Biografi dan Pemikiran Filsafat Erasmus Darwin

Erasmus Darwin, seorang dokter Inggris, ilmuwan, dan penyair, adalah kakek dari Charles Darwin, yang pandangan evolusinya sebagian diantisipasi, dan dari Francis Galton.

Erasmus Darwin : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Seperti Charles, dia dididik di Cambridge, di mana dia mengambil gelar M.B. pada tahun 1755.

Selama lebih dari empat puluh tahun ia berlatih kedokteran di Lichfield dan Derby dan memperoleh reputasi luas untuk keterampilan, kekuatan intelektual, dan orisinalitas karakter.

Di antara teman-temannya adalah Jean-Jacques Rousseau, yang dia temui pada tahun 1766, dan Joseph Priestley.

Dia berkorespondensi dengan kedua pria itu.

Pada 1784 ia mendirikan Philosophical Society di Derby untuk merangsang minat pada ilmu pengetahuan.

Dia menulis banyak sekali dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Karya prosa utamanya adalah Zoonomia atau Hukum Kehidupan Organik (2 jilid, London, 1794–1796) dan Phytologia atau Filsafat Pertanian dan Berkebun (London, 1799).

Dua puisi panjang yang mewujudkan pandangannya tentang asal usul dan perkembangan kehidupan, The Botanic Garden (London, 1789) dan The Temple of Nature (London, 1803), tidak dianggap serius oleh orang-orang sezamannya, meskipun Darwin sendiri agak bangga dengan mereka.

Samuel Taylor Coleridge menyamakan puisi dengan “kabut yang kadang-kadang muncul di kaki Parnassus” dan menciptakan kata darwinizing untuk menggambarkan spekulasi biologis mereka.

Setelah kematiannya Erasmus Darwin dilupakan sampai minat pada ide-idenya dihidupkan kembali sebagai akibat dari ketenaran cucunya Charles.

Sebuah fitur penting dari karya Erasmus Darwin adalah hubungan yang dibangun antara teori evolusi awal dan kontroversi embriologis dari preformationist dan epigenesis.

Dalam “Of Generation”, Bab 39 Zoonomia, Darwin menentang doktrin bahwa setiap individu baru sudah “terbentuk sebelumnya” dalam skala kecil dalam sel reproduksi tempat ia berkembang.

Dia mempertahankan posisi epigenetik yang menurutnya individu baru berkembang dengan memanfaatkan bahan dari lingkungan untuk menghasilkan bagian-bagian baru.

Oleh karena itu, ada transformasi telur yang relatif tidak berdiferensiasi menjadi organisme kompleks.

Dari posisi ini hanyalah langkah singkat menuju pandangan bahwa kehidupan secara umum telah berevolusi dengan transformasi serupa.

Darwin sebenarnya mengambil langkah ini tetapi tidak memberikan pembenaran yang sistematis tentangnya.

Tulisan-tulisannya adalah campuran aneh dari fakta yang diamati, penilaian ilmiah yang bijaksana, dan spekulasi yang berlebihan, semua dirancang untuk mendukung kesimpulan bahwa makhluk hidup, berbeda satu sama lain seperti sekarang, berasal dari satu “filamen utama” yang ada sejak lama.

Selama berabad-abad organisme telah berubah untuk memenuhi kondisi kehidupan yang berubah.

Hasilnya adalah penyempurnaan terus menerus dari kapasitas mereka.

“Gagasan tentang pembentukan dan peningkatan bertahap dunia hewan ini sesuai dengan pengamatan beberapa filsuf modern” (Zoonomia, Vol.I).

Sebuah evolusi kehidupan tidak diragukan lagi telah terjadi.

Di antara item bukti yang dikemukakan untuk mendukung pendapat ini adalah beberapa yang mengantisipasi hal-hal yang kemudian diwujudkan dalam The Origin of Species.

Dengan demikian, Erasmus Darwin memberi perhatian pada fenomena seperti metamorfosis berudu menjadi katak, perubahan yang dihasilkan oleh pengembangbiakan hewan domestik, adaptasi khusus terhadap kondisi iklim, dan, di atas segalanya, “kesatuan rencana yang esensial di semua hewan berdarah panas .” Hal-hal ini mengharuskan kita untuk percaya bahwa semua organisme telah diturunkan dari “satu filamen hidup”.

Tertanam dalam karya Darwin adalah dasar-dasar teori tentang penyebab evolusi.

Apa yang dia katakan menandakan teori yang lebih lengkap dari Chevalier de Lamarck.

Rangsangan lingkungan bertindak pada organisme yang diberkahi dengan kekuatan unik “iritabilitas atau sensibilitas.” Organisme merespon sesuai dengan keinginan, keinginan, dan ketidaksukaan mereka.

Dengan demikian, karakteristik tubuh yang diperlukan untuk memenuhi tuntutan organisme diproduksi.

Karakteristik ini diwarisi oleh beberapa anggota generasi berikutnya dan mendukung mereka dalam perjuangan untuk eksistensi, yang digambarkan dalam istilah seram oleh Darwin dalam The Temple of Nature.

Fakta bahwa tubuh manusia memiliki jejak evolusinya dari bentuk kehidupan yang lebih rendah dan bahwa Bumi itu sendiri tampaknya muncul secara bertahap melalui proses alam, sama sekali tidak membuat Darwin meragukan keberadaan “Arsitek Agung” alam semesta.

Deismenya yang kokoh dan puas memungkinkan dia untuk menganggap Tuhan hanya sebagai “Penyebab Pertama yang Agung,” yang memasukkan roh dan kehidupan ke dalam filamen utama dan memberinya potensi untuk berkembang.

“Seluruh alam dapat dianggap terdiri dari dua esensi atau zat, salah satunya dapat disebut roh dan materi lainnya” (Zoonomia, Vol.I, Bagian 1).”Seluruh alam” dirancang oleh Arsitek Agung.

Memang, Tuhan “telah melakukan pekerjaan tangan-Nya secara tak terbatas, tetapi pada saat yang sama telah menandai kemiripan tertentu pada ciri-ciri alam, yang menunjukkan kepada kita, bahwa keseluruhan adalah satu keluarga dari satu orang tua.” Pandangan Darwin menandai berakhirnya era spekulasi romantis tentang sejarah alam dan maju ke era pengamatan sistematis dan generalisasi.

Namun, dia tidak berhasil merumuskan prinsip yang bertahan lama.

Mungkin pencapaian utamanya adalah memperoleh karakteristik keingintahuan ilmiah, kemandirian pikiran, dan kekuatan intelektual yang diturunkan kepada keturunannya.