Biografi dan Pemikiran Filsafat Victor Cousin

Victor Cousin, filsuf dan sejarawan Prancis, lahir di Paris dan dididik di Lycée Charlemagne dan cole Normale, di mana ia belajar di bawah bimbingan Pierre Laromiguière.

Victor Cousin : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia memulai karir mengajarnya pada tahun 1815, membantu Pierre Paul Royer-Collard dalam kursusnya tentang sejarah filsafat di Universitas Paris.

Cousin belajar bahasa Jerman dan membaca Immanuel Kant dan F.H.Jacobi; tetapi dia secara khusus tertarik pada karya-karya Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling, yang pemikirannya memiliki pengaruh permanen padanya.

Sebuah perjalanan ke Jerman pada tahun 1817 membawanya ke dalam kontak pribadi dengan baik Schelling dan G.

W.F.Hegel, sebuah fakta yang kemudian bertanggung jawab atas tuduhan bahwa ia telah menolak filsafat Prancis demi Jerman.

Pada tahun 1821 Cousin dicopot dari posisinya karena pandangannya yang dianggap antipemerintah, dan dia menggunakan kebebasannya untuk melakukan perjalanan lain ke Jerman.

Selama di sana dia dipenjara, atas tuduhan yang tidak pernah sepenuhnya jelas, tetapi dibebaskan setelah enam bulan.

Kembali ke Prancis, ia menghabiskan waktunya menulis karya filosofis dan sejarahnya dan mengedit karya filsuf lain, termasuk Proclus (6 jilid, 1820–1827) dan René Descartes (1826, 11 jilid), dan memulai terjemahan Plato. (13 jilid., 1822–1840).

Pada tahun 1828 ia dikembalikan ke posnya dan sejak saat itu memiliki karir yang berpengaruh sebagai dosen.

Ia menjadi juru bicara juste milieu, demikian ia menyebutnya, yang dalam filsafat berarti eklektisisme.

Kekuasaan Cousin meningkat ketika pada tahun 1840 ia menjadi menteri pengajaran umum, direktur cole Normale, dan anggota Institut de France.

Dia bukan hanya filsuf Prancis paling terkenal pada masanya, tetapi juga diktator tertinggi tentang siapa yang harus mengajar filsafat dan apa yang harus diajarkan.

Terlebih lagi, dia telah menjadi kekuatan di seluruh sistem pendidikan Prancis ketika dia menerbitkan sebuah laporan tentang pendidikan Prusia (1833).

(Laporan ini kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 1834 dan didistribusikan ke sekolah-sekolah di Massachusetts oleh tindakan legislatif.

Eklektisisme

Meskipun Cousin memulai karirnya sebagai murid Laromiguière, itu adalah filosofi akal sehat Thomas Reid, sebagaimana ditafsirkan oleh Royer-Collard, yang merupakan sumber doktrinnya sendiri.

Bagi Cousin akal sehat merupakan perpaduan yang terbaik yang pernah dilakukan dalam filsafat, menggabungkan empirisme sensasionalisme dalam epistemologi dengan spiritualisme agama.

Epistemologi tienne Bonnot de Condillac dan sekolahnya, Cousin merasa, karena menjadikan jiwa manusia sebagai korban pasif sederhana dari kekuatan eksternal, telah membawa mereka ke ateisme dan materialisme, yang keduanya harus dikutuk.

Ateisme dan materialisme tidak dapat memberi manusia prinsip-prinsip permanen yang akan memandu kehidupan moral mereka.

Prinsip-prinsip seperti itu dapat ditemukan hanya jika manusia menyadari bahwa pikiran mereka aktif dan juga pasif, aktivitas mereka terdiri dari penggunaan kategori apriori dari substansi dan kausalitas.

Meskipun kemungkinan Cousin mendapat gagasan tentang aspek mentalitas aktif dan pasif yang saling melengkapi dari Schelling, ia sendiri mengaitkannya dengan pengawasan diri Maine de Biran.

Ini memberinya asal Prancis untuk doktrin yang membimbing profesor Prancis.

Keinginan aktif Maine de Biran, menurut Cousin, diimbangi oleh kepekaan, yang “menyiratkan” keberadaan dunia luar.

Kepekaan dan kemauan aktif disertai dengan alasan, dan dengan demikian Cousin menghidupkan kembali tiga analisis pikiran tradisional.

Sesuai dengan tiga fakultas adalah pembagian tiga kali lipat masalah filosofis menjadi yang baik, yang indah, dan yang benar.

Dalam bukunya Du vrai, du beau et du bien (1853) Cousin berpendapat bahwa masalah-masalah ini disatukan dalam keseluruhan yang menyerap apa yang valid dalam sensasi (John Locke), akal (Plato), dan hati (yang dia beri nama no sponsor).

Ketiga bagian jiwa ini tidak berdiri sendiri satu sama lain.

Nalar membutuhkan sensasi dan hati, sensasi membutuhkan akal dan hati, dan hati membutuhkan akal dan sensasi.

Secara analogi epistemologi, etika, dan estetika semuanya terjalin dan tidak dapat dipisahkan kecuali untuk tujuan eksposisi.

Filsafat Politik

Filsafat politik Cousin diungkapkan dalam Justice et charité, sebuah risalah singkat yang ia tulis sebagai salah satu seri yang diterbitkan oleh anggota Académie des Sciences Morales et Politiques pada tahun 1848.

Traktat ini didasarkan pada metafora yang sama tentang saling ketergantungan.

dari hal-hal yang terpisah.

Tujuan dari semua traktat dalam seri ini adalah untuk mendukung hak atas properti, kesejahteraan kehidupan keluarga, kebebasan populer, dan kemajuan.

Cousin menentang gagasan kesetaraan, hak untuk bekerja, dan bantuan pemerintah.

Keadilan adalah perlindungan hak-hak kodrati, tetapi setiap hak menyiratkan kewajiban pelengkap.

Manusia semuanya bebas, tetapi kebebasan mereka hanya terletak pada pencarian kebenaran, dalam keyakinan dan praktik keagamaan, dan di properti.

Keadilan menuntut agar hak-hak ini dihormati dan dilindungi oleh negara.

Di sisi lain, amal menuntut agar kita tidak menyalahgunakan hak-hak ini, bahwa kita secara individu mencari kebenaran dan tidak melanggengkan kesalahan, bahwa kita memberi orang lain kebebasan beragama yang kita tuntut untuk diri kita sendiri, bahwa kita menghormati milik orang lain seperti yang kita inginkan.

Singkatnya, hukum adalah sia-sia jika tidak dipatuhi, dan kita tidak bisa mematuhi hukum yang tidak ditegakkan.

Menghormati hukum seperti amal karena tidak ada batasnya; karena cinta kasih meluas kepada semua orang dan kebebasan dalam segala bentuknya.

Estetika

Cousin adalah orang yang sangat percaya pada keindahan mutlak.

Karya seni idealnya adalah Apollo Belvedere.

Seni, dia percaya, bukanlah tiruan dari alam (sensasionalisme) atau peneguhan (moralisme), melainkan visi “yang tak terbatas.

” Meskipun semua seni memanfaatkan materi, mereka berkomunikasi dengannya “karakter misterius yang berbicara kepada imajinasi dan jiwa, membebaskan mereka dari yang nyata, dan membawanya tinggi-tinggi baik dengan lembut atau keras ke daerah yang tidak diketahui.

” Daerah yang tidak dikenal ini adalah negara Tuhan, dunia ideal.

Meskipun bagian ini mungkin tampak bersekutu Cousin dengan sekolah Romantis, sebenarnya itu membuatnya memberikan pujian tertinggi kepada klasikis abad ketujuh belas.

Dia jelas berada di bawah pengaruh J.J.Winckelmann, yang juga mengagumi Apollo Belvedere sebagai puncak dari semua kecantikan ideal dan percaya bahwa semua seniman terpuji memasukkan ke dalam karya seni mereka keindahan ideal Plotinus.

Cousin melihat dalam keindahan, seperti yang dilakukan Hegel, manifestasi sensual dari Yang Mutlak, meskipun ia mengungkapkannya dalam bahasa yang berbeda.

Pada saat yang sama Cousin mengakui bahwa seseorang tidak boleh melebih-lebihkan idealisme sebuah karya seni.

Semua karya seni berbicara dengan indera serta hati.

Cita-cita harus disajikan kepada kita dalam bentuk yang masuk akal dan juga harus sesuai dengan perasaan kita.

Sebuah karya seni yang indah bagi Cousin merupakan presentasi konkret dari kesatuan yang ditemukannya dalam eklektisisme.

Akibatnya, seni yang tidak menyadari potensi inderawi, rasional, dan sentimental tidak akan setinggi seni yang melakukannya.

Kesimpulannya adalah bahwa puisi adalah yang tertinggi dari semua seni.

Kekuatan kata-katanya sedemikian rupa sehingga dapat merangsang gambar, perasaan (kasih sayang), dan pikiran pada saat yang bersamaan.

Dengan demikian, ini adalah sintesis dari semua kekuatan manusia.

historiografi Karya editorial perintis Cousin, yang disebutkan di atas, dapat diakses oleh manuskrip publik yang sebelumnya disembunyikan di perpustakaan.

Eklektisismenya membantunya dengan baik di bidang ini, karena dengan pengecualian para sensasionalis abad kedelapan belas, ada beberapa filsuf masa lalu yang tidak dapat menemukan kebenarannya.

Cousin’s Philosophie sensualiste au XVIIIe siècle (1819), sebuah kursus kuliah, adalah studi sejarahnya yang paling bias, tetapi masih memperlakukan Locke, Condillac, ClaudeAdrien Helvétius, Saint-Lambert, dan Thomas Hobbes dengan cara yang menarik.

Kritiknya terhadap Locke, bahwa Locke tidak mampu karena sifat epistemologinya untuk menjelaskan ide-ide universal dan perlu, analisis Cousin terhadap gagasan Condillac bahwa deduksi selalu tautologis, dan bahkan serangan Cousin terhadap Helvétius secara hati-hati didasarkan pada teks dan jauh dari superfisial.

Pada dasarnya keberatannya terhadap para pemikir ini adalah konsekuensi pragmatis, moral, dan religius dari premis-premis mereka, sebuah keberatan yang jelas-jelas muncul dari keyakinan moral dan agamanya sendiri.

Cours de l’histoire de la philosophie (1829) dianggap sebagai karya yang cukup serius untuk dianalisis dan dikomentari oleh Sir William Hamilton dalam Edinburgh Review, dan, memang, eksposisi teknik historiografinya menyeluruh dan berdasarkan pada persepsi masalah sejarah yang sebenarnya.

Cousin membuat kesalahan dengan membagi semua kemungkinan filsafat menjadi empat jenis—sensualisme, idealisme, skeptisisme, dan mistisisme—dan dengan demikian membantu mempengaruhi penerusnya di bidang ini ke arah pemikiran filsafat sebagai sistem yang selalu produktif.

Pembagian ini membawa Cousin untuk mencari ide kesatuan yang melingkupi setiap sistem, meskipun ide yang dimaksud mungkin merupakan metafora sederhana atau teori asal usul ide yang terkelupas menjadi etika, estetika, teologi, atau konstruksi teoretis lainnya.

Seperti Hegel, Cousin diberikan untuk membayangkan sistem filosofis sebagai “ekspresif” zaman dan bangsa, seolah-olah zaman atau bangsa itu homogen.

Namun pada saat yang sama dia mengakui heterogenitas dari apa yang dia sebut populasi sebagai pembeda dari orang-orang, yang terakhir bersatu dalam keyakinan dan pandangan mereka tentang masalah dunia, yang pertama terdiversifikasi atau, seperti yang dia katakan, belum bersatu.

Di mana ada keragaman, tetap ada gagasan yang dominan di setiap zaman, tetapi di samping itu ada gagasan lain “memainkan peran sekunder tetapi nyata.

” Setiap orang, Cousin mempertahankan, diberikan, mungkin oleh Tuhan atau oleh perjalanan sejarah yang tak terhindarkan, sebuah ide untuk diwakili, dan sejarahnya adalah realisasi dari ide ini.

Ide ini mengekspresikan dirinya dalam semua perhatian manusia—dalam filsafat, agama, sains, seni, dan moral.

Hampir dapat dipastikan bahwa Hegel adalah sumber teori ini, meskipun Cousin tidak menyebutkan pengaruhnya.

Dia bersedia, bagaimanapun, untuk memberikan penghargaan besar kepada J.J.Brucker, Dietrich Tiedemann, dan W.G.Tennemann; dua yang terakhir ini, dia percaya, mengungkapkan sejarah filsafat yang terkait dengan Locke dan Kant, masing-masing.

Adapun abad kesembilan belas, Cousin berpendapat bahwa ia tidak akan memiliki sejarah filsafatnya sendiri sampai ia memiliki filsafat yang representatif.

Filsafat itu akan menjadi penyatuan dua tradisi yang disebut oleh Cousin sebagai inti dari “eklektisisme yang luas dan kuat.

” Merupakan kebiasaan untuk memperlakukan Cousin dengan penghinaan yang merendahkan, dan memang benar bahwa dia selalu siap untuk berkompromi dengan kekuatan politik dan menyesuaikan kesimpulannya dan, memang, metode penelitiannya dengan apa yang dia yakini bijaksana.

Ia berhasil mengeluarkan dari “resimen”nya, begitu ia menyebutnya, para filosof yang pandangannya tidak selaras dengan pandangannya.

Dengan demikian baik Auguste Comte maupun J.G.F.Ravaisson-Mollien maupun Charles Renouvier, kecuali tiga nama, tidak dapat menjadi anggota staf pengajar Universitas Paris.

Di sisi lain, Cousin memang merangsang penelitian tentang filsafat klasik, dan chauvinismenya mengalihkan perhatian pria ke tokoh-tokoh yang diabaikan seperti Maine de Biran.

Eklektisismenya tidak nyata, karena dia menolak filsafat apa pun yang dianggapnya memiliki efek religius dan etis yang menurutnya tidak diinginkan.

Namun gagasannya bahwa setiap filsafat mengandung beberapa kebenaran mendorong murid-muridnya untuk melihat semuanya dan memberi mereka minat katolik yang tidak biasa dan hampir unik.