Biografi dan Pemikiran Filsafat Dante Alighieri

Dante Alighieri, penulis Divine Comedy, lahir di Florence dari keluarga kelas menengah dengan beberapa pretensi bangsawan.

Kemungkinan dia sering mengunjungi sekolah gereja, dan dia mungkin menghabiskan satu tahun di Universitas Bologna.

Dante Alighieri : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia bertempur dalam pertempuran Campaldino (1289) dan beberapa tahun kemudian menikahi Gemma Donati, dengan siapa dia memiliki setidaknya tiga anak.

Dia mengambil bagian dalam pemerintahan kota asalnya, melayani di berbagai dewan kota (1295–1297, 1301), seperti sebelumnya (1300), dan sebagai duta besar untuk San Gimignano (1Mei 1300) dan kemudian ke Roma (Oktober 1301), di mana misinya adalah bernegosiasi dengan paus untuk mewujudkan perdamaian yang adil antara faksi-faksi Guelph Putih dan Guelph Hitam yang bertikai.

Dibantu oleh intervensi Charles dari Valois, orang kulit hitam mengambil alih kota dan Dante, seorang kulit putih, pergi ke pengasingan.

Dia mengembara dari istana ke istana Italia abad pertengahan, dengan persinggahan yang sangat lama di Verona dan di Ravenna, tempat dia menghabiskan tiga tahun terakhir hidupnya.

Dia tampaknya telah melayani patronnya sebagai penasihat dan kadang-kadang secara khusus sebagai duta besar; setelah sebuah kedutaan ke Venesia atas nama Guido da Polenta, Penguasa Ravenna, penyair itu meninggal.

Karena pilihannya, Dante mungkin telah mengabdikan dirinya pada kehidupan politik: keadaan membuatnya kehilangan kesempatan ini dan memaksanya untuk memberikan hadiah besarnya pada layanan surat; mahakaryanya, Divine Comedy, umumnya dianggap sebagai pencapaian puitis tertinggi dari tradisi Barat dan telah meyakinkan ketenarannya.

Vita Nuova-nya adalah kisah cinta idealisnya untuk Beatrice, mungkin dari keluarga Portinari, yang menikah dengan Simone de’ Bardi dan meninggal pada 1290.

Convivio, yang disusun setelah penulis pergi ke pengasingan, adalah karya didaktik; kefasihan De vulgari adalah tonggak sejarah dalam sejarah linguistik, menjadi studi serius pertama tentang bahasa vernakular; dan De monarki adalah kendaraan untuk ekspresi Dante tentang teori politiknya.

Sajaknya juga harus disebutkan, kumpulan syair dari berbagai jenis—beberapa murni liris, beberapa moralistik, dan beberapa, bisa dikatakan, filosofis.

Sejauh mana Dante dapat dianggap sebagai filsuf tergantung pada definisi seseorang tentang istilah tersebut.

Richard McKeon tidak menganggapnya “dengan ujian yang sangat penting sehingga, terlepas dari doktrin filosofis yang memenuhi puisinya, para sarjana tidak dapat menyetujui tentang apa sikapnya terhadap para filsuf yang dia gunakan.” Tetapi ini untuk membuat kategori filsuf yang sangat khusus.

Pernyataan terbaik dari sikap Dante ditemukan di awal Convivio (Perjamuan), di mana ia mewakili dirinya bukan sebagai salah satu (cendekiawan dan filsuf) besar yang benar-benar duduk di meja perjamuan melainkan sebagai orang yang, duduk di kaki mereka., memberikan kepada orang lain remah-remah yang bisa dia ambil.

Ini akan membuatnya di satu sisi setidaknya seorang mahasiswa filsafat yang bersemangat dan di sisi lain apa yang sekarang kita sebut sebagai seorang yang mempopulerkan, jika istilah itu dapat digunakan tanpa meremehkan.

Dan dalam bidang besar filsafat, minat utamanya adalah etika dan politik.

Mari kita akui bahwa dalam bidang spekulasi murni, pikirannya lebih waspada dan ingin tahu daripada orisinal.

Seperti orang-orang sezamannya, dia sebagian besar konten untuk mengikuti Aristoteles seperti yang ditafsirkan oleh Thomas Aquinas, dengan bantuan apa yang dia anggap sebagai “Platonis” di mana itu cocok untuknya.

Penggunaan otoritasnya, statusnya sebagai penyair, dan pengaruhnya, yang masih bertahan, membuatnya bermanfaat untuk mempelajari postur filosofisnya secara rinci.

VITA NUOVA dan CONVIVIO

Jika dorongan untuk mencari kebenaran abadi, universal permanen, dan keteraturan dalam segala hal adalah atribut yang tepat dari seorang filsuf, seperti yang terlihat, maka klaim Dante atas gelar yang disayangi itu masuk akal.

Mungkin karya pertamanya, Vita Nuova, adalah contoh paling dramatis dari hal ini justru karena, secara paradoks, ini sama sekali bukan karya filosofis.

Ini adalah kisah cinta yang bersifat intim dan pribadi, tampaknya didasarkan pada fakta sejarah tetapi mengambil suasana perumpamaan spiritual; sumber langsungnya tidak dalam karya filsafat tetapi dalam kultus cinta Abad Pertengahan.

Namun konstruksi dan aparatur mengkhianati niat disiplin; prosa dan puisi berbaur dalam pola arsitektur yang ketat; dan setiap puisi diikuti dengan analisis yang disusun dalam tradisi Skolastik.

Penyimpangan pada sifat personifikasi dan makna istilah-istilah tertentu adalah bukti dari apa yang bisa disebut dengan cara filosofis.

Beatrice sendiri dalam perjalanan narasi konfesional menjadi sesuatu yang sangat dekat dengan konsep teologis dan dengan demikian menjadi kuasi-filosofis.

Namun, Convivio-lah yang paling “filosofis” dari kanon Dante.

Itu diilhami, penulis memberi tahu kita, dengan membaca Cicero dan Boethius, dan Dante sebenarnya tampaknya melihat dirinya memiliki banyak kesamaan dengan yang terakhir, juga korban ketidakadilan politik, dan beralih ke sumber yang sama untuk penghiburan.

Ini adalah Patut juga diperhatikan bahwa Dante, seperti Boethius, berusaha—secara sadar, salah satu tersangka—untuk membebaskan filsafat dari keterjeratannya dengan teologi Kristen.

Definisi filsafatnya dalam traktat ketiga kembali ke Pythagoras, dan dalam Buku IV, dalam rangka menyebutkan nilai-nilai kebajikan yang sesuai dengan usia manusia yang berurutan, ia beralih ke pagan (seperti Aeneas dan, sangat mencolok, Cato), untuk mencontohkan kebajikan seperti itu.

Yang paling mengejutkan adalah pidatonya: “Dan manusia duniawi apa yang lebih layak daripada Cato untuk menandakan Tuhan? Benar-benar tidak ada.

” Sikap terhadap “kafir yang ideal” seperti itu mendramatisasi eksposisi terkenal penulis tentang dua ucapan bahagia (II, 4): satu dalam spekulasi dan kontemplasi, yang lain dalam perilaku yang tepat dari kehidupan aktif; yang pertama “lebih tinggi” daripada yang terakhir, yang, bagaimanapun, jelas bukan “bawahan”: “Ini adalah ciri khas Dante,” kata tienne Gilson, “untuk mendasarkan otonomi tatanan yang lebih rendah pada inferioritasnya.” Dalam hubungan ini rencana Convivio (jika bisa disebut rencana, karena, tidak seperti kebanyakan karya Dante, buku itu tampaknya tumbuh dengan sendirinya) sangat mengungkapkan konsep penulis tentang kegunaan, jika bukan sifatnya, dari filsafat.

Traktat pertama sangat pribadi, menyatakan bahwa asal usul minatnya adalah kebutuhannya akan penghiburan di pengasingannya dan perasaannya bahwa “citra”-nya di Italia agak terpengaruh oleh potret muda dan berapi-api yang muncul dari halaman-halaman Vita Nuova.

Dalam traktat kedua dia mengakui bahwa sebenarnya filsafat, “putri paling cantik dan paling mulia di alam semesta,” adalah wanita baru yang telah menggantikan Beatrice di hatinya.

Dalam traktat ketiga ia membahas arti filsafat, yang ia temukan untuk menandakan “cinta dan semangat untuk kebijaksanaan,” menambahkan bahwa filsafat memiliki “sebagai pemahaman subjeknya dan sebagai bentuknya cinta yang hampir ilahi dari hal yang dipahami.

” Agaknya “pemahaman” dapat diterapkan pada berbagai bidang studi yang telah disebutkan Dante dalam traktat kedua, yang menyusun korelasi cerdik antara sains dan surga sistem Ptolemeus.

Dari cabang-cabang ini yang tertinggi untuk teolog abad pertengahan (teologi itu sendiri ada di empyrean, di luar kosmos fisik) adalah metafisika, tetapi penting bahwa Dante mengurungnya dengan fisika di surga berbintang dan menempatkan etika di bidang fisik paling tinggi, primum mobile, moralitas menjadi “ilmu yang menempatkan kita dengan tepat untuk ilmu-ilmu lain” bahkan ketika surga kristal menggerakkan semua bidang lainnya.

Faktanya, bagian terbesar dari karya tersebut, risalah keempat, diberikan pada studi tentang bangsawan sejati, sumbernya dan efeknya.

Dante menemukan keunggulan manusia ini bukan “kekayaan yang diwariskan dan perilaku yang baik” Aristotelian, tetapi lebih merupakan anugerah yang diberikan Tuhan, yang sifatnya nyata dalam buahnya.

Buah-buahan, yang disebutkan dalam urutan kronologis, semuanya memiliki sifat yang layak disebut kebajikan sosial.

Cita-cita Dante bukanlah mistik atau visioner, tetapi, dalam arti istilah yang terbaik, seorang pria dunia, hidup dalam komunitas dan melayaninya dengan kemampuan terbaiknya — tentu saja konsep Aristotelian.

Hanya pada tahap “kebobrokan” Dante mengatakan bahwa pikiran orang baik harus beralih ke Tuhan dan kehidupan setelah kematian, dan bahkan bagian ini, yang indah, memiliki nada yang lebih pagan daripada Kristen.

Patut dicatat bahwa semua pria yang dipilih untuk memberikan contoh kebajikan yang sesuai adalah pria yang bertindak, dalam banyak kasus kafir tetapi juga termasuk karakter ambigu seperti Lancelot dan Guido da Montefeltro, condottiere.

Jadi Convivio, didedikasikan untuk pemuliaan filsafat, berakhir dengan menjadi aturan hidup yang baik, berpikiran tinggi, tentu saja, tetapi juga praktis.

Yang perlu diperhatikan juga adalah ekskursus yang agak panjang dari Buku IV (Bab 4-5) yang disisipkan untuk membenarkan Kekaisaran Romawi.

Dante menemukan korespondensi sejarah antara kekaisaran dan gereja, menegaskan bahwa Kristus memilih untuk datang ke Bumi pada saat dunia paling baik diatur dan damai (yaitu, di bawah Augustus), dan diakhiri dengan panegyric ke Roma.

Ini lebih menarik karena beberapa datanya dapat dilacak ke St Agustinus, yang pandangannya tentang kekaisaran Roma sangat berlawanan.

De Monarchia

De monarchia, mengembangkan sikap laten dan tentatif dari Convivio, mungkin mengandung kontribusi paling orisinal Dante terhadap pemikiran filosofis.

Ditulis, sepertinya, baik selama atau segera setelah Henry VII dari Luksemburg turun ke Italia (c.1313), itu adalah pembelaan yang fasih dari tujuan kekaisaran atau, lebih tepatnya, prinsip.

Karya ini dibagi menjadi tiga bagian: di bagian pertama Dante menunjukkan perlunya aturan satu raja dalam urusan duniawi; di bagian kedua ia berpendapat bahwa karena alasan historis raja seperti itu harus menjadi kaisar Romawi; dan yang ketiga dia membela tesis bahwa kaisar, meskipun dia berhutang hormat kepada paus, tidak boleh tunduk pada paus dalam hal-hal temporal.

Ini adalah buku pertama yang paling menarik kepada murid Dante sang filsuf.

Secara singkat, argumen utama adalah bahwa perdamaian adalah kebutuhan jika umat manusia ingin mengaktualisasikan potensi kecerdasannya pada derajat yang tertinggi; dan tidak ada jaminan perdamaian, persaingan nasional seperti adanya dan keserakahan sekuat itu, kecuali dunia diatur oleh satu pangeran, tertinggi di atas semua bangsa dan melampaui godaan cupiditas.

Dalam rangka mendefinisikan potensi kecerdasan kolektif, Dante menyebut nama Averroes, sehingga membuka dirinya untuk tuduhan bid’ah (dan memang De monarki dibakar dan tetap berada di Indeks selama bertahun-tahun).

Gilson, bagaimanapun, telah dengan baik menyatakan bahwa potensi kecerdasan kolektif umat manusia seperti yang dikandung oleh Dante bukanlah “makhluk,” seperti “kemungkinan kecerdasan” (atau semacam jiwa) Averroes, melainkan “komunitas.” Memang, dalam argumennya dalam buku pertama Dante mengikuti penalaran Thomistik, tetapi tidak seperti Thomas, yang tidak pernah menyebutkan kata kaisar, ia menerapkannya untuk tujuan sekuler.

Mengakui keunggulan kontemplasi atas tindakan dan, dengan kesimpulan, spiritual atas duniawi, ia tetap menekankan pentingnya mesin yang diperlukan untuk menyempurnakan pemenuhan anugerah yang tepat manusia dalam kehidupan aktif dan kebahagiaannya di dunia ini.

Demikian juga pada akhirnya dia dengan mudah mengakui bahwa kaisar berhutang rasa hormat kepada paus dari seorang adik laki-laki, tetapi sementara dengan demikian menunjukkan bahwa kehidupan spiritual lebih unggul, dia tampaknya juga menyiratkan bahwa itu terpisah dan mandiri; baik paus maupun kaisar, dalam teorinya, memperoleh otoritas mereka langsung dari Tuhan.

Hasilnya sebenarnya adalah semacam aspek politik dari kebenaran ganda Averroistik, seperti yang dengan cepat ditunjukkan oleh para kritikus kontemporer.

Gilson, untuk siapa Dante bukan Averroist, bagaimanapun memuji dia karena melihat dengan jelas “bahwa seseorang tidak dapat sepenuhnya menarik dunia temporal dari yurisdiksi dunia spiritual tanpa sepenuhnya menarik filsafat dari yurisdiksi teologi” dan menambahkan bahwa persepsi Dante tentang fakta ini memberi dia “posisi utama dalam sejarah filsafat politik abad pertengahan.” Dalam pengertian ini dan dengan karakteristik tujuan praktis dari Dante, De monarki menegaskan kembali tesis yang mendasari Convivio.

Komedi Ilahi

Telah dikemukakan oleh beberapa kritikus bahwa Komedi Ilahi pada dasarnya adalah penolakan terhadap Convivio dan De monarki yang sekuler dan independen dan merupakan bukti dari semacam “Perubahan” penyair, yang dihasilkan baik dari beberapa krisis batin atau dari keputusasaannya atas kekalahan Henry VII.

Mungkin jika kita mengatakan bahwa dalam Komedi substansi dari karya-karya sebelumnya digunakan sebagai persiapan untuk visi, dasar untuk suprastruktur mistik daripada sebagai finalitas itu sendiri, kita dapat berbicara tentang “pertobatan”, tetapi tidak, dalam arti sebenarnya pendapat penulis ini, jika kata tersebut mengandung saran penolakan.

Memang benar bahwa unsur renungan itu baru dan penting: syafaat Perawan Maria memungkinkan penyair melakukan perjalanan supernatural dan menikmati penglihatan yang memahkotainya.

Penglihatan itu sendiri bersifat mistis, mungkin dikagumi dalam Vita nuova tetapi sama sekali tidak ada dalam karya-karya “filosofis”.

Kekhawatiran dengan hal-hal yang murni teologis—Inkarnasi, takdir, keadilan ilahi, dan sejenisnya sebagian besar dalam Komedi, yang juga berisi (dalam Paradiso XI) contoh yang sangat menarik dari postur contemptus mundi, sebaliknya sangat tidak seperti karakteristik Dante.

Penyair juga sangat berhati-hati untuk menunjukkan kesalahan kepercayaan pada oversoul Averroistik (Purgatorio XXV).

Unsur-unsur seperti itu telah menyebabkan diskusi tentang Agustinianisme Dante sebagai lawan dari Thomismenya.

(TK Swing berpendapat bahwa dalam manipulasinya terhadap doktrin-doktrin ini “Dante adalah orang pertama yang mencapai penjelasan yang konsisten tentang takdir teleologis jiwa Kristen melalui skema metafisik.”) Memang benar bahwa kehadiran St.Bernard sebagai Dante yang terakhir panduan dan, seolah-olah, sponsor untuk visi utamanya, memberikan penekanan dramatis pada aliran Neoplatonic atau Augustinian.

Tetapi jika penggantian pengangkatan untuk alasan mewakili kemenangan Agustinus atas Thomas, itu juga membawa kita melampaui batas-batas filsafat dan mungkin keluar dari bidang perhatian kita yang tepat di sini.

Kami masih dapat menegaskan, di hadapan semua elemen seperti yang disebutkan, bahwa Komedi, dalam maksud penulis, terutama merupakan eksposisi etika; surat kepada Can Grande secara khusus mendefinisikannya sebagai subjeknya “manusia, bertanggung jawab atas hadiah atau hukuman Keadilan, sesuai dengan kebebasan kehendak yang layak atau tidak layak dia dapatkan.” Dan di area ini kerangka acuannya, seperti di Convivio, Aristotelian, dan Thomistik—bukan tanpa beberapa sallies asli Dante sendiri.

Kehadiran dalam Paradiso Latin Averroist Siger of Brabant, misalnya, dapat dimaknai sebagai penegasan otonomi dan martabat “ilmu profan kontemporer” (Pierre Mandonnet) dari filsafat Aristotelian.

Tetapi dari sudut pandang penyelidikan etis, Neraka adalah bagian yang paling menarik dari pekerjaan itu, karena di sini, tidak berurusan dengan jalan keselamatan, yang tidak mungkin lagi bagi yang terkutuk, atau dengan doktrin-doktrin pamungkas, yang hanya menarik bagi mereka.

Orang Suci

Dante dalam arti bebas merumuskan kode moralitasnya sendiri.

Jelas dimasukkannya orang-orang kafir dan non-Kristen di neraka menunjukkan niatnya untuk menetapkan kode perilaku untuk semua orang; neraka nya nonsektarian, secara umum.

Divisi utamanya tentang inkontinensia, kekerasan, dan penipuan secara cerdik dikerjakan dari kombinasi Aristoteles, Cicero, dan Thomas; menarik juga adalah ciptaannya dari “ruang depan” untuk roh-roh suam-suam kuku dan orang-orangnya yang limbo dengan jiwa-jiwa pagan yang saleh.

Dante yang “bertobat” juga tidak mengabaikan penghargaannya atas ucapan bahagia yang kedua; tidak hanya orang-orang kafir dalam limbo menikmati keabadian yang cukup nyaman tetapi Cato, yang sangat dihormati di Convivio, muncul kembali sebagai penjaga api penyucian, di mana ia melambangkan kehendak bebas; dan, yang paling mengejutkan, di surga Yupiter, Trojan Ripheus ditampilkan sebagai contoh “baptisan keinginan” yang akan memungkinkan orang baik, yang sama sekali tidak mengetahui pesan Musa atau Kristen, untuk memenangkan keselamatan.

Yang pasti, ini jarang terjadi dan tidak berhasil menyelamatkan Vergil atau Aristoteles, tetapi di sisi lain keselamatan dalam istilah Kristen juga pada akhirnya adalah masalah anugerah yang telah ditentukan sebelumnya: tanpa menjadi tidak ortodoks, Dante, dalam contoh Ripheus, telah mengungkapkan karyanya keprihatinan yang mendalam untuk keadilan tertinggi.

Memang, analisis dosa di Neraka, seperti yang telah ditunjukkan Kenelm Foster, berasal dari konsepsi keadilan dan mengandaikan masyarakat.

Jiwa-jiwa di Neraka telah “melukai” orang lain, telah merusak tatanan sosial dalam satu atau lain cara; bahkan para bidat tampaknya ada di sana karena mereka telah menyesatkan pengikut mereka daripada karena kesombongan mereka yang arogan (dosa yang tidak secara khusus diklasifikasikan dalam Neraka).

Kami juga dapat berkomentar bahwa perhatian Dante terhadap kehidupan yang baik di Bumi tidak meninggalkannya: Teori dua “matahari” yang diperlukan untuk penerangan yang tepat bagi umat manusia muncul kembali di Api Penyucian; kaisar dimuliakan (kursi yang dipesan menunggu Henry VII di mawar surgawi); dan ramalan kabalistik tertentu menunjukkan harapan Dante untuk dux yang akan memimpin dunia temporal kembali ke ketertiban dan kewarasan.

“Komedi Ilahi sama politisnya dengan puisi religius,” kata A.

Passerin d’Entrèves, dan tentu saja dalam karya klimaks itu baik politik maupun agama terlihat sub specie philosophiae.

Jika Dante bukan seorang filsuf sejati, dia pasti seorang amatir yang luar biasa.