Daftar Isi

Daniel Clement Dennett memperoleh gelar pertamanya di Harvard, di mana, seperti yang dia ceritakan dalam Brainchildren (1998), dia dengan gigih menentang filsuf Amerika paling berpengaruh di abad kedua puluh, Willard van Orman Quine.

Daniel Clement Dennett : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia kemudian melakukan D.Phil. di Oxford dalam waktu singkat dua tahun di bawah Gilbert Ryle, filsuf Oxford paling berpengaruh pada masanya, selesai pada tahun 1966.

Buku pertamanya adalah Content and Consciousness (1969).

Dua kata ini, konten dan kesadaran, merangkum sebagian besar misi Dennett.

Isi mengacu pada isi pikiran—semua keyakinan, keinginan, nilai, emosi, harapan, harapan, ingatan, dan sebagainya yang membentuk pikiran.

Kesadaran mengacu, tentu saja, pada kesadaran.

Dalam pandangan Dennett, urutan yang benar untuk memeriksa topik-topik ini adalah konten terlebih dahulu dan kemudian kesadaran.

Proyek sentral Dennett sudah jelas dalam buku ini, proyek “menaturalisasi pikiran.” Ini adalah proyek untuk menunjukkan bahwa pikiran dan kesadaran hanyalah aspek otak dan perilaku, sama terbukanya untuk diselidiki oleh psikologi kognitif dan ilmu saraf seperti halnya aspek kognisi lainnya.

Dia tidak pernah melepaskan komitmen ini.

Konten

Buku Dennett berikutnya adalah kumpulan esai, Brainstorms, yang ditulis selama tahun 1970-an.

Karya ini membantu meluncurkan perusahaan penerbitan yang unik, Bradford Books.

Didirikan oleh Harry dan Betty Stanton dan kemudian diserap oleh MIT Press, lencana Bradford telah menjadi salah satu koleksi buku terpenting dalam filsafat pikiran dan ilmu kognitif dalam bahasa Inggris.

Brainstorm dimulai dengan artikulasi penuh pertama dari pendekatan khas Dennett terhadap konten mental, pendekatan yang dia sebut sebagai sikap yang disengaja.

Menurut Dennett, kita dapat mendekati sesuatu untuk menjelaskannya dari tiga sikap: sikap fisik, sikap desain, dan sikap disengaja.

Masing-masing memiliki kelebihan dan biayanya sendiri, tetapi tidak ada yang menggambarkan realitas dari satu perspektif yang benar.

Setelah mengedit, dengan Douglas Hofstadter, koleksi karya orang lain yang menarik dalam pikiran, The Mind’s I (1981), Dennett selanjutnya beralih ke pengambilan keputusan dan tanggung jawab dalam sebuah buku kecil yang istimewa berjudul Elbow Room: The Varieties of Free Will Worth Wanting ( 1984).

Buku itu mulai hidup sebagai John Locke Lectures di Oxford dan mendukung kompatibilitas cepat antara keputusan yang ditentukan secara kausal dan keputusan yang bebas dengan cara apa pun yang “layak diinginkan.” Menariknya, dia kembali ke topik kehendak bebas hampir dua puluh tahun kemudian di Freedom Evolves (2003).

Tahun 1987 melihat koleksi besar kedua makalah tentang konten, The Intentional Stance.

Makalah dalam koleksi ini mungkin adalah makalah paling berpengaruh yang pernah ditulis Dennett.

Menjelang akhir koleksinya, ada dua makalah tentang teori evolusi, sebuah topik yang menjadi pemikirannya di tahun 1990-an.

Karya Dennett tentang konten mental telah membawanya ke pertanyaan tentang topik-topik seperti konten buatan (AI [kecerdasan buatan]), evolusi konten, hubungan konten dengan lingkungan dan otak (sains saraf), konten non-manusia (etologi kognitif), sifat penjelasan dalam psikologi dan sains secara umum, bagaimana konten direpresentasikan dan gaya yang berbeda dari representasi mental, hubungan representasi ke otak, dan bagaimana kita menganggap konten mental untuk diri kita sendiri dan orang lain.

Kesadaran

Pada titik ini Dennett beralih ke kesadaran, dan sebuah buku besar, Kesadaran Dijelaskan (1991), pun terjadi.

Untuk pertama kalinya, Dennett menulis sebuah buku yang sengaja ditujukan untuk khalayak luas (bukan yang terakhir).

Dennett meletakkan metode untuk mempelajari kesadaran, membangun model kesadaran sebagai sistem kognitif, dan membahas sifat introspeksi (kesadaran yang kita miliki tentang diri kita sendiri dan keadaan mental kita sendiri).

Dia mempertimbangkan bagaimana kesadaran berevolusi, patologi kesadaran seperti gangguan identitas disosiatif (sebelumnya gangguan kepribadian ganda), apakah ada perbedaan nyata antara bagaimana keadaan mental berfungsi dalam diri kita dan bagaimana rasanya bagi kita (apa yang oleh para filsuf disebut qualia atau kualitas perasaan) , apa diri itu, implementasi saraf kesadaran, dan seterusnya—hampir setiap masalah yang berkaitan dengan kesadaran.

Buku ini memiliki dua target utama.

Salah satunya adalah gambaran keadaan sadar yang diterima tradisi dari Descartes.

Ini adalah gagasan bahwa ada sesuatu pada keadaan sadar, beberapa kualitas yang dirasakan, yang tidak salah lagi jelas dan jelas berbeda dari apa pun di dunia.

Yang lainnya adalah apa yang disebut Dennett teater Cartesian, gagasan bahwa sistem sadar adalah semacam layar di mana keadaan sadar bermain sebelum homunculus kecil duduk di tengah teater.

Untuk menggantikan gambar Cartesian di kedua bagiannya, Dennett mengusulkan apa yang dia sebut sebagai Multiple Drafts Model (MDM) kesadaran.

MDM memperlakukan kesadaran sebagai semacam konten mental, hampir seperti masalah pemrograman.

Dennett selanjutnya menulis buku yang lebih pendek menyatukan dua sisi karyanya: Kinds of Minds (1996).

Kemudian dia beralih ke tugas yang telah menunggunya untuk waktu yang lama: teori evolusi.

Ide Berbahaya Darwin (1995) juga diterbitkan sebagai buku perdagangan dan juga menikmati kesuksesan fenomenal.

Di sini Dennett berargumentasi untuk dua klaim utama: (1) Teori evolusi Darwin adalah “asam universal” yang melarutkan segala macam “skyhooks” intelektual dan alat peraga pseudoscientific lainnya yang diimpikan oleh para filsuf (dan bukan hanya filsuf) untuk mencoba menambalnya teori tanpa harapan; (2) namun bertentangan dengan mereka yang melihat Darwin sebagai perusak semua moralitas, teori evolusi membiarkan satu pendekatan yang sangat memuaskan terhadap moralitas dan filsafat politik tidak tersentuh: liberalisme barat tradisional.

Di antara klaim paling penting yang diperkenalkan dalam buku ini adalah bahwa bahasalah yang memungkinkan kita memiliki jenis pikiran kita sendiri, semacam pikiran yang, dengan mampu bekerja sama dengan pikiran lain dan mencatat hasil kerja sama untuk orang lain.

membangun, dapat mengetahui fisika alam semesta, menemukan obat untuk penyakit serius, membangun teleskop Hubble dan terowongan Channel, dan sebagainya.

Buku tersebut memicu perdebatan sengit dengan Steven Jay Gould dan yang lainnya di New York Review of Books pada tahun 1997.

Gould bersikeras bahwa Dennett telah mendukung posisi ultraadaptionist, menetapkan perubahan spesies pada seleksi alam (seleksi berdasarkan kelangsungan hidup dan kebugaran reproduksi).) di hampir semua sumber perubahan lain dari waktu ke waktu, seperti perubahan cuaca yang dahsyat, habisnya habitat.

Terlepas dari panasnya perdebatan yang dihasilkan (dan beberapa bahasa yang sangat tidak kolegial), dengan berlalunya waktu sekarang tampak jelas bahwa unsur-unsur kesepakatan di antara mereka berdua jauh lebih besar daripada unsur-unsur ketidaksepakatan.

Pada akhir 1990-an, Dennett menerbitkan kumpulan esai lainnya, Brainchildren (1998), yang sangat beragam, sebagian besar tentang kesadaran dan kecerdasan buatan.

Buku terbarunya adalah Freedom Evolves (2003).

Dia sedang mengerjakan sebuah buku tentang agama.

Ada banyak sisi dari kontribusi Dennett, tetapi salah satu yang paling penting adalah caranya menantang ortodoksi.

Dia ahli dalam menunjukkan apa yang salah dengan sudut pandang yang tidak dia setujui.

Salah satu tekniknya yang paling khas adalah mengejar ide-ide yang nyaman dengan apa yang dia sebut pompa intuisi.

Berikut ini adalah contoh kasus Pak Chase dan Pak Sanborn: Pak Chase dan Pak Sanborn sama-sama suka kopi tertentu.

Baru-baru ini ia telah kehilangan daya tariknya. Alasan yang mereka berikan tampaknya sangat berbeda. Chase: “Rasa kopinya tidak berubah, tapi aku tidak terlalu suka rasa itu sekarang.” Sanborn: “Tidak, tidak, kamu salah besar. Saya masih ingin rasa itu sama seperti sebelumnya. Masalahnya adalah kopinya tidak terasa seperti itu lagi.” (direkonstruksi dari Dennett 1988, hal.50) Target Dennett adalah gagasan bahwa selalu ada perbedaan yang jelas antara keadaan sadar, dalam hal ini bagaimana sesuatu terasa bagi kita, dan bagaimana kita bereaksi terhadapnya.

Ketika kita membaca tentang Mr.Chase dan Mr.Sanborn, kita seharusnya berkata pada diri sendiri, “Hmmm, mungkin perbedaannya tidak begitu jelas” Seseorang kemudian dimaksudkan untuk melihat bahwa keraguan serupa muncul di mana-mana.

Seorang pelaut laut lepas yang ahli dan pianis dan penyanyi paduan suara yang ulung, Dennett masih jauh dari pensiun.

Selain kepenulisan bukunya yang produktif, Dennett telah menulis rata-rata sepuluh makalah per tahun selama tiga puluh lima tahun.

Dia telah mengajar di Universitas Tufts selama lebih dari tiga puluh tahun.