Charles Robert Darwin, ahli biologi Inggris yang teori evolusi organiknya merevolusi sains, filsafat, dan teologi, lahir di Shrewsbury.

Dia kuliah di universitas Edinburgh dan Cambridge tetapi tidak tertarik dengan studi medisnya pada awalnya atau studi teologisnya pada studi kedua.

Charles Robert Darwin : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Menjelang akhir hari-hari sarjananya, ia menjalin persahabatan dengan J.T.Henslow, profesor botani di Cambridge, “seorang pria yang mengetahui setiap cabang ilmu pengetahuan” (Autobiography of Charles Darwin).

Asosiasi ini, bersama dengan antusiasme untuk mengumpulkan kumbang dan membaca karya Wilhelm von Humboldt dan John Herschel, membangkitkan dalam dirinya “semangat yang membara untuk berkontribusi pada struktur mulia Ilmu Pengetahuan Alam.” Kesempatan untuk melakukannya dalam skala besar muncul ketika Henslow mengamankan baginya jabatan naturalis “tanpa bayaran” di kapal H.M.S.Beagle, lalu akan memulai perjalanan panjang di Belahan Bumi Selatan.

Jadi, antara tahun 1831 dan 1836 Darwin mampu melakukan pengamatan ekstensif terhadap flora, fauna, dan formasi geologis di titik-titik yang terpisah jauh di dunia.

Pengalaman ini menentukan jalan hidupnya setelah itu dan meletakkan dasar bagi banyak ide fundamentalnya.

Sekembalinya dia tinggal di London selama enam tahun, di mana dia berkenalan dengan para ilmuwan terkemuka saat itu.

Sir Charles Lyell, Sir Joseph Hooker, dan T.H.Huxley termasuk di antara teman-temannya yang paling dekat.

Pada tahun 1842 ia tinggal di Down, sebuah desa terpencil di Kent.

Di sini, selama empat puluh tahun hingga kematiannya, ia melakukan penelitian dan menulis karya-karya yang membuatnya terkenal.

Ia dimakamkan di Westminster Abbey dekat dengan makam Sir Isaac Newton.

Produktivitas Darwin, terlepas dari serangan penyakit yang berulang, sangat luar biasa.

Publikasinya berkisar pada subjek yang beragam seperti pulau vulkanik, terumbu karang, teritip, pergerakan tanaman, pembuahan anggrek, tindakan cacing tanah di tanah, variasi hewan dan tumbuhan peliharaan, dan teori evolusi.

Bahkan jika dia tidak pernah menulis The Origin of Species (1859) dan The Descent of Man (1871), dia akan tetap dianggap sebagai salah satu ahli biologi besar abad kesembilan belas.

Tentu saja, dua buku inilah yang membuatnya menjadi penggagas revolusi pemikiran yang lebih jauh jangkauannya daripada yang dibawakan oleh Nicolas Copernicus.

Dia menetapkan tanpa keraguan yang masuk akal bahwa semua makhluk hidup, termasuk manusia, telah berkembang dari beberapa bentuk yang sangat sederhana, mungkin dari satu bentuk, melalui proses penurunan bertahap dengan modifikasi.

Lebih jauh, ia merumuskan sebuah teori (seleksi alam), yang mendukungnya dengan sejumlah besar bukti, untuk menjelaskan proses ini dan khususnya untuk menjelaskan “transmutasi Spesies” dan asal mula adaptasi.

Akibatnya, ilmu biologi diberi seperangkat prinsip pemersatu, dan manusia diberi konsepsi baru dan menantang tentang tempatnya di alam.

Merupakan karakteristik Darwin bahwa dia sampai pada kesimpulan ini dengan pengamatan dan refleksinya sendiri.

Ketika dia memulai Beagle, pandangannya “cukup ortodoks.” Dia menerima tanpa mempertanyakan kepastian spesies dan ciptaan khusus mereka seperti yang digambarkan dalam Kejadian.

Keraguan mulai muncul di benaknya selama kunjungan kapal ke Kepulauan Galapagos pada tahun 1835, ketika ia melihat bahwa perbedaan yang sangat kecil hadir dalam apa yang disebut spesies yang menghuni pulau-pulau terpisah.

Keraguan itu diperkuat dengan pengamatannya terhadap fosil di Pampas dan sebaran organisme di benua Amerika Selatan secara keseluruhan.

Dia “dihantui” oleh gagasan bahwa fakta-fakta seperti itu “dapat dijelaskan dengan anggapan bahwa spesies secara bertahap menjadi termodifikasi”.

Pada bulan Juli 1837 dia “membuka buku catatan pertamanya” untuk mencatat fakta tambahan yang berkaitan dengan pertanyaan itu, tetapi baru setelah dia membaca Essay on Population karya Thomas Robert Malthus pada bulan Oktober 1838, dia menemukan teori penjelas dari mana “pengandaian” di atas diikuti.

Dia kemudian melanjutkan untuk merumuskan prinsip seleksi alam, yang secara sederhana adalah “doktrin Malthus yang diterapkan dengan berbagai kekuatan ke seluruh kerajaan hewan dan tumbuhan.” Darwin tidak pernah mengaku telah menemukan gagasan tentang evolusi organik, tentang mutabilitas spesies, atau bahkan seleksi alam.

Apa yang dia akui adalah telah menghasilkan bukti ilmiah pertama bahwa ide-ide ini berlaku untuk dunia yang hidup.

Tidak seperti beberapa ilmuwan yang lebih rendah, Darwin tidak cenderung terburu-buru mencetak untuk menetapkan hak kepemilikan atas teorinya.

Kesederhanaan dan keinginannya yang tunggal untuk menemukan kebenaran melarang tindakan semacam itu.

Dengan demikian, teori mengalami beberapa formulasi awal.

Ini pertama kali ditetapkan dalam abstrak pendek pada tahun 1842 dan dua tahun kemudian diperluas menjadi esai yang dibaca Lyell dan Hooker.

Pada awal tahun 1856 Lyell menyarankan Darwin untuk menulis laporan lengkap tentang pandangannya.

Saat itulah naskah ini, yang akan menjadi “tiga atau empat kali lebih luas” dari The Origin of Species, sekitar setengahnya selesai.

bahwa makalah Alfred Russel Wallace, yang berisi gagasan-gagasan yang hampir sama dengan yang sedang dikerjakan Darwin, sampai di Down from the Malay Archipelago.

Krisis yang diakibatkannya diselesaikan dengan memiliki komunikasi bersama dari dua orang yang dibacakan pada pertemuan Linnaean Society pada tanggal 1 Juli 1858.

Antara bulan September tahun itu dan November 1859, Darwin “mengabstraksi” manuskrip besar dan menghasilkan karya klasiknya.

The Origin of Species muncul pada 24 November dalam edisi 1.250 eksemplar, yang semuanya terjual pada hari pertama. Akhirnya, enam edisi yang mengandung banyak revisi diterbitkan.

Terlepas dari minat yang membuat The Origin of Species bersemangat, itu sama sekali tidak disetujui secara universal pada awalnya.

Di dunia ilmiah, dukungan untuk itu datang dari teman-teman Darwin, tetapi yang lain menyatakan penentangan yang sering kali berupa keberatan terhadap cara penjelasan dan pembuktian yang digunakan dalam karya tersebut.

Penggunaan penjelasan sejarah atau genetik Darwin, adopsi implisit konsepsi statistik (“pemikiran populasi,” seperti yang sekarang disebut), dan praktiknya memperkenalkan dugaan atau “ilustrasi imajiner” untuk menopang argumennya bertentangan dengan ahli biologi yang berpendapat bahwa ilmiah penjelasan harus terdiri dari membawa fenomena yang diamati secara langsung di bawah hukum umum.

Orang-orang yang percaya pada model yang terlalu disederhanakan ini juga tidak menyukai gagasannya tentang variasi “kebetulan” dan penolakannya terhadap “hukum perkembangan yang diperlukan.” Namun, tak lama kemudian, kekuatan kumulatif dari argumen Darwin, ditambah dengan kasus yang dikemukakan dalam The Descent of Man, meyakinkan sebagian besar ahli biologi, sehingga oposisi dari kuartal ini telah menghilang pada tahun 1880.

Reaksi populer terhadap teori Darwin terfokus pada implikasi religius dan ideologisnya.

Ini diakui memusuhi Pembentukan.

Karenanya, Darwin mendapati dirinya didukung dengan antusias oleh kaum radikal, rasionalis, dan antiklerikal, dan diserang dengan keras oleh kaum reaksioner, fundamentalis, dan pendeta.

Dia enggan masuk ke dalam kontroversi ini, yang sama sekali tidak menyenangkan baginya, tetapi T.H.Huxley, yang senang bersilangan pedang dengan para teolog, mengambil pendirian yang berbeda.

Mengangkat dirinya sebagai “bulldog Darwin”, dia tanpa henti mengejar antievolusionis seperti Uskup Wilberforce dan W.E.Gladstone.

Usahanya banyak berhubungan dengan menciptakan citra Darwin sebagai musuh Alkitab, gereja, dan Kekristenan.

Gambar ini, pada kenyataannya, cukup dekat dengan kebenaran.

Keyakinan agama Darwin, seperti yang ia ceritakan dalam Autobiography-nya, mengalami perubahan dari penerimaan doktrin Kristen yang naif menjadi agnostisisme yang enggan.

Dalam dua tahun setelah kembali dari pelayaran Beagle dia “dituntun untuk berpikir banyak tentang agama.” Keraguan timbul dalam benaknya tentang kebenaran sejarah Injil, terjadinya mukjizat, dan dogma kutukan abadi bagi orang-orang yang tidak percaya (yang disebutnya “doktrin yang terkutuk”).

Dengan merenungkan hal-hal seperti itu, dia “secara bertahap menjadi tidak percaya pada agama Kristen” dan bertanya-tanya bagaimana orang bisa berharap itu benar.

Erosi serupa terjadi sehubungan dengan keyakinannya akan adanya Tuhan yang personal.

Ketika dia menulis The Origin of Species, Darwin menerima teisme atau deisme yang samar-samar.

Dalam bab terakhir ia berbicara tentang hukum yang telah “dikesankan pada materi oleh Sang Pencipta” dan tentang kekuatan kehidupan “yang telah dihembuskan oleh Sang Pencipta ke dalam beberapa bentuk atau menjadi satu.” Dengan demikian ia pada saat itu dapat menyangkal bahwa itu adalah niatnya untuk “menulis secara ateistik.” Namun juga jelas baginya bahwa teori seleksi alam meledakkan argumen lama untuk teisme yang didasarkan pada kehadiran desain di dunia organik.

Banyaknya penderitaan dan kesengsaraan yang ada baginya tampaknya merupakan argumen yang kuat melawan kepercayaan apa pun pada Penyebab Pertama yang murah hati.

Dia memiliki suasana hati di mana tampaknya sulit atau tidak mungkin untuk membayangkan bahwa “alam semesta yang luas dan indah ini, dengan kesadaran kita, muncul secara kebetulan.

” Namun, pada akhirnya, ia menyimpulkan “bahwa keseluruhan subjek berada di luar jangkauan intelek manusia.… Misteri awal dari segala sesuatu tidak dapat kita pecahkan; dan saya harus puas untuk tetap menjadi seorang Agnostik.” Refleksi Darwin tentang agama, meskipun tidak sistematis, memberikan contoh yang baik tentang integritas intelektualnya.

“Saya terus berusaha,” tulisnya dalam Autobiography-nya, “untuk menjaga pikiran saya tetap bebas, untuk melepaskan hipotesis apa pun, betapapun dicintainya (dan saya tidak dapat menolak untuk membentuk satu pada setiap subjek), segera setelah fakta ditunjukkan menentangnya.” Pernyataan itu mungkin berfungsi sebagai batu nisan nya.