesat dan agama bersamanya.” Beberapa orang berpikir bahwa pandangan tentang Yang Mutlak ini kurang terbuka terhadap tuduhan panlogisme daripada pandangan Hegel.

Sebelum penerbitan Penampilan dan Realitas, Andrew Seth, dari dalam sekolah Idealis, mengkritik garis pemikiran yang menenggelamkan diri individu dalam Absolut impersonal atau suprapersonal.

McTaggart, telah kita lihat, tidak menafsirkan Hegel dengan cara ini, dan berusaha dengan pendapatnya sendiri untuk menunjukkan ketidaknyataan dunia fenomenal konsisten dengan keberadaan mutlak diri individu.

Argumen Josiah Royce yang kokoh dan persuasif The World and the Individual (1904) adalah upaya lain untuk menyelamatkan pikiran individu dari penyerapan dalam Yang Mutlak.

Komentar Kritis

Sungguh luar biasa bahwa garis argumen filosofis yang berangkat untuk membela realitas pikiran dan kebebasan harus berakhir dengan pikiran yang penampilan kontradiktif diri dan Mutlak itu sendiri bebas.

Yang Mutlak seharusnya menjadi pusat kebebasan, realitas, kebenaran, dan harmoni; namun jika Bradley benar, harmoni dan kenyataan menutup kemungkinan kebenaran dan kebebasan.

Seperti Spinoza, dia mencoba menghadapi kesulitan dengan doktrin derajat kebenaran dan kebebasan; dan perbandingannya terbuka, karena Spinoza sering dianggap sebagai seorang determinis.

Apa yang salah? Coleridge, meskipun sangat terkesan oleh Schelling, berpendapat dalam The Friend bahwa pandangan Schelling, seperti halnya Spinoza, adalah panteistik.

Kita mungkin setuju bahwa Schelling mencari kebenaran dan kebebasan di alam semesta secara luas alih-alih di makhluk terbatas tempat mereka sebenarnya berada.

Schelling melanjutkan kesalahan Kant dalam menemukan kebebasan di luar satu-satunya dunia di mana kebebasan itu penting, dunia di mana individu manusia memutuskan dan bertindak.

Akan tetapi, pandangan kaum Idealis Mutlak adalah bahwa dunia ini hanyalah fenomenal dan harus dikontraskan dengan realitas tak terbatas yang menampungnya.

Kritikus akan bertanya apakah realitas tak terbatas ini harus ada atau hanya proyeksi dari yang terbatas.

Dalam mengadopsi pandangan sebelumnya, kaum absolutis telah menggunakan argumen yang analog dengan Argumen Ontologis dan Argumen dari Kontingensi Dunia.

Akan menjadi kontradiksi dengan diri sendiri, yaitu, menganggap Yang Sempurna bisa gagal untuk eksis; dan bagaimanapun juga, makhluk yang tidak pasti tidak mungkin ada kecuali jika ada Wujud yang Diperlukan.

Pierre Gassendi, Kant, dan yang lainnya telah mengajukan argumen-argumen menentang apa yang disebut sebagai bukti-bukti ini, tetapi ia tidak hanya akan memajukan “bantahan-bantahan” ini untuk menentang Idealisme Mutlak.

Karena para pembela Yang Mutlak tidak mengizinkan perbedaan yang dibuat dalam keberatan-keberatan ini, antara pemikiran dan kenyataan atau antara konsep dan benda, dapat dipertahankan sebagaimana adanya.

Kaum Idealis Mutlak tidak dapat disangkal oleh argumen-argumen di mana perbedaan akal sehat atau istilah-istilah tradisi filosofis yang bertentangan diandaikan secara tidak kritis.

Memang benar bahwa petualangan konseptual dari Idealisme Mutlak adalah kesempatan untuk konservatisme konseptual yang ekstrim dari G.E.Moore dan para filsuf yang bersikeras pada kebenaran esensial dari bahasa biasa.

Tetapi dalam perjalanan argumen filosofis, telah muncul fakta dan konsep, dunia dan cara-cara di mana ia dipikirkan, tidak dapat dipisahkan satu sama lain seperti yang dikatakan oleh akal sehat dogmatis.

Mengenai hal ini, prasangka kaum Absolut yang mendukung persatuan tampaknya telah menyebabkan mereka melihat ke arah yang benar dan melihat seberapa erat keterkaitan satu sama lain dalam kerangka konseptual kita dan dunia yang digunakan untuk menggambarkan dan mengklasifikasikannya.