Biografi dan Pemikiran Filsafat Paul Deussen

Paul Deussen, filolog dan filsuf Jerman, adalah putra seorang pendeta Protestan di desa Oberdreis di Westerwald.

Biografi dan Pemikiran Filsafat Paul Deussen

Dia menerima pelatihan klasik menyeluruh di sekolah menengah lama Pforta, di mana dia mengembangkan persahabatan dekat dengan Friedrich Nietzsche.

Baik Deussen maupun Nietzsche mendaftar di fakultas teologi di Universitas Bonn, tetapi Nietzsche segera beralih ke filologi klasik dan mengikuti gurunya Ritschl ke Leipzig.

Deussen tetap di Bonn selama empat semester, kemudian juga beralih ke filologi klasik dan memperoleh gelar doktor di Berlin pada tahun 1869 dengan disertasi tentang Plato’s Sophist.

Setelah periode singkat mengajar di sekolah menengah, ia menjadi tutor untuk sebuah keluarga Rusia di Jenewa pada tahun 1872.

Di sana ia mengintensifkan studinya tentang bahasa Sansekerta, memulai studi tentang filsafat klasik India, dan menjadi pengikut dan penafsir Arthur Schopenhauer yang antusias.

(setelah lama menolak dukungan antusias Nietzsche).

Pada tahun 1881 ia memenuhi syarat untuk kuliah di Berlin di bawah Eduard Zeller berdasarkan karyanya The System of the Vedanta, dan menjadi profesor luar biasa pada tahun 1887.

Diangkat sebagai profesor penuh di Kiel pada tahun 1889, ia mempertahankan jabatan ini sampai pensiun.

Karya utama Deussen, yang ia kerjakan selama lebih dari dua puluh tahun, adalah Sejarah Filsafat Universal, yang terdiri dari dua jilid besar dalam enam bagian.

Volume pertama dikhususkan untuk pemikiran India dan yang kedua untuk pemikiran Barat dari Yunani ke Schopenhauer, dengan bagian tentang filsafat Alkitab.

Bagi Deussen, sejarah filsafat adalah disiplin yang sangat diperlukan tidak hanya untuk memahami kehidupan, tetapi juga untuk interpretasi religiusnya.

Tugasnya adalah untuk menanggalkan “jubah mitos” atau “lambung” dari berbagai sistem filosofis dan agama untuk menemukan satu kebenaran terpadu yang dimiliki semua orang.

Kebenaran yang bersatu dan permanen ini diperjelas dalam filosofi Immanuel Kant yang diselesaikan oleh Schopenhauer, tetapi juga mencakup wawasan dari Vedanta, doktrin Ide-ide Platon, dan teologi Kristen.

Schopenhauer, kata Deussen, telah “membebaskan esensi Kant dari beban kesalahpahaman tradisional” dan menawarkan “penyelesaian doktrin terpadu yang didasarkan pada pengalaman, secara internal koheren dalam metafisikanya, dan yang muncul, dalam bagian praktisnya, sebagai sebuah Kekristenan diperbarui secara menyeluruh di atas dasar-dasar ilmiah, dan yang akan menjadi, dan untuk masa depan yang dapat diprediksi, tetap menjadi dasar dari semua pemikiran ilmiah dan keagamaan manusia” (Geschichte der Philosophie, Vol.1, Part 1, hlm.22).

Dipahami dengan benar, Schopenhauer adalah philosophus Christianissimus (filsuf paling Kristen).

Penegasan keinginan untuk hidup adalah egoisme dari keberadaan alami kita; penyangkalannya adalah “kebenaran tanpa pamrih, cinta manusia, dan kesediaan untuk berkorban untuk tujuan besar—semua perjuangan dan penciptaan yang hebat, heroik, dan berlebihan” (Erinnerungen an Friedrich Nietzsche, hlm.105).

Tetapi yang ilahi, dalam konsepsi sintetik ini, tidak dapat dipahami secara teistik.

Wujud tertinggi melampaui semua kepribadian, dan semua pada akhirnya akan mengaku, “Saya percaya pada satu yang hidup, tetapi bukan satu Tuhan pribadi.” Deussen adalah salah satu penafsir awal Jakob Boehme (1897).

Dia mengedit edisi kritis Schopenhauer dalam empat belas volume (Munich, 1911), dan dia mendirikan Schopenhauer Society dan mengedit buku tahunannya dari tahun 1912 hingga kematiannya.