Biografi dan Pemikiran Filsafat Uriel da Costa

Uriel da Costa, atau Gabriel Acosta, penentang agama tradisional, lahir di Portugal dari keluarga Kristen Baru, yaitu, yang dipaksa pindah agama ke Katolik dari Yudaisme.

Uriel da Costa : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Setelah menyelesaikan studi di Coimbra, ia memegang kantor gereja kecil.

Menurut otobiografinya, studi biblika membawanya kembali ke Yudaisme, yang kemudian dia jelaskan kepada keluarganya saat dia menyimpulkannya dari Alkitab.

Keluarga itu melarikan diri ke Amsterdam untuk menghindari Inkuisisi dan mempraktikkan agama mereka dengan bebas.

Da Costa segera menemukan bahwa Yudaisme alkitabiahnya bertentangan dengan praktik nyata, yang menurutnya terlalu kaku dan ritualistik.

Dia menyerang “orang-orang Farisi di Amsterdam” dan menulis sebuah buku yang menyatakan bahwa doktrin jiwa yang tidak berkematian diragukan dan tidak alkitabiah.

Tahun berikutnya da Costa menyelesaikan Examen dos tradiçoens Phariseas conferidas con a ley escrita (Pemeriksaan Tradisi Orang Farisi Dibandingkan dengan Hukum Tertulis; 1624), sebuah karya yang dianggap sangat berbahaya sehingga penulisnya dikucilkan oleh orang Yahudi dan ditangkap oleh Penguasa Belanda sebagai musuh publik agama.

Dia didenda, dan buku itu dibakar di depan umum.

(Isinya dapat direkonstruksi dari jawaban Samuel da Silva.) Pada tahun 1633 ia mencari penerimaan kembali ke komunitas Yahudi.

Meskipun dia tidak mengubah pandangannya, dia membutuhkan kehidupan komunal, dan karena itu, katanya, dia akan “menjadi kera di antara kera,” dan tunduk pada sinagoga.

Namun, dia segera menemukan dirinya meragukan apakah hukum Musa benar-benar hukum Tuhan, dan bertanya apakah semua agama bukan ciptaan manusia.

Dia melanggar segala macam peraturan dan perayaan Yahudi, dan akhirnya dikutuk karena menghalangi dua orang Kristen untuk menjadi orang Yahudi.

Dia kembali dikucilkan.

Pada tahun 1640 ia tunduk sekali lagi dan menjalani silih yang paling berat, pertama-tama mengaku dosa di depan seluruh sinagoga, kemudian menerima tiga puluh sembilan cambukan, dan akhirnya berbaring sujud sementara jemaat berjalan di atasnya.

Dia kemudian pulang, menulis otobiografinya (Exemplar Humanae Vitae), dan menembak dirinya sendiri.

Karier tragis Da Costa telah menjadikannya simbol bahaya intoleransi agama, serta pelopor naturalisme modern dan kritik yang lebih tinggi.

Satu lukisan romantis menunjukkan dia sebagai seorang sarjana yang baik hati, memegangi Benediktus de Spinoza muda di lututnya, mengajarinya.

Hampir semua informasi kami tentang da Costa berasal dari otobiografinya, yang diterbitkan pada 1687 dari manuskrip Latin.

Tidak diketahui apakah itu teks asli atau versi yang diubah.

Sangat sedikit data lain yang muncul mengenai hubungan aktualnya dengan Yahudi Amsterdam atau Spinoza.

Studi I.S.Révah tahun 1962, berdasarkan catatan Inkuisisi Portugis, menunjukkan bahwa konversi awal da Costa, pada kenyataannya, bukan dari Katolik ke Yudaisme alkitabiah, melainkan ke bentuk kripto Yudaisme Iberia yang aneh.

Kemudian, Révah menyarankan, di Amsterdam da Costa pertama-tama mengembangkan Yudaisme alkitabiah, dan kemudian berbagai deisme atau agama alam.

Pengaruh Da Costa, sejak abad kedelapan belas dan seterusnya, terutama pada kaum liberal agama yang menentang ortodoksi tradisional.

Kemartirannya, bukan doktrinnya (yang hampir tidak kita ketahui), yang telah mempengaruhi orang-orang.

Mengingat banyaknya intelektual yang dibunuh secara mengerikan oleh Protestan dan Katolik, aneh bahwa da Costa telah menonjol sebagai contoh pemikir bebas yang dihancurkan oleh kefanatikan agama.

Mungkin Pencerahan dan pemikir romantis bisa lebih baik menerima seorang pahlawan yang menjadi korban Yudaisme daripada yang menjadi korban oleh tradisi Kristen mereka sebelumnya.