Biografi dan Pemikiran Filsafat Damascius

Damascius adalah seorang filsuf neoplatonik dan kepala terakhir Akademi di Athena.

Ia lahir sekitar tahun 462 M di Damaskus dan belajar di Aleksandria dan Athena.

Damascius : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tahun 515 ia menjadi kepala Akademi, yang, melalui reformasi dan pengajarannya, akan mengalami perkembangan terakhir.

Setelah penutupan Akademi oleh Kaisar Justianus pada tahun 529, Damascius dan enam rekannya pergi ke pengasingan di istana Raja Chosroes di Persia.

Mereka kembali pada tahun 532, setelah diberi kebebasan untuk melanjutkan karya filosofis mereka.

Damascius meninggal di Suriah beberapa waktu setelah tahun 538.

Tulisannya termasuk “Kehidupan Isidorus” (Isidore adalah guru dan pendahulunya), di mana ia menawarkan wawasan istimewa dalam sejarah sekolah Platonisme pagan pada abad kelima M; dan komentar-komentar tentang Plato (yang dipertahankan adalah yang ada di Parmenides, Philebus, dan Phedo).

Dia, bagaimanapun, terutama dikenal karena risalahnya “Pada Prinsip Pertama” (De principiis), sebuah spekulasi filosofis yang cerdik tentang penyebab pertama dari segala sesuatu.

Damascius tidak memiliki ambisi untuk mengembangkan sistem metafisik yang lebih baik dari para pendahulunya.

Pemikirannya sendiri terutama bersifat aporetik: Dia mengajukan pertanyaan kritis di pinggiran doktrin prinsip-prinsip, seperti yang telah dikembangkan dalam tradisi neoplatonik, dan menghadapi doktrin dengan segala macam kesulitan.

Ketika dia mencari solusi—dan dalam banyak masalah dia bisa menjadi orisinal (misalnya, doktrinnya tepat waktu)—dia sekali lagi mengajukan solusi itu ke dalam pertanyaan dengan aporia (atau keraguan) baru.

Karya Damascius dalam banyak hal merupakan analisis kritis terhadap posisi Proclus, yang, dalam pandangannya, terlalu sibuk dengan koherensi logis dan pembangunan sistem.

Dia mengajukan pertanyaan tentang Yang Esa dan multiplisitas, tentang prosesi dan kembali, tentang tiga serangkai prinsip, dan tentang konsep-konsep seperti kekuasaan—bukan untuk mendiskreditkan semua wacana filosofis secara skeptis, tetapi untuk memperjelas apa yang tidak memadai dalam rumusan para pendahulunya.

Aporia yang paling mendasar dibahas di awal risalah: Apakah prinsip pertama itu sendiri merupakan bagian dari keseluruhan yang merupakan prinsip? Tapi kalau bagian, bagaimana bisa masih berstatus asas? Jika ia berada di luar keseluruhan, bagaimana kita dapat memahami bahwa keseluruhan berasal darinya? Prinsip pertama, tampaknya, bukanlah prinsip atau penyebab, juga tidak cocok dengan kategori lain yang digunakan untuk menjelaskan hubungan antara makhluk: Ini adalah “tidak ada” yang tak terlukiskan yang harus kita postulat di luar satu keseluruhan.

“Tak terlukiskan” ini bahkan melampaui “Satu” yang merupakan prinsip pertama dari segala sesuatu.

Lebih dari filsuf Platonis lainnya, Damascius menyadari sifat genting dari semua wacana rasional ketika orang berurusan dengan pertanyaan yang melampaui batas dari apa yang dapat mereka alami.

Lebih dari yang lain, dia menjelajahi batas-batas rasionalitas; dia mencoba, dengan segala cara, untuk mengatakan apa yang tidak bisa dikatakan, karena tentang prinsip pertama orang hanya dapat berbicara menggunakan analogi dan “indikasi” (endeixeis), yang dengan demikian tidak cocok untuk menunjukkan realitas ilahi.

Namun, pikiran kritis Damascius yang tajam tidak membuatnya skeptis.

Jika sistem filosofis tetap tentatif dan rapuh, ada juga tradisi mitologis dan praktik keagamaan, yang tetap ditekuni Damascius.

Damascius, bersama dengan Proclus, adalah sumber utama kami tentang teologi Kaldea dan Orfik.

Dalam banyak hal, karyanya adalah lagu angsa Hellenisme pagan yang indah.