Biografi dan Pemikiran Filsafat Cratylus

Cratylus, seorang Athena, sezaman dengan Socrates tetapi mungkin jauh lebih muda.

Dia, menurut Aristoteles, seorang pengikut doktrin Heraclitus, dan Plato, di masa mudanya, terkait erat dengannya.

Cratylus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Aristoteles menyiratkan ini sebelum dia berada di bawah pengaruh Socrates, meskipun sumber-sumber kemudian menempatkan pengaruh Cratylus pada Plato setelah kematian Socrates.

Cratylus mengambil sebagai titik awalnya doktrin fluks fenomena (di sini diasumsikan sebagai doktrin asli Heraclitus, terlepas dari keberatan GS Kirk), dan dia menutup perkataan Heraclitus bahwa seseorang tidak dapat melangkah dua kali ke sungai yang sama dengan menambahkan “atau sekali salah satu.

” Alasannya jelas adalah pendapatnya bahwa sungai berubah bahkan saat Anda melangkah ke dalamnya.

Dia mengakhiri dengan sampai pada pandangan bahwa seseorang tidak boleh mengatakan apa-apa, tetapi hanya menggerakkan jari, karena tidak ada pernyataan yang benar yang dapat dibuat tentang sesuatu yang selalu berubah.

Menurut Aristoteles, yang menjadi dasar bukti di atas, Platon mengambil dari Cratylus keyakinan, yang dia pertahankan bahkan di tahun-tahun berikutnya, semua hal yang masuk akal selalu dalam keadaan berubah dan tidak ada pengetahuan tentang mereka.

Plato dalam Cratylus mengaitkannya dengan doktrin bahwa segala sesuatu memiliki nama haknya sendiri, ditetapkan oleh alam, dan entah bagaimana nama yang satu ini akan menunjuk ke sifat benda yang dinamai.

Pada tahap awal, menjadi jelas bagi para kritikus modern bahwa anggapan bahwa ada nama yang tepat yang menunjukkan sifat sebenarnya dari sesuatu tampaknya tidak konsisten dengan doktrin fluks Heraclitean dalam fenomena, karena fluks ini akan mencegah sesuatu memiliki alam yang taat.

Upaya untuk menjelaskan kontradiksi ini dalam posisi Cratylus telah banyak dilakukan.

Sering dianggap bahwa Cratylus tidak memiliki doktrin kata-kata sama sekali atau tidak percaya pada doktrin fluks.

Semua penjelasan seperti itu tampaknya salah arah.

Aristoteles menjelaskan bahwa langkah terakhir — penolakan untuk menggunakan kata-kata — datang setelah periode sebelumnya ketika Cratylus sudah menjadi Heraclitean.

Implikasi dari catatan Plato juga jelas; Cratylus pada saat dialog telah lama tertarik pada doktrin Heraclitus, dan dia juga memegang teori kata-kata yang dikaitkan dengannya.

Mungkin dia gagal menyadari inkonsistensi pada tahap yang diwakili oleh dialog, dan, ketika inkonsistensi menjadi jelas, kemudian mengusulkan untuk meninggalkan pidato.

Lebih mungkin, pada saat dialog dia cenderung ke pandangan yang dia minati dengan jelas ketika Socrates menyebutkannya, yaitu, kata-kata itu sendiri dalam arti tertentu mengalir, dan dengan demikian menunjukkan sifat mengalir dari objek yang mereka rujuk ( Cratylus, 437D).