Biografi dan Pemikiran Filsafat Robert Desgabets

Robert Desgabets adalah seorang Benediktin Prancis yang menawarkan bentuk Cartesianisme yang berangkat dari catatan René Descartes sendiri tentang sifat substansi dan pengetahuan seseorang tentang diri dan dunia luar.

Robert Desgabets : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Keberangkatan ini ditunjukkan dalam dua teks sepanjang buku dari Desgabets yang diterbitkan selama masa hidupnya, tetapi mereka dijelaskan paling lengkap dalam manuskrip yang diterbitkan hanya selama pertengahan 1980-an, dalam edisi definitif tulisan filosofisnya yang disponsori oleh Studia Cartesiana.

Desgabets lahir di Ancemont di Verdun, sebuah wilayah yang dianeksasi oleh Prancis pada tahun 1552, dari pasangan Jean des Gabets dan Barbe Richard.

Dia masuk ordo Benediktin pada tahun 1636 dan mengajar filsafat dan teologi selama lebih dari satu dekade di Saint-Evre di Toul.

Pada 1648 ia diangkat menjadi jenderal pengadaan Benediktin di Paris, dan tahun berikutnya ia mengambil posisi profesor filsafat di SaintArnold di Metz.

Dari 1653 hingga 1657 ia bertugas di pos-pos administratif di berbagai biara Lorraine.

Selama waktu inilah Claude Clerselier berusaha menariknya ke dalam pembelaan Descartes dengan mengirimkan kepadanya salinan diskusi Descartes dalam korespondensi doktrin Katolik yang tidak diterbitkan bahwa Ekaristi melibatkan “transubstansiasi” roti dan anggur ke dalam tubuh dan darah Kristus.

Desgabets mendukung usulan Descartes bahwa transubstansiasi semacam itu terjadi melalui penyatuan jiwa Kristus dengan materi elemen-elemen Ekaristi.

Apa yang dia tambahkan pada proposal ini adalah argumen yang menentang kemungkinan pemusnahan materi ini yang mengacu pada hasil dalam manuskripnya tahun 1654 “Traité de l’indéfectibilité des creature,” bahwa substansi material memiliki keberadaan yang “tidak dapat rusak”, yang adalah, tidak dapat dihancurkan dan tidak dapat diubah.

Pada 1658 Desgabets menghabiskan waktu singkat di Paris untuk urusan resmi, dan sementara di sana ia berpartisipasi dalam diskusi publik tentang filsafat alam Cartesian.

Dia juga menawarkan untuk pertimbangan Diskursus singkat tentang transfusi darah, yang dimasukkan oleh dokter Prancis Jean-Baptiste Denis dalam Suratnya tahun 1668 Sorbière sebagian untuk menarik perhatian Masyarakat Kerajaan Inggris pada penelitian Prancis di bidang ini.

Setelah kembali ke provinsi Lorraine pada tahun 1659, Desgabets bekerja untuk menyebarkan ajaran Cartesianisme di biara Benediktin lokal.

Pada pertengahan 1660-an ia juga terlibat dalam kontroversi di Prancis atas teologi Jansenis yang paling menonjol terkait dengan biara Port-Royal.

Desgabets mengambil langkah berisiko dengan memihak Jansenist dan Port-Royal melawan pendirian agama dan politik.

Meski begitu, Desgabets kemudian berpisah dengan Port-Royalis tentang masalah Ekaristi.

Satu kesempatan untuk pecahnya adalah publikasi pada tahun 1671 dari Considérations sur l’état présent de la controverse.

Jean Ferrier, bapa pengakuan kerajaan, segera mengutuk pekerjaan Louis XIV sebagai bid’ah, dan Louis memerintahkan François de Harlay de Champvallon, uskup agung Paris, untuk mengecamnya.

Ketika Harlay menanyai solitaire Port-Royalis Antoine Arnauld dan Pierre Nicole tentang teks ini, mereka mencelanya dengan tegas.

Dalam audiensi dengan Clerselier, Harlay juga menyindir bahwa traktat Desgabets bertanggung jawab atas dekrit tahun 1671 dari Louis ke Universitas Paris yang menandai dimulainya kampanye resmi menentang ajaran Cartesianisme di Prancis.

Tekanan dari atas membuat atasan Benediktin Desgabets menginterogasinya pada tahun berikutnya dan melarangnya berbicara tentang masalah Ekaristi.

Efek dari kecaman itu terasa bahkan hingga pertengahan abad ke-18, ketika otoritas Benediktin menolak permintaan beberapa pengagum Desgabets untuk menerbitkan edisi tulisannya.

Terlepas dari kecaman tahun 1672, Desgabets kemudian menjadi underprior dan kemudian menjadi prior dari biara provinsi Breuil.

Apalagi, celaan itu tidak mengakhiri aktivitas filosofisnya.

Pada 1674 ia terlibat dalam korespondensi dengan Nicolas Malebranche setelah yang terakhir mengiriminya salinan volume pertama Recherche de la verité-nya.

Ketika Simon Foucher menulis Critique de la recherche de la verité yang meragukan klaim dalam teks Malebranche bahwa pikiran dan tubuh adalah substansi yang berbeda dan bahwa ide mewakili objek eksternal, Desgabets menyusun sanggahan Cartesian atas posisi skeptis Foucher.

Critique de la critique de la recherche de la verité karya Desgabets muncul pada tahun 1675, dan seperti Pertimbangannya tahun 1671, diterbitkan secara anonim.

Desgabets lebih lanjut membela prinsip-prinsip dasar Kritiknya dalam sebuah komentar manuskrip tentang Meditasi, “Supplement la philosophie de Monsieur Descartes” tahun 1675.

Pada tahun 1677 ada serangkaian konferensi mengenai Cartesianisme versi Desgabets yang khas yang berlangsung di istana Kardinal de Retz (JeanFrançois-Paul de Gondi) di Komersial.

Sekitar waktu yang sama sekretaris Retz, Jean Corbinelli, memimpin diskusi tentang hasil konferensi pada pertemuan khusus Cartesian di Paris yang meliputi Malebranche.

Tak lama setelah diskusi ini, pada bulan Maret 1678, Desgabets meninggal di rumahnya di biara Breuil, dekat Commercy.

Materi, Substansi, dan Cogito

Dalam komentar yang diterbitkan dengan konferensi Komersial edisi 1840, Victor Cousin mencatat bahwa “jika dom Robert, di metafisika, adalah murid Descartes yang memberontak terhadap semua prinsip tuannya, dia tidak demikian dalam fisika.

Di sana dia adalah seorang Cartesian yang setia” (dikutip dalam Retz 1887, hlm.345).

Kesetiaan kepada Descartes dalam fisika ditunjukkan dalam surat tahun 1666 kepada Clerselier, di mana Desgabets mengkritik sebagai upaya skismatis dari Cartesian Prancis Géraud de Cordemoy untuk memperkenalkan versi fisika Cartesian yang menempatkan atom yang tidak dapat dibagi dan kekosongan.

Desgabets juga menentang pengakuan atomis tentang vacua dengan menarik klaim Descartes dalam Prinsip bahwa materi pada dasarnya menempati semua ruang yang bisa dibayangkan.

Namun, Desgabets melangkah lebih jauh dari Descartes dalam menghubungkan klaim materi mengisi semua ruang dengan kesimpulan bahwa materi ini “tidak dapat rusak” karena bahkan Tuhan tidak dapat memusnahkan bagian mana pun darinya.

Tampaknya ada kesamaan di sini dengan pandangan Descartes dalam Synopsis to the Meditations bahwa “tubuh yang diambil secara umum” tidak dapat rusak karena tidak dapat dihancurkan dengan cara alami.

Namun, Descartes berpendapat dalam Meditasi karena makhluk memiliki durasi yang dapat dibagi menjadi bagian-bagian yang berbeda, Tuhan dapat mengurangi mereka menjadi tidak ada setiap saat dengan menahan diri untuk tidak melestarikannya.

Desgabets secara eksplisit menolak garis argumen ini ketika dia menuduh Descartes mengacaukan mode suatu zat dengan zat itu sendiri.

Dalam kasus dunia material, Desgabets mengizinkan tubuh tertentu dapat dan memang menghilang.

Namun, ia mengklaim bahwa benda-benda ini hanyalah mode substansi yang diperluas yang hanya ada “secundum quid” sebagai penentuan temporal tertentu dari substansi itu.

Desgabets bersikeras bahwa substansi itu sendiri ada “penyederhanaan” dengan cara yang sepenuhnya tidak dapat dibagi, dan karenanya tidak tunduk pada perubahan temporal (1675, p.77f).

Penentangan Desgabets terhadap pandangan Descartes bahwa substansi memiliki durasi temporal yang dapat dibagi adalah kasus yang jelas dari pemberontakannya “melawan prinsip-prinsip tuannya.

” Kasus lain seperti itu diberikan oleh tuduhannya bahwa itu adalah “kesalahan utama” di Descartes dia mengambil kepastian argumen cogito untuk menunjukkan keberadaan diri lebih dikenal daripada dan independen dari keberadaan tubuh.

Dalam Descartes, kesimpulan ini didukung oleh kemungkinan keraguan hiperbolik tentang keberadaan dunia material.

Namun, dalam “Suplemen”, Desgabets keberatan dengan kemungkinan keraguan semacam itu.

Di bagian pertama dari teks ini dia mendesak agar cogito itu sendiri meruntuhkan keraguan semacam ini karena mengungkapkan bahwa pikiran seseorang memiliki hubungan penting dengan gerakan tubuh (1983–1985, hlm.5:183f).

Argumennya menekankan bahwa refleksi pada cogito terjadi dalam waktu terus menerus yang tidak intrinsik untuk pemikiran seperti itu tetapi berasal dari penyatuan pemikiran seseorang dengan gerak.

Desgabets mengandalkan secara eksplisit di sini pada definisi tradisional Aristoteles tentang waktu sebagai “ukuran gerak.” Dia juga berpendapat, dengan Cartesian lainnya, satu-satunya gerakan adalah gerakan lokal, dan selanjutnya mengklaim, dengan cara Cartesian ortodoks, gerakan lokal itu sendiri mengandaikan keberadaan benda-benda tertentu yang bergerak.

Berbagai premis ini membantu menjelaskan kesimpulannya bahwa temporalitas yang diungkapkan oleh refleksi pada cogito tidak mungkin ada jika tidak ada tubuh di luar pikiran.

Argumen ini agak mengingatkan pada seruan kemudian di Immanuel Kant pada temporalitas kesadaran dalam “penyangkalan” -nya tentang “idealisme bermasalah” di Descartes yang membawa kesadaran untuk mengungkapkan dengan pasti hanya keberadaan diri.

Sementara Kant menekankan keberadaan “hal-hal luar” diperlukan untuk penentuan suksesi temporal pengalaman batin, Desgabets berpendapat bahwa keberadaan tubuh yang bergerak diperlukan untuk kehadiran durasi temporal pikiran seseorang.

“Penyangkalan Cartesian terhadap idealisme” Desgabets, seperti yang bisa disebut, terkait dengan dukungannya dalam Kritiknya terhadap penolakan Foucher terhadap klaim Cartesian ortodoks Malebranche bahwa seseorang memiliki “kecerdasan murni” yang beroperasi secara independen dari tubuh.

Bagi Desgabets, bahwa semua pikiran seseorang bersifat temporal mengungkapkan bahwa mereka semua melibatkan penyatuan dengan gerakan.

Karena dia mengadopsi pandangan tradisional bahwa jiwa disatukan dengan tubuh melalui indera, dia menerima pepatah skolastik Nihil est in intelectu quod prius non fuerit in sensu (Tidak ada dalam intelek yang bukan yang pertama dalam indera).

Pierre Gassendi juga telah mengajukan banding ke pepatah ini dalam menanggapi klaim Descartes seseorang memiliki kecerdasan murni, dan kemiripan ini telah menyebabkan beberapa komentator untuk label Desgabets sebagai Gassendist.

Tidak seperti Gassendi, bagaimanapun, Desgabets berkomitmen kuat pada dualisme Cartesian yang membedakan pikiran sebagai substansi berpikir dari tubuh.