Biografi dan Pemikiran Filsafat Dai Zhen

Dai Zhen, bergaya Dongyuan, adalah seorang neoKonfusianisme yang berpikiran kritis pada periode Qing.

Ia dikenal sebagai kritikus neo-Konfusianisme pada periode Song (960–1279) dan Ming (1368–1644) dan memberikan kontribusi orisinal pada eksposisi kritis filosofi Mencius (c.371–c.289 SM).

Dai Zhen : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Meskipun tidak dikenal sebagai filsuf pada masanya, karyanya dalam kritik dan eksposisi neo-Konfusianisme mendapat perhatian lebih setelah Hu Shi menulis tentang filsafatnya pada 1930-an.

Dai Zhen lahir di daerah Huizhou di Provinsi Anhui di tempat yang dikenal sebagai Longfu (Tunxi) dari Kabupaten Xiuling.

Meskipun Huizhou makmur dan menghasilkan bakat akademis yang luar biasa, Dai Zhen, yang berasal dari keluarga miskin tanpa tradisi akademis, tidak menerima sekolah formal yang bagus.

Keberhasilannya sebagai seorang sarjana berasal dari dedikasinya sendiri untuk belajar mandiri.

Dai Zhen menulis Yuan shan (Pertanyaan tentang Kebaikan), risalah filosofis pertamanya, dari usia 33 hingga usia 41 tahun.

Dengan karya ini sebagai landasan, Dai Zhen kemudian memperkenalkan kutipan dari karya klasik untuk mendukung poin filosofisnya, dan karya selanjutnya ini, bersama-sama dengan Yuan shan, menjadi Xuyan (Kata pengantar).

Mengkonsolidasikan dan berkonsentrasi pada Mengzi (Kitab Mencius), ia memilah dan memperluas Xuyan menjadi komentar filosofis tentang gagasan utama Mengzi, menghasilkan “Mengzi” ziyi shuzheng (Komentar tentang arti istilah dalam Mengzi).

Ini adalah karya terakhirnya, yang diselesaikannya pada usia 44 tahun.

Meskipun Dai Zhen sangat menentang penggunaan prinsip-prinsip (li) yang abstrak, dia tidak menyangkal pentingnya nalar ketika diterapkan dengan benar pada hal-hal konkret.

Tetapi bagaimana seseorang memperoleh pemahaman tentang alasan dan prinsip? Jawabannya ada dua: dengan membaca dengan benar teks-teks klasik yang menjadi dasar doktrin penalaran moral dan dengan secara jelas merenungkan apa yang dimaksud dengan akal dan prinsip secara konkret.

Seseorang harus terlebih dahulu mengotentikasi teks-teks klasik dan secara semantik dan filologis menentukan maknanya.

Hanya dengan demikian seseorang dapat membaca dan menafsirkannya dengan benar.

Dalam pengertian ini kritik tekstual sangat relevan untuk memahami prinsip-prinsip dan penalaran moral yang terkandung dalam teks-teks para filsuf klasik.

Kegunaan kritik tekstual untuk memahami alasan dan prinsip, tentu saja tidak menjelaskan munculnya kritik teks pada periode Qing.

Kritikus tekstual yang paling terkenal tidak tertarik untuk menemukan atau menemukan kembali prinsip-prinsip dan penalaran moral dari teks-teks klasik.

Tetapi bagi Dai Zhen, kritik tekstual sangat penting untuk penemuan semacam itu.

Dia menulis, “Gagasan utama dari karya klasik adalah Jalan.

Kami menggunakan kata [ci] untuk memahami Sang Jalan.

Kami menggunakan studi linguistik dari teks [xiaoxue wenzi] untuk memahami kata-katanya.

Dari studi semacam itu kita memahami wacana, dari wacana kita memahami pikiran dan niat orang bijak kuno” (1995, hlm.378).

Oleh karena itu, bagi Dai Zhen, tujuan kritik tekstual klasik adalah untuk mendapatkan kembali makna asli teks tersebut.

Atas dasar ini, seseorang kemudian dapat memahami alasan dan prinsip moral di balik teks.

Dai Zhen mungkin adalah sarjana Cina modern pertama yang merumuskan hermeneutika tekstual yang menggabungkan linguistik historis dengan refleksi filosofis untuk membaca teks klasik.

Dia juga salah satu pelopor paling awal dalam hermeneutika filosofis di seluruh dunia.

Kontribusi filosofis penting lainnya dari Dai Zhen adalah keberatannya untuk memisahkan alasan dari perasaan dan keinginan dalam neo-Konfusianisme Song dan Ming dan karenanya penekanannya pada pemahaman dalam hal perasaan dan keinginan manusia.

Posisi ini berasal dari apresiasinya yang mendalam terhadap kosmologi naturalistik dari Yijing (Buku Perubahan), di mana ia menemukan sumber-sumber sifat manusia dan akal manusia.

Dia mengambil produktivitas hidup (shengsheng) sebagai fakta paling dasar dari realitas.

Tujuan produktivitas ini memberikan tujuan untuk saling mempengaruhi antara yin dan yang dan disebut Jalan, jelasnya.

Saling mempengaruhi ini menghasilkan transformasi kehidupan yang tak henti-hentinya dan keteraturan hal-hal (tiaoli) di surga dan di bumi.

Dari produktivitas hidup dan penataan hal-hal, Dai Zhen memperoleh kebajikan kemanusiaan (ren) dan alasan moral (yi), yang ia anggap melekat dalam dua proses ini.