Biografi dan Pemikiran Filsafat Francesco De Sanctis

Francesco De Sanctis, politisi liberal Italia dan kritikus politik dan sastra, lahir di dekat Napoli.

Meskipun terlatih untuk hukum, ia beralih ke studi budaya Italia.

Francesco De Sanctis : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia mengajar di Sekolah Militer Napoli, tetapi partisipasinya dalam Revolusi 1848 menyebabkan pemecatannya, hukuman penjara tiga tahun, dan pembuangan.

Dia mengajar dan memberi kuliah di Turin dan Z├╝rich, dan kembali ke Napoli pada tahun 1860 sebagai gubernur provinsi Avellino.

Sebagai direktur Kementerian Pengajaran Umum, ia membawa para sarjana yang bereputasi baik ke Universitas Napoli dan berjuang untuk sekularisasi sekolah-sekolah umum.

Setelah menjadi editor surat kabar Italia pada tahun 1863, ia terus memperjuangkan reformasi dan membantu membangun tradisi Italia modern yang menggabungkan filsafat dan urusan duniawi.

Pada tahun 1868 De Sanctis kembali ke kritik sastra.

Beberapa tahun kemudian ia menyelesaikan Storia della letteratura italiana (Sejarah Sastra Italia).

Ia menerima kursi sastra komparatif di Universitas Napoli pada tahun 1872, tetapi pada tahun 1877 ia melanjutkan karir politiknya sebagai penyelenggara partai oposisi liberal, wakil presiden Kamar Deputi, dan menteri instruksi publik.

De Sanctis tidak mengembangkan estetika sistematis atau filsafat politik.

Prinsip-prinsip kritiknya tersirat dalam esai-esainya.

Kebenaran sastra, bagi De Sanctis, diwujudkan dalam bentuk, tetapi hubungan sastra dengan kehidupan politik dan sosial adalah substansi maknanya dan sumber sejati keindahan formal.

Bentuk mengubah ide menjadi seni dan merupakan instrumen untuk mencapai kebenaran artistik; itu adalah seni itu sendiri.

Konten dan ide, untuk tujuan artistik, tanpa kebenaran.

Bentuk memberikan kebenaran, integritas artistik, kapasitas untuk memproyeksikan pengalaman atau ide sehingga membuatnya hidup secara subjektif bagi pengamat.

Itu berhasil ketika secara alami menyatu dengan konten dan tampaknya menyatu dengannya.

Bentuk yang sukses berasal dari visi konkret penyair saat ia merefleksikan pengalaman hidup bahasa dan bentuk zamannya.

Ikatan antara seniman dan citra langsungnya adalah sumber terdalam dari seni sejati.

Bahasa dan ide-ide seni muncul dari dan dibentuk oleh peristiwa-peristiwa sosial dan sejarah yang dengannya mereka bertindak dalam pikiran seniman.

De Sanctis berusaha, dengan memahami sejarah dan bahasa, untuk memahami karya seni seperti yang dikandung oleh sang seniman.

Sejarah, dan khususnya sejarah politik, menyediakan kerangka kerja di mana ide-ide diuji satu sama lain dan menemukan representasi konkret dalam bentuk artistik.

Kritik tradisional melihat keterampilan teknis sebagai esensi puisi, tetapi puisi terlibat dengan nilai-nilai moral, sejarah, dan tatanan sosial yang diungkapkan dan direfleksikan.

Komitmen filosofis penyair, suasana hati dan tujuan pribadinya, adalah rangsangan, bahan mentah dari mana sebuah karya seni yang teratur dibentuk.

Esensi seni adalah bentuk, tetapi bentuk yang isinya telah berlalu dan terpenuhi dengan sendirinya.

De Sanctis percaya bahwa penyair harus tenggelam dalam kehidupan komunitas nasionalnya.

Subjek dan objek seni adalah manusia.

Seniman harus mempelajari manusia, menasihatinya, menertawakannya, memahaminya.

Cara seniman menggambarkan kehidupan manusia memberi seni kebenarannya; kebenaran ini diperoleh dengan penguasaan bahasa zaman dan penyerapan kombinasi dan kemungkinan formal.

Meskipun seni diukur dengan kriteria estetika, sebagai fenomena sejarah ia tunduk pada pertimbangan sosial dan moral.

Oleh karena itu, De Sanctis dituntun dari kritik sastra ke sejarah sastra ke sejarah budaya Italia dan akhirnya ke hubungan dan utang budaya Italia dengan politik Italia.

Politik, menurut De Sanctis, merupakan cerminan dari serat moral suatu bangsa.

Kegiatan politik mencerminkan konteks budaya yang lebih luas dan memiliki tanggung jawab khusus terhadap budaya tersebut, melalui kekuatan untuk merangsang atau menekannya.

Politik adalah dialog nasional antara berbagai sektor kependudukan.

Kapasitas kelas-kelas rakyat untuk berpartisipasi dan menjaga organisme politik nasional, untuk melestarikan moralitasnya dalam menghadapi tugas-tugas nasib nasional, untuk menyerap gaya dan isi dari para pemimpin nasional masa lalu membekaskan gaya dan tujuan nasional pada perilaku politik.

Banyak dari esai politik De Sanctis adalah nasihat, ekspresi keprihatinan atas apatis dan hilangnya moralitas dalam kehidupan politik, serta upaya untuk mengekspresikan desakan batin Italia.

Bagi De Sanctis, moralitas dan budaya berhubungan erat.

Aktivitas politik moral menjalankan takdir Italia, yang ditandai oleh budaya sebelumnya untuk memulihkan kejayaan.

Politik suatu bangsa yang besar mencerminkan budayanya dan terus-menerus terbuka untuk pembaruan diri melalui partisipasi para pengemban budaya itu.

Jika mereka berhenti berpartisipasi dalam kegiatan politik bangsa, budaya rusak, dan politik menjadi tidak bermoral, politisi membual, dan rakyat apatis.