Biografi dan Pemikiran Filsafat Giorgio Del Vecchio

Giorgio Del Vecchio, filsuf hukum Italia, lahir di Bologna, putra ekonom Giulio Salvatore Del Vecchio.

Giorgio Del Vecchio : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ia belajar di Italia dan Jerman dan mengajar di Ferrara, Sassari, Messina, Bologna, dan di Roma, di mana ia menjadi profesor dari 1920, rektor universitas dari 1925 hingga 1927, dan dekan fakultas hukum dari 1930 hingga 1938.

Dia diberhentikan oleh kaum fasis pada tahun 1938 karena latar belakang Yahudinya.

Dia kembali mengajar pada tahun 1944 tetapi diberhentikan lagi pada tahun 1945, kali ini sebagai mantan fasis; dia mengajar lagi dari tahun 1947 hingga 1953.

Dia diangkat sebagai profesor emeritus pada tahun 1955.

Del Vecchio mendirikan Rivista internazionale di filosofia del diritto pada tahun 1921 dan menjadi editornya; ia mendirikan Istituto di Filosofia del Diritto dari Universitas Roma pada tahun 1933 dan Societ Italiana di Filosofia del Diritto pada tahun 1936.

Del Vecchio berpengaruh dalam mengubah pemikiran hukum Italia dari positivisme abad kesembilan belas.

Posisinya sendiri telah digambarkan sebagai idealisme neo-Kantian dan sebagai idealisme etis humanis.

Menurut Del Vecchio, subjek yang berpikir tentu sadar akan yang lain, bukan hanya sebagai objek, tetapi sebagai subjek itu sendiri.

Oleh karena itu, saling pengakuan dan rasa hormat diperlukan, dan adalah mungkin untuk menyimpulkan bahwa hubungan timbal balik antara subjek bukan hanya bentuk logis, tetapi juga isi keadilan yang ideal berdasarkan rasa hormat terhadap kepribadian.

Hukum adalah koordinasi objektif dari tindakan yang mungkin dilakukan antara subjek menurut prinsip etika, yang dalam ekspresi tertinggi adalah prinsip keadilan.

Secara psikologis, gagasan keadilan adalah aspek kesadaran yang diperlukan, ditemukan dalam bentuk yang belum sempurna bahkan di antara hewan.

Secara historis, gagasan tersebut telah diwujudkan dengan berbagai tingkat kepositifan dalam masyarakat manusia, dan upaya terus-menerus diperlukan untuk mewujudkannya dalam kondisi kehidupan yang berubah secara spesifik.

Ada beberapa contoh “involusi” (regresi), tetapi sejarah secara keseluruhan menunjukkan evolusi progresif menuju pemahaman dan realisasi keadilan.

Ide-ide utama ini, dinyatakan dalam tulisan-tulisan awal Del Vecchio, dikembangkan dengan banyak pembelajaran sejarah dalam Lezioni di filosofia del diritto dan La giustizia; dalam tulisan-tulisan lain ia menerapkannya pada masalah-masalah khusus filsafat hukum dan politik.

Del Vecchio, seperti veteran Perang Dunia I lainnya, bergabung dengan gerakan fasis ketika gerakan itu muncul karena dia melihatnya sebagai pertahanan melawan Bolshevisme, dan tidak adil untuk menganggapnya sebagai wakil dari filsafat fasis.

Untuk sementara waktu dia berharap, secara keliru, bahwa “negara kuat” fasis dapat mewujudkan “negara etis” yang, dengan menyelaraskan kebebasan individu, akan meningkatkan kepribadian individu.

Namun, sepanjang periode fasis, ajaran fundamental Del Vecchio tidak berubah; dan dia terus menegaskan keabsahan hukum kodrat dan membela kebebasan individu melawan statolatry doktrin fasis resmi.